Cerita di Awal Tahun

Category : tentang DiRi SenDiri

Hari Baik menyambut tanah Bali pagi ini.
Awal Tahun 2018 yang diharapkan dapat memberikan kesempatan untuk hidup dan berkarya bagi setiap orang utamanya mereka yang berstatus sebagai kepala keluarga.
Menghidupi anggotanya demi kebahagiaan dan kesejahteraan.

Mari memulainya dengan hal yang positif.

Jalanan yang dilalui masih saja tampak lengang. Bisa jadi karena sebagian besar orang masih lelah dengan aktifitasnya semalam suntuk.
Saya yang semalam menghabiskan Tuak nyaris sepertiga botol besar, langsung tewas tertidur dengan nyaman. Apalagi dicampur obat batuk hitam lima belas menit setelahnya, sukses membuat saya tepar hingga pagi tanpa terbangun lagi malam harinya.
Pagi ini agendanya kami meluncur ke Pura Penataran Puncak Mangu Desa Pelaga Petang, untuk melunasi hutang janji seorang anak manusia yang ingin memperkenalkan jodoh yang ia dapatkan bertahun lalu, dan setelah dua belas tahun lamanya baru bisa terwujud.
Ingin sekali bisa lebih banyak meluangkan waktu sebenarnya untuk mendekatkan diri pada-Nya. Yang setahun lalu jarang kami lakukan lantaran kebiasaan keluarga.

Sementara itu sakit akibat cuaca yang tak menentu pun masih bercokol di badan. Ditambah nanah pada telinga yang cukup membuat tuli sebelah selama beraktifitas. Meski masih bisa dijalankan namun tetap saja tak nyaman.
Berat badan tampaknya makin menurun. Kini mulai terlihat perbedaannya. Kehilangan berat sebanyak 6 kg selama 6 bulan, lumayan membuat banyak perubahan. Ukuran celana turun 2 size, dan baju ukuran XL pun kini sudah bisa digunakan lagi.
Istri yang semakin khawatir akan semua ini kerap mengingatkan agar tetap menjaga kesehatan demi anak dan istri.

Beban pekerjaan masih berat dipikul. Berharap bisa berkurang lagi tahun ini.

Cerita di Akhir Tahun

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang Opini

Jalanan Kota Denpasar tampak lebih lengang dari biasanya. Bisa jadi karena orang-orang pada milih buat ngumpul bareng di satu tempat, melewatkan waktu bersama sanak keluarga atau kawan sejawat, bahkan bisa jadi berada di venue tertentu macam DenFest dan semacamnya.
Kami memilih jalan-jalan sebagaimana biasa yang dilakukan tiap akhir tahun menjelang.

Gek Ara, Bungsu kami yang ketiga dua bulan kedepan akan berusia Tiga Tahun. Sementara badannya masih tergolong mungil untuk anak seusianya. Tapi nakalnya minta ampun. Udah gitu, ngoceh tiap hari adaaa aja ceritanya. dan diantara tiga saudara cewek, Ara termasuk yang paling galak dan paling cuek. Cowok banget pokoknya.

Sementara Gek Intan, cewek tengah sepertinya tahun ini terlihat makin cengeng. Tapi wajar sih ya, mengingat perhatian belum sepenuhnya tumpah padanya, sudah harus terbagi oleh kehadiran Gek Ara. Sudah begitu, keberadaannya yang di antara kakak dan adik kerap menjadikannya sasaran kedua saudaranya. Kasihan juga kadang-kadang.

Lalu Gek Mirah yang kini makin tampak bongsor, secara bodi mengambil porsi Bapak. Berusia 9 tahun dan kelas 4 SD. Pintar meski bukan juara kelas. Tapi jika dibandingkan dengan sang Bapak di kelas yang sama, Mirah jauh lebih baik.

