Skip to main content

AndroMax Prime rasa Android 6.0 Marsmellow ?

Tepat di awal tahun 2008 lalu, iPhone baru saja menohok pasar dengan tampilan ponsel pintarnya yang murni menggunakan layar sentuh memanfaatkan jari tangan. Demikian halnya sang raja asal Finlandia yang sukses mengembangkan sistem operasi Symbian, baik yang digunakan sendiri melalui seri N saat itu ataupun yang digunakan vendor lain macam Sony seri P.
Saya yang hanya mampu memiliki sebuah ponsel java berjaringan CDMA, Nokia 6275i harus cukup puas dengan membaca ulasan dan wajah ekslusif mereka di halaman majalah Forsel.
Akhirnya terpikirkan pula untuk mengubah penampilan ponsel jadul 6275i agar bisa mirip dengan ponsel pujaan tadi.

Wallpaper.
Ya, ini adalah satu-satunya opsi yang bisa dilakukan mengingat secara jeroan ponsel, tidak mungkin bisa untuk disuntikkan os trendsetter saat itu, iOS ataupun Symbian.
Maka berbekal sedikit pengetahuan editing photoshop hasil pembelajaran tahun 2006 sebelumnya, jadilah beberapa gambar layar yang dibuat semirip mungkin dengan tampilan segar ala iPhone atau Nokia Symbian tadi. Lengkap dengan icon khas os masing-masing. Hasilnya bisa dilihat pada postingan Nokia 6275i akal-akalan.

Berselang 10 tahun, ide itu muncul kembali saat mulai merasa bosan dengan penampakan ponsel feature phone AndroMax Prime yang dipersembahkan oleh operator kenamaan SmartFren, demi memperkenalkan akses jaringan 4G LTE kepada masyarakat menengah ke bawah di Indonesia, tentunya dengan harga yang amat sangat terjangkau. Kisaran 200ribuan kalo ndak salah.
Ini harga Baru Gres ya, bukan second apalagi mati total.
Disamping itu pula, bisa dimanfaatkan sebagai Wifi Portable Hotspot bagi perangkat pintar lainnya.

Nah ceritanya di jaman Now, yang masih betah berjaya bertarung di pasaran hanyalah dua sistem operasi saja. Android dan tentu saja iOS.
Windows Phone bisa dikatakan sudah mulai ditinggalkan keberadaannya, dan BlackBerry ? Hell No !!!
Sehingga ketika menginginkan perubahan tampilan perwajahan AndroMax Prime agar bisa mirip dengan dua OS ternama tadi, satu-satunya jalan yang bisa dilakukan tentu saja oprek penggunaan wallpaper ponsel baik HomeScreen atau layar standby dan LockScreen atau layar kunci.

Untuk bisa melakukannya, cukup dengan mengetahui besaran pixel pada layar yang dikemas sedemikian rupa menggunakan sentuhan photoshop dengan memanfaatkan wallpaper bawaan kedua OS plus hiasan icon yang bisa didapat secara gratis dengan cara yang sama. Search di Google.

Bagi kalian yang kebetulan punya ponsel AndroMax Prime dan ingin mencoba mengubah penampilan wajah layar depan maupun layar kunci, bisa mengunduh beberapa wallpaper yang sertakan dalam link berikut.
Untuk layar kunci (LockScreen), bisa menggunakan gambar yang memiliki area notifikasi atas dan bar bawah, dengan ukuran gambar 480×640 pixel.
Sementara untuk layar depan (HomeScreen), bisa menggunakan gambar tanpa area notif dan bar dengan ukuran 480×520 pixel.

Silahkan dicoba dan share pendapatmu disini ya.

Unduh Wallpaper untuk AndroMax Prime, LockScreen dan HomeScreen.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.