Scoop dan Penyesuaian Kurs Dollar Google

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Tadinya cuma iseng, pengen nyenengin ortu dengan berlangganan Intisari, kesayangan Beliau sejak masa muda dulu, di aplikasi Scoop. Gegara aplikasi S-Lime bawaan Samsung Tab A 2016 10 inchi, ndak memberikan keleluasaan pengunduhan terhadap buku yang sama, padahal di perangkat Samsung A9 Pro yang saya pegang nyaris semua sajian bisa dinikmati.

Langkah pertama tentu membeli Google Voucher di Indomaret Gatsu, kamis dini hari. Lalu input di perangkat baru gres milik ortu dan bersiap hunting Intisari yang bisa dibeli seharga 15.000 IDR per edisinya. Saat pembayaran dilakukan, Scoop memberikan opsi pilihan berlangganan 6 bulan kedepan, dihitung tambahan ppn 10% sehingga total yang harus dibayarkan adalah 99.000 IDR.
Namun berkali-kali mencoba sebelum deal pembayaran, opsi perubahan muncul pemotongan 129.000 IDR untuk pilihan diatas.
Lantaran bingung dan penasaran, maka diambilah keputusan Pembelian.

Ternyata benar, top up Google Voucher yang diisi sebesar 150.000 IDR hanya menyisakan nominal 21.000 IDR. Lalu untuk apa perbedaan pemotongan nilai yang selisihnya mencapai 22.000 IDR tadi ?

Saya mencoba menanyakan hal ini melalui alamat email customercare Scoop sesuai petunjuk yang ada, mendapati alasan bahwa pemotongan diatas adalah untuk pembayaran Intisari 7 Edisi, dengan rincian 1 Edisi yang diunduh, dan 6 Edisi yang rencananya bakalan berlangganan mulai bulan depan. Yang kalo ditotal sebenarnya berjumlah 105.000 IDR tanpa ppn 10%, atau 115.500 IDR dengan ppn untuk 7 Edisi, atau 114.000 IDR untuk ppn 6 Edisi berlangganan dan 1 Edisi unduhan.

Lalu kenapa dipotong sebesar 129.000 IDR ? Apakah itu terkait opsi Premium Scoop yang bisa dipilih kategorinya ? Ternyata tidak.
Memang benar untuk pembelian Intisari 7 Edisi, 1 Edisi Unduhan dan persiapan 6 Edisi berlangganan berikutnya. Lalu cara hitungnya bagaimana ?

Info dari Customer Carenya sih, perbedaan pemotongan terjadi akibat penyesuaian Kurs Dollar yang dilakukan oleh Google. Masalahnya adalah penyesuaian yang mana ?
Apakah nilai 99.000 IDR untuk berlangganan Intisari 6 Edisi kedepan menjadi 129.000 IDR kah yang dimaksudkan ? Atau pembelian 7 Edisi diatas tadi ?

Yang paling memungkinkan adalah sebenarnya pembelian Intisari 2 Edisi dan paket berlangganan Intisari 6 Edisi plus ppn 10%, dimana angka 30.000 IDR ditambah 99.000 IDR menjadikannya lebih masuk akal. Cuma masalahnya, Intisari yang diunduh atau dibeli itu baru 1 Edisi saja. Makanya jadi mentah lagi.

Seakan tak percaya dengan alasan pembelian buku di media Scoop ini menyesuaikan kurs dollar Google, saya kembali melakukan pembelian majalah T-Plus yang juga senilai 15.000 IDR, yang ternyata hanya terpotong dengan nilai yang sama tanpa ada tambahan ppn.
Lalu penyesuaian tadi berlakunya dimana ?

Tapi yah, terlepas dari Nilai pembelian yang hanya sebesar 1 lembar uang merah dan 1 lembar uang hijau, ini pelajaran berharga dari Scoop. Bahwa sebenarnya tinggal menunggu lampu hijau dari aplikasi S-Lime miliknya Samsung saja untuk bisa mengakses Intisari secara gratis, free tanpa pembelian lagi ataupun pengenaan ppn 10%.
Memang ndak seberapa, tapi kalo dikalikan ratusan pengguna lainnya ? Lumayan juga yang terkumpul dari situ.

dan untuk Scoop ?
Ini kali terakhir saya bertransaksi.
Mungkin ada yang mengalami hal serupa ?

