Post Karangan Mirah – Cinta Amnesia

Jatuh cinta? Selama gue hidup di muka bumi ini gue baru pernah sekali ngerasain yang namanya jatuh cinta, dan gue jatuh cinta sama sahabat cowok gue sendiri. Menurut gue ngerasain jatuh cinta itu adalah pengalaman yang unik, ya walaupun kadang nyakitin juga sih. Ada gak sih kalau cewek sahabatan sama cowok tapi gak ngelibatin yang namanya “perasaan”? Kalau ada gue pengen ketemu deh sama orangnya, dan mau belajar dari dia hahaha. Bener ya kata orang – orang perasaan itu gak bisa diatur, walaupun kita tau dia udah punya pacar, tapi tetap aja kita bisa jatuh cinta sama dia. Gue juga pernah ngerasain hal itu, jatuh cinta sama orang yang salah.

Kenalin ini sahabat gue, namanya Nathan. Kita udah sahabatan dari TK, tapi anehnya baru kali ini kita bisa sekelas dan satu bangku. Nathan ini orangnya baik, pintar, dan dia suka banget ngejailin gue, pokoknya kita udah kayak Tom and Jerry deh. Kalau sehari tanpa berantem itu pasti kayak ada yang kurang. Oh iya Nathan ini juga anak basket, makanya dia famous banget di sekolah. Mulai dari adik kelas, teman seangkatan, sampai kakak kelas juga suka sama dia. Kalau kita berdua habis dari kantin pasti ada aja adik kelas yang mintain dia tanda tangan, sampai gue eneg liatnya. Gue gatau tujuan adik – adik kelas itu mintain dia tanda tangan buat apa, kalau mau dijual gue yakin itu gak bakalan laku. Gue sama dia juga satu ekskul loh, yaitu ekskul pramuka. Dari SD kita emang suka banget sama yang namanya pramuka dan alam. Dia adalah pemimpin regu atau sering disebut sebagai pindru dari regu singa, sedangkan gue adalah pindru dari regu sakura. Sekolah kita setiap tahun emang suka ngadain kemah gitu, dan anak – anak pramuka selalu gak sabar kalau misalkan ada kemah di sekolah.

Oh iya gue sampai lupa ngenalin diri gue sendiri. Hai kenalin, nama gue Adel. Kata teman – teman gue sih, gue itu orangnya cantik tapi menurut gue, biasa aja tuh. Gue punya cerita seru nih, tapi kayaknya menurut cowok itu ini adalah cerita yang memalukan. Jadi waktu gue kelas 11 ada cowok dari kelas 11 IPA 7 ngajakin gue ke belakang sekolah, jadi yaudah gue ikut aja. Ternyata dia nembak gue dong disana, tapi karena saking groginya dia sampai pipis di celana. Gue disana ngakak banget, tapi agak malu juga sih karena diliatin sama banyak orang. Kalau sekarang cowok itu ketemu sama gue, dia pasti bakal jalan secepat – cepatnya biar kita gak papasan, tapi gue udah biasa aja tuh sama dia. Oke balik ke pengenalan. Gue juga termasuk anak ambis di sekolah, dan hits di sosial media padahal gue jarang banget ngepost foto di instagram tapi gatau kenapa banyak banget yang ngefollow gue.