Tahun ini bisa dikatakan adalah titik balik dari semua mimpi ataupun harapan yang tadinya diinginkan. Kesibukan yang diharapkan perlahan sirna, dipastikan Oktober kemarin sudah permanen kembali seperti sedia kala. Sementara Rejeki tampaknya balik ke semula, yang konsekuensinya musti imbas dengan pengeluaran yang tak terduga. XMax pun direngkuh untuk melupakannya.
Harapannya sih tahun depan bisa jauh lebih baik. Doakan yah…

Lalu Kesehatan, makin menurun. Stress, pola makan yang tidak terkontrol menjadi penyebab semuanya. Sukses saya menurunkan berat hingga kepala delapan, dan cukup membuat perubahan yang drastis utamanya bagi mereka yang jarang bertemu muka dengan saya.
Tapi ya dipasrahkan saja deh…

Resolusi Tahun Depan ?
Bisa lebih baik lagi baik dari segi kesehatan, kesibukan yang berkurang atau malah memperbanyak familytime ?
Semoga bisa ya…

Menikmati Liburan di Ubud Bali

1

Category : tentang PLeSiran

Saat anak anak kami ajak masuk ke halaman private Villas di Citrus Tree Mangosteen, Ubud Bali sore 1 Januari kemarin, mereka sontak melonjak kegirangan. Tanpa menunggu ba bi bu, langsung membuka baju dan nyemplung ke kolam. Ahay…

Orang tua kamipun tak kalah kaget. Satu pertanyaan yang dilontarkan adalah soal harga sewa. Khawatir karena info dari salah satu kerabat yang kemarin menginap di seputaran Kuta, menempati Unit yang mencapai kisaran 7 Juta per malamnya. Fantastis tentu saja. Namun saat diyakinkan bahwa ini hanya sekitar 1,2 juta saja, merekapun maklum. Tapi tetap saja tergolong mahal kata mereka.

Dua PanDe Baik 9

Usai berbenah merapikan barang bawaan, sayapun ikut nyebur kolam sembari menjaga mereka berdua. Karena sisi barat kolam sepertinya cukup dalam untuk mereka jajal. Sementara istri lebih memilih untuk memberi Ara maem sore, sedang kakek nenek, orang tua kami bersantai menikmati televisi sesekali menengok cucunya yang asyik bermain air.

Malam hari, kami memutuskan untuk berkeliling Ubud yang tingkat kemacetannya sudah mulai berkurang. Kelihatan jelas bahwa Ubud hanya menjadu tempat persinggahan sejenak bagi para wisatawan. Makan malam, kami berupaya mencari santapan lokal, karena lidah kedua orang tua kami agak susah menerima masakan luar. Sasarannya ya masakan padang di dekat Puri Saren, dan dilanjutkan mencari santapan buah ke supermarket terdekat, Delta Dewata di jalan Andong.

Balik ke Villa, masing-masing mulai menjalankan aktifitas dan kebiasaannya. Mirah dan Neneknya menonton televisi yang layarnya lebar minta ampun. Intan asyik dengan tabletnya. Kakek menonton berita di ruang bersama. Ibunya anak-anak menyiapkan botol susu, saya meninabobokan Ara.

Private Villas Citrus Tree Mangosteen yang kami tempati ini sangatlah sunyi keberadaannya. Saya pribadi nyaris tak bisa memejamkan mata gegara kesunyian dan halusnya seprei juga dinginnya ac. Terbiasa suasana kota Denpasar. Sebaliknya kamar anak-anak bersama kakek neneknya sudah lebih dulu sepi dan lengang. Mereka pasti capek pasca berenang tadi.

Unit ini hanya tersedia satu saja. Lingkungannya bersih dan nyaman. Yang paling menikmati ya istri. Sambil berkhayal kapan ya kami bisa punya rumah se-simpel ini. He… doakan yah. Parkir unit hanya cukup untuk 2 kendaraan roda empat. Masih cukup buat menampung keluarga mertua sebenarnya. Sayangnya mereka ndak jadi ikutan.

