Wartawan Kampret, Peras Pejabat demi Kantong Pribadi

Category : tentang Opini, tentang PeKerJaan

Kampret !!!
Ini kali ketiga sudah saya mendapatkan surat model beginian. Yang terakhir asalnya dari wartawan atau tepatnya PimRed sebuah media yang mengakunya sih bicara soal Hukum dan Keadilan, menyampaikan perihal kerusakan fisik pada paket kegiatan yang kami tangani di tahun sebelumnya, menyinggung soal Kontrak Kerja dan hukum pengadaan, lalu mempertanyakan kemanakah dana pemeliharaan paket yang sebesar 5 % dialihkan ? Dikorupsi PPK ?

Kampret benar sebetulnya.
Karena dengan melihat kerusakan yang ada tanpa dikonfirmasi pada pihak setempat apa penyebabnya, si wartawan langsung mengambil gambar dan mengklaim bahwa kerusakan merupakan tanggung jawab kami yang teledor atas pengawasan pada kualitas material terpasang atau metode kerja rekanan yang asal-asalan. Hanya atas asumsi dan pengamatannya saja. Padahal alasan yang tepat sesungguhnya bisa dikonfirmasi pada masyarakat terdekat, apalagi jika paket pekerjaan yang kami tangani ada di depan rumah mereka.

Saat kami sampaikan bahwa Laporan mereka tidak memenuhi unsur penulisan secara sudut mata Jurnalisme, 5W plus 1 H yang dahulu pernah diajarkan senior kami di extra kurikuler magang majalah sekolah, si Pimred memilih diam. Bisa jadi menyadari bahwa berita yang ingin ia ungkap pada publik dan tentu saja aparat pemeriksa kelak hanya merupakan cerita asumsi tanpa mampu menjelaskan kondisi lapangan yang sebenarnya. Bisa juga mencoba mencari celah lain dengan pertanyaan-pernyataan yang menyudutkan, hasil dengar-dengar di luar tanpa dibarengi oleh logika teknis yang sebenarnya kami yakin, masyarakat awampun paham.

Ini Wartawan Kampret, bathin saya dalam hati. Beraninya melakukan percobaan pemerasan pada para pejabat pemerintah, yang bisa jadi salah duanya juga memiliki pola pikir penanganan proyek yang kampret, apalagi menggunakan uang negara. Tidak semua tentu saja.
Padahal sejatinya hanyalah sebuah Gertak Sambal seperti yang pernah disampaikan pada kawan saya yang berstatus jurnalis tulen.
Jika kebetulan dipercaya dan target kena diperdaya, ya pundi pundi ‘kerjasama’ dijamin mengalir ke kantong pribadi, atas harapan agar kesalahan yang dilakukan tidak terekspose lebih lanjut ke publik, atau lebih parahnya lagi, ke penyidik.

Pada kali pertama, kami berupaya untuk cukup kooperatif dengan mengklarifikasi secara pemeriksaan lapangan dan surat jawaban tanpa melakukan klarifikasi lebih lanjut, yang berakibat pada pemberitaan negatif tetap dipublikasi tanpa sedikitpun mempertimbangkan klarifikasi awal dan ditembuskan pada aparat pemeriksa. Demikian halnya kali kedua, meskipun kami mendapatkan intimidasi dari penyidik dalam jangka waktu yang cukup lama, namun tetap bersikukuh bahwa proses yang kami lakukan adalah benar, ada banyak waktu dan juga tenaga percuma dikeluarkan untuk satu proses formalitas yang mubazir. Karena pada akhirnya kasus dinyatakan clear dan berakhir.
Meski pada kasus kedua ini kami menemukan titik terang yang direkam dalam sebuah percakapan dua arah berdurasi 10.21 menit, dimana didalamnya tersampaikan dengan jelas bahwa kasus akan selesai sedari awal jika saja kami mau bekerja sama, menerbitkan iklan, mengucapkan Selamat Tahun Baru dengan penentuan tarif sejumlah uang tertentu. Kampret bukan ?

Sedangkan yang ketiga ini ndak sampai berumur seminggu, semua sudah jelas terbaca. Bahwa kami diminta bekerja sama untuk membesarkan media yang mereka miliki agar tetap bisa eksis di masyarakat. Coba, apa artinya menurut kalian ?
Apabila kami mau bekerja sama, maka berita *eh cerita tuduhan yang disampaikan kepada kami melalui media Surat resmi ditandatangan dan dicap basah dapat berputar 180 derajat baik kalimat dan maksud yang disampaikan nanti.
Ditambahkannya pula, bahwa Surat sebagaimana yang disampaikan kepada kami sesungguhnya belum mereka tembuskan dan sampaikan kepada pihak-pihak terlampir, sebagai bentuk meyakinkan target korban, bahwa masih ada celah yang bisa dinegosiasikan kedepannya.

Ini merupakan klarifikasi langsung yang bersangkutan pasca kami tantang untuk melakukan pemeriksaan lapangan secara bersama-sama, antara Wartawan yang mereka miliki, dengan Tim Teknis juga Rekanan Pelaksana dan Pengawas. Tentu harapan kami bisa melibatkan aparat desa dan masyarakat, Agar jelas apa dan dimana lokasi kerusakan dimaksud, serta penyebabnya.

