Yuk Mengenal Pilihan Mesin Cuci bagi Rumah Tangga

1

Category : tentang KeseHaRian

Teknologi diciptakan untuk memudahkan segala aktifitas manusia dalam memenuhi kebutuhannya sehari-hari. Demikian halnya dengan mencuci pakaian. Rutinitas satu ini dulunya kerap ditemui di pinggiran sungai kota besar, dilakukan sejumlah wanita dengan jumlah cucian menumpuk. Seiring waktu luang yang semakin minim, dan partisipasi gender dalam upaya menjadi tulang punggung keluarga, belakangan mulai tergantikan dengan keberadaan mesin cuci dalam rumah tangga.
Selain praktis, kebersihan hasil cuci pun bisa dikatakan setara, meski tidak sedikit yang mengeluhkan rusaknya pakaian saat diproses dalam mesin cuci.

Secara budget, mesin cuci masa kini ada yang dijual dengan harga ekonomis dengan spesifikasi Dua Tabung, dan yang lebih mahal dengan satu tabung saja. Masing-masing tentu ada kelebihan dan kekurangannya.

Untuk Mesin Cuci yang Dua Tabung, merupakan pilihan yang paling banyak ditemui di rumah tangga kelas menengah ke bawah. Selain harga yang lebih ekonomis tadi, kebutuhan daya listriknya pun tergolong kecil. Akan tetapi tata cara penggunaannya bisa dikatakan lebih panjang, dengan memutar knop atau mengikuti alur proses tertentu, dan memutuhkan konsumsi air yang lebih banyak.
Dua Tabung yang ada dalam perangkat Mesin Cuci pun, fungsinya dibedakan. Satu Tabung khusus digunakan untuk mencuci dan membilas, Tabung lainnya mengeringkan. Berhubung Tabungnya Terpisah, maka pengguna wajib memindahkannya secara manual hasil cucian ke Tabung sebelahnya untuk dapat melakukan pengeringan. Kelebihan lainnya, jenis deterjen yang digunakan masih mudah ditemukan di toko kelontong pinggiran jalan.

Sedang Mesin Cuci Satu Tabung, sifatnya lebih praktis, namun harga jual mesin cuci semacam ini sedikit lebih mahal dari yang Dua Tabung. Disamping itu, konsumsi listrik pun lebih besar dan jenis deterjen memang didesain khusus untuk penggunaan Mesin Cuci jenis ini.
Kepraktisan penggunaan tercermin dari fungsi tabung yang sekaligus dari pencucian, bilas dan kemampuan pengeringan yang lebih baik, pula tata cara dengan menekan satu tombol saja. Konsumsi airpun bisa ditekan lebih hemat.

Namun apabila dilihat dari segi ukuran, kini ada juga pilihan jenis Mesin Cuci Portable atau Mesin Cuci Mini yang memiliki kapasitas daya tampung setengah dari Mesin Cuci diatas tadi. Tentu Harga jual Mesin Cuci Mini jauh lebih ekonomis, hemat tempat (lebih cocok digunakan pada apartemen atau rumah yang sempit), serta konsumsi daya listrik dan air yang lebih sedikit pula. Cuma ya itu, daya tampungnya tergolong terbatas.

Nah kini pilihan lebih lanjut ya ada di tangan kalian. Mau pilih model yang mana untuk memudahkan rutinitas harian demi meluangkan waktu lebih banyak untuk keluarga ?

Belanja Mudah Dan Pilih Harga TV LED Sesuai Pilihanmu

Category : tentang TeKnoLoGi

Beraktifitas di era teknologi informasi yang semakin mudah dijangkau setiap orang kapan saja, membuat segala sesuatunya jadi lebih sederhana, simpel dan mudah untuk dilakukan. Di semua lini.
Termasuk perilaku konsumtif, diantaranya berbelanja dan memilih perangkat TV LED yang sesuai pilihan, baik untuk menghiasi dinding kamar tidur pribadi ataupun ruang bersama keluarga.

Sekedar informasi, bahwa TV LED atau Light Emitting Dioda, merupakan pengembangan lebih lanjut dari TV LCD yang menggunakan teknologi LEDBacklight untuk mengganti cahayafluorescent, teknologi yang selama ini digunakan untuk TV LCD.

