Skip to main content

Klarifikasi Hosting Down

Menyimak tulisan rekan yang senasib lantaran hosting down tempo hari terutama di blognya Bli Made Suardana, yang kcewa berat sampe-sampe bikin posting nyelekit langsung pada tujuan, he… dan juga di blognya Bli Made Suryawan, rupanya per hari minggu kmaren sudah ditanggapi postitif oleh si empunya Hosting, berbaik hati menghubungi langsung untuk meminta persetujuan me-replace arsip blog yang masih tersimpan dalam data Beliau agar bisa kembali normal lagi.

Tapi berhubung udah merelakan dan mencoba berbesar hati sedari awal tau kalo blog balik ke setting 13 April, niatan baik dari yang punya hosting pun gak langsung disetujui. Walopun memang agak berat mengingat dari rekan-rekan yang datang dan membaca blog ini, ada juga beberapa yang mulai mengisi komen terutama bagi mereka yang merasa kebenaran isi blog.

Toh blog ini tujuannya blom ke sektor komersial dan mengeruk dollar, cuman buat numpahin uneg-uneg yang sebegitu riskan kalo sampe dilontarkan dalam bentuk kata-kata langsung, bisa-bisa yang ada cuman amarah dan sesalan. jadi, kehilangan data tempo hari yang secara kebetulan isi tulisannya selalu disimpan usai diposting gak seperti Bli Made Suardana yang menyamakan seperti kehilangan uang yang tersimpan di Bank, ato malah kehilangan pacar, Bli ? he… gak lantas bikin otak mumet, malahan menyadari kalo yang namanya kesalahan pelayanan sesekali pasti ada lah… sekali lagi, toh gak seruwet itu tujuan ngeblognya. mau traffic turun naik ya gak apa-apa toh. yang penting gak ada beban lagi usai ngblog.

Jadi, ya gak pa-pa lah Mas Egy, untuk kesialan tempo hari. Adanya niatan baik artinya kan sudah berusaha untuk memberikan pelayanan terbaik pada pelanggan. iya toh Mas ?

Untuk rekan-rekan yang udah kadung kcewapun harapannya ya sama, jangan terlalu diseriusi lagi, apalagi kalo emang bener niatan Mas Egy selaku pemilik Hosting bisa mengembalikan data-data yang sempat ilang dan bikin ilfil semingguan. sebab kemarahan dan kekesalan sesaat pasti bakalan diingat oleh siapapun dan lama-lama malah bikin diri sendiri tambah malu, ngapain juga lantaran kesalahan kecil begitu marahannya lama banget. he… Ya? piss aja deh…

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.