Seminggu (akan) Pelatihan

Category : tentang iLMu tamBahan

Kembali mendapat kesempatan untuk Pelatihan dari instansi tempat  bekerja. Bareng 2 orang atasan, yang ngambil kelas berbeda.
Pembangunan Jembatan diwakili Pak Rai Semadi, mantas Kasubdin BinProg, dimana aku ditempatkan, kini jadi Kabag Pembangunan. Pemeliharaan Jalan, diwakili Pak Seraman dan saya tentu saja.

Yang bikin unik, ketiga orang yang dapet tugas Pelatihan, lulusan Arsitektur Unud, jadi agak gak nyambung dengan bidang Pelatihan yang didapat. Pak Rai seangkatan dengan Pak Gomudha, dosen Arsitektur Unud, yang dulu jadi Pembimbing Tugas Akhir dan punya spesialisasi Patung juga Proyek-proyek Prestisius, seperti Patung Dewa Ruci, Stadion Gianyar, Wings Internasional RS Sanglah, juga terakhir Puspem Badung.
Pak Seraman angkatan 1984, setahun lebih muda dari mantan atasanku dulu saat bekerja di Swasta, Pak Made Suweka. saya sendisri masuk angkatan 1995 dan baru selesai kuliah.
3 generasi lulusan Arsitektur Udayana.

Tapi sekali lagi, mungkin ini yang namanya  kesempatan agar bisa tahu lebih banyak untuk mendukung tempat bekerja saat ini.

******

Persiapanpun selesai, Istri yang berperan besar melakukan packing baju kemeja, celana, perlengkapan mandi sampe obat-obatan. Hasil akhirnya satu koper ukuran sedang, plus 1 tas kresek berisi sendal plus sepatu item. Rencananya berangkat bareng Istri terlebih dahulu, cuman bawa map yang biasa  dipake ngantor, berisi surat-surat untuk Pendaftaran nanti, sedangkan koper bakalan nyusul dibawa keluarga yang rupanya pengen tau lokasi Pelatihan, sekalian jalan-jalan ke Pantai Kuta.

Duuuh… piknik keluarga.

Perpisahan dengan Istri juga terasa berat dan sudah mulai terasa dari seminggu lalu, puncaknya kemarin malem, sampe nangis-nangisan. Hehehe… Kayak sinetron. Wong jauh-jauhan sehari aja bingung, apalagi pisah jauh selama seminggu ?

Ini semua jadi awal bagiku dan Istri untuk persiapan yang akan datang. Siapa tau lain kali Pelatihannya bakalan lama seperti adik Sepupu yang dapet tugas 6 bulan di Jakarta, sedari galungan kemarin belum selesai hingga hari ini.
Syukur dia masih bujangan.
Kalo aku ?
Ga ku ku…
Karena Istri juga tenaga Harian di Pemkab Badung, jadi gak bisa ikut serta.

Kalo kesempatan untuk belajar Pasca Sarjana datang, gimana dong ?

Kantor Pos : Apa masih punya Gigi ?

Category : tentang KeseHaRian

Tergetilik rasanya saat berkesempatan maen ke Terminal Mengwi yang sampe saat ini pengerjaannya masih mangkrak. Proyek dengan budget dan Perencanaannya yang begitu matang, malah gak dapet prioritas, kasian banget ngliat bangunannya.
Tapi yang lebih bikin tergelitik lagi, ada bangunan Kantor Pos di lahan sebelah timurnya, baru dibangun, dan cukup besar.Sempat terlintas, apa Kantor Pos masih punya gigi ya, di jaman teknologi sekarang ?

Kalo dulu, Pos lebih banyak digunakan untuk bersurat, terutama bagi yang masih pacaran jarak jauh, atau pisah dengan keluarganya. Sekarang, cukup lewat email, lebih cepat dan jauh lebih murah juga efisien.
Kalo mau lebih singkat lagi, toh ada sms. Apalagi yang namanya MMS juga teknologi 3G juga bakalan tiba, duuh… jarak rasanya gak berarti.

Kantor Pos pun makin menggeliat saat Telegram Indah baru-baru diperkenalkan. Aku sempat menikmatinya, karena murah, cuman 500 rupiah, untuk mengucapkan Selamat natal atau Lebaran dan Galungan kepada teman.
Namun lagi-lagi teknologi mengalahkannya.