Dibandingkan model konvensional, TV LED dikenal jauh lebih hemat tempat lantaran bentuk layarnya yang pipih, bahkan sedikit lebih ramping bila disandingkan dengan TV LCD. Kelebihannya, tentu lebih fleksibel untuk diposisikan pada dinding dengan ketinggian tertentu menggunakan bracket.
Selain itu, konsumsi tenaga listrik yang dibutuhkan pun jauh lebih rendah, sekitar 20-30% lebih hemat jika dibanding TV LCD konvensional.

Satu-satunya keekurangan yang dimiliki oleh TV LED adalah harganya yang relatif lebih mahal jika dibanding TV LCD. Saat ini di beberapa gerai termasuk situs jual beli online Bhineka, dalam ukuran yang sama dengan TV LCD, harganya sekitar 50% lebih mahal. Meski demikian, bagi sebagian masyarakat yang lebih mengutamakan kenyamanan dalam menikmati multimedia, TV LED terkini sudah menawarkan bermacam fitur tambahan guna mengolah gambar.

Lantas, bagaimana cara untuk berbelanja mudah serta memilih harga TV LED sesuai pilihan, simak dulu Tips berikut ini.

tv-led-bhinneka-pande-baik-7

1. Lakukan Survey Harga secara Online di Bhinneka
Kualitas, lebar layar ataupun brand jualan biasanya akan berbanding lurus dengan harga yang ditawarkan. Namun demikian, untuk bisa menemukan selisih harga yang kompetitif antar perusahaan yang belakangan aktif merilis teknologi TV LED, survey harga secara Online merupakan satu-satunya jalan sebelum kalian melakukan pembelian. Apalagi di era kekinian, waktu untuk menghampiri satu persatu distributor elektronik rasanya eman terbuang.
Bhinneka.com bisa jadi satu alternatif utama untuk memantaunya. Selain mampu mengurutkan pencarian berdasarkan harga termurah, pula bisa dilihat berdasarkan opsi pilihan lainnya untuk memberikan gambaran lebih baik pada calon pembeli.
Apabila pembelian secara Cash dirasa terlalu memberatkan kantong, bisa mengambil pilihan cicilan berkala untuk memudahkan pengeluaran bulanan.

2. Brand
Di pasar lokal, setidaknya ada tiga pemain utama yang rajin memproduksi perangkat elektronik televisi termasuk tipe LED.
LG Electronics, Samsung Electronics dan Toshiba.
Diluar itu masih ada nama lain seperti Philips, Sharp, Polytron, Sony, Panasonic atau TCL yang ikut meramaikan.
Pemilihan Brand, akan berbanding lurus dengan kualitas produk maupun Garansi purna jual.
Untuk membeli sebuah perangkat dengan harga yang sedikit lebih mahal, meski tidak berbeda jauh satu sama lainnya, tentu hal tersebut akan menjadi penting dipertimbangkan agar tak menyesal di belakang.

3. Spek Layar yang ditawarkan
Lebar diagonal layar, resolusi pixel, dukungan warna dan kekontrasan, ataupun sudut pandang bisa lebih diperhatikan, apalagi jika nantinya akan ditempatkan pada ruang bersama yang akan dinikmati oleh banyak orang, dari sudut yang berbeda.
Di halaman Bhinneka sendiri terpantau beragam ukuran yang ditawarkan oleh sejumlah brand ternama diatas, dari 19″ hingga 29″.
Biasanya terdapat fitur tambahan khas dari masing-masing brand ternama yang menjadi nilai jual. Cari tahu sejauh mana manfaatnya agar tak salah memilih.

4. Dukungan dan Spek Tambahan lainnya
Di jaman kekinian, kebutuhan slot USB tampaknya sudah mulai digandrungi oleh sebagian besar pengguna. Apakah nantinya akan disambungkan dengan perangkat flash drive ataupun multimedia lainnya, tentu akan mendapat nilai tambah.
Termasuk opsi slot HDMI, VGA atau lainnya.
Ada juga yang menawarkan suntikan OS tertentu dan koneksi Wifi untuk menambah kemampuan TV LED pilihan menjadi Smart Choice.

5. Konsumsi Listrik
Meski penggunaan teknologi LED backlight diklaim jauh lebih hemat dalam konsumsi daya listrik, namun perlu dipertimbangkan kebutuhannya agar pengeluaran daya listrik rumah nantinya tidak efisien baik secara volume maupun biaya.