Tiga PanDeBaik 5

Hari masih pagi saat menyadari ada tawa anak-anak di luar sana. Mirah dan Intan sebagaimana janji mereka semalam, begitu bangun dari tidur pukul 6 langsung nyemplung lagi diawasi kakeknya. Meh, riang benar mereka. Kapan lagi yah ?

Menu Breakfast tergolong standar. Kami sendiri gak terlalu mementingkan, karena sudah terbiasa dengan menu seperti itu. Nasi Goreng dan Mie Goreng. Diantar ke ruangan pukul 7 tepat. Anak-anak langsung menyantapnya habis. Cukup enak untuk sarapan pagi di Ubud. Akibatnya kami harus membatalkan jadwal kuliner pagi di Warung Babi Guling Bu Oka. He…

Awalnya kami berencana turun dulu ke area Ubud sekedar jalan-jalan. Tapi lantaran anak-anak sudah ndak sabar untuk bermain sesuai janji Bapaknya, kami check out sekitar pukul 10 pagi dan langsung meluncur ke Bali Fun World di Batuan Singapadu.

Liburan Sehari di Citrus Tree Mangosteen Ubud

1

Category : tentang PLeSiran

Modal Nekat. Pokoknya liburan ini mau nginep sehari, dimanapun boleh.

Tekad bulat ini seakan terus menghantui pikiran sejak seminggu di akhir tahun kemarin. Bukan tanpa sebab. Akan tetapi begitu mengetahui jalur Bedugul muacetnya minta ampun, alternatif pilihanpun bergeser ke arah timur.

Berbekal survey via aplikasi Traveloka, sayapun mulai mencari tahu. Tempat menginap yang ready untuk sehari dua sekitar hari terakhir tahun 2015 atau pertama 2016. Pokoknya liburan.

Dari sekian hasil yang diberikan, Citrus Tree B&B Mangosteen jadi pilihan pertama. Sisanya ada Puri Saron, Ubud Village hingga Taman Ujung atau Candi Dasa. Perhitungannya sederhana, dari sekian pilihan hanya ini yang menyewakan unit Family Room. Dua kamar dengan fasilitas private pool. Tentu asyik bagi anak-anak, bisa berenang kapanpun mereka mau. Dan yang lebih penting lagi, bisa ngajak bareng Orang Tua juga.

Sayangnya unit baru tersedia di Tahun Baru. Tapi ndak apa, langsung dipesan. He…

Secara harga, informasi awal dari beberapa halaman web travel, unit dimaksud berada di kisaran 1,6 juta. Searching via Google untuk mengetahui nomor kontak mereka, didapat informasi 1,3 juta. Eh pas dihubungi, malah dapat diskon lagi jadi 1,2 juta. Per Malam. Ya sudah, ambil aja.

PanDe Baik Ubud 5

Kami tiba agak sore, berhubung secara persiapan baru mulai dilakukan sekitar pukul 12 siang Tahun Baru kemarin. Pas tepat berangkat sekitar pukul 2, kena macetnya begitu masuk persimpangan Monkey Forest. Selebihnya aman.

Unit yang kami sewa masuk golongan Private Villas. Terdapat dua kamar tidur dengan bed ukuran King Size, dapur, ruang bersama, ruang kerja, dan toilet di masing masing kamar. Ditambah halaman dan tentu saja kolam mini. Kondisi nyata lapangan gak jauh beda dengan gambar foto yang ada di aplikasi Traveloka. Jadi ya ndak kaget lagi.

Lokasi Citrus Tree Mangosteen ini ada di pertengahan jalur jalan Sri Wedari, Ubud. Ini mirip dengan nama istri kawan baik saya. Bisa diakses melalui jalan dimana kuliner Babi Guling Bu Oka bernaung atau jalan ke utara sebelum Pasar Seni Ubud. Suasananya sepi. Lampu jalan pun masih berjauhan. Tak heran saat malam terasa sekali kesunyiannya.

