Skip to main content

Berkenalan dengan Samsung Gear S3 Frontier

Awalnya menjadi perdebatan panjang, dalam hati tapinya, he…
pasca Istri menawarkan opsi pembelian gadget satu ini mengingat secara harga masih setara dengan perangkat konvensional yang dijual di outlet seputaran Kota Denpasar.
Mempertimbangkan apakah yang satu ini sudah layak beli dan begitu dibutuhkan, pula memilih antara yang berpenampilan classic sebagaimana model yang saya sukai selama ini, atau sporty ?

Samsung Gear S3 Frontier, akhirnya menjadi pilihan yang diambil pasca mengetahui perbedaan lebih lanjut dengan versi satunya. Diklaim punya wajah lebih garang, dengan dimensi yang sedikit lebih besar. Tentu berakibat pada berat yang harus. Dibebankan pada pergelangan tangan.

Di awal kemunculannya, Samsung Gear sudah menarik hati saya selaku salah satu konsumen yang loyal sejauh ini. Namun karena secara bentuk masih belum sesuai dengan keinginan, Gear seri pertama keknya diabaikan jauh-jauh dari pikiran.
Demikian halnya dengan seri kedua. Hadir dengan bentuk bulat dan dimensi yang kecil, lebih menyiratkan jam tangan bagi kaum hawa yang dijamin dan sudah pasti lucu saat disematkan pada pergelangan tangan saya yang diatas normal umumnya.
Baru pada rilis ketiga, ada rasa aneh saat memandang penampakannya. Maka seijin Istri, seri Sporty yang hadir dengan warna gelap dan bezel bergigi inipun berpindah tangan dari gerai Cellular World di Teuku Umar sana.

Mau tahu bagaimana kesan saya dalam menggunakan Samsung Gear S3 Frontier sejauh ini ?
Ikuti tulisan selanjutnya.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.