6. Bonus Pembelian
Tips terakhir ini bisa digolongkan opsional, mengingat tidak semua penawaran memberikan bonus pembelian yang sama.
Pemberian Speaker Tower misalkan dapat dijadikan bahan pertimbangan tambahan sehingga bagi konsumen yang menyukai suara multimedia yang lebih booming tidak perlu lagi membeli dan mengeluarkan anggaran lagi secara terpisah.
Namun ada juga yang memberikan opsi cicilan ringan dengan waktu yang lebih panjang.

Demikian kiranya Tips singkat yang bisa dibagi untuk memberikan kemudahan dalam berbelanja dan memilih Televisi LED yang sesuai dengan pilihan kita.
Yang perlu diingat bahwa teknologi TV LED diciptakan dengan menggunakan teknologi yang bebas merkuri, ramah lingkungan, serta hemat energi. Harapannya tentu, radiasi yang dihasilkan oleh pancaran LED lebih sedikit sehingga secara tidak langsung bisa mengurangi dampak dari global warming.

Kemajuan Teknologi berimbas jelas pada Kemajuan Status FaceBook

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Kalo boleh dibolak balik lagi halaman akun FaceBook masing-masing utamanya pada Timeline kawan yang dimiliki, dua tiga tahun sebelumnya saya yakin masih dipenuhi oleh kalimat dan gambar statis dengan berbagai tanggapan, ocehan atau makian. Jaman itu jaringan 3G dan 3,5G bisa dikatakan sudah lumayan hebat dan bermanfaat. Paket data Murah banyak ditawarkan agar pengguna lebih mudah sekadar Update Status atau Chat via BBM yang saat itu digemari berbagai kalangan.

Namun di tahun 2016 ini saya lihat sudah jauh berbeda.

Seiring dengan diperkenalkannya jaringan 4G LTE oleh beberapa operator yang didukung pula oleh vendor ponsel baik lokal maupun branded. Dari yang mahal sampai murah meriah.Kemajuan Teknologi ini tentu berimbas pada meningkatnya kuota data yang diberikan dalam paket internet yang digunakan, meski dalam rentang biaya tak jauh berbeda.

Bagi yang paham, tentu akan berimbas pada perubahan perilaku bersangkutan, baik saat melakukan surfing di dunia maya maupun sekedar update status di akun sosial media. Sedang mereka yang masih jua belum paham, bisa jadi tak terpengaruh begitu banyak.

Maka sadarkan kalian hai kawan, bahwa akhir-akhir ini Timeline kita dipenuhi oleh gambar bergerak ?

Viral video yang menyajikan teknologi berkembang di seputaran kita ? Jualan mereka sehingga lebih mudah dipahami ? Atau konten pribadi agar sanak saudara bisa tahu lebih cepat ? Mungkin inilah yang pernah dikatakan sahabat saya mas Hendra W Saputro. Bahwa dengan kemajuan yang sangat jauh meningkat di bidang jaringan, sudah saatnya kita mencoba beralih peruntungan untuk masa depan, ke model viral video yang diyakini masih belum banyak celah yang dimanfaatkan. Apalagi secara infrastruktur kelihatannya sudah mulai banyak didukung. Nah, gimana menurut kalian ?

Masih betah memilih untuk Update Status dengan kalimat dan gambar sebagaimana kebiasaan yang lalu-lalu ? Atau mulai beranjak pada share video dan gambar bergerak lainnya ? Menjual ide, menjadikannya tambang emas ?

Sampaikan ide dan pemikiran kalian dengan jalan yang jauh lebih baik.

Bukankah Gambar dapat mengungkapkan ribuan kata ?

Transaksi Online dengan Lazada

Category : tentang KHayaLan

Belanja kini tak lagi pake ribet. Jauh-jauh Datang ke toko atau supermarket lokalan, kebingungan nyariin barang yang diinginkan, lalu antre panjang bayar di kasir. Bisa juga ketika gag nemu barang yang dicari, proses diatas berulang lagi di lokasi sasaran berikutnya.
Tapi yah itu semua berlaku hanya untuk kebutuhan tertentu saja sih, utamanya bakalan berguna untuk barang yang kemungkinan agak sulit dicari stok ketersediaannya di lokalan kita. Kalo cuma buat beli rokok, buku gambar atau jajanan, toko depan rumah juga masih ada kok.

