Skip to main content

Wajah Baru Blog, Lebih Kencang Lebih Responsif

Ide untuk melakukan perubahan pada wajah blog ini sebetulnya sudah lama ada. Hanya karena keterbatasan kemampuan dan ide, menyebabkan semuanya mentok tanpa agenda lebih lanjut.
Sampai pada akhirnya, bantuan pun datang.

Dokter Made. Adalah salah satu senior saya dalam komunitas Bali Blogger yang hingga hari ini tak pernah segan untuk berbagi ilmu dan pengalamannya, baik sebagai seorang dokter yang paham akan kesehatan, pula sebagai seorang blogger dalam dunia menulis di era digital saat ini.
Kesehariannya adalah seorang ASN yang dulunya pernah bertugas di Atambua, sementara di dumay Beliau ini merupakan salah satu Seleb yang berhasil merangkum semua pengalaman tadi menjadi dua buah buku. Emejing bukan ?

Dalam perjalanan Blog www.pandebaik.com sedari awal lahir, Dokter Made-lah yang pertama menawarkan diri untuk membantu memperganteng (ya karena pemilik Blog-nya seorang cowo) tampilan halaman hingga omzet kunjungan per harinya bisa mencapai 500an page view per hari per postingannya. Untuk ukuran sebuah blog baru dengan tulisan yang seadanya, memang cukup mencengangkan banyak kawan, saat itu.
Dimana semua berangsur menurun dan hilang seiring saya selaku pemilik blog, tersandung kasus.

Di tengah kembang kempisnya nafsu buat menulis, dan penampilan halaman yang tak ramah pengunjung, berselang satu dasa warsa, Dokter Made pun menyapa dan menawarkan bantuan yang sama kembali. Sungguh satu tawaran yang tak terduga.
Dan kali ini, lengkap dengan semua perawatan kesehatan laiknya seorang dokter ahli yang merawat pasien dengan telaten dan tuntas.
Sangat menggembirakan.

Hasilnya, halaman blog www.pandebaik.com per awal minggu ini memancarkan wajah yang cerah ceria ketimbang penggunaan Theme versi mobile sebelumnya.
Simpel sederhana, lebih kencang dan responsif pada pengunjung.
Buktinya, dari pemantauan Google Analytics, tingkat kunjungan jadi melonjak jauh, berkali lipat ketimbang biasanya. Jadi memacu kembali semangat menulis dan update postingan, yang tidak melulu mengulas soal #HPjadul. Cuma memang masih bingung, mau menuliskan perihal apa lagi.

Terima Kasih Dokter Made, atas semua kerja keras dan keringatnya pada blog saya ini.
Twice…

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.