Mengurus Perpanjangan SIM ? Eh, ini Masukan saja Ya

4

Category : tentang iLMu tamBahan

Sebagai seorang Blogger Bali dan juga Warga Negara yang Baik, rasanya saya Wajib memberi masukan pada Bapak dan Ibu Pejabat yang berkantor di Poltabes Denpasar, dalam kaitannya dengan upaya Perpanjangan SIM *eh Pengajuan SIM Baru sebagaimana pengalaman yang saya dapatkan hari Rabu lalu.
Berikut diantaranya.

1. Sosialisasi
Pentingnya soisalisasi kepada Masyarakat luas baik lewat media cetak, media sosial, ataupun langsung termasuk melalui gerai SIM Keliling berkaitan dengan penerapan aturan baru soal Perpanjangan SIM, yang meskipun lewat sehari dari masa berlaku ditetapkan sebagai Pengajuan Baru.
Ini penting, karena kini masih ada kesimpangsiuran informasi Terkini yang bisa didapat melalui halaman web Ditlantas Polda Bali termasuk gerai SIM Keliling yang masih memperbolehkan perpanjangan selama masa berlaku belum lewat dari 3 bulan.
Artinya semua Pengendara WAJIB melakukan pembaharuan masa berlaku SIM sebelum masa berlaku dinyatakan habis atau terlewati.

2. Kami perlu Ruang Tunggu yang Nyaman, kalopun anggaran kurang, minimal Manusiawi. Dan Penerapan Nomor Antrean.
Jaman sekarang masih meminta Pemohon atau Masyarakat untuk menunggu antrean berdiri dan berdesak-desakan ? So Old Time… sudah jadi Masa lalu deh sebetulnya.
Jangan dulu minta yang ber-AC, kesannya kami sangat meminta untuk dimanja.
Tapi lihat saja sekelas Bank BNI yang dulunya masih harus antri berdiri dan mengular, kini konsumen sudah bisa duduk tenang dengan pengaturan nomor antrean pula. Saya rasa meskipun lama, semua dijamin tenang dan tidak kisruh.
Bandingkan dengan kondisi saat ini dimana pemanggilan yang entah kapan dapat giliran, dipanggil tanpa bantuan microphone sehingga radius jangkauan suara tidak sampai ke semua pemohon terutama yang berada jauh dari pintu masuk, pula harus berdiri, hingga dua tiga jam pula.
Kalopun mau ditinggal makan siang, bisa berabe dan bakalan kena bentak kalo pas dipanggil ndak ada yang nyaut.
Selain itu, kondisi terkini membuat pemohon rentan menyerobot antrean, mengingat ada juga oknum petugas yang bisa jadi berpraktek sebagai Calo atau sekedar membantu, memaksa petugas Verifikasi Data untuk mendahulukan berkas yang ia berikan. Sementara yang sudah menunggu lama, musti diam menerima ketimbang dimarah-marah.
Kalo sudah menerapkan Nomor Antrean, saya yakin ndak bakalan banyak pemohon yang menunggu tak pasti selama dua tiga jam di ruangan. Minimal ada yang meluangkan waktu menunggu dengan berjalanjalan disekitar lokasi, makan siang atau menyelesaikan pekerjaan lain. Jauh lebih membantu masyarakat bukan ?

3. Kejelasan Prosedur dan Pemahaman Persepsi.
Di Tulisan #2, saya ada mengeluhkan soal dipingpongnya kami soal tempat menunggu panggilan bagi Pemohon SIM Online dan manual. Sempat diusir bahkan, dan ternyata kami salah lagi.
Petugas sih enak, tinggal bentak dan mengatakan kami tidak mendengarkan mereka, tapi dengan pemahaman yang berbeda antar petugas, jangan pernah meminta pemahaman yang sama dari masyarakat.
Termasuk soal kejelasan Prosedur.
Antara yang Calo non Calo ya silahkan berbeda. Antara yang Non Calo Online fan Manual ya silahkan juga berbeda. Tapi kalo yang sudah sama-sama Non Calo, dan sama-sama Online, beda perlakuan ya siap-siap bingung deh. Ada yang sudah mengisi Form biru dan lengkap membayar, ada juga yang belum melakukannya namun bertemu di tempat yang sama.
Sekali lagi ini pengalaman saya bertanya tanya pada sekitar ya.