Citrus Tree Traveloka 5

Secara harga bisa jadi tergolong mahal. Tapi mengingat fasilitas kolam pribadi dan unit yang mirip lingkungan rumah, saya rasa sepadan kok. Apalagi akses kemana-mana juga dekat. Termasuk SPBU dan Super Market Delta Dewata. Eh, kami bukan tipikal Traveler sejati loh. Masih mengandalkan duniawi murni.

Bagaimana kesan kami menikmati liburan, simak di tulisan selanjutnya.

Cerita di Detik Pertama Tahun 2016

Category : tentang KeseHaRian

Oaaahhheeemmm… belum jua bisa tidur lantaran suara kembang api di luaran masih terdengar jelas padahal musik instrument dari speaker ponsel sengaja dikeraskan sejak pukul 10 tadi. Sementara mata rasanya makin perih dan udara sangat tak nyaman penuh bau mesiu.

Bersyukur baik si kecil Intan maupun Gek Mutiara gak terganggu boboknya. Khawatir aja mereka terkaget-kaget dengan semua histeria ini.

Tapi ya tak apa. Toh hanya Semalam ini saja. Semoga ndak sampai besok dan seterusnya lagi.

Dibandingkan tahun lalu rasanya tahun ini masih lebih mendingan. Meski langit kota Denpasar mirip suasana di negara perang, letusan bersahutan tiada henti. Apalagi sebentar lagi bakalan pergantian tahun. Suara letupan bazooka lebih jarang terdengar.

Eh, Selamat Merayakan Tahun Baru 2016 bersama keluarga ya. Semoga apa yang diharapkan kelak bisa Terwujud dengan Baik.

Tadi kami hanya sempatkan waktu main ke Denpasar Festival sedari pukul 5 sore. Ada pertunjukan Sendratari Raj Yamuna dengan tiga barong dan celuluknya. Juga Cipta Dharma dan lainnya. Mampir dan belanja di beberapa stand kuliner es cendol, jamur crispy, jaje bali dan krupuk celeng. Tak lupa jalan-jalan juga didalam lapangan alun-alun Kota. Selebihnya ya makan malam di Depot Sari Manis Renon trus pulang dan istirahat.

Tidak ada party, tidak ada perayaan, tidak ada bakar-bakar uang dengan membeli petasan atau kembang api mewah. Hanya menyampaikan pesan ke beberapa kawan melalui sms, whatsapp dan bbm. Kasihan uangnya, karena nyarinya lumayan susah. Mungkin nanti mau dibawa jalan bersama anak-anak saja dah.

Eh kalian sendiri ada agenda kemana pagi nanti ?

Catatan Akhir Tahun 2015

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang Opini

Seperti biasa, hari ini adalah hari dimana saya kembali mencatat dan mengingat hal-hal yang telah dilalui dan dijalani, saat bahagia atau masa kelam, saat tertawa ataupun menangis. Kilas balik apa yang kelak akan menjadi kenangan.

Tiga Anugerah

Pande Putu Mirah GayatriDewi, lahir 18 Maret 2008 lalu. Kini ia telah menginjak usia jelang 8 tahun, kelas 2 SD. Menjadi gadis yang tinggi dengan pemikiran anak-anak. Khas Bapaknya. Berseberangan dengan Intan sang adik, namun penyayang bagi bayi kecil kami.
Pande Made Intan PradnyaniDewi, lahir 23 Oktober 2012, secara hari lahir masehi ia bareng dengan neneknya, sedang secara hari lahir Bali ia bareng dengan kakaknya. Sehingga bisa dikatakan Intan punya watak yang mirip dengan kedua pengasuhnya ini. Kini ia akan menginjak usia 4 tahun, anak yang periang sekaligus pemarah. Satu saat bisa menyanyi saat ia bercerita, saat yang lain bisa ngamuk dan membenci orang yang menasehatinya.
Pande Nyoman Mutiara AnnikaDewi. Putri yang termahal, kata semua orang. Bayi kami kini telah berusia 10 bulan, namun perawakannya lebih mirip bayi 6 bulan. Meski begitu, ia tampak cerdas untuk usianya. Bisa jadi ia belum mampu berjalan sebagaimana tumbuh kembang kakaknya terdahulu. Anak yang Murah senyum.