Waktu itu si Nathan lagi latihan basket buat lomba dan gue pengen ngasi dia minum.
“Than, nathan!!” Gue manggil dia dengan suara keras biar kedengeran sama dia
“Oi, ada apa del?” Jawabnya
Terus gue bilang “nih minum buat lo, gue tau kok lo haus kan”
“Tumben banget lo baik sama gue del, pasti lo lagi pengen sesuatu ya. Tapi by the way thanks ya minumnya” jawabnya dengan cengengesan
Terus gue jawab lagi “gue kan emang anak baik hahaha. Oh ya gue balik ke kelas dulu ya, semangat latihannya”
“Okayy, ntar gue anter lo pulang ya” jawab Nathan
Gue gak denger kalau dia ngomong gitu, soalnya gue udah lari menuju ke ruang kelas. Bel pulang sekolah pun berbunyi, gue kalau pulang sekolah emang selalu pakai grab. Jadi yaudah gue langsung pesan grab dan langsung pulang, waktu lagi enak – enak rebahan tiba – tiba gue dapat telfon dari Nathan.
“Halo del, lo dimana sih? Gue udah nunggu sejam nih di depan gerbang sekolah tapi kok lo gak muncul – muncul juga sih?” Tanyanya, dengan nada kesal
Terus karena kebingungan, gue jawab gini “lah, lo ngapain nungguin gue di depan gerbang sekolah? Gue sekarang udah dirumah lah, kan biasa gue pulang pakai grab”
“Astaga del, gue kan tadi udah bilang kalau gue mau nganterin lo pulang” balasnya
“Hah? Emangnya lo ada ngajakin gue pulang bareng? Kalau gitu sorry deh gue gak denger”
“yaudah deh gue pulang aja kalau gitu!” jawabnya lagi, dengan nada kesal
Gue jawab lagi “yaudah si jangan marah, besok kita pulang bareng ya” terus gue nutup telfon itu. Akhirnya kebesokan harinya kita pulang bareng, tapi sebelum pulang kita mampir dulu ke Mcd soalnya kita kelaparan.

Gue sama Nathan itu selalu di kira pacaran sama teman – teman seangkatan. Waktu itu ada teman seangkatan gue yang lagi suka sama Nathan dan gue udah tau soal hal itu. Suatu hari dia denger gosip gitu, katanya ada teman dari kelas sebelah bilang gini “Tau gak sih, Adel sama Nathan udah jadian”, terus waktu habis dengar gosip yang gak jelas itu dia langsung marah dan ngeblok nomor WhatsApp gue. Padahal gue sama Nathan itu cuma sebatas “sahabat”, dan gue waktu itu pernah janji kalau gue gak bakalan pernah suka sama Nathan.

Ternyata gue ngingkarin janji gue itu. Ya, sekarang gue suka sama Nathan. Gue gak ngerti kenapa gue bisa suka sama dia, padahal beberapa hari kemarin gue masih biasa aja tu sama dia. Apa mungkin waktu itu gue lagi kesambet ya? Tapi yaudah lah bodo amat. Munculnya rasa suka ini berawal dari perkemahan yang diadakan oleh sekolah. Kita kalau kemah itu pasti bakalan jadi panitianya, soalnya kita udah jadi senior. 1 minggu sebelum kemah gue, Nathan dan teman – teman yang lain bakal nyusun acara apa aja yang bakal ada dikemah tahun ini. Sebagai ketua panitia, Nathan harus bertanggung jawab sama semuanya. Ternyata peserta kemah tahun ini mencapai 300an siswa, dan kita bakal buat kemah tahun ini itu berbeda. Satu demi satu ngeluarin pendapat mereka masing – masing, dan akhirnya sampai di gue yang harus ngeluarin pendapat. Karena dari tahun – tahun sebelumnya kita cuma ngadain kemah di sekolah, jadi gue ngusulin buat kita kemah ada di 2 tempat. Hari pertama kita kemah di sekolah dan ngelakuin kegiatan kemah kayak tahun – tahun sebelumnya, dan hari kedua kita kemah di Taman Jepun, disana kita bakal nonton film horror dulu baru kita bakal nyari jejak. Oh iya kita nanti bakal ada ke pantainya juga buat ngadain games – games seru. Ternyata semuanya pada setuju sama pendapat gue, jadi kita mutusin buat kemah di 2 tempat. Pertama kita bakal kemah di sekolah dan kedua kita bakal kemah di Taman Jepun.