4. Kesiapan Perangkat dan SDM
Di ruang Permohonan SIM Online, terdapat cukup banyak Komputer yang sebetulnya bisa digunakan untuk melakukan verifikasi Data pemohon, untuk cepatnya pelayanan dan mengurangi penumpukan di kursi ruang tunggu. Saya yakin itu maksudnya.
Namun faktanya saat itu hanya ada 4 petugas yang aktif melayani.
Pindah ke bagian Foto, ada 3 perangkat yang tersedia, namun hanya 2 yang digunakan.
Itupun, saya agak nyengir ketika mengetahui Istri saat namanya dipanggil petugas setelah dua jam lamanya menunggu di luar ruang Ujian, ternyata diminta balik ke tempat Foto sebelumnya, karena hasil yang tampak saat dilakukannya verifikasi hanya menampilkan penampakan Jidatnya saja. What The Hell ?
Akhirnya setelah melakukan komplain ke tempat Foto dan minta didahulukan tanpa antrean berhubung sudah dilewati sebelumnya, istri bisa mengerjakan Ujian Teorinya kembali meski ada teguran karena saat dipanggil kembali, yang bersangkutan masih diambil gambar di tempat Foto. Hehehe…
Kalopun memang hasilnya ndak bagus atau sesuai, mbok ya langsung diperbaiki, atau bisa ganti pake foto selfie sekalian ?

5. Masukan terakhir, tentu soal Calo
Terserah deh kalo semua menyangkal bahwa Sudah Tidak Ada Calo lagi yang berkeliaran di Poltabes, karena Faktanya ya memang masih ada. Cuma kelihatannya ya jalur jalur tertentu seperti Ujian Teori, musti tetap dilakoni meski hanya formalitas. 
Info sementara sih, masih ada kok Calo yang bisa mengurus pengajuan SIM perpanjangan dengan Status Lewat Masa Berlaku namun tinggal foto doang. Tapi nanti deh ceritanya saya bagi. Semoga masih bisa. Hehehe…
Namun kelihatannya jenis Calo ini ada juga yang berasal dari Oknum petugas setempat. Karena ada kejadian Bapak Petugas di ruang Ujian Online tampak marah marah saat dipaksa koleganya yang membawa tiga empat berkas pemohon yang tidak lulus Ujian, untuk melakukan Ujian Ulangan saat itu juga.
Beralasan Sistem tidak mengakomodir, si Bapak menolak membantu.
Entah apakah ini artinya kalo Sistem mampu mengakomodir si Bapak akan mau membantu atau bagaimana, hanya Beliau dan Tuhan saja yang tahu.
Termasuk soal menyerobot antrean di masukan nomor 2 diatas. Ada kok yang begitu.

Nah kira-kira itu saja sih masukan dari saya sejauh ini. Saya kira sudah cukup mampu menggambarkan kegelisahan yang sama alami seharian di Poltabes hari Rabu lalu. Mungkin yang lain, nanti bisa menambahkannya kembali.

Semoga bisa ditingkatkan lagi pelayanannya, dan saya jangan diintimidasi lebih jauh ya Bapak Ibu yang terhormat.

Matur Suksema dan Selamat Siang

Penutupan Diklat PIM IV Angkatan V Kabupaten Badung

Category : tentang KuLiah, tentang PeKerJaan

Berakhir sudah seluruh rangkaian Diklat PIM IV Angkatan V Kabupaten Badung yang dilaksanakan per awal Mei 2014 lalu hingga Penutupan 25 September pagi. Lega…

Penutupan 01

Lega karena secara kesibukan, berlalu sudah satu kegiatan yang lumayan menyita waktu dan pikiran selama lima bulan terakhir meskipun tugas yang dibuat gag susah susah banget, lantaran hobi nulis bisa nolong semua itu. Tapi tetep yang namanya perasaan ya sedikit lebih baik lah…

