Skip to main content

Lanjut Bikin Video Pendek BRLH yuk

Pola lokasi awal pas pertanyaam bisa di improvisasi. Mau di warung pas mampir minum, atau deng nyongkok nyongkok di parkiran dajan ne pun dadi.

Buat se-biasa gen. Ing perlu aken.

Pas mau jelasin jawaban pertanyaan, ya ambil video set di lokasi bedik bedik gen.

Ane luwung luwung edengang

Tema :
Bagaimana rupa bantuan BRLH nantinya ?

“GUS, (nyaru adane Agus atau panggilan khas nak Bali – kan sing mungkin Ajik tiange ajak ngomong base bali kasar-)

Disubane cocok masuk kriteria sebagaimana sambatine jak pak Ade Candra, kenken to goban bantuan ane kal baange jak Pak Giri ?”

“Atah,jani edengange men… yuk Gas…”

“Bantuan umah uli Perkim to nak baange dalam bentuk uang nu me transper ke rekening penerima langsung. Ing misi jokot i anu keme mai. Murni maan 55 juta.
Nyanan De langsung ne membangun, dan umahne to pragat dan langsung ditempati.
Sangkalan harus finishing lantai me keramik, tembok me cat, raab genteng lan misi plapon…
Care umahne bapak totonan…”

Perlihatkan hasil rumah csr ne…

Tema :
Cukup gak 55 Juta untuk bangun rumah ?

“GUS, seken to pis seket lima ngidaang nyujukang umah ? Cang ing percaye puk…”

“Badah, mai melali ke Petang, edengange men. Yuk Gas…”

Bisa dishoot beberapa gambar rumah sambil ngorahang…

“Yen mule awak tiwas, sing ngelah bekel di Bank, bangun rumah sesuai gambar standar ane baange ken Pak Ade Candra gen. Luasan 36 M2, 2 kamar tidur misi kamar mandi lan dapur. De ngae bale bandung bale bali, ape buin umah metingkat, jeg ing kel pragat ape to De…”

(bersambung lagi)

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.