Kenapa sih BLoG ini gak pernah Kritis lagi ?

7

Category : tentang DiRi SenDiri

Pertanyaan diatas sempat dilontarkan oleh seorang rekan yang begitu rajin berkunjung ke BLoG ini via sms. Dia sempat pula mengungkapkan kekangenannya perihal tulisan posting saya yang kadang nyelekit dengan gaya yang tentu jauh beda dengan tulisan di media cetak. Sambil mendorong dengan semangatnya untuk gak terlalu peduli dengan orang lain yang kebakaran jenggot akibat ketusuk tulisan saya. ‘So what gitu loh..;

Saya sih ngejawabnya simpel aja. Belajar dari Pengalaman. Karena Pengalaman itu kata orang bijak adalah pelajaran yang sangat berharga. Pengalaman itu pula yang mengajarkan pada saya, betapa sulitnya jika kita ingin bersikap kritis. Oke, saya ingin terbuka pada beberapa respon atas tulisan saya sebelumnya.

Peringkat pertama ya Polemik dengan Radar Bali tempo hari, perihal pembelaan proyek Dewi Sri yang dikatakan mangkrak dan Wartawan yang dateng minta duit. Itu asalnya dari nurani saya berdasarkan pada fakta dilapangan yang benar adanya. Hanya saja karena kalimat penyampaian yang barangkali terlalu menusuk bagi orang lain, maka berujung pada ancaman yang akan meng-UU ITE-kan saya lantaran posting tersebut. Dan efeknya tak hanya itu saja…

Saat membaca Radar Bali 9 Oktober lalu, berita dan foto Dewi Sri menempati porsi halaman pertama. Lengkap dengan kata-kata yang menggambarkan kejadian ini sangat memalukan dilakoni Pemda Badung akibat dana anggaran yang terbatas. Coba tebak apa tanggapan saya ? Ketawa sendiri. Huahahaha…

Sebegitu besarnya respon Radar Bali atas tulisan saya kemaren rupanya.

Kedua saat saya menulis tentang PNS dan ToGeL. Entah bagaimana pula para ToGeLer yang sering beraksi merumuskan hitungan matematika diruang kerja kantor pada memilih pindah lokasi dalam menjalankan aksinya ke Bale Bengong (bukan BloGne Om AnTon lho ya) didekat kantin, sambil meminta para rekan lain untuk hati-hati pada saya. Kikikikik…

Ketiga itu tulisan saya perihal kebobrokan PNS dan perilakunya. Ada yang sampe berkomentar ‘ah ini sih menjelek-jelekkan dirimu sendiri’. Lho, ya memang begitu maksudnya kok. Istilah saya malahan ‘seperti menepuk air di dulang’ atau ‘makecuh marep menek’. Tetep aja ada rekan yang gak terima kalo kelakuan suka mbolos, dan baru hadir kalo hari gajian aja diungkap di BLoG ini.

Keempat ada juga saran meminta saya untuk menghapus posting-posting yang berkaitan dengan kegiatan rutin saya usai ngecek proyek yang sedang berjalan. Jelas maksudnya agar bobrok pekerjaan yang dicuri-curi tak terekspose, khawatir malahan bisa mengundang KPK. Wah…

Belajar dari pengalaman diatas, akhirnya saya memutuskan untuk gak nulis yang kritis-kritis lagi deh. Susah. Apalagi kalo sampe mengundang respon rekan lain yang agak berlebihan menurut saya. Toh juga itu benar adanya.

Makanya posting-posting saya belakangan ini ya kalo ndak tentang hobi, ya kuliah dan keluarga. Begitu pula pada blog saya yang lain. Cukup bercerita tentang putri kami Mirah Gayatridewi yang kecil dan lucu, hobi gadget dan juga koleksi lirik lagu. Yakin banget semua itu gak bakalan mengundang masalah bagi rekan lain. Ambil langkah fun aja deh.

Tentu aja ada resiko dari itu semua. Pembaca BLoG ini juga makin turun, mungkin lantaran bosen ngebaca posting saya yang terlalu menikmati diri sendiri ini. Tapi memang itu kok yang saya harapkan sejak awal mulai ngebikin BLoG ini. Gak ada traffic pembaca yang tinggi dan malah jadi beban, gak ada keberatan atas tulisan saya yang keseringan onani, gak muncul di halaman pertama Mbah GoogLe saat ngetik Keyword tertentu, gak pake iklan komersial. It’s just me. Sorry. He…

Ngipi apa bisanje, Yan ?

