Skip to main content

Tentang Masa BerCinta dan Perselingkuhan

Gak di X, Gak di WAG, topik perselingkuhan itu rame. Termasuk di kantor pun topiknya sama.

Dan peluang kejadian disekitar kita pun, ada kok. Di semua lini pekerjaan, yakin banget ada. 

Dan kalo udah baca topik beginian, langsung nyesek... karena pernah berada di posisi ini. 

Masih bisa bersyukur, karena kejadian pas masa pacaran. 

Semaleman gak bisa dihubungi *jaman belum punya hape, disamperin sampe malem ke rumahnya, kosong. Disamperin pagi eh dianter cowo lain. Ngaku nginep di rumah si cowo karena kemaleman. 

Nyesek bet 

Pacaran ke-2 juga serupa. Ternyata si dia belum bisa lepas dari mantan. Jadi ketemuan masi dijagain sama mantan, biar gak diapa-apain katanya. 

Hubungan toxic, bersyukur juga bisa lepas. 

Abis tu cuma sebates pedekate, cari tau sana sini, tapi kalo gak asyik ya gak maju-maju. Pilih mundur lalu pedekate yang lain. 

Masa-masa memilih, selama gak main kejauhan, dan memang belum ada yang resmi pacaran, ya dijalani aja sampe bosan. 

Disini lebih menikmati fase sendiri. 

Bosen sendirian, dan momennya pas banget ditinggal nikah kedua kakak kandung, jadi pas pulang kerja gak ada yang diajak ngobrol dirumah. 

Kemana-mana tugasnya antar ortu kalo sempat. 

Akhirnya nemu seseorang. 

Yang pas banget nyambung ngobrolnya.

Tapi hubungan pacaran yg sesi terakhir ini memang gak mudah. Selain secara fisik beda jauh, mudah dicela orang, hubungan gak direstui ortu si dia, karena saya serampangan 

Keputusan buat nikah, datang karena kesepian dirumah sepulang kerja. Gak ada MBA. Married by Accident

Hubungannya ngalir, karena merasa cocok satu sama lain. Memutuskan nikah pas udah ngerasa siap. Padahal pacaran belum 1 tahun. 

Beryukur masih jalan dengan baik sampai hari ini.Meskipun ada riak-riak perselisihan, puik berhari-hari, tapi semua kembali normal setelah diomongin. 

Gak segan buat minta maaf kalo salah. Atau menyapa dan meluk duluan meskipun merasa benar. 

Yang diingat adalah masa awal pacaran penuh hasrat. 

Ya semoga sih bisa langgeng sampe maut yang pisahin. Kasihan anak-anak kalo sampe ribut karena soal gak bisa puas dengan 1 orang. 

Kasian juga keluarga masing-masing kalo sampe pisah tengah jalan. 

Peluang ke arah sana ada banyak. Apalagi pas lagi marahan, pisah ranjang etc

Eh pernah pisah ranjang tapi masi dalam satu kamar. Ranjang satunya istri bareng anak-anak, saya di kasur bawah sendirian. pas lagi marahan jadi terbiasa pisah begini. 

Syukur gak sampe pisah kamar...

Berangkat dan pulang kerja bareng, sering jadi momen buat berkeluh kesah dan memecahkan kebuntuan komunikasi. Jadi memang bersyukur nemu pasangan di tempat kerja yang sama. Cuma kesan di orang lain jadi macam nempel terus kemana-mana. Dan pas udah baikan, pilih jalan bareng berdua atau sama anak-anak. Malam kalo gak capek, cuddle lalu hs. Sesempatnya.

Kalopun pas lagi sibuk, harus bisa memahami satu sama lain, gak bisa cuddle atau hs berhari-hari. Termasuk pas lagi dapet. Ya intinya harus bisa saling menjaga. Termasuk jaga diri sendiri. Utamanya saat dinas ke luar kota. 

Itu sebabnya saya lebih suka sekamar berdua kawan pake single bed, karena mencegah peluang muncul, tapi kadang takut juga kalo nemu kisah horror.

Kalian yang mau nikah atau baru nikah, sempatkan ngobrol berdua tentang banyak hal. Biar tau pemikiran satu sama lain sebelum melangkah lebih jauh. Biar gak nyesel. 

Jangan pandang fisik dulu, karena fisik bisa hilang atau berkurang satu saat nanti. 

Dan pas jalan saat perselisihan muncul, jangan sampai main tangan atau kekerasan. Bawa ke luar rumah tapi jangan berbagi cerita pada lawan jenis 

Pulang ke rumah, upayakan bisa diselesaikan berdua. Lalu akhiri dengan cuddle dan hs.

Aniway, semoga bahagia dengan pasangan dan pilihan masing-masing. 

Memang susah menjaga perasaan yang sama pada 1 orang selama puluhan tahun. Tapi sepertinya bisa, kalo ada variasi cerita di dalamnya. Itulah mengapa keseringan cerita cinta berasal dari 2 insan yang berbeda.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.