Skip to main content

Intermezzo Malam saat Nyepi

Untuk ketiga kalinya si bungsu Ara, putri kecil kami mendatangi kamar tidur dimana saya terbaring menonton film Chef usai makan malam, dan mengatakan ‘Ara ndak bisa liat bapak…’
Tampaknya dia mulai merasakan gelapnya malam saat Nyepi tahun ini.

Seperti biasa, satu-satunya lampu yang memang dibiarkan masih menyala hanyalah kamar tidur neneknya yang selama ini digunakan oleh si bungsu Ara dan si sulung Mirah. Sudah sejak lama mereka berdua tak lagi mau tidur bareng kedua orang tuanya, dan memilih tidur dengan nenek di kamar tengah.
Kami biarkan berhubung masih memiliki bayi yang belum paham apa-apa soal Catur Brata Penyepian, dan itu diijinkan secara adat.
Sementara di luaran, tak satupun nyala lampu yang tampak sejauh mata memandang.

Sejak memiliki anak, praktis saat malam menjelang saban hari raya Nyepi, saya lebih memilih masuk kamar, menemani mereka hingga tertidur. Beda jauh saat masih berstatus lajang, lebih suka keluyuran di jalanan malam hari bersama sepupu ke kantor desa yang jaraknya sekitar 1 kilometer jauhnya, berjalan kaki.
Karena hanya di Kantor Desa dan Banjar setempat saja lampu seadanya masih diijinkan untuk digunakan. Termasuk menggarap mie instant guna mengganjal perut yang lapar.

Menikmati gelapnya malam saat perayaan Nyepi bertahun lalu, mirip agenda jurit malam saat masih duduk di bangku sekolah, atau ploncoan mahasiswa dimana perjalanan hanya ditemani senter tanpa adanya lampu jalan disekitar kita.
Namun karena kami hidup di tengah Kota Denpasar, satu-satunya hal yang dikhawatirkan saat itu hanyalah persoalan terantuk orang saat berjalan. Gak enak kalo harus mengarah senter kemana-mana.

Jelang usia kepala empat, banyak perubahan yang terjadi. Lantaran mengidap diabetes, saya tak lagi melakukan tapa brata puasa selama kurun waktu tertentu. Memilih untuk mengkonsumsi makanan secara berkala, sesuai saran dokter dan buku kesehatan.
Jalan-jalan hingga pagi esok harinya pun, dicoret dari daftar. Lebih suka istirahat lebih awal agar besok saat Ngembak Geni dijalankan, bisa lebih sehat melaksanakan tugas.
Apalagi tahun ini yang namanya Internet sudah tak lagi bisa diakses secara bebas. Meski yang namanya jaringan 4G LTE nya SmartFren, masih lantjar djaja membantu aktifitas harian, menulisi blog, mencoba memenuhi resolusi Nyepi kali ini.

Selamat malam kawan semua. Sampai bertemu lagi di postingan berikutnya.
Sudah ada segelas Tuak yang menanti didepan mata.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.