Skip to main content

Samsung Gear S3 Frontier

Hingga di akhir tahun 2016 kemarin, saya masih suka mantengin halamannya TokoPedia, untuk sekedar mencari tahu model terkini jam tangan KaWe dengan lingkar permukaan 5 inchi.
Sejauh pengalaman yang ada sih ada nemu beberapa, dengan harga yang murah. Cuma ya memang setara dengan kualitasnya.
Untuk ukuran pegawai negeri macam saya, memang harus pintar-pintar berstrategi sebetulnya. Kalo mau tampil gaya, biar nda memberatkan kantong atau pengeluaran, ya cari barang tiruan yang secara penampilan gak kalah menarik. Dipakainya paling seumuran bulan, gak nyampe setahun dah ganti model lagi.

Tapi semenjak Samsung Gear S3 Frontier diperkenalkan ke pasar lokal, aktifitas diatas nyaris tak lagi dilakoni.
Mengingat secara visual luar, penampilan smartwatch yang satu ini bisa dikatakan setara dengan keinginan atau harapan saya sejak awal. Apalagi strap band yang digunakan, bisa digonta ganti dengan mudahnya. Apakah berwarna yang catchy menarik mata, soft atau elegant berbalut logam. Semua bisa disematkan hanya dalam hitungan detik.

Disamping itu, Samsung Gear S3 Frontier tampaknya bisa berfungsi laiknya sebuah jam konvensional yang mampu beroperasi tanpa kehadiran ponsel pendamping, meski harus menghilangkan fungsi voice call-nya.
Ngomong-ngomong soal Voice Call, berkat adanya Speaker dan lubang microphone pada perangkat, SmartWatch satu ini jadi bisa digunakan sebagai alternatif untuk berkomunikasi utamanya pada situasi yang tidak memungkinkan mengangkat telepon. Saat berkendara misalnya.
Meski demikian, lantaran speaker yang otomatis aktif saat menerima panggilan, topik pembicaraan yang berlangsung tak lagi menjadi Private, karena bisa didengar oleh orang lain disekitar kita. Jadi, selektiflah dalam menerima panggilan. Hehehe…

Salah satu kekurangan Gear S3 yang dibesut oleh Samsung ini adalah tidak serta mertanya layar menjadi aktif saat pergelangan tangan diputar. Ini terjadi beberapa kali saat awal percobaan.
Jadi agak mengesalkan apabila kalian menggunakan tampilan wajah jam yang tidak mendukung fungsi dim atau sleep pada layar.
Namun hal ini memang tak lantas dianggap mengganggu apabila menggunakan pilihan wajah bawaan Samsung atau beberapa pilihan lain yang mendukung fungsi diatas, sehingga pada saat pergelangan tak diputar pun, tampilan jam masih bisa terlihat laiknya konvensional. Maka berterima kasihlah pada fitur ‘Always On’ yang disematkan pada opsi Pengaturan.

Sayangnya, dengan mengaktifkan fitur ‘Always On’ pada perangkat Gear S3 ini ditenggarai menyebabkan umur daya tahan batere jadi sedikit tergerus ketimbang klaim awal yang infonya bisa mencapai 4 hari dalam sekali charge penuh.
Saya sendiri merasakan betul pengurangan ini.
Dalam kondisi terhubung dengan perangkat ponsel, dan fitur ‘Always On’ aktif terus menerus, daya tahan batere hanya mampu dimanfaatkan hingga hari kedua saja. Tapi meski demikian, untuk ukuran Gadget, dengan daya sebesar bisa bertahan sekian lama sudah cukup lumayan kok. Toh jika pun dibutuhkan, proses charge bisa dilakukan di malam hari saat kita beristirahat. Uniknya, demi mempermudah proses charging, Samsung membekali docking tambahan yang disambungkan dengan kabel charger, sehingga Gear S3 tinggal diletakkan begitu saja pada docking untuk proses charging.

Gear S3 Frontier merupakan salah satu dari 2 varian yang hadir dengan OS Tizen 2.3, sistem operasi besutan Samsung, dengan wajah sporty dan bezel bergerigi. Berbahan dasar logam terbaik yang biasanya digunakan untuk jam tangan konvensional, lebih pantas digunakan bagi mereka yang memiliki aktifitas outdoor. Sedangkan varian Classic hadir dengan warna dan perwajahan kalem, halus mulus, pantas bagi kalian yang memiliki aktifitas indoor.
Apabila seri Frontier dalam paket penjualan dibekali strap model rubber berwarna hitam, seri Classic datang dengan leather kulit gelap.
Ukurannya sedikit lebih lebar ketimbang pendahulunya, dan di salah satu sisi ujung terdapat kait untuk memudahkan pengguna melepas strap dari ujung perangkat.

