Skip to main content

Rekreasi Sabtu Pagi di PusPem Badung

Rasanya sudah lama kami tidak jalan-jalan bersama keluarga. Terakhir kalo gak salah waktu melintas ke Benoa, itupun lantaran harus membayar biaya koneksi bulanan ke kantor Indosat Tuban. Main jauh, ya sekalian aja singgah kesana sini.

Pasca perawatan MiRah di Rumah Sakit Sanglah tempo hari sebenarnya yang menjadi agenda kami sabtu pagi adalah lapangan alun-alun. Hampir setiap pagi sedari pulang perawatan, MiRah selalu meminta kami untuk mengajaknya berjalan-jalan lagi. Kangen barangkali.

Sayangnya sabtu pagi ini kakek nenek MiRah punya keinginan lain. Pengen makan lawar bali atau sate dan soto Sempidi. Memang sudah adatnya sebelum jalan-jalan kami berembug, mempertimbangkan keingan satu sama lainnya dan mengambil keputusan yang terbaik sembari mencari alternatif bagi yang sedikit menyimpang. Sempidi Mengwi akhirnya menjadi pilihan pagi ini.

Puas dengan sarapan pagi sate dan soto Sempidi, kami meluncur ke kawasan Pusat Pemerintahan Kabupaten Badung Mangupura Mengwi, areal yang dahulu pernah menjadi rumah kedua saat pematangan lahan dilakukan. Ketika kendaraan mulai memasuki pintu gerbang utama, satu persatu kenangan masa lalu muncul kembali. Kenangan akan masa menjelajah kawasan persawahan untuk mencari batas dan patok kayu, kenangan akan luasnya wilayah yang harus dilalui untuk mencapai satu titik ketitik lain, kenangan akan berjalan bahkan berlarian di pematang sawah dan terjerembab dalam lumpur dalam kondisi pakaian dinas lengkap.

Kami mulai mengitari satu persatu gedung yang kini telah menjadi kantor kerja kami sambil menjelaskan situasi sekitar bak pemandu wisata. Entah itu perubahan desain yang terjadi, gambaran lingkungan kerja bahkan visual kawasan pura yang sepintas mirip dengan lingkungan Pura Gunung Salak.

MiRah sudah tampak tak sabar ingin turun dan bermain. Hamparan paving yang lapang, hijaunya pohon dan rumput sertaa patung yang menjulang bisa jadi mengingatkannya pada lapangan alun-alun yang telah kami janjikan sebelumnya. Bersama seorang kakak sepupunya, MiRah sangat menikmati petualangan barunya ini. Mengenal bunga dan tumbuhan putri malu, menaiki tangga dan duduk dipinggiran monumen patung atau bahkan berlarian disekitar kami. Dunia anak-anak memang indah.

Cukup lama kami duduk dan bercengkrama, langit yang sedikit mendung ditambah angin yang semilir dingin membuat waktu tak terasa berjalan begitu cepat. Rekreasi di sabtu pagi dengan terpaksa kami akhiri sampai disini.

Comments

Popular posts from this blog

Jodoh di Urutan ke-3 Tanda Pesawat IG

Kata Orangtua Jaman Now, Jodoh kita itu adanya di urutan ke-3 tanda pesawat akun IG.  Masalahnya adalah, yang berada di urutan ke-3 itu bapak-bapak ganteng brewokan berambut gondrong.  Lalu saya harus gimana ?  #jodohurutanketigadipesawat  Mestinya kan di urutan SATU ?

Mewujudkan Agenda Cuti Bersama Lebaran

Tampaknya di Hari terakhir Cuti Bersama Lebaran, sebagian besar rencana yang ingin dilakukan sejak awal liburan sudah bisa terwujud, meski masih ada beberapa agenda lainnya yang belum bisa dijalani.  Satu hal yang patut disyukuri, setidaknya waktu luang jadi bisa dimanfaatkan dengan baik untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda beberapa waktu lalu.  1. Migrasi Blog Aksi pulang kampung ke laman BlogSpot tampaknya sudah bisa dilakukan meski dengan banyak catatan minus didalamnya. Namun setidaknya, harapan untuk tidak lagi merepotkan banyak orang, kedepannya bisa dicapai. Sekarang tinggal diUpdate dengan postingan tulisan tentang banyak hal saja.  2. Upload Data Simpeg Melakukan pengiriman berkas pegawai ke sistem online milik BKD rasanya sudah berulang kali dilakukan sejauh ini. Termasuk Simpeg Badung kali ini, yang infonya dilakukan pengulangan pengiriman berkas dengan menyamakan nomenklatur penamaan file. Gak repot sih sebenarnya. Tapi lumayan banyak yang harus dilengkapi lagi. 

Warna Cerah untuk Hidup yang Lebih Indah

Seingat saya dari era remaja kenal baju kaos sampai nganten, isi lemari sekitar 90an persen dipenuhi warna hitam. Apalagi pas jadi Anak Teknik, baju selem sudah jadi keharusan.  Tapi begitu beranjak dewasa -katanya sih masa pra lansia, sudah mulai membuka diri pada warna-warna cerah pada baju atasan, baik model kaos oblong, model berkerah atau kemeja.  Warna paling parah yang dimiliki sejauh ini, antara Peach -mirip pink tapi ada campuran oranye, atau kuning. Warna yang dulu gak bakalan pernah masuk ke lemari baju. Sementara warna merah, lebih banyak digunakan saat mengenal ke-Pandean, nyaruang antara warna parpol atau merahnya Kabupaten Badung.  Selain itu masih ada warna hijau tosca yang belakangan lagi ngetrend, merah marun atau biru navy. Semua warna dicobain, mengingat hidup rasanya terlalu sederhana untuk dipakein baju hitaaaaam melulu.  Harapannya bisa memberikan warna pada hidup yang jauh lebih cerah, secerah senyum istri pas lagi selfie.