Tapi ngomong-ngomong, sebelum ditutup rupanya ada satu oleh-oleh dari para Widyaiswara yang saya terima sebagai bayaran atas kerja keras dan ketekunan selama lima bulan pembelajaran di Badan Diklat. Yaitu ganjaran Prestasi Istimewa peringkat V, dari 30 peserta yang mengikuti Diklat PIM IV kali ini. Kaget tentu saja…

Penutupan 02

Jadi Terima Kasih saya ucapkan untuk semua Widyaiswara antara lain Pak Sedana Yoga selaku Coach atau Pembimbing selama lima bulan ini, Pak Nyoman Sukamara selaku penguji pada Seminar BT2, Ibu Luh Pani sebagai penguji pada Seminar RPP, Ibu Anny yang mengingatkan saya akan kecerobohan, ketidaktelitian dan keterburu-buruan saya selama ini, sempat nyengir juga kalo inget inget sesi tersebut, dan Bunda Dhamanik yang selalu memberi semangat. Pak Partha, Dokter (duh lupa namanya) almarhum yang mengajarkan saya untuk selalu Romantis pada istri, dan lainnya… Terima Kasih banyak. Tidak lupa untuk jajaran di Badan Diklat atas tempat tidur yang nyaman selama pembelajaran, ibu-ibu di ruang makan yang setia menunggui kami hingga sore dan malam hari, juga Atasan sekaligus Mentor, Ibu Arinda atas masukan dan petunjuknya, Ibu Dessy untuk Semangatnya, Istri dan dua putri atas support penuh dan hiburannya… Terakhir tentu saja Tuhan Yang Maha Esa, Ida Sang Hyang Widhi Wasa untuk anugerah-Nya.

Penutupan 07

dan Sebagai wujud syukur atas semua pemberian itu, usai Penutupan Diklat, sayapun memutuskan untuk membagi sekantong darah pada yang membutuhkan, Donor Darah yang ke-43 kalinya, di PMI RS Sanglah. Semoga semua ini kelak mendatangkan Kebaikan untuk kita semua. Salam Hangat dari Pusat Kota Denpasar.

Ujian Seminar Laboratorium Kepemimpinan Instansional

Category : tentang KuLiah

Akhirnya… sampai juga kami semua di sesi Ujian Seminar Laboratorium Kepemimpinan Instansional, pada hari Selasa 23 September 2014, di ruang belajar Cempaka Badan Diklat Provinsi Bali. Dan berikut beberapa rekaman lensa dari Kelompok 2, yang dikawal oleh Coach Bp. I Made Sedana Yoga, ST., MSi dan Penguji Bapak N Sukamara, CES.

Pertama dari Ibu Rai Sukarini, Kepala Sub Bagian Keuangan Badan Pelayanan dan Perijinan Terpadu.

RPP 01

Kedua, dari Bapak Ida Bagus Caniscahyana, Kepala Sub Bagian Umum locus yang sama.

RPP 02

Ketiga ada Bu Putu Nugraheni, Kepala Sub Bagian Humas Sekretariat DPRD.

RPP 03

Keempat ada Gus Tole atau Adi Wiryantara, Kepala Sub Bagian Tata Usaha UPT Terminal Type A Mengwi, dari Dinas Perhubungan dan Informatika. Disambung oleh Ida Bagus Sudiyadnya, Kepala UPT Lalu Lintas dan Angkutan Badung Selatan, locus yang sama.

RPP 04

Berikutnya Bapak Kadek Prastikanala, Kepala Seksi Pemeliharaan Sarana dan Prasarana RSUD Badung.

RPP 06

Peserta keTujuh ada Pak Ketut Nadu Kepala Bagian Operasional Dinas Kebakaran. Lanjut Pak Ketut Mudja, Kasubag TU pada UPT Dinas Kebakaran Badung Utara.