Yang dimaksud kalimat pertama tadi diatas, tentu saya arahkan ke Toko Online sebetulnya. Bakalan jauh lebih hemat energi, hemat biaya dan juga hemat waktu, kalo seumpamanya yang kita cari itu bisa ditemukan secara online, lalu tiba dengan selamat di pangkuan kita tanpa ribet antre pembayaran atau bawa bawa beban bolak balik. Ada resikonya ? Ada kalo kita ambilnya dari toko online abal-abal.

Dulu saya pernah menyarankan transaksi langsung lewat halaman jual beli Online macam Toko Bagus atau Berniaga, yang kini sudah merger dan menjelma menjadi OLX.
Nah, sekarang saya mau nyaranin satu lagi, toko online yang sekiranya saya, bisa dipercaya keakuratannya.

Lazada

Gag butuh banyak hal untuk bisa bertransaksi lewat Lazada. Pertama, bisa install aplikasinya di layar ponsel atau browsing langsung lewat pc atau laptop ke alamat mereka, lalu pilih dan.masukkan barang kedalam troli. Pembayaran bisa dilakukan dengan 2 cara yaitu bayar di tempat ketika barang diantar, atau transfer antar bank melalui sms banking atau semacamnya.

Untuk model pembayaran pertama, jauh lebih aman ketimbang yang kedua, namun cukup sulit ditemukan. Ada sih, tapi gag banyak. Kalopun kalian nemu model ginian dan sudah klop dengan barang yang dicari, mending lanjut ke pembayaran tanpa menunggu barang yang lain untuk digabungkan. Mengingat begitu digabung dengan pembayaran transfer, maka seluruhnya akan disamakan. Jadi ceritanya pembeli baru akan membayar ketika barang sampai di pembeli dengan selamat. Saya pernah melakukannya saat Transaksi pertama dengan Lazada, pembelian jam tangan untuk istri kalo gag salah.

Pembayaran model kedua tentu saja Transfer. Hal biasa ketika kita sudah merambah persoalan jual beli dengan jarak jauh antar keduanya. Resikonya besar terutama saat bertransaksi dengan halaman pembelian online yang abal-abal. Namun dalam kasus Lazada, syukurnya untuk lima kali transaksi dengan nilai terbesar sekitar 1,8 juta, semua proses berjalan lancar.

Lazada_5

Yang unik di Lazada ini adalah, pembeli bisa membandingkan harga untuk pembelian barang sejenis di beberapa penjual lainnya, dengan harapan mendapat harga yang sedikit lebih murah.

Khusus untuk barang yang di diskon dengan nilai besar, ada baiknya dipantau terlebih dulu untuk melihat kemungkinan besar harga aslinya. Jangan jangan harga diskon itu memang sudah harga asli atau bisa jadi dapat murah karena memang lagi promo.

Ada baiknya sebelum terjun langsung, dicobain dulu dengan nilai transaksi yang gag banyak. 200ribuan misalkan. Cari barang yang sekiranya dibutuhkan namun sulit dicari di lokalan. Misalkan saja penghancur kertas yang saya coba carikan pada transaksi kedua, dengan nilai 300ribuan. Lumayan berguna untuk melenyapkan dokumen bertandatangan dan bernilai penting namun tidak terpakai lagi.

Transaksi ketiga yang saya lakukan jauh lebih iseng lagi yaitu pesan PowerBank yang nilainya menyusut jadi 200ribuan *meski harga aslinya gag jauh beda* plus kabel charger untuk tabletpc Galaxy Tab 7+ yang kebetulan bermasalah.

Melihat beberapa kawan jauh lebih simpel menggendong tas ransel yang dapat ditarik saat bepergian jauh, sayapun menyasar sebuah tas berkonsep sama dalam transaksi keempat dengan nilai 250ribuan sudah termasuk ongkos kirim. Soal kualitas sih saya liat memang pas dengan gambar yang disajikan. Jadi gag mengecewakan lah.

Sedang transaksi kelima, sebagaimana yang saya sampaikan diatas dengan nilai terbesar sejauh ini, membeli dua pcs microSD card 64 GB plus card readernya yang berbentuk flash disk, dan radio portable miliknya Sony. Bersyukur semua barang tiba dengan selamat dalam waktu kurang dari 14 hari perkiraan.