Melahap Ratusan Koleksi Scoop

Category : tentang TeKnoLoGi

Kaget… sekaget-kagetnya…
Rupanya masih ada akses menuju puluhan koleksi buku lama hingga kekinian, dengan biaya yang cukup terjangkau saya kira.
Disandingkan dengan S-Lime, aplikasi serupa besutan Samsung yang ditawarkan secara Gratis bagi pembeli Galaxy series, Scoop bisa dikatakan jauh lebih banyak koleksinya. Bisa jadi karena kehadiran Scoop memang sudah jauh lebih dulu ketimbang S-Lime. Jadi bagi yang pengen baca edisi lama dengan topik bahasan yang jauh lebih beragam, saya kira Scoop yang lebih baik.

Dari buku yang membahas soal Windows 7 dan 8, atau pengetahuan dasar soal iPhone dan kemunculan perdananya, hingga ke soal kamera mirrorless yang kini sedang digandrungi, semua masih ada tersimpan rapi. Jadi kalo cuma inginnya sebatas bernostalgia dengan masa-masa itu, tinggal unduh saja yang diinginkan.
Tapi ya memang, musti berlangganan untuk bisa mendapatkannya.

Scoop Premium. Menjual dagangan “All You Can Read” sukses menghabiskan semua sumber daya yang saya miliki. Baik waktu, memory internal, daya tahan batere hingga kuota internet. Habis begitu saja saat saya mengunduh ratusan koleksi Scoop malam kemarin, dan melahapnya satu persatu saat senggang. Rasanya dua hari ini saya sudah mulai mengabaikan yang namanya dunia maya, jaringan sosial media, dan tenggelam dalam keasyikkan dunia baru ini.

Setidaknya buku ketokohan Gie hingga Suharto, Ahok dan pak Presiden Jokowi atau sehebat Bu Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan kita, semua ada.
Tips gaya hidup sebagai seorang Blogger, hobi otomotif, kamera hingga komik kartun Benny dan Mice juga ada.
Persoalan habbit dan rumah tangga atau renovasi dan desain ? Jangan tanya deh. Banyak…
Pula novel jadul Trio Detektif dan pak Polisi 212 ? Lengkap tinggal unduh.
Ya gimana saya ndak gila begadang sampe dini hari cuma buat melampiaskan hasrat membaca buku kedepannya ?

Menarik Diri dari Media Sosial

1

Category : tentang DiRi SenDiri

Entah kesambet apa, semingguan ini saya malas untuk terhubung ke Media Sosial. Kalopun masuk, paling liat timeline bentar, lalu balik lagi ke rutinitas…

Lagi keranjingan Scoop.
Mungkin itu salah satu alasan yang tepat.
Apalagi setelah menghabiskan banyak waktu, banyak memori dan banyak kuota serta banyak batere, rasanya aktifitas ini jadi jauh mengasyikkan ketimbang sebelumnya. Meski yang namanya ambil screenshot layar tetap dilakukan jika menemukan sesuatu yang menarik.

Perkembangan Politik belakangan ini ?
Iya juga.
Pasca kekalahan pak Ahok di Pilkada DKI dan penjatuhan Vonis Penjara 2 tahun, keknya sudah melengkapi semua kegalauan yang saya alami sejauh ini.
Gak respek lagi dengan yang namanya idealisme, keBhinekaan dan rasa percaya pada pimpinan negeri. Semua jadi mengalir begitu saja tanpa ada rasa lagi.

Radikalisme, saling Hujat dan Caci Maki, begitu gampangnya bersliweran di timeline. Bikin enegh dan gak mengasyikkan lagi semuanya.
Begitulah dinamika politik ketika dikaitkan dengan agama. Runyam hidup ini.
Rasanya memang Lebih Baik Menarik Diri dari Media Sosial, untuk Sementara Waktu demi kewarasan berpikir dan menyerahkan semua ini pada-NYA.
Nanti pasti, ada waktunya untuk kembali lagi…

Berkenalan dengan Scoop demi Menumbuhkan Minat Baca di Layar Ponsel

3

Category : tentang iLMu tamBahan

Stupid Idea…
Berlangganan Scoop Premium ini memang nyebelin. Selain bikin habis waktu buat baca puluhan koleksinya, juga bikin habis internal memory buat unduh buku/majalah berKualitas…
Sudah begitu, bikin habis batere ponsel dan bikin habis kuota internet.
Asyeeem tenan…

Geregetan…
Bayangin, hanya dengan 89ribu sebulan, Scoop menawarkan opsi baca “All You Can Read”. Ini mirip mentraktir habis orang gendut yang suka makan meski kekenyangan ya tetep nambah. Edan memang aplikasi satu ini.
Tapi ya ini baru satu kategori yang saya coba, belum jua kelar sedari awal aksi. Bagaimana kalo penasaran nyoba kategori lainnya ?

