HTC Raksasa Taiwan yang telah menDunia

3

Category : tentang TeKnoLoGi

Agak tergelitik juga ketika seorang kawan yang telah lama malang melintang di dunia teknologi, mencibir dan mempertanyakan kredibilitas HTC serta mengira produsen ini tak jauh berbeda dengan produk lokal (china).

Bagi yang pernah merasakan hebatnya kemampuan ponsel konvergensi layar sentuh ber-Personal Digital Assistant (PDA) pada awal tahun 2003, saya yakin sudah mengenal produk-produk mereka lebih jauh. Karena HTC-lah yang selama kurun waktu tersebut merupakan sebuah original design manufacturer (perusahaan yang merancang dan memproduksi sebuah produk yang kemudian diberi merek oleh perusahaan lain untuk dijual).

Tercatat nama besar O2, T-Mobile, Dopod bahkan Sony Ericsson merupakan perusahaan yang pernah membeli perangkat produksi HTC di era terdahulu, meski tak dipungkiri bahwa strategi ini masih tetap berjalan hingga kini. Katakan saja produk HTC Universal yang dikemas dalam tiga merek yang berbeda, O2 XDA EXECUTIVE , DOPOD 900 dan T-MOBILE PRO. Atau HTC Blue Angel yang dikenal sebagian masyarakat Indonesia sebagai O2 XDA Iis dan AUDIOVOX 6600 CDMA. Percaya atau tidak produk Xperia X1 yang dirilis Sony Ericsson dan berbasiskan Windows Mobile 6.1 pun memiliki codename HTC Kovsky, dan Google Nexus one yang fenomenal itu  memiliki codename HTC Passion.

HTC Corporation (sebelumnya bernama High Tech Computer Corporation) adalah sebuah perusahaan multinasional yang berbasis di Taiwan. Didirikan pada tahun 1997 silam oleh Cher Wang dan sejauh ini telah  menghasilkan berbagai macam produk telekomunikasi. Seperti yang dikatakan diatas, pada awal berdirinya HTC merupakan sebuah original design manufacturer (perusahaan yang merancang dan memproduksi sebuah produk yang kemudian diberi merek oleh perusahaan lain untuk dijual). Seiring berjalannya waktu, HTC mulai menjual produk dengan mereknya sendiri. HTC awalnya hanya memproduksi telepon pintar (smartphone) yang berbasis perangkat lunak Windows Mobile, namun sejak 2009 mulai mengalihkan fokusnya ke sistem operasi Android.

Beberapa karya produk HTC yang juga telah mendunia disamping yang disebut diatas, meliputi O2 XDA II (HTC Himalaya), Palm Treo Pro (HTC Panther), HP iPAQ hw69xx (HTC Sable), HTC TyTN II, HTC Shift, serta T-Mobile G1 (HTC Dream -produk ponsel pertama di dunia yang berbasiskan Android).

Pasca runtuhnya hegemoni sistem operasi Windows Mobile, HTC bahkan sempat mencoba pula peruntungan dengan merilis beberapa ponsel pintar berbasiskan Windows Phone 7. HTC Mozart, HTC Trophy dan HD7 merupakan Tiga produk diantaranya yang telah dikenal lebih dulu di mata dunia. Sayang, mandegnya pengembangan Windows Phone 7 yang digadang-gadangi bakalan menggantikan Windows Mobile terdahulu malah layu sebelum berkembang, kalah pamor oleh kharisma Android.

Bisa dikatakan nama besar HTC makin berkibar pasca rilis ponsel berbasiskan Android. Beberapa produk yang mereka miliki di lini Open Source ini meliputi HTC Touch, Desire, Legend, Incredible dan terakhir berada di pangsa pasar Tablet 7”, HTC Flyer. Dalam segmen ini HTC menyertai User Interface mereka yang ternama, HTC Sense di setiap rilis produk untuk lebih menarik minat konsumen.

Masih meragukan kualitas dan nama besar HTC ?

KemBaLinya Sang JaGoan

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Surprised… dan Shock…
itu yang saya rasakan pertama kali melihat sang jagoan hadir dihadapan saya setelah kurang lebih dua tahun berpisah…

Sang Jagoan yang saya maksud adalah PDA T-Mobile MDA yang dahulu pernah menemani hari-hari saya selama dua setengah tahun lamanya.
Kembalinya Sang Jagoan 1
Menjadi Surprised dan Shock ketika seorang teman tiba-tiba membawa sang jagoan pulang kerumah dan menawarkannya pada saya. Lantaran dari perbincangan terakhir saat berangkat bareng ke pernikahan seorang teman di Buleleng, saya sempat mengungkapkan tentang dua buah PDA pocket PC yang saya jual untuk menambah biaya perkuliahan saya. Kalopun saya tidak berminat, si teman berharap saya bersedia mengajarinya untuk cara pemakaian dan perawatan.

