Skip to main content

Menghitung Target Langkah Harian

Selama dua bulan terakhir ini, aktifitas berjalan kaki dalam tempo cepat sudah makin rutin dilakukan.
Tujuannya cuma satu. Menstabilkan Gula Darah.
Dimana kalo kata dokter yang merawat diabetes selama ini, jumlah kalori yang dikeluarkan minimal harus sama dengan yang dikonsumsi. Artinya semakin berat jenis makanan yang dinikmati seharian ini, mestinya kalo mau yang namanya Gula Darah bisa tetap normal, kadar olah raganya pun wajib diperpanjang durasinya. Mengingat jenis gerak badan yang dilakukan, tergolong mudah bagi orang dewasa seumuran saya.

Menargetkan sekitar 10.000 langkah setiap harinya, nyaris identik dengan 8,5 KM berjalan dengan kecepatan konstan atau 85 menit aktifitas.
Sementara jika target harian ditingkatkan menjadi 15.000 langkah, identik dengan jarak tempuh 12,5 KM atau 125 menit aktifitas.
Ini bisa dihitung mengingat untuk setiap kilometer yang dilalui, membutuhkan waktu tempuh sekitar 10 menit, dengan jumlah pencapaian langkah rata-rata sekitar 1.200 saja.

Untuk bisa mencapai Target Langkah Harian Minimal, setidaknya butuh 12 kali putaran keliling lapangan alun-alun Kota Denpasar, atau 9 kali keliling lintasan luar GOR Ngurah Rai, atau bisa juga 6 kali keliling lapangan Renon. Widiiih…
Sementara kalau mau mencapai Target Langkah Harian Maksimal, ya tinggal membagi jarak tempuh diatas tadi dengan jarak keliling lapangan alun-alun sekitar 750 M’ atau 1 KM ukuran GOR Ngurah Rai, atau 1,2 KM untuk lapangan Renon.

Coba kamu yang duduk paling belakang, bisa menghitung berapa kali putaran yang harus saya tempuh demi mendapatkan Cinta dari gadis idaman hati ?
Ehem…

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.