Kini, saya sedang menanti datangnya transaksi keenam, memesan Tongsis dan dompet kecil untuk barang barang mini yang bisa diselipkan di ikat pinggang. Nilai transaksinya balik lagi ke 300ribuan. Mumpung ada. Hehehe…

Ponsel dan Perubahan -era Nokia

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Ponsel, untuk pertama kalinya saya pegang dan miliki, beberapa waktu setelah kepergian seorang kawan masa kuliah dan itupun setelah dipaksa oleh beberapa kawan lainnya, demi memudahkan komunikasi dan koordinasi antar kawan. Bisa dikatakan, saat itu hanya saya yang belum merasa perlu untuk memiliki telepon genggam. Tahun 2002 kalau tidak salah.

Nokia 3310 second. Hanya itu yang mampu saya beli. Lantaran berstatus bekas, maka yang namanya batere terkadang suka drop dan mati sendiri padahal belum digunakan pasca charge penuh. Satu hal yang menyusahkan untuk dihubungi kata Ibu saya.

Dan lantaran berstatus bekas itu pula, saya menjadi bahan ejekan dari para kakak sepupu yang saat itu tentu sudah jauh lebih mampu untuk membeli seri ponsel terbaru dan lebih mahal. Saya pribadi sebetulnya tidak terlalu peduli dengan itu. Tidak demikian dengan Ibu yang merasa ‘terhina’ *hehehe… atas ejekan itu dan secara diam-diam Beliau membelikan ponsel terbaru bertajuk Nokia 3350 yang punya fitur lampu ritmik saat dihubungi dan mendukung gambar bergerak saat standby.

Nokia panDe Baik

Semenjak memiliki ponsel ini, saya mulai belajar mengetik sms, menyimpan dan menghubungi nomor telepon teman hingga mulai bereksperimen lebih jauh. Dari mengganti Logo Operator, membuat gambar wallpaper dan standby sendiri (layar monochrome), membuat nada dering hingga mengirimkan sms dengan menggunakan nomor orang lain tanpa diketahui sang pemilik. Khusus yang terakhir, sempat saya tuliskan di halaman ini dengan kata kunci 1rstwap dan Antasari :p

Eksperimen ini mulai bertambah saat keinginan untuk berganti ponsel tersampaikan pada tahun 2003, saat tembus menjadi PNS di Kabupaten Badung lewat Nokia 3530. Ponsel layar warna 4K dengan nada dering polyphonic alias Midi. Disini perubahan terjadi lantaran mulai berkenalan dengan permainan mobile berbasis Java dan tentu saja gonta ganti chasing.

Kasta tertinggi yang pernah saya pegang saat dunia masih mengacu pada era Nokia Minded adalah seri 7650, ponsel Artis kalo orang menyebutnya, yang dalam kondisi second harganya masih di angka 1 jutaan. Meski hanya memiliki internal memory sebesar 4 MB, tapi kemampuan fotografinya yang hanya 0,3 MP alias VGA sudah lumayan banyak membantu tugas dan pekerjaan saya saat itu sebagai Direksi Teknis dalam kegiatan meratakan lahan puspem badung dari wajah asal masih berupa sawah hingga menjadi hamparan limestone.

Perubahan itu bernama Ponsel

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Di beberapa portal berita dunia maya terdapat satu topik yang serupa dan menarik seputar perkembangan teknologi ponsel sejak awal diperkenalkan hingga kini. Dimana salah satu yang unik adalah kerinduan sebagian kecil pengguna akan kehadiran ponsel-ponsel jadul Nokia yang dianggap jauh lebih sempurna dan nyaman digunakan. Mau tahu kenapa ?

Karena di masa itu pengguna belum dipusingkan dengan kemampuan batere yang hanya tahan beberapa jam serta mau tidak mau, suka tidak suka kemana-mana harus pula membawa serta sang teman setia yang bernama Power Bank.

Disamping itu juga secara kebutuhan dan manfaat ponsel sebagai teman dan pendukung kerja, jauh lebih tergunakan ketimbang ponsel jaman sekarang yang lebih banyak menawarkan gimmick atau fitur terkini yang jujur saja mungkin tak semua orang mampu dan paham cara menggunakannya. Bisa dikatakan, 90 persen fitur dan kemampuan ponsel jaman dulu lebih bermanfaat bagi penggunanya.

Ponsel PandeBaik

Maklum, dijaman itu kita sebagai pengguna belum lah berkenalan dengan yang namanya keasyikan sosial media, atau hebohnya chat messenger, dan juga ramainya pasar aplikasi. Berbanding jauh saat teknologi ternama FaceBook, BBM dan Apple Store mulai hadir dan mengobrak abrik semuanya.