Pak Pos pun mungkin sekarang terlihat makin jarang bersliweran di jalan.
Aktifitas Pos, lebih sering untuk mengantarkan laporan rekening, asuransi, maupun penipuan masyarakat yang berhak mendapatkan hadiah setelah membeli barang tertentu.

Kirim Wesel, mungkin ini yang masih bertahan hingga kini.
Sedangkan untuk kirim barang, mungkin lewat jasa, barang kita lbih dijamin keamanannya, apalagi ada kesediaan untuk penggantian jika terjadi apa-apa dijalan.

Perangko juga makin langka kita temui, atau mungkin karena musim koleksi perangko gak serame dulu ya ?

Jadi, salut juga untuk Kantor Pos yang hingga kini masih mencoba eksis ditengah arus teknologi yang begitu besar.

DSDP : Sampai Kapan ?

Category : tentang KeseHaRian

Melintas tadi di Pasar Sanglah menuju Rumah sakit sanglah, terlihat proyek DSDP yang mengambil porsi jalan begitu besar, sampe menutup satu ruas jalan, sehingga mengharuskan arus kendaraan agak memutar dari arah Simpang Enam ke Sesetan.Rencana proyek ini juga mulai terlihat kembali di ruas Jalan Hasanudin, setelah sisi Utara selesai dikerjakan, kini coretan cat tanda proyek bakal berjalan disitu, sudah terlihat di sisi Selatan.

Efeknya sudah tentu terjadi kemacetan, debu dll.
Sayangnya di beberapa tempat terjadi kebocoran air PDAM karena pengerjaannya yang mungkin tidak terkoordinasi terlebih dahulu. Ini menyebabkan, aspal yang sudah dituang karena sebelumnya Proyek DSDP telah selesai dilakukan, harus digali kembali untuk mengantisipasi kebocoran pipa PDAM.

Tapi kata orang besar, ini semua demi mencapai cita-cita Kodya Denpasar, yang lebih sehat. Dengan target penyelesaian tahun 2006, atau mungkin sudah diundur lagi ?
Sampai kapan proyek ini bakalan selesai dan tidak menambal sulam aspal jalan raya di Kota Denpasar ?

Seminggu gak nge-BLoG…

Category : Cinta

Suasana hati keliatannya dipenuhi rasa rindu, tak ingin berpisah dengan Istri Tercinta. Karena hari minggu ini, aku bakalan mulai dikarantina untuk Pelatihan Manajemen Pekerjaan Jalan di Hotel Sahid Kuta selama 1 minggu dan ga ada ijin untuk pulang.
Duuh… Sebetulnya seneng juga karena akhirnya kesempatan untuk belajar lebih jauh akhirnya datang juga, tapi kalo harus meninggalkan rumah dan Istri ? oh no… disaster…
Apalagi yang namanya penganten baru…

Otomatis seminggu juga gak bakalan dapet nyentuh komputer neh, gak nge-Blog lagi, padahal pasti disana juga bakalan gatel untuk nulis… Apa maen ke warnet terdekat aja ya ?

Sahid, lokasi pinggir pantai Kuta. Bakalan ngrasain bangun pagi di Kuta deh. Tapi masih lebih enak bangun pagi disebelah Istri dan kamar tidur sendiri.

Lebih Sayang Anak atau Istri ?

2

Category : Cinta

Inget inget sekarang udah nikah, jadi inget ma obrolan waktu kuliah dulu, saat beberapa orang temen yang dah kebelet nikah, karena dah pacaran lama banget.
Ada juga yang dah punya momongan, trus diberi nama nyempil salah satu idola lapangan ijo, sepak bola. Huehehe… Dari obrolan itu, ada satu hal yang bikin aku baru bisa narik kesimpulan hari ini setelah 6 bulan nikah.
‘Aku tentunya lebih sayang pada anak ketimbang istri’.
Begitu rata-rata yang mereka katakan padaku, entah memang lahir dari pemikiran mereka sendiri, atau hanya sekedar ikut-ikutan temen dan terpengaruh setelah diberi penjelasan panjang lebar.

Tapi menurutku, Aku akan jauh lebih sayang pada Istri daripada Anak. Kenapa ?
Ya, setelah dipikir-pikir, ada benarnya juga joke saat remaja dulu…

Kalo anak dipangku, digendong, dicium-cium ma orang lain, atau keluarga sendiri, pasti deh… pasti… didalam hati bakalan senang, kalo ternyata si anak bisa bikin mereka mereka itu senyum blah blah blah…

Tapi kalo sebaliknya, Istri kita sendiri yang diperlakukan sama, dipangku, digendong, dicium-cium ma orang lain, atau keluarga sendiri, pasti deh… pasti… didalam hati bakalan mumet, kalo gak minta cerai paling si suami nyari selingkuhan…. Emang dia aja yang bisa ?