RPP-07

Jeda Makan Siang, sesi kedua peserta selanjutnya ada www.pandebaik.com aka Pande Nyoman Artawibawa, Kepala Seksi Permukiman Dinas Cipta Karya dengan Pengendalian Data Teknis Jalan Lingkungan.

RPP 09

Dan Terakhir sebagai penutup sesi Ujian dari Kelompok 2 ada Bapak Wayan Adi Sudiatmika, Kepala Sub Bidang Sarana dan Prasarana Wilayah Bappeda Litbang.

RPP 10

Well, demikian rekaman lensa yang dapat disampaikan untuk hari ini, semoga esok bisa memberikan hasil yang baik.

Ketika Semangat itu Mulai Pudar

10

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KuLiah

Terkadang saya merasa kecil hati, saat segala sesuatu tidak dapat berjalan dengan baik, tidak berjalan sesuai rencana atau tidak berjalan sesuai dengan yang diharapkan… Bisa dikatakan pasca ujian ke-2 tanggal 15 Juli lalu, bara api yang dahulu pernah ada secara perlahan mulai menghilang…

Apa yang dikatakan oleh salah seorang Dosen Penguji saya waktu itu rupanya sangat menghujam dada saya tepat dititik vitalnya. Membuat saya shock atas semua penilaian yang BeLiau berikan atas semua hasil pekerjaan selama hampir enam bulan terakhir ini. Membuat saya hampir saja kehilangan semangat yang dahulu pernah menderu-deru setiap harinya…

Semangat itu kelihatannya sudah mulai pudar… namun tetaplah saya berharap itu semua takkan lama…

ALit Sutanaya

So, What’s Next ?

7

Category : tentang KuLiah

Akhirnya lewat juga, 14 Maret 2009….. yang saya nantikan, pukul 9 pagi… Kira-kira begitu bathin saya siang ini.

Ohya, apa ada yang masih blom tahu apa yang saya nantikan pada pukul 9 pagi tadi ? He… Bukannya bermaksud untuk mencontek judul lagu karya grup Rock Indonesia God Bless loh… “8 Maret 1989”

Terhitung pagi tadi, saya harus mengikuti Ujian pengajuan Proposal sekaligus kelayakan Usulan Penelitian sebagai cikal bakal Thesis nantinya. Langkah pertama yang harus dilalui terlebih dahulu menyusul dua tahap ujian lagi nantinya. Agar saya bisa benar-benar lepas dari beban perkuliahan pasca sarjana yang saya ambil sedari pertengahan tahun 2007 lalu.

Sekedar informasi saja, adapun bahan yang saya ambil untuk rencana Thesis saya ini adalah perihal “Sistem Informasi Jalan Raya”. Hmmm…. ini untuk pertama kalinya saya berani mengungkapkannya lewat BLoG, setelah beberapa bulan ditutup rapat-rapat. -Mungkin selanjutnya bakalan meminta bantuan Bli Hendra selaku pemilik Baliorange, tempat hosting yang sempat saya sebutkan (keceplosan…) tadi. He….

Ujian pengajuan Proposal sekaligus Kelayakan tadi dipimpin oleh Pembimbing saya, Bapak Agung Adnyana Putera, didampingi oleh pembimbing dua Bapak Suparsa dari Program Studi Transportasi, ditambah tiga orang dosen Pembahas, yaitu Bapak Yansen, Bapak Suweda dan Bapak Dewa Prianta.

Ujian yang berlangsung (jika boleh saya katakan) serius tapi santai. Lumayan membuat saya kewalahan, sekaligus nervous dengan maksud dan tujuan pertanyaan yang dimaksud. jangan-jangan malahan jadi menjebak nantinya.

Satu hal yang saya syukuri, bahwa Bapak-Bapak Dosen yang menjadi Pembahas pada ujian saya ini, menyampaikan masukan serta saran dengan sangat baik, tanpa bermaksud menjatuhkan mental saya didepan rekan-rekan. Berhubung salah satu peserta yang tampak hadir adalah rekan saya sesama Blogger. (he… sambil membayangkan, kira-kira apa yang bakalan ditulis tentang jalannya ujian saya nanti yah ?)