Untuk itu, sempat agak tergelitik juga dan mulai mencoba mengingat-ingat masa lalu, apa sih yang dulu pernah dirasakan saat pertama berkenalan dengan benda canggih bernama ponsel, hingga kini dimana hampir 8 jam sehari digunakan untuk berinteraksi dengannya ? Tunggu di tulisan selanjutnya.

Tahun Baru, Standar Baru

4

Category : tentang TeKnoLoGi

Bisa jadi diantara sekian banyak kemajuan teknologi yang ada di muka bumi, perkembangan mobile phone telekomunikasi merupakan satu-satunya yang memiliki tingkat kepesatan tinggi. Kami katakan demikian, mengingat setahun lalu standar teknologi perangkat ponsel terkini masih menyasar otak prosesor dua inti atau layar 4 inchi. Bandingkan dengan hari ini yang sudah mencapai empat inti dan lebar layar 5 inchi.

Kemajuan ini tentu tak lepas dari permintaan pasar yang rasanya kian hari kian haus akan bertambahnya resources untuk melakukan aktifitas secara multitasking ataupun keterkaitan grafis dan game. Belum lagi faktor persaingan antar vendor yang seakan berlomba untuk menjadi yang terdepan, mengakibatkan teknologi yang baru seumuran jagung langsung terhempas dan dianggap jadul oleh pasar. Sehingga yang namanya harga, sudah bisa ditebak. Penurunan jauh hanya dalam hitungan bulan bahkan minggu.

Tahun lalu vendor ternama HTC atau Motorola masih boleh berbangga dengan tingkat penjualan gadget mereka yang berbasiskan Android. Tapi kini keduanya seakan menelan pil pahit akibat dari salah strategi pemasaran yang jauh tertinggal dari brand asal Korea Selatan, Samsung. Demikian pula BlackBerry yang masih mengandalkan line up Curve dan Bold series, kini mau tidak mau bersiap melepas seri BlackBerry 10 yang kelak bakalan digunakan untuk bersaing dengan vendor besar lain macam Samsung ataupun iPhone.

Dengan kekuatan yang sama setahun lalu, barangkali ponsel berteknologi Dual Core masih laku untuk dijual sedemikian mahalnya. Bahkan dalam masa transisi, seri Android XPeria milik Sony berada di kisaran 4-5 jutaan, padahal kini sudah bisa dibawa pulang dengan kisaran budget 2,5-3,5 juta saja. Bandingkan pula dengan ponsel dari vendor branded lainnya.

Standar Baru 2013

Teknologi Quad Core atau prosesor berinti empat, dimulai dengan rilis seri Tablet 10 inchi milik Asus yang dilanjutkan oleh ponsel milik Samsung, HTC dan LG kelihatannya memang akan menjadi satu standar baru kelak, bagi barisan ponsel golongan High End yang dulu masih diramaikan oleh teknologi Dual Core.

Demikian halnya dengan telkonologi layar 5 inchi yang dirintis oleh perangkat Dell Streak dan Samsung Galaxy Note, kini sudah mulai dimasuki oleh beberapa nama vendor asal lokal dan China meski dalam balutan teknologi lain yang sangat terbatas plus berharga jual murah. Sangat menggoda tentu saja.

Bahkan untuk standar pemanfaatan Memory RAM dan space internal golongan menengah keatas pun kini sudah mulai meningkat ke minimal 512 MB untuk Memory RAM dan 4 GB untuk space Internal.

Meski demikian, ada juga vendor yang masih ngotot untuk tetap bermain di segmen single dan dual core prosesor serta beranggapan bahwa teknologi mobile ponsel belum se-Urgent itu untuk menggunakan prosesor empat inti mengingat intensitas penggunaan tidak setiap saat dibutuhkan. Sehingga kekhawatiran mereka adalah mubazirnya teknologi yang kelak disuntikkan kedalam perangkat. Itu sebabnya, meski saingan lain sudah melesat jauh didepan, vendor ternama sekelas Nokia ataupun Apple masih betah berada di zona nyaman dual core hingga rilis terkini yang mereka lakukan.

Selain standar jeroan atau spesifikasi seperti yang kami sebutkan tadi, sepertinya standar lain yang kini mulai diberlakukan adalah persoalan harga. Mengingat faktor inilah yang menjadi penentu tertinggi dari seorang User sebelum memutuskan untuk membeli perangkat yang mereka harapkan. Adapun rentang harga yang dimaksud sebagai standar adalah kisaran 2-3 jutaan demi mendapatkan beberapa teknologi terkini tadi.

