Skip to main content

#KoleksiJadul Ragam bentuk Kotak Kaset

Ada beragam bentuk kotak kaset tape di era kejayaan penjualan 90an yang dirilis oleh sejumlah perusahaan rekaman, ditawarkan demi mendapatkan sambutan luar biasa dari konsumen pasar.

Yang pertama, bentuk standar kotak. Diwakili oleh musisi Debtor aka om Ida Bagus Andi Loka dan ribuan musisi lainnya di blantika musik Indonesia maupun luar. Kalopun kalian punya produk semacam ini yang tidak bertuan, bisa dimanfaatkan untuk stand ponsel jaman now yang bodinya ratarata tipis.

Bentukan kedua, standar kotak dengan sudut membulat. Versi ini dirilis oleh beberapa perusahaan rekaman tahun 93/94, salah satunya menyajikan Suket karya om Jockie Suryoprayogo almarhum. Kalo ndak salah om Iwan Fals juga punya satu album yang kotak kasetnya membulat pada ujung atau sudut.

Bentukan ketiga ada standar kotak tapi sisi belakang full cover. Hadir dari salah satu artis luar, yaitu dobel album Michael Jackson HiStory. Bentukan ini biasanya digunakan untuk rilis album tahun 95/96 dan sudah tergolong agak modern.

Bentukan keempat ada kotak cover yang menggunakan bahan material kertas tebal. Biasanya diperuntukkan bagi artis luar yang merilis lagu dalam bentuk single. Satu kaset berisikan 1-2 lagu di masing-masing sisi. Contohnya Rob & Fab, mantan duo Milli Vanilli yang ke gep nyanyi lip sync di atas panggung.

Bentukan kelima ada yang standar kotak namun dibungkus cover kertas. Hadir dari artis-artis luar negeri macam Rolling Stones atau the Beatles dimana biasanya memberikan bonus lirik lagu dalam sebuah booklet kecil terpisah. Ini sangat berguna bagi mereka yang ingin bernyanyi dan mengetahui apa makna lagu juga artinya.

Bentukan keenam ada kemasan plastik tebal, yang dilapisi plastik tipis sebagai pelindung cover depan. Bentukan ini datang baik dari musisi dalam dan luar negeri di jaman old. Yang saya miliki ada album Semut Hitamnya God Bless dan belasan album om Iwan Fals era 80an.

Bentukan ketujuh, ada juga yang dirilis dalam bentukan kotak plastik yang unyu-unyu sehingga rentan rusak kalo buka tutup apalagi booklet lirik lagu disematkan dibelakang cover. Kemasan macam ini hadir dari musisi yang merilis album kisaran tahun 80an. Lebih ringan saat digenggam. Dalam gambar, diwakili oleh supergroup legend, Queen.

Kalo kalian, masih menyimpan bentukan kotak kaset yang mana ?

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.