Memang harus saya akui, ada beberapa hal yang saya tak paham, terkait dengan tata bahasa, cara penulisan dan juga istilah. Apalagi yang berkaitan dengan Data Primer dan Sekunder. Saya akui, memang saya sangat tidak menguasainya.

Selain itu benar pula apa yang diperkirakan oleh Bapak Suweda terkait Kajian Pustaka yang saya buat, adalah hasil copy paste saja dari referensi yang saya dapatkan. Istilahnya, ya asal comot. Yang penting berkaitan ya diambil saja. Itu benar. Hehe…

Setidaknya, apa yang saya buat itu memang adalah usaha sendiri. Bukan hasil dari mencotek dan menyalin apa yang dibuat oleh mahasiswa sebelumnya. Berhubung ini topik yang benar-benar baru, maka Beliau-Beliau yang mendapatkan kewenangan untuk memutuskan apakah saya layak maju ke tahap Thesis atau tidak, merestui usaha saya dan mempersilahkan untuk dilanjutkan.

Entah karena memang terpengaruh oleh suasana “ujian” dan keputusan yang dinanti khawatirnya tak sesuai harapan, untuk beberapa saat, pikiran saya sempat blank bahkan tidak tahu harus berkata apa.

Hingga saat saya meninggalkan kampus pun terdengar hela nafas panjang dan berat, disertai pula dengan tanda tanya….

So, What’s Next ?

Studi Investasi untuk Bahan Thesis ? Oh No !

1

Category : tentang KuLiah

Akhir pekan… Hari yang begitu saya nantikan dalam satu minggu terakhir ini. Apalagi kalo bukan untuk mendapatkan waktu luang dan bersantai bareng Istri juga putri kecil kami, MiRah GayatriDewi. Hanya saja, untuk mengawali sebuah liburan saya mengambil sebuah kegiatan baru, yaitu ikutan hadir dalam ujian seminar mahasiswa pasca sarjana yang berkesempatan mempresentasikan hasil penelitiannya dihadapan para penguji. Sangat mengasyikkan tentu bathin saya sedari rumah.

Kegiatan baru ini bukan tanpa alasan saya rela melakukannya, tapi karena merupakan salah satu prasyarat kalo mau mengikuti ujian proposal Thesis nantinya. Minimal setiap mahasiswa mengantungi 10 kali sesi semacam ini, atau bahkan bisa jauh lebih besar lagi seperti Seminar Regional, hingga invasi ke Program Studi lain, sangat dianjurkan malah.

Tujuan sebenarnya bukan malah menghambat sang mahasiswa yang akan mengikuti ujian proposal (ujian tahap pertama), tapi (ini juga pendapat saya pribadi loh) dapat digunakan sebagai bahan referensi baik tata cara mengikuti ujian seminar, uji nyali (baca: membiasakan diri) berbicara didepan banyak orang, hingga apa saja yang berpotensi menjatuhkan rasa percaya diri saat mengikuti ujian nanti. Misalkan saja, dosen yang telat dateng hingga satu jam, alat yang gak siap hingga presentasi materi seperti tertampil didinding ternyata gak sesuai dengan keindahan pada layar laptop.

Bagi saya semua itu sangat pantas untuk dijalani, lantaran saya sendiri mengakui masih suka nervous kalo diminta berbicara didepan umum. Seperti saat Launching BBC di Popo Danes kemaen. Gugup luar biasa. Apalagi dipandangi sekian pasang mata yang sama sekali belum saya kenal.

Ujian pertama yang saya hadiri ini dilakoni oleh Ida Bagus Adyatmaja, mahasiswa pasca Teknik Sipil angkatan 2006, yang mengetengahkan topik ’Studi Kelayakan Investasi Pembangunan Pasar Galiran Klungkung’. Dari obrolan seorang teman dengan sang mahasiswa, kabarnya Beliau ini merupakan alumnus Teknik Arsitektur angkatan 2000, yang baru saja lulus S1-nya langsung melanjutkan ke jenjang pasca yang beda jurusan. Pantas saja dari penampilan hingga gerak geriknya sempat menipu mata saya yang menyimpulkan kalau orang ini akan mengikuti Ujian Skripsi S1. Ha…. meleset rupanya.

