HoneyComb, Madu Manis Android 3.0

4

Category : tentang TeKnoLoGi

Masih berbicara soal Android. Kali ini saya beruntung bisa berkenalan dengan OS (sistem operasi) Android versi 3.0 yang diberi Codename HoneyComb.

HoneyComb jika di Translate berarti SarangMadu milik lebah yang menurut Wikipedia merupakan OS (sistem operasi) Android yang memang secara khusus dikembangkan untuk perangkat Tablet. Selain dukungan akan layar lebar, multi prosesor serta grafis, HoneyComb dirancang memiliki User Interface yang berbeda dibandingkan dengan OS Android versi lainnya. Itu sebabnya bagi pengguna pertama HoneyComb akan merasakan pengalaman yang berbeda saat menjelajah perangkat Tablet dibanding ponsel.

Sayangnya, ketika berusaha untuk mencari tahu apa dan bagaimana HoneyComb sebenarnya di induk semangnya Android, tiga halaman pertama hasil pencarian rata-rata bertemakan sama. Mengulas Acer Inconia A500 sebagai perangkat Android HoneyComb pertama di Indonesia yang Termurah dan Terbaik. Hal ini bisa terjadi lantaran beberapa waktu lalu saat perangkat Acer diluncurkan, digelar Lomba Blog SEO terkait perangkat tablet milik Acer tersebut. Secara kebetulan, OS Android 3.0 HoneyComb yang saya dapatkan memang disematkan pula pada perangkat yang sama.

Minimnya Informasi yang dapat ditelaah melalui dunia maya, membuat saya berinteraksi secara otodidak berbekal kemampuan menguasai sedikit pengetahuan tentang Android versi sebelumnya, iOS milik perangkat iPad dan Struktur pola penggunaan PC. Berikut Ringkasannya.

Berangkat dari Lock Screen, Android HoneyComb tak lagi menyematkan tampilan Slide to Unlock miliknya iPhone, namun sedikit lebih kreatif dengan menggeser tampilan gembok pada area berbentuk lingkaran ke gembok kecil dipinggiran garis. Pada intinya sih sebenarnya sama saja. Hehehe…

Masuk ke tampilan depan, HomeScreen milik HoneyComb memberikan keleluasaan penempatan icon Shortcut dengan grid 7×8 dimana fitur penempatan shortcut yang akan tampil secara otomatis begitu usia proses instalasi, jadi makin mirip iOS yang sudah mengadopsinya lebih dulu. Meski demikian, fitur ini dapat di-nonaktifkan jika dirasa tak perlu.

Masih berkutat dihalaman depan, untuk penggantian Wallpaper, Widget ataupun penambahan/kurang icon Shortcut aplikasi murni melalui halaman Editing yang dapat diakses dengan menekan lebih lama halaman HomeScreen. Opsi penggantian ini takkan dapat ditemukan lagi pada menu Pengaturan atau Setting pada bagian Display seperti halnya OS Android versi sebelumnya.

Terbatasnya persediaan halaman HomeScreen yang hanya mengakomodasi hingga 5 tampilan, membuat pengguna harus pandai-pandai mengatur icon atau widget mana saja yang akan ditampilkan pada perangkat Android. Keterbatasan ini barangkali tidak akan ditemui pada perangkat iPad yang mampu menyediakan hingga 9 halaman HomeScreen.

Masuk ke menu Pengaturan atau Setting, bentukan iOS langsung terlihat. Baik dari Struktur fitur dan opsi, termasuk pula aktivasi tombol on/off yang ada. Pada menu pengaturan jumlah item yang disediakan tidak jauh berbeda dengan perangkat ponsel Android, hanya saja Sub Menu berikutnya ditampilkan kearah samping tanpa berganti halaman lagi.

Nafas iOS makin terasa jelas ketika mengakses Android Market. Beberapa aplikasi dan juga games yang ditawarkan seperti biasa lebih banyak yang berstatus Free ketimbang berbayar. Disandingkan dengan aplikasi atau games yang dapat dipergunakan pada perangkat  ponsel Android, beberapa diantaranya tidak kompatibel dengan besaran layar yang diadopsi HoneyComb. Misalkan Moron Test yang langsung ‘Force Closed’ ketika diuji coba. Meski demikian, Games-games grafis yang lag pada perangkat ponsel, berjalan sangat baik pada HoneyComb. Ini tentu saja merupakan pengaruh utama dari jenis dan besaran prosesor yang didukung.

Berbicara tentang games, lantaran HoneyComb rata-rata sudah didukung Multi Prosesor plus Grafis Tegra, selain bisa didapatkan dari Android Market, Games bisa juga diakses melalui Tegra Zone yang menyajikan beragam Games dengan kebutuhan grafis tingkat tinggi. Need For Speed Shift merupakan salah satu diantaranya.

Yang tergolong unik dari HoneyComb adalah tampilan 3D Gallerynya. Entah memang bawaan OS atau fitur dari Acer, koleksi Foto yang ada dalam folder Gallery bisa ditampilkan layaknya foto biasa secara fullscreen, bisa juga ditampilkan dalam bentuk buku portofolio. Buku ini bisa diakses layaknya buku biasa, yang menyajikan tampilan flash lembaran buku yang dibuka dengan tangan.

Untuk Browser bawaan HoneyComb, Sepertinya Android mengusung Google Chrome ke perangkat tablet yang memang dikenal sebagai browser yang bersih dan gegas dalam berselancar. Seperti halnya Browser Chrome dalam perangkat PC, baik opsi Pengaturan dan Download managernya pun sama persis tertampil dengan baik. Perpindahan antar Tab pun tak seberat Browser bawaan perangkat ponsel Android sebelumnya.