Jaman KPK kayak gini kok masih berani main-main ?

Meski kami sadari bahwa jika kasus ini diungkap ke permukaan, image masyarakat akan cenderung negatif kepada kami, pihak pelaksana kegiatan lantaran image secara umum yang melekat selama ini. Namun apa yang kami yakini sederhana saja.

Dengan berupaya melaksanakan kegiatan dengan baik dan benar saja, masih ada kok celah kesalahan yang berpotensi dialamatkan oleh para ahlinya, mengingat posisi kami yang ada pada tahapan pembelajaran. Apalagi memang sejak awal berpikiran untuk melakukan hal yang salah ?

Makin Kampret aja kelihatannya…

Kacrut Benar Hidup ini Kawan

2

Category : tentang PeKerJaan

Seorang oknum mengaku wartawan sebuah media yang mengkhususkan diri menjadi pengamat korupsi di lingkungan pemerintah daerah tiba-tiba datang dan menyambangi meja kerja seorang Oknum PPK pagi 8 Desember 2015. Tanpa basa basi ia memberikan sebuah majalah bertajuk nama media yang ia kelola sembari mengatakan bahwa ‘ini edisi terbaru Pak, dan topik yang saya klarifikasi kemarin ndak ada masuk disini… jadi jangan khawatir.’

‘Jangan khawatir gimana ? Wong langsung diperiksa Tipikor begini pasca laporan kamu tempo hari ?’ ‘Sebagai masyarakat, kami kan wajib menyampaikan hal-hal yang mencurigakan pada aparat.’ Timpalnya.
‘Tapi kan sudah di klarifikasi Pak, buktinya sekarang Pak ndak ada menyampaikan tuduhan kemarin itu di media Bapak. Nah sekarang maunya apa ?’

‘Berkaitan dengan itu kami minta bantuan Bapak untuk bisa memasang iklan di media kami dalam rangka Hari Natal dan Tahun Baru’ cerocosnya berlanjut. ‘Gratis? ‘ tanya si PPK. ‘Ho ho… ya ndak lah Pak. Se-relanya Bapak.’ Ungkapnya sambil tersenyum.

‘Trus ambil dana dari mana?’ Tanya si PPK balik. ‘Bukankah PPK biasanya mendapat jatah 10 % dari nilai proyek yang dikelola?’ Si oknum yang mengaku Wartawan itu mencoba memancing. ‘Wih, yang benar pak? Kalo serius dapat jatah 10% yakin banget hari ini gak bakalan ada di ruangan pak… minimal plesiran…’

‘Bayangkan. Tahun ini saja mengelola dana 70 Milyar Pak. Kalo benar PPK dapat jatah 10% artinya bisa dapat 7 Milyar. Gitu kan Pak ?’ ‘Ya kan dibagi-bagi Pak… termasuk saya.’ Tambahnya.

‘Heleh… ini sih Bapak ngajari untuk Korupsi dong ?’ PPK memancing balik. ‘Ya ndak juga Pak. Kalopun ndak dapat 10% itu ya minimal kan dapat Terima Kasih dari Rekanan ?’

‘Nah trus Pak minta berapa untuk pasang iklan Nataru ? Minimal Media biasanya punya standar harga baik untuk halaman depan, dalam, ukuran dan lainnya’ ‘Sekitar 7,5 Juta Pak.’ *wah wah wah akhirnya keluar juga kalimat itu, bathin si PPK. Sembari mengatakan itu si oknum mengeluarkan proposal permohonan yang resmi menggunakan kop media ybs dan ditandatangan pimpinannya. ‘Saya minta tolong ini pak.’ Ia setengah memaksa.

‘Trus kalo di berikan 7,5 juta ini, apa ada jaminan bahwa pemeriksaan di Tipikor sebagaimana tuduhan Pak terdahulu bisa clear ?’ ‘Ya endak pak. Itu kan sudah masuk ranah aparat. Saya hanya melaporkan saja.’

‘Oh ya sudah. Kalo gitu ya ndak usah kompromi… Buat apa ?’

Dalam hati si PPK berkata ‘rasain deh lu. Mangkel Mangkel deh sekalian. Ini kacrut benar hidup ini kawan. Dikelilingi orang macam begini saat berusaha untuk lurus dan jujur bekerja’

*ini bukan skrip percakapan MKD loh ya, hanya percakapan seorang PPK dengan Oknum yang mengaku sebagai wartawan media pengamat korupsi. Saking geregetannya si PPK dengan upaya sumbangan bagi media tak jelas ini, percakapan sempat direkam dalam durasi 30 menitan. Tentu saja tidak bisa diPublikasi di halaman ini. Bisa kebakaran jenggot si Oknum kalo sampe terungkap. Yang ada malahan si PPK yang dihadapkan pada Yang Mulia Dagelan itu. He…

Tapi bagi yang merasa, silahkan berdiri