Skip to main content

Rahajeng nyanggra rahina Nyepi Caka 1944

“Semua akan kembali ke Titik Nol”

Hari masih pagi, dan sang waktu baru menunjukkan pukul lima dini hari, saat saya tersadar oleh notif alarm yang berbunyi dari speaker ponsel dengan set ‘lebih siang’ dari biasanya. Dimaklumi lantaran semalam, pasca pengarakan ogoh-ogoh banjar Tainsiat, saya baru bisa rebahan sekitar pukul satu tengah malam.
Menyelesaikan tugas sebagai Kelihan Adat anyar Banjar Tainsiat, yang baru menjalankan tugas selama dua minggu terakhir ini.
dan banten pekideh pun dihaturkan sebagai ucapan rasa syukur sebelum matahari terbit di ufuk timur.

Hari Raya Nyepi kali ini terasa jauh bedanya dengan perayaan tahun-tahun sebelumnya.
Dimana jika terdahulu saya tak pernah peduli dengan apa yang dilakukan di luar sana, lebih banyak menghabiskan waktu bersama anak-anak dan keluarga, Nyepi kali ini sepertinya akan dilalui dengan pelaksaan tugas sebagai pengayom masyarakat, yang terlibat dan ikut serta dalam upaya kontrol belasan aktifitas setiap bulannya di lingkungan kami. dan tantangan terbesar pertama bagi kami, saya rasa adanya semalam. Pengarakan ogoh-ogoh Banjar Tainsiat yang mana hanya diijinkan dilakukan pada area wewidangan banjar, namun tidak ada upaya untuk memblokade jalan maupun kewilayahan banjar pun desa lainnya. Membuat hasrat para pemuda, Yowana kami makin besar keinginannya mengarak ogoh-ogoh ke Titik Nol Kota Denpasar aka Catur Muka Puputan Badung.

Nyepi kali ini sekaligus juga menjadi momentum penyadaran bagi diri sendiri, untuk bisa bersikap lebih arif, dalam berkata, berbuat dan juga berpikir kedepannya. Mengingat penugasan baru sebagai Kelihan Adat Banjar Tainsiat, adalah sebuah keputusan ‘Sing Main-Main’ dari para warga atau krama banjar yang menginginkan kepemimpinan kami dapat mengarahkan Banjar Tainsiat ke arah yang lebih baik lagi.

Semoga kelak kami bisa mewujudkannya.
Mohon doa, agar kami bisa melewatinya dengan Baik.

Rahajeng nyanggra rahina Nyepi tahun Caka 1944, Semoga Kebaikan datang dari berbagai penjuru.
Rahayu semuanya.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.