Nah lo…

Well, anak kita setelah lahir, masih bisa milih, mau deket ma ortunya apa enggak.
Sebagian besar malah terlihat malu saat jalan bareng ortu mereka, apalagi saat beranjak remaja.

Istri, adalah orang yang sedari lahir hingga bertemu dengan kita, sebagian mengalami cinta dengan orang lain, namun akan menjadikan kita sebagai pelabuhan terakhirnya, dan memutuskan untuk menikah, hidup bersama.
Namun hubungan ini bisa saja runtuh jika kita tak pandai menjaganya.
Sebagian besar ada juga yang memutuskan untuk diam dan berusaha mencari pasangan lain yang katanya lebih bisa mengerti dirinya, alasan lain adalah mencari Cinta Sejatinya padahal dimata orang, itu hanya Selingkuhan saja.

So, selama kamu masih tergolong baru untuk masuk dalam jalur pernikahan, masih 1-2 tahun usia perkawinan, come on, jadi suami yang baik.
Sayangi Istri, jauh lebih besar dari menyayangi anak.
Karena dengan Istri-lah, kamu akan melewati sebagian dari hidupmu, hingga kembali pada-Nya nanti.

Demam Piala Dunia

Category : tentang KHayaLan

Piala Dunia 2006 udah bergulir, mungkin udah di pertengahan jalan.
Tapi jujur aja, sampe hari ini gak ada yang namanya Demam Piala dunia di kepalaku. Huehehe… Ga begitu suka ma yang namanya soccer seh.Cerita temen pada beda, ada yang berusaha nularin ke Istrinya kalo ia suka sepak bola, akhirnya sang Istripun begitu bersemangat ngebangunin suami pas jam tayang tanding mau dimulai, tapi 15 menit kemudian, Istri kembali lelap tidurnya. Huehehe…

Ada juga yang ngajarin anaknya yang masih 3 tahunan untuk ikut nonton tanding sepak bola. Ada juga Ibu-ibu pegawai yang malah lebih suka Bola daripada suaminya, dan getol cerita nimbrung pas gosip pagi tentang skor tanding terakhir.

Eh iya, ada pemandangan menarik setiap aku kemana-mana, bendera-bendera negara luar, peserta Piala Dunia, dalam ukuran besar dipajang, dikibarkan disebagian rumah secara ngumpul, mungkin ini aksi-aksian bareng tetangga.
Temen kantor pun begitu, apa yang dijagokan ma mereka, maka benderanya pun begitu besar dikibarkan baik di atap rumah, atau tembok pagar depan.
Semarak.

(Maaf, fotonya gak di-upload ma Blogger.com, gak tau kenapa neh, kok terasa untung-untungan ya ? kalo untung bisa di-upload, waaah, senangnya bukan main…)

Piala Dunia 4 tahun lalu juga begitu, malah waktu itu lebih ketat, rumah yang ketangkep masang bedera negara jagoannya, disamperin Satpol PP karena disangka punya maksud gak baik. Ini banyak terlihat di kawasan Jimbaran. Sampe lomba Layang-layang pun ikut terpengaruh, karena corak warna kain yang dipake, lebih mengacu pada warna bendera jagoannya masing-masing.

Tapi iseng-iseng aku mikir, apa mereka yang masang bendera jagoannya begitu besar, juga punya rasa kebangsaan yang besar pada bendera negara sendiri ya ?
Kini sudah jarang kulihat masyarakat memancangkan bendera merah putih di depan rumahnya dalam ukuran besar, saat 17 agustus sekalipun.
Pemandangan bendera merah putih yang besar hanya terlihat dipancangkan di instansi pemerintah, atau swasta maupun rumah yang memili tiang bendera khusus.
Tapi kini justru saat Piala Dunia bergulir, sampe rumah yang gak punya tiang bendera pun bela-belain masang bendera jagoannya dengan bambu yang besar, diiket kuat di pohon, pagar sampe atap rumah mereka.

Lha kenapa ?

