Skip to main content

Selamat Tinggal Tahun 2020

Tahun 2020 sebentar lagi bakalan dilewati, Tahun 2021 pun kan datang menjelang.
Semua berlalu begitu saja karena masa pandemi, berharap saja semoga nasib baik akan datang.

Tak ada yang pernah menyangka, bilamana sepanjang tahun 2020 ini, ternyata harus dilalui dengan penuh kepanikan dan rasa was-was.
Hadirnya virus Corona ditengah masyarakat nyaris memupus rasa persaudaraan lantaran kita semua saling curiga, berbalut kalimat saling menjaga.
Jika saja boleh memilih, rasanya tak ingin tinggal berlama-lama dengan semua himbauan dan larangan dari pemerintah. Tapi ya mau bilang apa.

Waktu jadi terasa cepat berlalu. Hari kerja pun sepertinya masih bisa dihitung jari, tak efektif sama sekali. Semua kegiatan di-Nolkan. Kena refocusing dan pengalihan dana agar bisa diolah sepenuhnya jadi bagian dari pengendalian Covid-19. Tidak ada kegiatan yang bisa dikerjakan sebagaimana hal tahun sebelumnya. Dinikmati saja.

Menikmati rumah baru, jadi hal terbaik yang bisa dirasakan sejauh ini. Bisa mewujudkan semua impian meski harus berdarah-darah saat bicara soal keuangan. Karena harus hutang sana hutang sini, jadinya malah diduga korupsi. Menggunakan logika bahwa tak mungkin seorang pns aktif bisa mewujudkan rumah segagah ini. Dia lupa, bahwa ada dua pns yang berkolaborasi membangunkannya, dimana selama belasan masa kerja sebelumnya harus menabung dan berhemat demi angan agar bisa mewujudkan impian. Mana ada fashion bermerek yang dibeli sejauh ini.

Lain hal, menambah satu persatu koleksi #HPjadul memberikan hiburan tersendiri pada suasana hati. Pasca rasa waswas akibat kekhawatiran berlebihan akan serangan Covid, Pasca rasa jengkel karena dituduh segala macam yang pada akhirnya bisa dipatahkan dengan fakta yang ada, Pasca rasa putus asa saat berupaya mengurangi sedikit demi sedikit hutang materi sementara yang namanya pemasukan rasanya susah diandalkan.
Beberapa seri klasik dan langka, bisa didapatkan dengan susah payah. Mengorbankan banyak hal termasuk waktu dan juga biaya. Tapi kepuasannya bukan main.

Tahun 2020 adalah Tahun terbaik dari semua hal yang pernah saya jalani. Karena di tahun inilah, semua rasa bisa dinikmati, termasuk perasaan pedih karena dituduh mengucilkan keluarga. Satu hal yang amat disayangkan, tapi bisa memberikan banyak makna. Dan saya bersyukur, bisa melewati itu semua.

Selamat Tinggal Tahun 2020.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.