Tentu saja saya dan Istri hanya bisa bengong dan terpana. Melihat kembalinya sang jagoan hadir didepan mata. Sekedar informasi saja, PDA tersebut saya jual pada pertengahan tahun 2007 lalu lantaran saya membutuhkan dana tambahan untuk melakukan upacara pernikahan yang kedua kalinya.

Kalo gak salah, dalam kurun enam bulan ni handset sempat berpindah tangan empat kali. Yang pertama pas saya jual ke atasan di kantor dengan harga 1,8 juta, trus si atasan menjualnya pada seorang rekan kantor yang baru ngejual tanah, trus dijual lagi ke seorang teman (mereka bertiga masih seruangan dengan saya) yang saat itu punya rasa penasaran yang besar pada handset milik saya ini. Terakhir kabarnya si teman menjualnya dengan harga murah sekitar 800 ribu saja…

Ternyata hari minggu kemarin, si teman ujug-ujug datang dan menawarkan harga 1,5 juta pada saya. Harga yang mahal kata saya. Ya mahal, lantaran OS yang dimiliki masih asli alias Windows Mobile 2003 yang artinya jika batere habis ke titik nol, maka kita harus bersiap-siap untuk kehilangan data yang ada didalamnya. Ketiadaan koneksi Wi-Fi juga menjadi pertimbangan. Tanpa Keypad yang artinya siap dengan goresan pada layar sentuhnya. Lagipula kondisi yang saya lihat saat ini cukup membuat miris hati…

Yah, bagaimana tidak. Kondisinya makin banyak baret di sana sini. Penutup karet untuk headset juga ilang. Layar tergores parah dan paket penjualan hanya mendapatkan handset dan charger. Entah kemana Desktop Charger yang dahulu saya sertakan lengkap dengan fungsinya sebagai kabel data…
Kembalinya Sang Jagoan 2
Yah, bagaimanapun juga itu tetaplah sang jagoan saya yang dahulu setia menemani suka dan duka keseharian saya. Banyak membantu untuk dokumentasi proyek terutama pematangan lahan PusPem Badung tahun 2005 lalu, termasuk juga menemani saya memantau ruas jalan di seantero kabupaten Badung. Lantaran PDA ini mumpuni digunakan membuka peta ruas jalan di seantero Kabupaten Badung dalam format file PDF, dilengkapi dengan data karakteristik ruas jalan dalam bentuk MsS Excel, tak lupa Blangko RAB kosong selalu siap untuk menghitung berapa kisaran biaya awal yang harus diberikan dalam menangani perbaikan jalan yang rusak. Tak lupa fitur Notes yang kerap saya gunakan untuk catatan survey dan notulen rapat. Semua tersimpan rapi dalam memori luar PDA tersebut. Makanya tak heran jika apapun tugas yang saya emban saat itu, dapat saya selesaikan hari itu juga…

Sayangnya, saya tidak berminat lagi untuk memilikinya kembali….

T-Mobile MDA II dan masa lalu ponsel PanDe Baik

3

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang TeKnoLoGi

Ini merupakan ponsel yang ke- 6, setelah Nokia 3310, 3350, 3530, 7650 dan Motorola C650… demikian beberapa ponsel yang sempat aku miliki sedari awal kenal yang namanya ha-pe.

Kalo inget masa lalu, ceritanya lucu. Apalagi saat awal punya ha pe Nokia 3310, sempat menggerutu saat ngetik sms… ‘mending beli laptop buat ngetik e-mail daripada ribet ngetik sms di ha pe kecil, untuk tangan yang guede, hehehe…

Tapi setelah mimpi tercapai, punya Nokia 7650, walopun beli second, karena minim dana (duuh miskin banget deh) eksplorasi gadget (bahasa serunya) akhirnya dilakukan.

Mimpi punya PDA pun tercapai, beli T-Mobile MDA II yang merupakan kloning O2 XDA II produksi HTC.

Setelah 3 bulan pertama pemakaian, terasa banget manfaatnya, cukup untuk mengcover kegiatan di Lapangan, tentunya diluar kinerja Grafis. Paling sering digunakan untuk menghitung dan mencatat dengan Excel juga Word yang secara default sudah ada, plus kamera VGA yang dipake utk foto n video hal-hal penting, seperti Jalan bareng Pacar, eh sori…. ngrekam kegiatan buruh yang lagi kerja, ato ngedapetin momen penting saat Atasan lagi kencing sembarangan di lokasi Proyek. Hehehe…