Wirawan Museum of ART

Category : tentang PLeSiran

Huehehe… akhirnya mungkin baru ketahuan kalo jadi PNS, banyak jalan-jalannya.
Pagi tadi dapet tugas meninjau keluarga Pra-KS di Abiansemal, berhubung dana bantuannya sudah diberikan hari Rabu lalu, jadi musti di cek dong, kemajuan pekerjaannya udah nyampe mana ?

Nah, melintas di jalur Penatih- Anggabaya menuju Jagapati- Angantaka Kecamatan Abiansemal, mata sempat menangkap bangunan yang nyeni, eh ternyata bener, itu Musem Seni.

Denger kata Museum, yang terbayang di kepala tentu benda-benda yang pantas untuk dilestarikan, dilingdungi karena memiliki nilai arti penting dari sejarah hingga unsur seninya.

Wirawan’Museum of Art. Terpampang di pintu masuk bagian depan. Tapi gak tau arti PUMA yang ada diatasnya. Jadi inget merk luar, hehehe…
Pada bagian atas bangunan, terdapat patung bebek yang mengepakkan sayapnya, plus patung kepala kerbau-banteng di badan bangunan.
Nyeni.

Tapi sejujurnya, emang aku belum pernah masuk melihat isinya, agak tanda tanya juga jadinya. Apakah ini memang benar-benar Museum Seni yang pemasukannya mungkin hanya dari tiket masuk saja, atau mungkin saja berupa Galeri Seni dimana benda yang dipajang didalamnya masih bisa ditawar dengan sejumlah uang untuk dibawa pulang ?

Tower Penguasa

Category : tentang Opini

Pernah melintas di jalan Kebo Iwa Utara ? setelah komplek Rumah Jabatan Kepala Dinas maupun Bupati dan jajarannya, trus ke arah Utara, didepan Masjid, lihat kearah timur…
Disitu terpancang tower yang barangkali digunakan untuk kepentingan BaliTV dalam mengudarakan siarannya.
Tower yang begitu tinggi menancap sementara lingkungan sekitarnya masih berupa sawah.

Pernah melintas di Jalan Nangka Selatan ? di tikungan terakhir sebelum Jalan Patimura, di belakang Altara Spa, disamping rumahku ? hehehe…
Ada satu tower sejenis dengan ketinggian 75 meter, dibangun untuk mengudarakan nomor seluler 082~ atau yang lebih dikenal sebagai Telesera.

Awal produk ini muncul, begitu menggebu-gebu dan salah satu kakak sepupu terbujuk untuk membeli telepon ini dan memakai nomor awalan 082~. Namun usianya gak lama, sinyal yang diharapkan gak muncul-muncul sampai dilibas oleh operator lain macam Telkomsel atau Indosat.

Yang aku bicarakan bukanlah teknologi maupun jaringan yang dipakai, namun bagaimana proses kok bisa tower setinggi itu terpancang begitu angkuh ditengah-tengah pemukiman, tanpa tahu kapan tower itu akan dibongkar.

Saat awal pembangunan sebenarnya sudah mengundang kontroversi gara-gara suara berisik pekerja yang lembur malam hari mengganggu keluarga sekitar tanpa pemberitahuan sebelumnya.
Gak jarang baik batu bata, besi balok maupun benda-benda lainnya meluncur begitu deras secara tiba-tiba kearah pekerja dimalam hari dari arah tetangga sekitarnya tentunya, dan sempat menghentikan pekerjaan untuk ementara waktu.

Yang membuat tercengang tentu saja saat tau kalo yang dibangun adalah tower dengan ketinggian 75 meter tanpa adanya pemberitahuan kepada masyarakat sekitarnya.

Setelah selesai dibangun, protes masyarakat pun melimpah, namun ditanggapi dingin oleh pemilik tower.
Itu berlangsung hingga sampai pemilik tower akhirnya memberanikan diri mencari ijin pembanding dengan masyarakat sekitarnya.
TENTU DENGAN IMING-IMING ASURANSI KEMATIAN.
HWARAKADAH !
Kok begitu ?

Sampai kini, masyarakat sudah lelah bertanya-tanya tentang keberadaan tower tersebut. Mencari tahu ke Tata Kota Denpasar, mereka malah berkata ntu tower gak ada ijinnya.
Tapi kok bisa sampe dibangun selesai ?

Terus, kami harus mengadu kemana ?