Tiga Anugerah diberikan Tuhan pada usiaku yang masih berkepala tiga. Satu hal yang patut disyukuri mengingat ketiganya dalam kondisi sehat dan menyenangkan. Semoga kelak bisa menjadi putri yang berbakti pada orang tua dan menjadi sebagaimana harapan bapak ibu dalam sandangan nama yang diberikan.

Kesehatan

Diabetes masih menjadi kendala. Dalam sekian kali uji test darah secara acak, Gula Darah yang kumiliki tak pernah jatuh dibawah 200 mg/dl. Tidak salah jika semua orang mencurigai turunnya berat badanku belakangan ini meski ada juga yang mengira sedang menjalani diet. Nasi putih sudah diganti dengan kentang. Rebusan daun Singapore rutin kuminum tiga kali sehari. Obat pun sudah dikonsumsi sesuai takaran. Tapi tetap saja demikian adanya.

Dokter sudah me-warning. Jika saya tak mampu kurangi beban kerja juga stress, tak ada yang bisa dilakukan untuk menurunkan kadar gula darah itu.

Pekerjaan

Tahun ini secara jumlah bisa dikatakan sedikit berkurang. Namun secara beban sebaliknya malah bertambah. Utamanya jika dikaitkan dengan tekanan dan resikonya.
Jabatan hanya indah di luaran, begitu ungkapan di tulisan sebelumnya. Dan demikianlah adanya.
Saya malas mengeluh lagi, karena semua sudah tertuang di halaman ini. Apalagi di tahun depan, semua akan bertambah. Baik jumlah, beban, tekanan, resiko, dan tentu saja Tanggung Jawab. Semoga kawan kawan staf kelak bisa memakluminya.

Keluarga

Selain tiga bidadari kecil tadi, ada banyak hal yang terjadi di tahun 2015 ini. Kepergian dua kakek sebelah rumah, bapak kecelakaan, 10 tahun perkawinan hingga dirawatnya Gek Ara di RS Puri Bunda dan RS Sanglah dalam kurun waktu yang cukup lama. Semuanya menurunkan tekanan dan beban pikiran yang tak sedikit, pula biaya tambahan dan tentu merepotkan lingkungan sekitar. Satu hal yang kemudian kami sadari bahwa kami tidak sendiri.

Jalan-jalan

Bisa dikatakan tahun ini minim plesirannya. Minim santainya.
Karena ternyata menyenangkan semua kepala itu memang susah. Tapi saya ndak bicara soal jalan-jalan kami seRuangan Permukiman baik melawat ke tetangga maupun rafting kemarin. Hanya upaya untuk melewatkan akhir pekan saja.

Untuk Kakek Neneknya anak-anak cukup dengan menu yang lidah mereka bisa nikmati. Saya dan istri, kemanapun oke sepanjang ndak ada protes. Yang masalah tentu anak-anak, punya keinginan sendiri-sendiri. Mirah dengan tempat makan yang aneh dan unik, Intan sendiri pokoknya mau main. Ealah… maka kalo sudah ndak sesuai dengan keinginan salah satu diantara mereka ya siap-siap aja agenda bakalan berantakan.

PanDe Baik 2015

Tahun 2015

Apa yang sudah dilewati saya pikir lebih banyak masa suramnya ketimbang sukanya. Meski begitu semua patut disyukuri mengingat inilah jalan yang sudah diberikan olehnya pada kami. Sebagaimana permohonan kami bisa jadi.
Bersyukur pula dalam perjalanan tahun saya bisa mengenal lebih banyak karakter yang boleh dijadikan cermin agar kelak sikap perilaku saya jangan sampai seperti mereka. Namun ada pula yang patut ditiru keteladanannya.