Taskbar yang biasanya hadir disisi atas perangkat ponsel Android, pada HoneyComb tampil disisi bawah layaknya perangkat PC. Taskbar ini akan selalu hadir dalam setiap tampilan layar, dalam aplikasi ataupun Games sekalipun. Itu sebabnya pengguna selalu dapat mengakses halaman utama dengan hanya menekan tombol Home atau berpindah aplikasi melalui tombol Multitasking. Ketiadaan tombol fisik yang terdapat dalam perangkat bisa jadi merupakan pertimbangan utama dalam menyajikan Taskbar ini dalam setiap aktifitas.

Masih dalam Taskbar, terdapat setidaknya tiga tombol sentuh khusus yang ada di pojok kiri bawah layar sebagai tombol sentuh utama dalam HoneyComb. Back, Home dan Multitasking. Tombol tambahan untuk Pilihan akan muncul ketika aplikasi diakses dan dijalankan.

Disisi kanan bawah terdapat tampilan Jam atau waktu, daya batere dan sinyal Koneksi. Selain itu, opsi Pengaturan atau Setting serta semua notifikasi dapat diakses secara bersamaan atau satu persatu melalui jalur yang sama.

Yang patut dicermati dalam penggunaan HoneyComb adalah keberadaan tombol sentuh tambahan yang secara otomatis tampil pada layar dalam setiap aktifitas, dengan membawa fungsi-fungsi khusus. Misalkan saja fitur UnInstall pada halaman Menu ketika icon Shortcut ditekan dan dipindahgeserkan atau pilihan untuk menonaktifkan fitur auto shortcut app. Jadi jangan ragu untuk mencoba  yah…

Saatnya melirik TabletPC

4

Category : tentang TeKnoLoGi

Gag bisa dipungkiri bahwa kehadiran perangkat iPad di pertengahan tahun 2010 lalu, membuka mata banyak vendor ternama untuk ikut serta bersaing merebut hati konsumen akan kebutuhan sebuah perangkat mobile pengganti NoteBook. Berbekal layar sentuh dan ukuran yang pas layaknya sebuah agenda ataupun map, membuat beberapa pekerjaan jadi lebih mudah untuk diselesaikan. Apalagi bila ditunjang dengan kemampuan internet kecepatan tinggi, dan juga prosesor yang mumpuni. Sebuah perangkat mobile bernama TabletPC pun layak untuk dilirik tahun ini.

TabletPC sendiri diartikan sebagai satu komputer lengkap dengan media input layar sentuh, dan memanfaatkan sarana pena digital, stylus, mouse ataupun sentuhan jari seperti yang dirilis iPad beberapa waktu lalu. Padahal sebenarnya satu dasa warsa lalu, Microsoft pernah memperkenalkan perangkat serupa dengan mengandalkan sistem operasi Windows XP, sayangnya publik belum merespon secara antusias kehadirannya. Beberapa vendor ternama seperti HP, Fujitsu atau Samsung pun pernah merilisnya dengan bentukan Notebook yang layarnya dapat diputar dan dilipat.

Siapa sangka jika iPad yang muncul jauh sesudahnya malahan mampu menyedot perhatian banyak khalayak hingga vendor yang namanya telah dikenalpun ikut-ikutan merilis TabletPC versi masing-masing. Demikian halnya dengan beberapa vendor baru yang bermunculan untuk sekedar ikut serta berebut kue penjualan.

Katakanlah Archos. Vendor yang dikenal lewat perangkat multimedia audio videonya ini, merilis perangkat TabletPC berbasis Android 2.2 Froyo. Dengan mengandalkan Prosesor 1 GHz ditambah port USB 2.0, bisa dikatakan sedang mencoba menutup celah kelemahan yang dimiliki iPad. Demikian halnya dengan Creative ZiiO, CSL Spice, Huawei SmaKit S7, ZTE Light bahkan vendor sekelas Samsung pun merilis versi Galaxy Tab, yang rupanya sama-sama mengandalkan sistem operasi Android, dari versi Cupcake 1.5, Donut 1.6, Eclair 2.1 dan Froyo.

Tak ketinggalan sang raksasa RIM, merilis BlackBerry PlayBook, mengandalkan OS BlackBerry Tablet, Prosesor 1 GHz Dual Core dan 1 GB RAM. Kabarnya untuk pasar Indonesia, produk ini bakalan masuk kisaran April 2011 nanti.

Untuk harga yang harus dibayarkan agar bisa membawa pulang sebuah TabletPCpun bisa dikelompokkan menjadi dua. Kisaran harga 2 juta hingga 4 juta untuk sebuah perangkat TabletPC yang dirilis oleh vendor baru ataupun kualitas lokal, dan kisaran harga 5 juta hingga 7 juta untuk perangkat TabletPC yang dirilis oleh vendor ternama. Perbedaan kisaran harga ini akan berbanding lurus dengan fitur serta kemampuan yang disandang.

Meski demikian, sebuah perangkat TabletPC kini hari belum mampu menggantikan peran sebuah NoteBook secara sepenuhnya, apalagi bila dikaitkan dengan kemampuan untuk pengolahan grafis seperti AutoCad misalnya. Namun apabila kemampuan yang diharapkan hanya sebatas pekerjaan kantoran meliputi word dan worksheet ditambah menjelajah dunia maya, saya kira sebuah perangkat TabletPC sudah saatnya untuk dilirik sebagai teman baru tahun ini.