TemPat NongKrong Fave-nya PanDe Baik

Category : tentang KeseHaRian

Menyambung tulisan saya sebelumnya soal ide untuk menghangatkan kembali milis dan juga BLoG, minimal melahirkan satu tulisan yang kurang lebih memiliki tema yang sama antar satu dengan lainnya. Istilahnya kalo ndak salah Thematic Posting. Kali pertama yang dilemparkan adalah ide Tempat Nongkrong.

Ngomongin tempat nongkrong, sebenarnya gak ada tempat yang spesial bagi saya pribadi yang bisa dijadikan sebagai tempat nongkrong. Bukan karena gak ada yang asyik tapi karena saya emang jarang punya waktu buat nongkrong. Hahahaha…

Akan tetapi, demi menghormati ide rekan-rekan anggota milis yang sudah bersusah payah mencari ide dan mengupayakannya agar bisa terwujud, bolehlah saya ikut serta urun cerita. He… Sekedar meramaikan saja.

Tempat Nongkrong yah ? Dalam tiga puluh tahun usia saya kini, bisa jadi dan bisa dikatakan periode paling banyak digunakan untuk Nongkrong adalah periode perkuliahan saat di Arsitektur Udayana dulu. Namun Nongkrong disini bukan diartikan sebagai ‘ngobrol ngalor ngidul atau bengong karena gak punya kerjaan, tapi Nongkrong untuk beristirahat sejenak dari rutinitas tugas, ngumpul bareng temen bertukar ide (untuk tugas kuliah yang sedang dikerjakan) atau bisa juga sekedar isi bensin (nambah energi buat begadang). Maklum, saat itu yang namanya anak Arsitektur itu udah terkenal banget dengan urusan begadang bikin tugas.

Adapun tempat-tempat yang paling rajin disambangi adalah Pasar Kereneng. Bukan pasar malamnya, tapi Pasar dini hari. Biasanya sebagian anak-anak pada kabur begitu jam menunjukkan pukul 1 dini hari, selain untuk mengantisipasi mata yang mengantuk (jam-jam rawan) juga untuk isi bensin dan penyegaran ide. Sebagian lagi baru kabur pas jam 3 pagi sekalian pulang dan bersiap kuliah.

Pasar Kereneng dini hari menyediakan soto sapi dan juga nasi bungkus plus kopi ataupun minuman penghangat badan instant. Bagi saya pribadi sih itu sudah lebih dari cukup, karena selain makanan disediakan pula tempat yang lumayan luas (berhubung di areal tersebut hanya ada dua tiga pedagang) untuk sekedar ngumpul bareng teman. Sajian khas disini adalah telur mentah yang dicampur merica, diaduk dan langsung diteguk. Kata teman saya ramuan tradisional tersebut bisa menambah energi buat begadang loh. He…

Tempat lain yang biasanya disamperin sebetulnya gak ada yang spesial. Yang penting ada nasi bungkusnya, serta tempat yang lega buat duduk untuk ngumpul berbagi kesulitan pembuatan tugas. Biasanya tempat-tempat seperti ini bisa ditemukan disepanjang jalan Diponegoro atau jalan Setiabudi juga dagang nasi Jenggo Gajah Mada. Bisa juga yang ada didekat-dekat rumah teman yang dijadikan tempat ngumpul bikin tugas bareng.

Pasca perkuliahan, bisa dikatakan saya makin jarang nongkrong bareng teman. Mungkin karena masing-masing sudah punya kesibukan, faktor pacar dan lingkungan. Saya sendiri pada periode ini sempat mengalami masa-masa sibuk sebagai pengurus Sekaa Teruna Teruni Banjar Tainsiat. Jadi bisa dikatakan juga kalo teman-teman yang saya ajak nongkrong ya mereka yang diajak ikut serta dalam berbagai kegiatan yang bakal dilaksanakan.

Salah satu tempat yang biasanya digunakan tebagai tempat nongkrong ya dagang nasi di jalan Setiabudi. Biasanya buka pada jam malam, lokasinya disisi kiri (barat) jalan begitu berbelok dari arah jalan Wahidin atau Gunung Agung. Sajiannya beragam, jadi bisa milih apa yang kita mau.

Tempat-tempat lain yang disambangi paling-paling yang lokasinya disekitar Bale Banjar Tainsiat, seperti nasi goreng jalan Patimura, atau dagang bubur kacang ijo depan rumah saya yang juga menyediakan bakso dan sate ayam. He… Lokasi ini diluar yang digunakan sebagai tempat mabuk-mabukan loh ya. He…

Nah, terakhir Periode berkeluarga bisa dikatakan nongkrong gak lagi masuk dalam daftar kegiatan saya. Yah, karena adanya faktor anak yang musti dijaga bergantian juga karena faktor pekerjaan dan kuliah.

Walau begitu kadangkala nongkrong sempat pula dilakoni terutama saat ‘ada kematian warga. Tempat nongkrongnya ya dirumah Warga tersebut. Huahahaha…. Jam nongkrongnya biasanya setelah jam 8 malam hingga jam 12 atau sampe pagi kalo memang dapet tugas jaga sesuai giliran regu. Kalopun lewat tengah malam biasanya dapet jatah nasi plus minum tambahan. Suasana nongkrongpun beragam, ada yang asyik maen kartu (cekian, remi hingga spirit) ada juga yang ngobrol ngalor ngidul sekedar menikmati waktu menunggu jam pulang. Saya sendiri biasanya disela obrolan asyik dengan ponsel atau PDA yang setia menemani dengan fitur internetan, fesbuk juga email. Huahahaha….

Tempat nongkrong lainnya terutama pada jam kantor, paling favorit bagi saya adalah dilokasi kegiatan proyek. Sambil membawa tas ransel yang berisikan laptop plus sesekali jeprat jepret kamera, memungkinkan saya untuk kabur dari rasa bosan yang melanda suasana kantor. Begitu pula bisa dijadikan sebagai alasan paling akurat dan terpercaya, apabila lagi pengen pulang selidan (baca:lebih awal). Huahahahaha….. Tidak disarankan nongkrong dalam jumlah banyak. Selain dikira demo, khawatir malah disangkain tukang atau buruh. Hayo kerja kerja kerja….

Selain itu nongkrong bisa juga dilakoni saat liburan dan dilakukan di rumah mertua. Huahahaha…. Disini disediakan kopi atau teh hangat dan juga senyum manis Istri, berhubung sesekali bisa pulang kampung. Huahehahehihihi….

Udah ah, kok tulisan ini tambah ngawur aja sepertinya, khawatir malahan dicela oleh teman lain yang sudah berkenan mampir seperti dugaan saya sebelumnya.

SaLam dari Pusat KoTa DenPasar.