Post Karangan Mirah – Cinta Berprestasi

Impian.
Apa yang pertama kali terlintas di pikiran kalian setelah mendengar kata
“impian”?
Apakah sesuatu yang akan kita raih atau sesuatu yang akan ada di masa depan?

Semua orang pasti punya impian, begitu juga denganku. Menurut kalian definisi
impian itu apa sih? Kalau menurutku definisi impian itu adalah sesuatu yang ingin kita capai,
dan cara mewujudkannya melalui kerja keras dan menjadikan impian kita adalah prioritas
dalam kehidupan. Aku paling suka bermimpi, karena kita bisa seolah – olah ada di keadaan
itu. Contohnya jika aku bisa jalan – jalan keluar negeri bersama sahabat – sahabat ku, aku
bisa menjadi orang sukses dan bisa membanggakan orangtuaku, dan juga aku bisa bersama –
sama dengan orang ya aku suka. Ya intinya bermimpi itu menyenangkan. Tapi jangan cuma
bermimpi saja, mewujudkan mimpinya juga jangan lupa ya!.

Hai, kenalin nama aku Clarissa. Aku punya banyak sekali impian, sampai aku bingung
mau mencapai impian yang mana dulu. Tapi aku adalah tipe orang yang malas belajar, jadi
gimana caranya impian ku bisa tercapai. Impian terbesarku adalah menjadi dokter spesialis
mata dan bisa membawa keluarga ku pergi keluar negeri menggunakan uang hasil jerih
payah ku sendiri. Kalau ditanya kenapa mau jadi dokter, aku bakal jawab gini, “Karena
dokter adalah pekerjaan yang mulia.”

Kalian bisa ngebayangin gak kalau di dunia ini enggak ada dokter? Pasti banyak orang yang
bakal sakit. Aku juga ingin membantu orang – orang yang lagi sakit agar mereka bisa cepat
sembuh, terutama orang – orang yang lagi sakit mata karena zaman sekarang semuanya
sudah menggunakan yang namanya gadget. Sehari tanpa gadget itu berasa seperti ambulan
tanpa ninuninunya. Mulai dari belajar sampai kerja pun sekarang kita bisa melakukannya di
handphone.

Oh iya aku juga pengen membangun rumah sakit untuk orang – orang yang kurang mampu,
jadi kalau nanti misalkan mereka sakit, tidak perlu pusing memikirkan biaya pengobatannya,
karena di rumah sakit ku itu nanti bayarnya hanya seikhlasnya saja.

Suatu hari aku lagi tidur – tiduran dikasur sambil main handphone, lalu aku membuka
instagram. Ya, aku orangnya memang suka rebahan dikasur dan gak suka sama yang
namanya kebisingan, kalau adik ku lagi ada dikamar ku terus dia ribut aku bakal ngusir dia
dan bakal nyuruh dia pindah kamar. Aku juga sering dibilang kakak yang galak sama adik ku,
ya biasa lah kakak adik. “Kakak apa sih ini, masak gak sayang sama adik – adiknya mana
galak banget lagi” kata adik ku, terlihat kesal. Dan aku pun menjawab “Orang adiknya yang
nyebelin kok. Makanya kalau jadi adik tu nurut sama kakaknya!” Ucap ku tegas.
Oh iya kita balik ke instagram, disana aku menemukan sebuah video, inti dari video itu
adalah ada seorang anak dari keluarga yang kurang mampu tetapi anak itu mempunyai
mimpi yang besar, dia ingin menjadi pilot. Dia tau kalau orang tuanya tidak mampu
membiayai uang sekolahnya, jadi jalan satu – satunya adalah “belajar” untuk mendapatkan
beasiswa. Mulai dari sanalah ia bertekad untuk menjadi pilot dan dia ingin membuatkan
orang tuanya rumah yang bagus.

Setelah menonton video itu aku pun berfikir “kalau dia bisa, kenapa aku tidak ?” Aku
mulai merenungkan impian – impianku. Karena kalau dipikir – pikir, orangtuaku juga gak
bakal bisa mewujudkan semua impianku, yang bisa itu cuma diriku sendiri, iya aku. Karena
kalau dari diriku sendiri gak ada niat, semua impianku pasti gak bakal bisa tercapai. Mulai
dari sana aku menjadi anak yang suka belajar dan mulai sering ikut lomba – lomba juga.
Hasil dari semua itu adalah aku bisa mendapatkan juara kelas dan punya banyak piala dari
lomba – lomba, orang tua ku sangat bangga pada saat itu.