Hari perkemahan pun tiba, hari pertama kita lalui dengan lancar dan gak ada masalah sama sekali. Kita lanjut ke hari kedua, waktu subuh – subuh kita udah berangkat menuju taman jepun. Sekitar jam 7 pagi kita semua pun melakukan senam pagi dan sarapan terlebih dahulu sebelum pergi ke pantai. Setelah kita selesai melakukan itu semua kita pun berangkat ke pantai, disana anak – anak pramuka terlihat sangat senang dan terlihat sudah tidak sabar untuk mengikuti lomba – lomba yang ada. Kita disana ada ngadain lomba tarik tambang, main bakiak, bawa kelereng pakai sedok, dan masih banyak lagi. Pagi itu waktu terasa cepat banget, mungkin karena kita terlalu asik sama lombanya. Akhirnya kita memutuskan untuk balik ke tempat perkemahan, dan kita melanjutkan kegiatan – kegiatan yang lainnya. Malam hari pun tiba, waktunya kita untuk mencari jejak, tapi sebelum itu kita harus menonton film horror terlebih dahulu. Muka – muka mereka semua udah ketakutan dan akhirnya acara mencari jejak pun dimulai. Para panitia sudah membagikan peta kepada pindru setiap regu dan kita juga sudah menyiapkan teka – teki di setiap pos dan tentunya ada beberapa panitia yang sudah siap menjadi hantunya. Baru beberapa menit anak – anak pramuka mencari jejak, hujan deras pun datang. Semua panitia mengamankan anak – anak pramuka, dan menyuruh mereka untuk balik ke tenda masing – masing. Tak disangka ternyata tenda – tenda mereka semua sudah pada roboh dan kita harus menyuruh mereka untuk pindah lagi ke wantilan yang ada disana. Waktu gue dan panitia yang lain lagi mindahin barang – batang peserta kemah, tiba – tiba gue kepleset terus kepala gue kebentur sama batu besar dan langsung pingsan, katanya sih kepala gue kebentur sama batu besar itu lumayan keras dan di kepala gue udah ada banyak darah. Cerita ini gue dapat dari Nathan, waktu itu katanya si Nathan ngeliat gue udah tergeletak di tanah dan udah pingsan, dia panik dan langsung manggil teman – teman yang lain.
“Woeee, ini si Adel kenapa bisa gini?” Tanyanya dengan muka yang terlihat panik dan cemas
Akhirnya teman – teman yang lain pun datang dan salah satu dari mereka jawab gini “ini sih harus dibawa kerumah sakit than, gak bisa kita obatin disini soalnya itu darahnya udah banyak banget”
“Iya, kita harus cepat bawa dia kerumah sakit. Sabar – sabar gue mau telfon kakak pembina dulu” jawab Nathan dengan muka panik
Akhirnya kakak pembina pun datang, dia habis dari sekolah buat ngeberesin halaman soalnya kan kemarin kita kemah disana. Gue pun dibawa kerumah sakit.

Dirumah sakit Nathan terus ngedoain gue biar cepat sadar. Gak lupa Nathan nelfon orang tua gue, karena gue gak sadar – sadar akhirnya Nathan memutuskan buat balik ke tempat perkemahan dan gue udah ditemenin sama orang tua gue. Sekitar jam 1 dini hari gue pun sadar
“Akhirnya kamu sadar juga nak” kata mamah sambil meluk gue
Tapi anehnya, disana gue gak ngenalin dia sama sekali
“K-kamu siapa? Mana Nathan?” cuma Nathan yang gue inget
“Ini mamah nak, kamu gak inget sama mamah?” Tanyanya dengan kebingungan
“Mamah?” Balas ku dengan hati yang masih bertanya – tanya
Setelah itu gue nelfonin Nathan setiap 5 menit sekali buat nanyain ini hari apa. Aneh kan? Iya ini emang aneh banget
“Than ini hari apa?” Tanya ku di telfon
“Del lo udah sadar? Akhirnya lo sadar juga del. Hari ini hari minggu dan hari ini adalah hari terakhir kita kemah” jawabnya dengan kegirangan
Terus gue nutup telfon itu, kejadian itu terus berulang sampai dokter dateng ke ruangan dan meriksa gue. Ternyata gue lagi ngalamin yang namanya “amnesia sementara” dan mamah gue kaget waktu dokter bilang gitu. Tapi dokter mencoba untuk nenangin mamah gue dan bilang kalau amnesia ini bisa sembuh dalam 2 minggu dan gue harus menjalani yang namanya terapi. Waktu sore – sore gue udah dibolehin pulang sama dokter, dan ada Nathan yang udah jemput gue disana. Tapi kali ini rasanya aneh banget. Waktu gue deket sama Nathan, gue langsung salah tingkah dan senyum – senyum sendiri gitu, untung aja si Nathan gak liat. Waktu malam – malam posisinya gue lagi sendirian di kamar, dan gue terus – terusan mikirin Nathan. Gue baru sadar kalau gue lagi ngalamin yang namanya “jatuh cinta” dan gue selama bertahun – tahun memendam rasa cinta gue ke Nathan karena gue gak pengen persahabatan kita hancur cuma gara – gara yang namanya cinta.