Diatas sempat diungkap soal gonta ganti strap. Yup. Benar.
Dipasaran, katakanlah TokoPedia, saya menemukan beberapa gerai yang menjual strap band Gear S3 Frontier dengan harga terjangkau. Soal kualitas ya tentu saja KaWe.
Namun untuk kebutuhan jangka pendek, ini bisa dijadikan alternatif bergaya bareng smartwatch satu ini. Dari warna merah, kuning, hijau army, biru muda, putih bahkan kakhi pun ada pilihannya. Bahkan jika menginginkan yang berbahan logam pun, ayo.

Sementara jika berkaitan dengan perwajahan jam yang mampu ditampilkan pada layar berukuran 1,3 inch, pengguna bisa mengunduhnya melalui aplikasi Samsung Gear di Google Apps Store, dari versi gratisan hingga berbayar. Dari analog hingga digital. Dari tampilan polos hingga chrono dan lainnya.
Kalau itu belum jua bisa memuaskan kalian, bisa unduh aplikasi Gear Watch Designer dari Samsung untuk mendesain sendiri wajah jam yang diinginkan.
Aplikasi ini tidak berbeda jauh dengan sejumlah aplikasi desain lainnya yang menyajikan opsi layer dan timeline. Jadi bagi yang sudah gape di aplikasi semacam ini, pasti bukan persoalan sulit lah ya.

Samsung Gear S3 Frontier. Kalian nda berminat ?

Comments

Popular posts from this blog

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Akhirnya Migrasi Jua, Pulang ke Kampung Blogspot

Gak terasa yang namanya aktifitas menulisi Blog sudah sampai di tahun ke 17. Termasuk ukuran blogger senior kalau kata teman, padahal kalau dilihat dari sisi kualitas tetap saja masuk kelompok junior. Belum pernah menghasilkan tulisan yang keren sejauh ini. Blog bagi saya sudah jadi semacam wadah untuk coli. Ups Maaf kalo mencomot istilah gak baik. Tapi ini seriusan, karena memang digunakan untuk melanjutkan halusinasi tanpa perlu berpikir akan ada yang berkunjung, membaca atau tidak. Setidaknya berguna untuk menjaga pikiran-pikiran negatif agar tidak menjalar keluar mengganggu orang lain, atau melepas lelah dan keluh kesah harian akan segala tekanan bathin di keluarga, kantor maupun sosial masyarakat. Jadi maklumi saja kalau isi blognya gak sesuai ekspektasi kalian. Meski sudah menulis selama 17 tahun, namun laman Blog www.pandebaik.com ini kalau ndak salah baru lahir sekitar tahun 2008. Segera setelah bermasalah dengan media mainstream yang berbarengan dengan tutupnya penyedia hos

Kendala yang ditemui saat Migrasi Blog

Keputusan untuk Migrasi alias pulang kampung ke halaman Blogspot, sebetulnya merupakan satu keputusan yang berat mengingat WordPress sudah jadi pijakan yang mapan untuk ukuran blog yang berusia 17 tahun. Tapi mengingat pemahaman dan kemampuan pribadi akan pengelolaan blog dengan hosting yang teramat minim, sekian kali ditumbangkan oleh script, malware dan lainnya, rasanya malu juga kalau terus-terusan merepotkan orang hanya untuk sebuah blog pribadi yang gak mendatangkan materi apa-apa. Ini diambil, pasca berdiskusi panjang dengan 2-3 rekan yang paham soal proses Migrasi dan apa sisi positif di balik itu semua. Namun demikian, rupanya proses Migrasi yang tempo hari saya coba lakukan dengan hati-hati, tidak semulus harapan atau keinginan yang dibayangkan. Ada beberapa kendala didalamnya yang mana memberikan efek cukup fatal dalam pengarsipan cerita atau postingan blog sebelumnya. Yuk disimak apa saja. 1. Pengurangan jumlah postingan Blog yang cukup signifikan. Postingan Blog www.p