Category : tentang KeseHaRian

togel.jpg

kurek-kurek kurek-kurek, selembar kertas yang dipenuhi empat angka berbaris rapi menurun dan mengosongkan beberapa bagian seperti memberikan peluang bagi para perumus bangsa ini untuk mahir berhitung, putar otak, memainkan angka-angka yang berada diatasnya, dihubungkan sana sini, dicocok-cocokkan, dipas-paskan sehingga menghasilkan angka yang tertera di barisan per tanggal hari kmaren.

Bolak-balik, ngalih angka kepala, trus ekornya, kalo dijumlahin bagemana kalo dibolak-balik lagi kira-kira bisa kena gak ya ?

‘Yan, ade ngipi ape dibi ?’

‘wake tomben pules leplep san, kwale dugas mulih nepukin tabrakan motor delod warungne Men Putu…’

‘beh, kode alam nto Yan. Kude nomer plat ane metabrakan nto ?’

‘sing be cang inget nok. Kwale masang 84 gen sube, nen nawang ulian ‘metabrakan- nto icang ngenen jani…’

kurek-kurek kurek-kurek kurek-kurek kurek-kurek  ‘yen payu ngenen jani lakar beliang ape pipisne mani ha  ?’

ToGeL membunuh Rakyat ?

2

Category : tentang KeseHaRian

Tergelitik saat membaca sebuah harian lokal yang memuat secuil komentar yang meminta agar para Cagub terpilih nanti, bisa memberantas Togel yang kian hari membunuh rakyat. Hey, kenapa Togel yang disalahkan ? kenapa bukan rakyatnya yang bodoh itu yang disalahkan ? knapa juga mereka mau masang nomor Togel ?

Iming-iming Hadiah berlipat ? masang seribu kalo tembus dua angka bisa dapet enam puluh ribu loh… gimana gak tertarik ? tapi pernah dibandingkan gak ya, antara duit hasil tembus angka itu dengan penghabisannya ? wong di kantor saya ajah ada yang masang sampe seratus ribuan tiap hari. Duit gaji habis buat masang Togel deh, trus anak Istri mau dikasih makan Batu apa ?

Seperti lagu lama milik Suket yang dimotori oleh Mas Jockie Suryoprayogo, sekeluarnya dari grup legenda Swami, ‘Togel itu Bego ! lho kok Bego sih ? ya masih saja berharap… katanya.

Nah, kalo si rakyat ini udah pinter, gak mau diguoblok-guoblokin oleh Togel ato judi apapun, walopun beking Preman Kota Denpasar ini mbikin model judi laen lagi, ya gak bakalan mampu mbunuh rakyatnya. Tapi yang namanya judi, maen bola-bola ato permainan tangkas seperti yang hadir di Grand Sudirman itu memang beneran menarik banget buat dicobain. Tapi apa masih mau ?

Lho, Gajinya sudah naik kan ?

6

Category : tentang Opini

‘Si A ada ?’> ‘blom dateng tuh ‘

‘Si B ada ?’> ‘tadi ada, skarang kmana yah ? ‘

‘trus Si C  ?’> ‘bilangnya sih makan pagi, tapi kok siang gini blom balik yah  ?’

‘nah, Si D tadi sempat nonton teve disini kan  ?’> ‘iya sih. Tapi terakhir sua dia lagi dibale bengong deket kantin ‘

‘wah, surat ini harus segera terkirim nih. telpon Si E, nitip sama dia ajah, sambil pulang kan nglewatin kantor anu ?’>Tulilulalit  . ‘wah, saya udah deket rumah nih  ’Lho  ?

‘Ya sudah, kamu F, anterin surat ini ke kantor anu yah.’> ‘Lho kok saya lagi Bu  ? liat saya lagi sibuk baca koran kan ? emangnya yang lain pada disuruh ngapain aja ? ‘

(garuk-garuk kepala) ‘dari 26 orang pegawe diruangan ini, yang hadir kok segini ajah ? pada kmana nih ?’> ’Kantanggal tua, Bu ?’

‘emang kalo tanggal muda hadir semua yah ?’> ‘ya enggak sih ‘

‘kok mereka berani ?’> ‘kan masuknya lewat koneksi keluarga pejabat, Bu ? ‘

‘padahal dikoran tadi pagi, gajinya udah dinaikkan  ’> ‘mungkin karena masih kalah banyak kalo dibanding menang Togel, Bu.’L

‘emang motivasi kerja pegawe negeri itu apaan sih ?’> ‘ya biar bisa masang nomor Togel dengan bebas, absen ngantor tiap hari, dan tentunya tinggal ambil gaji juga jatah bulanan ‘

Halah  .