3 tahun pun berlalu dan akhirnya Nathan punya pacar, disana untuk pertama kalinya gue ngerasain yang namanya patah hati. Nathan gak pernah cerita tentang gebetannya sama gue, gatau kenapa.
“Del, hari ini gue lagi seneng banget sumpah!” Ucapnya dengan bersemangat
“Tumben banget lo seneng kayak begini, lagi kenapa lo?” Tanya ku
“Akhirnya setelah sekian lama gue punya pacar del!!!!”
Aku terdiam sejenak sambil memandangi layar handphone
“Ohh gitu, selamat ya semoga langgeng” jawab ku
Itu adalah patah hati terbesar selama gue hidup, maklum gue baru pernah jatuh cinta sekali. Gue mencoba buat ngilangin rasa cinta gue ke Nathan tapi tetap aja gak bisa, hampir tiap malam gue nangis dipojokan kamar karena mikirin Nathan. Suatu hari gue sadar, gue gak boleh buang – buang air mata gue buat seseorang yang gak pasti. Akhirnya gue memutuskan untuk ngajakin Nathan ketemuan dan mau ngungkapin semuanya.
“Than, ntar malam ketemu di cafe dekat rumah gue yang kayak biasa ya. Gue mau ngomong sama lo” ucap ku
Nathan yang lagi kebingungan tiba – tiba jawab “tumben lo ngajakin ketemuan, pasti lo kangen ya sama gue. Tapi lo mau ngomong apa sih? Emangnya gak bisa lewat telfon aja? Penting banget ya?”
Gue jawab lagi “udah lo gak usah banyak nanya, intinya ntar malam kita ketemuan di cafe yang kayak biasa” lalu aku menutup telfon itu.
Malam pun tiba dan Nathan sampai duluan di cafe itu, malam itu gue takut dan tegang. Takut karena gue tau kalau persahabatan kita bakal hancur dan gue tegang karena gue harus jujur soal perasaan gue ke dia. Disana kita pesan 2 coffe latte dan 1 cake coklat yang diatasnya berisi stroberry, akhirnya gue pun mulai membuka pembicaraan.
“Than, gue gak mau banyak ngomong sekarang. Gue mau to the point aja, gue suka sama lo”
Nathan yang lagi enak – enak minum kopi pun tersedak “UHUUUUUK” dan dia langsung mengambil tisu untuk membersihkan noda kopi yang tidak sengaja mengenai bajunya, lalu seketika hening. Gue mulai untuk membuka pembicaraan lagi
“Iya gue suka sama lo than, dari waktu kita kemah dan gue kena amnesia sementara. Gue masih inget semua kejadian itu”
“Wahh gilak lo del, lo kenapa gak bilang dari dulu del? Gue sekarang udah punya pacar dan gue sayang banget sama dia, gue gak mungkin ninggalin dia” balasnya, dengan nada yang sedikit kesal
“Gue gak mau bilang dari dulu karena, gu-” belum gue selesai gomong si Nathan udah motong omongan gue.
“Del gue cabut dulu ya, sorry gue gak bisa lama – lama dan gue mau lo ngejauh dari gue!” Lalu Nathan pergi gitu aja ninggalin gue sendirian di cafe. Udah gue duga, persahabatan kita bakal hancur cuma gara – gara cinta. Gue akhirnya memutuskan buat balik kerumah dan ngurung diri seharian dikamar. Gue nangis sejadi – jadinya dan gue merasa gue bodoh banget “kenapa sih gue ngelakuin ini semua? Kenapa gue bisa suka sama Nathan? Kenapa gue bodoh banget sih? Hiks” gue gak mau makan dan minum seharian
Mamah nyamperin gue ke kamar “adel, makan dulu yuk nanti kamu sakit” ucapnya dengan nada pelan
Sambil menghapus air mata dari pipi, gue bilang “nanti aja deh mah, adel belum lapar” dan karena gue bilang belum lapar jadi yaudah mamah gue pergi.