Sekarang gak disangka aku sudah bisa ngecapai impianku itu. Aku bangga sama diri
ku yang dulu, yang udah mau berjuang mati – matian untuk mencapai semua impian –
impian ku, dan aku kangen juga sih sama masa – masa perjuangan terdahulu. Aku sudah
pernah melewati masa – masa dimana sudah capek belajar dan rasanya ingin putus asa aja,
tapi karena tetap ingat impian terbesar menjadi dokter dan bisa menjadi orang beguna
untuk dunia, itu adalah salah satu dorongan ku untuk semangat belajar.

Dulu waktu aku baru masuk ke sekolah menengah pertama atau SMP, aku ingin
mengikuti suatu organisasi yaitu Organisasi Siswa Intra Sekolah atau yang lebih di kenal
dengan sebutan “OSIS”. Disana banyak tahap seleksi yang harus aku lalui, mulai dari tahap
wawancara, hingga aku disuruh mempelajari LKKB atau Latihan Keterampilan Baris Berbaris.
Menurut ku LKBB itu lumayan susah karena aku memang tidak punya bakat dibidang itu,
tapi aku terus belajar sampai akhirnya aku bisa. Setelah melalui banyak proses, akhirnya aku
bisa lolos menjadi OSIS.

Aku juga sempat suka sama kakak kelas ku, dia adalah ketua OSIS namanya Aldy. Kak
Aldy itu orangnya cuek, pendiem tapi orangnya pintar banget, jadi aku tertarik deh sama
dia. Aku pengen sih ngedapetin dia tapi aku nyadar waktu itu aku belum boleh pacaran, jadi
aku mutusin buat pengen temenan aja sama dia, dan akhirnya kita bisa temenan dan jadi
sahabat. Dia juga sering curhat gitu ke aku, aku paling sebel kalau dia curhat tentang
gebetannya ke aku, aku pasti bakal cemburu banget disitu. Tapi aku gak mau dia tau kalau
aku cemburu, jadi aku ngeladenin dan ngasi solusi gitu deh ke dia. Aku baik kan? Hehe, udah
– udah nanti kalau kalian jawab aku baik aku kePDan lagi.

Oke balik ke topik. Aku juga sering cerita tentang kak Aldy ke sahabat ku, namanya Vina.
Vina ini sahabat aku dari SD dan kita masih sahabatan sampai sekarang, dia itu orangnya
baik, bisa jadi penyemangat ku, pintar sih tapi orangnya suka malu – maluin gitu deh.
Empat tahun pun berlalu. Saat itu aku sudah kelas 2 SMA. Baru saja sampai rumah
aku sudah mendapatkan sebuah telfon,
“Aduhh, siapa sih ini yang nelfon gak tau orang capek apa?! Baru juga mau istirahat.” Ucap
ku dengan kesal
Ternyata itu adalah telfon dari Vina, orang yang suka malu – maluin itu
“Clarissa, lo dimana sekarang? Ntar malam pergi yuk! Kita ke mall yang baru buka itu.”
Ucap Vina
“Yuk! Gue juga bosen banget dirumah, mumpung besok libur” jawab ku
“Ntar jam 7 gue jemput lo di depan rumah ya, jangan sampai telat” kata Vina
“Iya – iya” jawab ku.

Akhirnya aku dan Vina pun pergi jalan – jalan. Tadi si Vina kan sempat bilang tuh
“jangan sampai telat ya”, eh taunya dia yang telat jemput aku. Setelah aku nunggu sekitar
30 menit akhirnya dia datang juga, karena aku lagi males buat ngomel – ngomel jadi yaudah
kita langsung pergi jalan – jalan. Kita waktu itu makan di salah satu restoran all you can it
dan aku makannya banyak banget tapi aku tetap kurus aja. “Gilak ris, lo banyak juga ya
makannya, tapi kok lo gak gemuk – gemuk sih? Kasi tips dong, apa lo pakek jimat kali
ya?” Tanya Vina, dengan maksud bercanda.

Aku pun menjawab “Enak aja lo bilang gue pakek jimat. Tapi iya juga sih kok gue gak gendut
– gendut ya? Tapi bodo amat lah, kita lanjut makan aja.” Kami pun lanjut makan lalu
berlanjut main di Timezone.