Malangnya Sawah Negeri ini

1

Category : tentang KeseHaRian

Pulang survey Rabu kemarin, sempet mampir ke Rumah Jabatan Kadis di Jalan Kebo Iwa. Terpana sesaat ngliat sawah, yang dulunya jauh-jauh aku cari sampe ke Taman Ayun, Cuma ingin duduk diem di tengah hamparan hijau. Kata orang ‘sok puitis…’ Hehehe…

Terlintas bayangan, mau jadi apa sawah ini 10 tahun lagi ? eh 5 tahun lagi ? atau malah setahun lagi ? mungkin aja bakalan jadi bangunan yang katanya Semi Permanen, trus ijin membangun pun dikeluarkan, padahal menurut papan Peruntukan deket situ, ni areal merupakan Lahan Terbuka Hijau.

Lagi-lagi ndak bisa upload foto…. duuh

Pernah melintas di jalan menuju Legian Kuta, dari arah perempatan Kerobokan ? di jalur PetiTenget ?
Itu Lahan Terbuka Hijau… lihat papan Peruntukan Lahan di dekat perempatan lampu merah LP-PetiTenget.
Tapi kenyataannya ? kawasan ini malah penuh bangunan-bangunan yang bersifat semi permanen (dan itu diijinkan dibangun dikawasan tersebut), karena berbahan baku bambu dan kayu, bukan tembok bata, digunakan untuk ngejual kerajinan keramik atau tanaman hias… yang sayangnya… digunakan pula sebagai tempat tinggal yang bersangkutan. ealah…

Atau pernah melintas di kawasan Tanjung Bungkak menuju Sanur ? Areal sebelah timur jalan, setelah Kuburan di persimpangan pertigaan itu areal apa hayo ? Namun kenyataannya malah penuh pedagang tanaman hias yang juga tinggal dan tidur disitu…

Pernah maen ke pelosok Jalan Marlboro ‘Teuku Umar Barat ?
Lantaran keseringan dapet tugas nge-Tim bareng Dinas lain, sekedar untuk ngecek perijinan lahan yang akan dibangun Perumahan, berkesempatan pula melihat isinya. Sawah-sawah sudah berubah fungsi menjadi Ruko, Perumahan sampai rumah-rumah kumuh yang dipenuhi para pendatang.

Mungkin para petani sudah bosan menanam lahannya, karena bangsa ini lebih suka mendatangkan beras impor, daripada membeli beras lokal ?

Mungkin karena harga jual beras saat panen, tidak sebesar harga jual atau kontrak lahan pertahunnya, jika dipakai untuk fungsi lain ?

Jadi wajarlah, jika masih terpana demi melihat sawah terbentang luas dipenuhi padi yang menghijau.

Sampai kapan ya, sawah-sawah ini akan bertahan ?

Bapak adalah seorang Panutan bagi anak-anaknya

Category : tentang DiRi SenDiri

‘apalah arti seorang Penjahit dibandingkan Pegawai ?’
‘apalah arti tamatan smp dibandingkan sarjana ?’

Sampai kini masih saja terngiang kata-kata itu di telinga kami.
Diucapkan oleh seorang famili kepada Bapak, walaupun dengan nada bercanda berupa celetukan, namun benar-benar menusuk hati secara pribadi.

Ya, Bapak memang seorang Penjahit, tamatan SMP.
Ibu juga seorang Penjahit, tamatan SMA.
Tapi aku bangga pada mereka.

Kehidupan kami bisa lebih dari cukup untuk sehari-hari, hingga Bapak akhirnya bisa membeli mobil Kijang tahun 1988, sekedar untuk transportasi anak-anaknya nanti ataupun bersantai bersama keluarga. Dicapai kurang lebih tahun 1993-an, di umurnya yang ke 51, setengah abad.

Keberhasilan Bapak bukan cuma itu. Ketiga anaknya Sarjana.
Kakak pertamaku, cowok, Sarjana Mesin ITS, kini menjadi Dosen Mesin ITS, dan sedang menyelesaikan Doktor-nya di Kanada atas dana dari Bank Dunia.
Kakak kedua, cewek, Sarjana Hukum Unud, kini salah satu pegawai PDAM Kodya, dan setelah bekerja 5 tahun lebih, sudah bisa membeli mobil kecil sesuai impiannya, walaupun bekas.
Aku, bersyukur bisa selesaikan Sarjana Arsitektur Unud, kini salah satu pegawai negeri Pemkab Badung, ditempatkan di Dinas Bina Marga dan Pengairan, ketemu jodoh disana dan menikah, punya hobby baru, nge-Blog. Hehehe…

Kami juga kini sudah memiliki rumah tinggal sendiri, padahal saat Bapak menikah dulu, kamar tidurpun masih numpang, dan akhirnya diusir oleh kakaknya sendiri. Berkat bantuan orang tuanya dulu, Bapak diberi lahan kosong, yang kini sudah menjadi 2 biji rumah kecil, namun nyaman bagi kami.