Banyak pula ilmu yang saya dapatkan guna membentuk kehidupan di masa yang akan datang. Semoga semua akan Indah pada waktunya.

Tahun 2016

Harapan saya sederhana saja. Semua bisa dijalani dan berakhir dengan baik, meski dalam proses akan mengalami hambatan serta tantangan yang bisa saja jauh lebih banyak dan lebih mumet dari sebelumnya. Apalagi Tahun 2016 kami di Badung mendapatkan pimpinan Bupati baru dan Ketua Dewan baru. Entah bagaimana nanti kisah ceritanya.

Dengan penambahan beban dan tanggungjawab, semoga pelan pelan satu persatu upaya memajukan pemikiran kami bisa terjawab. Tentu gak bisa sendirian untuk bisa mencapainya.
Jadi, doakan ya agar semua bisa terjalin dengan baik.

Minimal kelak disela kesibukan, blog ini tetap bisa berjalan, menambah postingan atau menambah pundi pemasukan demi tiga anak nakal diatas.

Selamat Tahun Baru 2016, Terima Kasih 2015.

Melarang Petasan Mengutuk Pelakunya

Category : tentang Opini

Sepertinya memang gag bakalan mempan menggunakan Surat Edaran pak Kelihan kalo hanya untuk melarang warga main petasan dan kembang api menjelang tahun baru begini, mengingat satu, penjualnya ada dan mudah didapat, serta dua, gag ada aparat yang berani menindak meskipun terjadinya didepan mata. Jadi berani saya katakan bahwa Surat model begini ya bagai macan ompong di kebun binatang.

Saya jujur saja masih gagal paham dengan aktifitas macam begini. Tahun Baru masih lama, dua minggu lagi, tapi petasan dan kembang api yang suaranya mengagetkan jantung itu sudah marak diletuskan, bahkan di malam hari pula.

Mereka ini saya yakin banget bukan tipe manusia yang peduli pada sesamanya. Bagaimana bisa peduli jika perilaku model begini dilakukan setiap malam sambil ketawa ketiwi. Lagi pula duit yang dipake beli petasan dan kembang api setiap hari itu bukannya bisa digunakan untuk yang lain ? Bantuan sosial ke anak-anak desa tertinggal, atau ke panti asuhan anak-anak bayi itu ?

Memang sih ngomongin duit ya duit sendiri lah, ngapain juga saya ngatur-ngatur ? Tapi kalo Cuma heran kan gag apa-apa ? Pikiran juga ya pikiran saya sendiri lah, blog pun milik sendiri.

Yang dilupakan lagi macam aktifitas itu bisa membahayakan orang lain atau pengendara lewat di jalan karena dilakukannya di pinggir jalan. Kalo memang berani, coba lakukan didalam kamar tidur sendiri, paling banter yang terganggu hanya diri sendiri. Dan asap juga baunya masbro ? Mirip di medan perang.

Kalopun melakukannya di malam tahun baru nanti sih masih bisa ditoleransi, lha ini ? Lagipula yang main mercon bersuara gendeng ini gag cuma anak-anak ternyata, termasuk orang tuanya yang saya yakin juga punya otak somplak, yang biasanya punya kebanggaan tingkat tinggi akan dirinya sendiri, sehingga tidak peduli lagi pada lingkungannya.

Maka ya sudah, Terkutuklah kalian yang menyalakan mercon berkekuatan mengagetkan jantung dan menimbulkan tangis bayi di lingkungan kami. Semogalah Tuhan mendengar keresahan ini dan memberikan imbalan ledakan pada tubuh mereka yang sama sekali tidak memiliki toleransi pada sesamanya.