Untuk menjawab semua tantangan standar baru tersebut, beberapa vendor tampaknya sudah berancang-ancang untuk merilis beberapa seri terbaru mereka demi merebut kue dari pangsa pasar yang diharapkan oleh konsumen.

Katakan saja Apple. Pasca melepas duo seri iPhone 5 dan iPad 4 dua bulan terakhir, kabarnya mereka sedang melakukan pengembangan teknologi prosesor dan juga pemanfaatan layar display yang kini tidak lagi ditangani oleh Samsung. Demikian halnya dengan BlackBerry yang sudah memasukkan seri 10 ke kominfo serta mendapatkan sertifikasi perijinan penjualan di pasar Indonesia. Tak ketinggalan os Windows Phone 8 yang kini digawangi oleh duo vendor ternama Nokia dan HTC, bahkan masing-masing sudah melepas seri pertama mereka yang tak kalah garang. Nokia 920 dan HTC 8X. Terakhir ada Sony, Motorola, LG dan Samsung, berusaha meranggas dan menjatuhkan lawan mereka satu persatu meski berada dibawah ancaman paten.

Tidak sabar untuk menunggu bagaimana kekuatan mereka beradu ?

(Tidak Lagi) Numpang Tenar di Koran Tokoh

4

Category : tentang DiRi SenDiri

Masih ingat tulisan saya terkait aksi Numpang Tenar di media cetak Koran Tokoh awal tahun 2012 dulu ? rupanya obsesi ini gag bisa bertahan lama, bahkan sampai setahun pun tidak.

Awalnya sih memang menggebu, untuk tiap sekali punya mood menulis bisa melahirkan 2-3 tulisan untuk dikirim sekaligus. Sayangnya baik mood dan juga waktu untuk menulis rasanya secara perlahan menghilang dalam satu bulan terakhir ini. Apa sebab ?

Kelahiran Putri kedua. Diantara sejuta alasan pembenaran, barangkali hanya satu hal inilah yang paling kuat logikanya. Maklum, kehabisan energi untuk begadang tampaknya langsung memupus semua mood dan waktu untuk menulis. Jangankan untuk media Tokoh, untuk blog pun… jujur, baru hari jumat kemarin sempat meluangkan waktu buat nulis lagi. Itupun terakit isi masih gag fokus dan masih di seputaran pikiran.

Kesibukan. Entah mengapa akhir tahun begini yang namanya kesibukan jeg makin bertambah banyak. Sampai-sampai istri dan ibu sempat mengeluhkan hal yang sama. Saya bukannya meluangkan waktu lebih banyak bersama keluarga sepulang kantor, malah tenggelam dalam tugas. Hampir setiap malam sudah ada agenda yang menunggu.

Masih berkaitan dengan kesibukan diatas, sebagian diantaranya merupakan penugasan dan kerjaan kantor, sebagian lainnya lebih bersifat sosial. Apa mau dikata, semuanya membutuhkan konsentrasi yang tidak sedikit. Bahkan ada satu yang sebenarnya sudah menjadi prioritas namun hingga hari ini belum jua sempat dilakoni.

Baru menyerah saat dihubungi by sms oleh mbak Ratna Hidayati 26 November lalu pukul 9.40 malam. Tersadar jika saya tak lagi mampu memenuhi kuota kolom Tekno selama sebulan terakhir. Meski kadang saya merasa bersyukur bahwa masih ada yang bisa menggantikan tugas saya di kolom yang sama. Tapi apa daya, energi pasca kelahiran putri kami yang kedua memang beneran beda. Malu sih sebenarnya. Apalagi banyak kawan yang mengetahu hal ini baik secara langsung membaca Koran Tokoh hingga yang mendengar dan membacanya dari blog ini.

Yang paling merasa terpukul atas (Tidak Lagi) Numpang Tenarnya saya di Koran Tokoh adalah… anak. Ya, si MiRah GayatriDewi kini kerap mendorong saya untuk menulis lagi. Tentu saja dengan embel-embel menayangkan foto dirinya sebagai ilustrasi gambar. Meskipun ia sebenarnya tidak paham bahwa antara obyek foto selama ini gag ada hubungannya dengan isi tulisan, tapi apa sih yang bisa dibanggakan oleh seorang anak kecil selain bisa Masuk Koran ? :p

*fiuh, entah kapan saya bisa melakukannya lagi…