Bapak Penjahit yang tamatan SMP, banyak mendapatkan pengalaman, sedari menjadi Ketua Pemuda Denpasar (yang katanya dulu kumpulan Preman) sampai menjadi pasukan pengawal (Tameng) setingkat Propinsi. Aktif di Organisasi politik PNI, hingga sekarang masih menjadi Sesepuh di Parpol PDI-P.
Pernah menolak dicalonkan menjadi Anggota DPR Propinsi, 2 kali malah (Tahun 1987 dan 1992), karena anak-anaknya masih membutuhkan biaya untuk sekolah (jaman itu DPR gak seenak jaman Reformasi) dan Penghasilannya sebagai Penjahit malah bisa lebih besar dibanding menjadi Anggota DPR.
Yang lucu, saat dicalonkan kembali setelah Reformasi bergulir, malah anak-anaknya yang ngelarang Bapak untuk jadi anggota DPR (syukur Bapak mau, kalo gak, mungkin bisa jadi Tersangka 22 APBD, hehehe…)

Aku bangga pada Bapak, di usianya yang kini sudah berkepala 6, walaupun diserang Diabetes tapi bersyukur ketahuan sejak awal, jadi sekarang Beliau masih sehat untuk bekerja, jalan pagi sampai menjalankan hobinya berkebun.

Anggrek, adalah satu hobi yang paling ia gemari sedari Remaja.
Kini selagi senggang, ia gemar menghias rumah kami dengan rumput, tanaman-tanaman hias yang seringkali dulunya dirusak ayam-ayam milik famili. Terakhir, ia mulai mencoba menanam Bayam dan Cabai di bidang tanah kosong yang kecil, disekitar tempat suci kami.

Bapak suka olah raga.
Dia menekuni Perisai Diri dan Judo. Seringkali ia bercerita tentang olah raga ini, apalagi saat bersua teman saat muda dulu, wah bisa panjang ceritanya… Tapi sayang, gak menurun ke anak-anaknya, kami bertiga sangat jarang berolah raga, hehehe…

Bapak juga sering bercerita saat kami rekreasi kesatu tempat, awalnya kami ragu untuk percaya, tapi setelah diajak berkunjung ke orang-orang yang dahulu ikut wara wiri dengan Bapak, baru deh di dalam hati ada rasa salut memiliki Bapak sepertinya.

Bapak orangnya keras, tegas, pendiam tapi sering bisa ramah pada orang yang sudah dikenalnya, bahkan anak-anak kecilpun menyukainya. Sikap ini keras akhirnya menurun pada kami anak-anaknya, terutama aku, bahkan oleh Istriku sendiripun, tapi gak lama kok, 1-2 hari udah bisa langsung senyum.

Ah, Bapak…. Aku bersyukur, selama aku menjalani kuliah, tamat dan hingga kini masih dapat menemaninya di rumah, tugas sebagai anak bungsu. Semoga ini akan berlangsung selama mungkin diberi waktu oleh-Nya.

PS: Syukur, Blog tumben mau nampilkan foto, duuuh….

Jodoh… atau…. ?

Category : Cinta

Percaya gak ma keajaiban ? atau malah kebetulan ?
Saat aku bertemu istriku di kantor Bina Marga, bertemu di ruangan yang sama, karena aku sebagai anak baru ditempatkan di ruangan dimana Istriku bertugas.Sedari awal, Ibu-ibu yang ada disana juga mulai menjodohkan kami, tapi kami berdua masih malu untuk mengakui bahwa saat itu kami berdua ‘falling in love at 1rst sight’.

Namun yang bikin sedikit terkejut, plat motor kami juga nyaris berjodoh. Aku 2584, Istriku 2585. He.. Kebetulan atau karena memang benar kami berjodoh ?

(Sayangnya Blog gak bisa meng-upload foto… ntah karena apa… jadi basi deh tulisanku tanpa ilustrasinya….)