Malam itu seru banget dan gak kerasa waktu sudah menunjukin pukul 9 malam, jadi
aku harus cepat – cepat pulang karena takut dimarah bapak. Waktu dimobil lagi hening –
heningnya, tiba – tiba Vina nanya,
“Ris, gimana hubungan lo sama kak Aldy? Kalian udah jadian?” Tanya Vina
“Ya enggak lah, mana mau gue pacaran umur segini. Gue mau belajar dulu yang benar,
pacaran itu bisa urusan nanti.” Jawab ku
“Terus selama ini lo cuma sering chattan doang gitu? Cuma sebatas sahabat doang dong
berarti” tanya Vina, dengan nada kebingungan.
“Iya, gue sama kak Aldy selama ini cuma sahabatan” jawab ku.
“Tapi gue sebenarnya suka juga sih sama dia, gimana ya caranya bikin dia bisa tertarik
sama gue? Lo ada ide gak? Kan kerjaan lo pacaran mulu jadi tau lah urusan begini” ucap ku,
dengan sedikit tertawa kecil
“Lo kan suka belajar ni terus lo pintar juga, yaudah lo bikin dia tertarik pakai prestasi lo aja,
lo harus lebih rajin belajar dan lo harus banyakin menang lomba biar dia tau kalau lo itu
pintar.” Jawab Vina
“Boleh juga tu ide lo, gue coba lah siapa tau dia bisa tertarik sama gue” kata ku.

Kami pun lanjut ngobrol – ngobrol dan akhirnya sampai dirumah. Sesampainya dirumah, aku
pun masih mikirin kata – kata Vina yang tadi,
“Vina nyuruh aku buat banyakin belajar dan banyakin ikut lomba” ucap ku dalam
hati. Akhirnya setelah Vina memberi ide seperti itu aku lebih giat lagi belajar dan ternyata
aku bisa menjadi siswa berprestasi di sekolah dan aku juga bisa mewakili Indonesia untuk
mengikuti lomba sains di tingkat Internasional.

Suatu hari aku ternyata masuk di salah satu koran dan ternyata kak Aldy tau soal itu, dia
kagum sama aku. Kak Aldy berkata “Wahh ris, kamu masuk koran nih! Hebat banget, udah
cantik, baik, pintar lagi”
Aku pun menjawab “hahaha, makasi ya kak” dengan tersipu malu dihadapannya.

Akhirnya aku harus masuk ke universitas, dan tidak disangka – sangka aku bisa
mendapatkan beasiswa di Harvard University. Aku dan orang tua ku saat mendengar kabar
itu kita pun menangis bahagia, aku juga tidak menyangka aku akan mendapatkan beasiswa
disana, karena Harvard University ini adalah universitas impian ku sejak SD. Setelah
bertahun – tahun aku menempuh pendidikan disana akhirnya aku bisa lulus dengan nilai
yang sangat memuaskan. Aku saat ini bekerja di salah satu rumah sakit ternama di Indonesia
dan aku juga sering menjadi pembicara di acara kampu – kampus. Oh iya aku juga sudah
bisa membawa keluarga ku keluar negeri, aku pastinya sangat bangga dengan diriku. Waktu
itu kami pergi ke Jepang dan kebetulan disana lagi musim dingin jadi kita bisa bermain salju
deh.

Tidak lupa dengan Vina, sekarang Vina juga sudah menjadi seorang pramugari. Aku
sangat bangga dengannya dan kita punya rencana untuk bertemu tahun ini. Dan orang yang
aku suka sejak SMP, sekarang kita juga sudah bisa bersama – sama yaitu kak Aldy. Kebetulan
hobi ku sama kak Aldy itu sama, sama – sama suka traveling, jadi aku dan kak aldy juga
sering traveling bareng ngelilingin Bali.

Aku merasa hidup ku ini sangat penuh dengan pengalaman, orang tua ku juga
merasa sangat bangga, karena aku sudah bisa mencapai impian ku. Aku juga tidak
menyangka hidup ku bisa seperti ini, Clarissa yang dulunya sewaktu SMP adalah anak yang
malas sekarang bisa menjadi orang yang sukses.
Pesan yang dapat dipetik dari cerita ini adalah:

“Kita boleh merasa lelah, tetapi cara kita menghilangkan rasa lelah itu bukan dengan cara
menyerah, tetapi dengan cara beristirahat sejenak. Karena tidak ada orang sukses yang
tidak pernah merasakan rasa lelah”

*

LOMBA CERITA PENDEK TEMA IMPIAN
Nama : Pande Putu Mirah Gayatridewi
J.Kelamin : Perempuan
Usia : 12 Tahun
Sekolah : SMPN 10 Denpasar

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.