Hari demi hari gue laluin sendiri, dan hari – hari gue tanpa Nathan itu terasa hampa. Gue kangen dijalin dia, gue kangen ngeliat dia dimintain tanda tangan sama adik kelas, gue kangen semuanya yang ada di dia. Gue berusaha untuk mencari kesibukan biar bisa ngelupain dia, tapi tetap aja gak bisa. Selama sekitar sebulan gue gak ngomong, gak chattan, dan gak saling sapa sama Nathan tiba – tiba dia ngechat gue,
“Del maafin gue plis, maafin del. Gue sekarang udah putus sama cewek gue, dan gue gak gatau sekarang mau cerita ke siapa”
“Oh ini ya yang namanya “SAHABAT”?! Yang gak mau dengerin sahabatnya, yang ninggalin sahabatnya gitu aja. Iya itu? Itu yang namanya sahabat?” Ucapku dengan kesal
“Del gue minta maaf del, gue tau waktu itu gue salah. Gue mau persahabatan kita balik lagi kayak dulu del” ucapnya dengan memelas. Karena dia adalah sahabat gue dari kecil dan gue kasihan juga sama dia jadi gue untuk memutuskan buat maafin dia aja.
“Iya, gue udah maafin lo”
“Hah? Yang bener del? Makasi banyak ya del, gue janji persahabatan kita gak bakal rusak lagi”
Terus gue mulai nanya – nanyain gimana ceritanya dia bisa putus sama ceweknya, dan dia nyeritain semuanya, ternyata dia putus gara – gara ceweknya selingkuh sama cowok lain. Gue sama dia mulai main bareng lagi, gue berusaha buat dia bahagia dan bisa ngelupain mantannya.

Tanggal 10 bulan Maret tahun 2020 kita ngerayain 19 tahun persahabatan kita.
“Gak nyangka ya, gitu udah 19 tahun sahabatan del” kata Nathan
Gue pun jawab “lama juga ya hahaha, semoga persahabatan kita ini bisa langgeng sampai tua”
“Tapi gue gak mau kalau kita cuma sebatas sahabat del, gue mau lebih dari itu” ucapnya
“M-maksud lo apa?” Tanya ku
“Del…. gue suka sama lo, alasan gue putus waktu itu sama cewek gue bukan gara – gara dia selingkuh, tapi karena gue ada rasa sama lo del”
“Hah? Ini lo lagi kesambet apa gimana sih? Enggak – enggak, Lo gak mungkin suka sama gue than” jawab ku dengan ekspresi yang masih kebingungan karena kaget setelah Nathan ngomong gitu
“Ini serius del, gue gak lagi kesambet atau bercanda. Jadi lo mau gak jadi pacar gue?”
Gue tambah kaget lagi karena dia nembak gue.
“I-ini serius than, lo suka sama gue?”
“Ya serius lah del, masak gue bohong sih”
“Iya, gue mau jadi pacar lo than” jawab ku dengan senyum yang sangat lebar
“Lo serius del? Akhirnya gue bisa ngedapetin lo del” tanya Nathan dengan kegirangan
“Ya iya lah gue serius hahaha”
Tanggal 10 bulan maret 2020 adalah hari yang bersejarah bagi gue, karena di hari itu gue di tembak sama orang yang gue suka dari zaman SMA, dan mungkin dia adalah cinta sejati gue. Ini cerita cinta gue dan Nathan, mulai dari dua orang sahabat dan waktu itu kita sempat berantem, tapi akhirnya kita bisa bersatu kayak sekarang. Oh iya diawal cerita gue ada bilang “gue pernah jatuh cinta sama orang yang salah” gue bakal ganti kata – kata itu “gue pernah jatuh cinta sama orang yang tepat” iya orang yang tepat. Nathan, cinta pertama dan terakhir gue.

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.