Tarif Telpon GRATIS mulai pukul 24.00

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Iklan tarif telpon seluler dari para operator kayak judul osting diatas, kerap kali jadi tajuk berbau promo yang gencar dilakukan untuk menarik minat pelanggan lama maupun baru. Tapi hey, kenapa musti dari jam 12 malem sampe jam 6 pagi ? Jujur aja, iklan kayak gini kesannya membodohi konsumen banget. Emang dari sekian juta pelanggan mereka, berapa persen sih yang punya hobi dan kesempatan buat melakukan komunikasi jam segitu ? barangkali mereka yang dapet tugas jaga aja seperti iklan salah satu operator hingga memanfaatkan jasa satpam lingkungan buat mukul kentongan, sekedar ngingetin tarif gratis sudah bisa dipake.

Jelas saja promo tarif gratis kayak begini seakan makin memperjelas, hilangnya etika sopan santun masyarakat dalam melakukan interaksi sosialnya. Siapa sih yang mau digangguin jam segitu buat nelpon ? selain yang dapet tugas jaga tadi barangkali cuman pasangan yang sedang kasmaran hot-hot aja berminat meluangkan waktu mesra-mesraan jam segitu.

tarif-seluler.jpg

Tentu jauh beda dengan jaman sebelum seluler menjadi trend, dimana masih dikenalnya etika orang menelepon, apalagi kalo yang dihubungi itu orang yang disegani, dosen pengajar misalnya, atau bahkan calon mertua. Hohoho… Bakalan kena semprot kalo sampe nelpon kelewat malem. Sayangnya, ada banyak keluhan masyarakat perihal efek daripada iklan promo kayak gini seperti lemahnya sinyal bar yang didapat, atau sinyal yang kuat tapi gak mampu menghubungi rekan mereka atau malah mendadak putus saat melakukan komunikasi. Kalo udah kayak gini konsumenlah yang jadi korban.

Entah kapan para operator bakalan mau memperhatikan kualitas layanan mereka ketimbang janji-janji promo Gratis nelpon atau bicara sepuasnya…

Selamat Tinggal 08124695848

Category : tentang DiRi SenDiri

Setelah hampir empat tahun setia menemani, akhirnya nomor ponsel dari Simpati Telkomsel ditinggalkan lantaran lelah menunggu penyesuaian harga dari pihak operator mengingat yang namanya tarif bertelepon dan sms hari ini sudah sangat murah.
Namun tetap saja dihitung seperti harga dahulu kala.Walopun sudah ditawarkan berbagai program menarik seperti sms gratis tapi kalo malem hari mau ng-sms-in sapa sih ? kurang kerjaan banget.

Anyway, tarif seluler udah murah ini kok promonya masih ngebodohin konsumen terus. Percuma dong jadi yang nomor satu di Indonesia ?
Ato jangan-jangan karena merasa jadi nomor satu, lantas bisa seenaknya bikin program yang gak logis ?

Ealah…
Namanya juga bisnis.

Jadi nomor itu di-say goodbye aja baiknya.
Udah diganti selama enam bulan terakhir pake ‘Flexy-in aja’ sembari tetap dibelikan pulsa sambil nunggu perubahan. Nyatanya malah buntung.

Terbukti pake Flexy (bukan promosi ne), walo sinyal keseringan gangguan tapi gak ragu dipake nelp lama ke sesama Flexy juga ber-sms-an.

So, say goodbye deh pada nomor GSM yang dijabani selama 4 tahun ini dan terima kasih untuk kesetiaannya tanpa gangguan sinyal, hanya sayang mahal banget untuk ukuran tarif hari ini…