Tanggal 1 jeg pasti teke…

6

Category : tentang KHayaLan

Pegawe Negeri absen ngantor ? itu mah sudah biasa…

Pegawe Negeri ngerumus Togel ? itu juga sudah biasa.

Kalo pegawe negeri mendadak rajin ngantor ? ah, itu sih pas tanggal muda ajah. Ngambil gaji dan jatah beras bulanan.

Kalo udah diambil ? ya absen lagi.

Trus kapan ngantornya lagi ? pas uang Insentif dibagi dong.

Kapan itu ? biasanya sih akhir minggu pertama.

Sudah itu ? berharap uang PB1 dibagi cepat.

Kalo masyarakat perlu ngurus apa-apa, gimana dong ?Dateng aja pas tanggal muda, hari pertama kerja bulan terkait. Jangan sampe keduluan jam bagi-bagi gaji.

Kalo kadung lewat ? ya dateng lagi bulan depan. Yen sube tanggal nampi gajih, jeg pasti ade pegawene nto…

Huahahaha… Gak ada rasa malunya sama sekali !

NB : Pegawe Negeri nge-Blog ? ini mah kurang kerjaan. J

Kehebohan minggu ini

7

Category : tentang KeseHaRian

Baru tersadar akan absennya para pegawai hari Rabu kmaren, nyatanya bukan cuma karena apel Harkitnas pagi hari atau rainan gede, rupanya ada hal heboh yang terjadi Senin lalu, seakan terlupa oleh ingatan. Hadirnya makhluk Tuhan yang paling terkenal di kantor kami, tepat pada hari baik, Purnama bulan ini, menggelantung di pohon dan singgah di pelinggih merajan pojokan parkiran.

Monyet hitam yang diindikasi sebagai peliharaan namun sedang terlepas, langsung saja dishoot oleh seorang rekan yang secara kbetulan baru ngebeli handycam secara kredit, saat si monyet berayun-ayun dari dahan pohon ke kabel listrik singgah sebentar di atap ijuk bale bali, trus loncat ke bank BII sebelah kantor, dan tersengat listrik (kecelakaan) hingga memutuskan arus listrik di lingkungan setempat. Si monyetpun pingsan.

Trus yang heboh itu dimananya ?

Beberapa pegawai yang punya hobby ngerumus matematika tiap hari, bak mendapatkan ‘kode alam’, langsung saja memasang nomor togel dengan kode Monyet (23 kalo ndak salah), dalam jumlah besar. Maka bisa ditebak saat nomor itu kluar, maka ‘ngukuplah’ para pengabdi bangsa itu dalam jumlah ‘ukupan’ yang besar pula. Namun yang namanya ketidakpuasan tetap ada, sambil mengkaitkan kecelakaan si monyet yang diwakili dengan kode angka 89. karena secara kebetulan pula angka yang keluar dalam empat digit, ya 8923. wah wah wah…

Rupanya ini pula yang menjadi sebab para pengabdi bagsa yang seharusnya ngantor malahan terlena dengan uang ‘ukupan’, dan lebih memilih menikmati uang tersebut dibanding datang ngantor, tapi ngedapetin gaji yang sak uprit ‘ukupan’ tadi.

hmmm… kapan lagi ada ‘kode alam’ kayak kmaren ya ? sayang daku blom pernah ikutan masang Togel…

Togel dan waktu luang PNS

5

Category : tentang Opini

“Duduk dipojok bangku deretan belakang… Didalam kelas penuh dengan Obrolan,Slalu mengacau laju khayalan….” 

pns-togel.jpg

Petikan tembang milik Bang Iwan Fals yang judulnya Jendela Kelas I itu sebetulnya berkisah tentang kekaguman pada seorang gadis pujaan hati, tapi rupanya masih pantes banget kalo ditujukan kepada oknum-oknum Pegawe Negeri yang katanya diterima oleh Negara ini untuk mengabdikan hidupnya mengabdi pada Rakyat tapi malah melewatkan waktu dan jam kerja mereka dengan ‘ngerumus nomor Togel’ yang tak jua disadari oleh atasannya sendiri untuk melakukan tindakan atau sangsi lebih lanjut.