Memang sih mendoakan hal yang buruk bukanlah ide yang bagus, tapi apakah kalian punya solusi lain yang lebih menarik ?

Selamat Tahun Baru 2014

2

Category : tentang DiRi SenDiri

Ah, tiba jua akhirnya di awal tahun 2014… tahun dimana kelak akan ada masa peperangan besar dimulai, tepatnya bulan April nanti. yup… inilah Tahun Politik kawan.

Sejak quartal terakhir tahun lalu, saya sudah diwanti-wanti untuk mempersiapkan diri baik secara pribadi maupun institusi untuk berhadapan dengan berbagai issue, trik, intrik politik yang tidak sehat, menghujam bahkan berpotensi untuk menjatuhkan posisi dimana saya berdiri. Dan ternyata, gag perlu menunggu bulan april, semua itu benar adanya. Namun soal apa dan bagaimananya, you know who lah… karena jujur saya paling males kalo sudah berurusan dengan media yang satu ini. Disamping punya history yang buruk, cara menyajikan beritanya juga mengambil narasumber yang gag nyambung. Hehehe… tapi clue nya sederhana saja, sebagaimana yang saya sampaikan tadi. Jadi kalo kalian smart, pasti sudah tahu bagaimana alur dan akhir ceritanya bagaimana.

Balik ke Tahun Baru, ini adalah tahun pertama saya berada di Permukiman dan menangani sebagian besar kegiatan yang berkaitan dengan jalan lingkungan di seantero Kabupaten Badung. Awal yang sulit tentu saja. Apalagi baru nyemplung sudah mengambil kerjaan setingkat Kabid. Menjadi PPK atau Pejabat Pembuat Komitmen. Sudah begitu, di pertengahan ya kejadian, mengambil kerjaan Kabid lantaran Beliau mengalami sakit permanen, stroke ringan. Maka jadilah semua tanggung jawab dibebankan pada saya. Belum lagi urusan dengan para anggota dewan, permintaan masyarakat juga komplain yang tak berkesudahan. Dari komplain yang beneren komplain hingga “komplain” yang ada maunya. Semua harus ditangani dengan baik jika tak ingin kasus berakhir dengan senjata tajam, ini berkaca pada aksi premanisme yang saya alami sebulan di Permukiman.

Tahun ini merupakan tahun pertama pula kami melewatinya tanpa kehadiran kakak yang akhir April lalu meninggalkan kami selamanya. Pedih dan membuat rindu tentu saja. Dan untuk mengenang hal itu, kami mengajak putra satu-satunya untuk ikut serta merayakan Tahun Baru meski hanya sekedar makan malam bersama. Miss U mbok…

Sedang resolusi untuk tahun 2014 ini ya sederhana saja deh. Bisa lebih akur dengan istri… bisa lebih dekat dengan anak… bisa lebih banyak berbuat… minimal tetep bisa donor, berbagi rejeki atau membantu kawan… bisa lebih baik saat bekerja… dan bisa meluangkan waktu lebih banyak buat nulis. Sederhana namun sulit tentu saja. Mengingat tahun depan ini saya bakalan berjibaku dengan banyak hal, pekerjaan dan Tahun Politik tadi. Yah, siap siap saja bakalan dapat caci maki dan keluh kesah dari banyak pihak. Namun semoga dengan itikad dan maksud baik, Tuhan akan memberi jalan yang terbaik. Dan semoga pula apa yang diharapkan oleh banyak pihak, jika itu positif, bisa memberi hasil yang positif pula, namun bila negatif ya minimal balik lagi deh ke yang punya. Kan Tuhan punya Hukum Karma hingga saat ini ?

Oke deh, at last dan sekali lagi ‘Selamat Tahun Baru 2014… semoga semua sehat adanya dan bahagia bersama keluarga.

1 Januari 2014, Meja 17 Segara Bambu Peguyangan.
www.pandebaik.com dan keluarga
Semoga Tuhan selalu memberkati hamba-Nya yang terbaik.