Skip to main content

Selamat Jalan Pak Tofan Priyanto, Kabar Duka bagi DPKP Badung

Pagi ini kembali kami menerima kabar duka, yang datang dari Bapak Tofan Priyanto, ATD., MT selaku Sekretaris Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Perumahan Kabupaten Badung diinformasikan telah berpulang kepada-Nya pukul 4 dini hari tadi di RS Mangusadha. Padahal dalam pertemuan terakhir pada tanggal 6 April lalu, saat rapat koordinasi bersama pimpinan terkait perubahan peraturan pasca UU Cipta Kerja, Beliau masih sehat dan bersemangat.

Umur seseorang tiada yang tahu.

Saya mengenal Beliau sebagai sosok yang tak banyak bicara, yang suka guyon kalo lagi ngobrol ngalor ngidul, dan yang taat pada aturan saat bicara kebijakan ataupun program kerja dinas. Topik pembicaraan empat mata yang kami lakukan terakhir sebelum diadakannya pertemuan diatas adalah tentang SPM atau Standar Pelayanan Minimal Dinas Perumahan Rakyat, berdasarkan aturan Permendagri 90 yang dirasa susah untuk dipenuhi mengingat kami tak memiliki kewenangan penuh atas hal-hal yang tercantum dalam daftar tersebut.

Meskipun minggu lalu sedikit demi sedikit informasi yang kami butuhkan sudah mulai terkuak polanya, namun masih saja menyisakan pertanyaan yang harusnya bisa dijawab saat agenda yang sama dilakukan hari Senin depan di Kota Malang. Sayangnya, kabar duka ini tiba dan mengagetkan semua rekan. Keinginan pimpinan untuk hadir dan ikut serta terlibat 3-4 Mei mendatang pun sirna.


(gambar diambil di Diklat Tangtu, pasca asistensi Laporan Proyek Perubahan Diklat PIM IV Kabupaten Badung, dimana Beliau menjadi Mentor bagi kedua rekan kami yang bertugas di Dinas Perhubungan Kabupaten Badung)

Infonya pemakaman akan dilakukan pagi ini di kuburan umat Muslim jalan Maruti kampung Jawa Lumintang.

Kami dari Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Badung telah Kehilangan seorang pejabat yg pintar, jujur, disiplin dan dapat diandalkan. Semoga Almarhum mendapat tempat yg layak disisi Tuhan Yang Maha Esa.

Mewakili Keluarga Almarhum dan An. Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Badung, kami menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang setinggi tingginya kepada teman-teman, para sahabat Almarhum, juga para pimpinan di DPKP atas Do’a dan Bela Sungkawanya kepada Almarhum, semoga rekan-rekan semua mendapat Perlindungan dan Kesehatan dari Tuhan Yang Maha Esa.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.