Adanya rasa nervous sangat jelas terlihat dari raut wajah sang mahasiswa. Barangkali Beliau ini gak kena aturan baru yang 10 kali kehadiran di ujian seminar, sehingga agak terkejut saat ditonton banyak orang. Apalagi seperti yang saya katakan tadi, Beliau inilah yang mengalami hambatan seperti tersebut diatas. Satu pelajaran buat saya tentunya. Harus sudah siap sebelumnya.

Dari pemaparan yang dipresentasikan, terlihat jelas sang mahasiswa ini tak menguasai inti materi yang diambilnya sebagai bahan Thesis. Studi Investasi. Satu ilmu yang saya anggap sama sekali baru, apalagi untuk seorang yang menjalani pendidikan Arsitektur sebelumnya. Tentu gak pernah menyentuh perihal Cash Flow, Bunga, Pajak dan lain sebagainya. Studi Investasi ini pula yang akhirnya menghantarkan saya pada ‘mengigau tak jelas’ di akhir semester satu lalu. Karena suer, beneran baru. Hingga kalkulator yang khas milik anak Sipilpun (Casio seri fx-85ES) akhirnya saya beli agar memudahkan saya dalam menghitung kalkulasi studi seperti ini.

Balik pada ujian seminar, walaupun secara teori, apa yang dipaparkan sudah masuk akal, rupanya ada satu hal yang Beliau lupakan. Aspek Lapangan atau kenyataannya. Hal ini jelas terlihat saat sang penguji mencecar pertanyaan perihal kebijakan pajak, pinjaman bunga bagi investor hingga ke dasar pemikiran penyusunan skenario investasi yang memang kelihatan jelas hanyalah sebuah asumsi si mahasiswa. Pantes aja kalo jawaban yang diberikan atas pertanyaan sang penguji menjadi sangat aneh terdengar ditelinga. Sampai-sampai ketiga Penguji sempat menyatakan kesediaan mereka menjadi Investor pada asumsi skenario pinjaman yang dipaparkan.

Memang sangat disayangkan sekali, kalau sebagai mahasiswa tidak berusaha menyadarkan diri sendiri, sejauh apa kemampuan diri sebenarnya dan tidak malah ikut-ikutan teman dalam mengambil ide untuk Thesis diakhir studi pasca sarjana nantinya.

Hal ini sempat dilontarkan oleh seorang rekan, Bli Oka Parmana yang menyarankan saya untuk mengambil bahan Studi Investasi sebagai topik Thesis saya. Tapi dengan tegas saya jawab, TIDAK. Mengapa ?

Walaupun teman saya itu mengatakan bahwa siapa tahu usai S2 ini, saya bisa mencoba yang namanya berinvestasi diluaran pekerjaan utama saya sebagai seorang pegawai negeri, tentu mengasyikkan. Tapi alasan saya jauh lebih bisa saya terima dengan nalar dan akal sehat, yaitu saya tak akan mempertaruhkan waktu saya yang sempit ini untuk sesuatu yang sama sekali tidak saya kuasai. Buat apa ? sudah jelas ketiga penguji tadi ilmunya sudah jauh diatas awan, mengapa saya harus mengambil sesuatu yang jangankan berjalan, merangkakpun saya belum bisa.

Maka sayapun memutuskan untuk mengambil satu topik, dimana saya bisa mengetahui pola pikirnya, data yang mudah didapat serta cara analisa yang barangkali bisa saya titipkan pada yang jauh lebih mampu dibidangnya. Yah dengan harapan, saya bisa melewati tahap akhir dari studi saya ini dengan baik. Itu saja.

Do’a kan ya.

PanDe Baik kali ini ditemani alunan sendunya Michael Jackson ’She’s Out of My Life’ yang kabarnya sudah pindah keyakinan menjadi seorang Muslim.

Salam dari Pusat Kota Denpasar