Skip to main content

HTC FLYer, Terbang Tinggi dengan Android

Sebagai satu-satunya perangkat TabletPC rilisan HTC di lini 7”, FLYer tampil memukau dengan kekuatan prosesor 1,5 GHz Scorpion. Tak hanya itu, memory internal yang dibekalinya pun cukup leluasa 32 GB plus kemampuan membaca eksternal Memory hingga 32 GB. Ditambah lagi besaran RAM yang hingga 1 GB membuat HTC FLYer kelihatannya makin mampu untuk terbang tinggi jauh ke awan. Tapi, apa benar begitu ?

Pertama kali memegang FLYer, ada kesan berat yang saya rasakan ketimbang memegang Samsung Galaxy Tab 7”versi awal. Bisa jadi lantaran bahan material yang digunakan untuk menyajikan perangkat ini ke publik, bisa pula lantaran secara Spesifikasi FLYer jauh lebih unggul. Keunggulan daleman inilah yang kemudian membuat saya tergelitik untuk mengujinya lebih lanjut.

Berdasarkan beberapa kali hasil Testing CPU dengan memanfaatkan aplikasi AnTuTu Benchmark, dalam kondisi Default menyajikan nilai sebesar 933 serta 3D Grafis 868 dengan total point 3559. Setelah diCompare, nilai point ini masih diatas perangkat Samsung Nexus S yang masih mengandalkan prosesor 1 GHz dan dibawah TabletPC Moto Xoom dan perangkat ponsel ternama Samsung SGS II.

Ketika diuji untuk menjalankan aplikasi Games HD seperti Need For Speed ataupun PES, HTC FLYer mampu menunjukkan kedigjayaan tanpa jeda atau lag saat proses permainan berlangsung. Hal ini tidak saya temui ketika mencoba menjajal Samsung Galaxy Tab 7”versi awal dan juga Acer Iconia yang rupanya masih menyisakan beberapa lag pada proses. Pun halnya ketika diujicoba menjalankan games-games grafis seperti Angry Bird dan Dynamite Fishing yang terkadang masih juga ada lag atau lambat pada perangkat Acer Iconia dan Galaxy Tab, HTC FLYer tampaknya mulus-mulus saja.

Dalam tahap Uji Coba selanjutnya untuk menyajikan file-file dokumen presentasi maupun digital pdfpun, FLYer tampak pede dengan slide animasi yang didukung pula dengan opsi editingnya. Bahkan saat digunakan untuk editing fotopun, FLYer masih lancar menjajalnya satu demi satu.

Ohya, HTC FLYer sebagai sebuah perangkat TabletPC sudah mendukung Adobe Flash Player loh. Itu sebabnya dalam beberapa kali uji coba untuk melakukan Tag baik foto ataupun status FaceBook, FLYer mampu menyelesaikannya dengan baik tanpa cela.

Mengadopsi OS Android versi 2.3.4 GingerBread, FLYer tampaknya ingin tampil beda dengan perangkat TabletPC Android lainnya. Well… Ternyata baik secara Spec dan Pembuktian, HTC FLYer memang Mantap.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

62 Tahun Bang Iwan Fals

Pekan ini Bang Iwan Fals kalau gak salah genap berusia 62 tahun. Umur yang gak muda lagi meski masih sering melahirkan karya-karya baru bareng anak-anak muda milenial.  Saya mengenal lagu-lagu Bang Iwan tepatnya di era Album Wakil Rakyat. Sebuah karya jelang Pemilu 1988 yang mengetengahkan lagu soal para legislatip yang biasa bersafari, dengan keragaman perilaku mereka di jaman itu.  Lirik lagunya tergolong sederhana, dan aransemennya juga mudah diingat. Gak heran di jaman itu pula, saya kerap membawakan lagu Wakil Rakyat sebagai lagu kebanggaan pas didaulat nyanyi didepan kelas, didepan 40an anak kelas 4 atau 5 kalau gak salah.  Dan ada juga beberapa karya sang musisi, yang dibawakan sesekali macam Kereta Tua atau Sore Tugu Pancoran yang bercerita soal si Budi kecil.  Terakhir menyukai karya Bang Iwan kalau ndak salah di album Suara Hati (2002). Yang ada track Untuk Para Pengabdi dan Seperti Matahari. Dua lagu favorit saya di album itu. Setelahnya hanya sebatas suka mendengar sebagian