Scoop, awas jangan kepleset dengan merek motor ya, merupakan sebuah aplikasi yang dikembangkan untuk pasar perangkat pintar, bisa diunduh secara gratis dan menyediakan ribuan koleksi buku utamanya terbitan Gramedia, dengan cara pembelian per item atau berlangganan bulanan.

Tadinya sih hanya karena penasaran pengen baca tabloid ponsel macam Sinyal yang infonya kini terbit kembali dalam bentuk majalah, berhubung S-Lime gak lagi menyediakan, apa daya nemunya malah Gudang Buku macam nongkrong di Taman Baca Kesiman kemarin.
Dasarnya memang suka baca ya seperti dapat harta karun gitu deh. Mirip buk ibuk kalo lagi belanja tas dan kebaya di jualan online.
Kesetanan…

Tapi ya wajar, Scoop menawarkan fitur Premium yang salah satunya bertajuk “All You Can Read” tadi. Efek sampingnya ya gitu.
Habis waktu buat scroll scroll layar buat nyari buku yang asyik buat dibaca, Habis Memory Internal buat nyimpen arsipnya, Habis daya batere karena mau ndak mau ya menatap layar ponsel terus menerus, dan terakhir ya Habis Kuota. Kalo ini sih bisa diakali pake Kuota Malam. He…

Kalian ndak tertarik ?

Berburu Informasi dan Berita di Dunia Maya

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Selain mengakses jejaring sosial, salah satu manfaat positif dunia maya yang kini banyak dimanfaatkan oleh sekian juta pengguna ponsel di tanah air dan juga dunia adalah mencari informasi terkini, baik yang berhubungan dengan berita politik, perkembangan isyu hingga infotaiment, hobby dan lifestyle. Semua dapat dinikmati kapanpun, dimanapun dari sebuah perangkat kecil bernama mobile phone. Maka bersyukurlah mereka yang lahir dan besar dijaman mobile teknologi sudah lebih lumrah digunakan.

Secara umum ada beberapa portal dunia maya yang dapat diakses untuk mencari, mendapatkan dan menikmati jutaan informasi seperti yang kami sebutkan diatas tadi. Katakanlah detik.com, kompas online, vivanews, tempo, balipost dan puluhan lainnya yang berskala nasional. Sementara yang berskala internasional dapat diakses melalui Yahoo News, ABC s

Untuk dapat menikmati akses sejumlah portal dunia maya tersebut, kawan hanya membutuhkan dua modal. Koneksi internet dan browser. Untuk dapat mencarinya, ketikkan saja kata kunci ‘berita, news, musik, hobby dan sejenisnya lalu cari dengan memanfaatkan Google atau Yahoo.

Tingkat pembaharuan berita ada yang bersifat harian, jam hingga menit seperti halnya halaman milik detik. Jadi jangan segan untuk selalu mampir dihalaman yang sama secara berkala untuk melihat perkembangan terbaru dari sebuah berita atau isyu tertentu.

Jika halaman akses berupa portal tadi masih belum memuaskan, coba akses beberapa media cetak harian yang kerap kawan baca lewat versi digital mereka. Yang kami tahu ada beberapa alternatif diantaranya seperti Bali Post, Jawa Pos, Kompas, Suara Merdeka, Tribun hingga Suara Indonesia. Beberapa diantaranya dapat dinikmati secara gratis dengan melakukan pendaftaran atau registrasi terlebih dahulu hingga berlangganan dengan cara membayar lewat akun bank tertentu. Teknologi digital media cetak Indonesia seperti ini dikenal dengan istilah e-Paper.

Untuk ketersediaan sejumlah media cetak dalam bentuk e-Paper ini selain dapat diakses melalui halaman portal tertentu, dapat pula diakses dari sejumlah perangkat mobile phone yang bernama ponsel pintar, ponsel yang berbasiskan sistem operasi tertentu seperti Android, iOS (iPhone dan iPad) juga BlackBerry dan Windows. Untuk mendapatkannya, silahkan cari di halaman application market masing-masing perangkat yang kawan gunakan.

Apabila akses informasi tentang hobby, lifestyle ataupun kesehatan yang terangkum dalam berbagai portal berita terkini masih belum jua memuaskan, mungkin kawan bisa melirik beberapa alternatif aplikasi yang memang menyediakan layanan pembelian media cetak edisi Indonesia yang diDigitalkan, baik koran, majalah hingga tabloid. Salah satu yang dapat kami rekomendasikan disini adalah Wayang Force yang dapat diakses melalui halaman portal dan mobile applications. Sayangnya, Wayang Force hanya tersedia di dua sistem operasi ternama, Android dan iOS. Cara kerjanya, pengguna dipersilahkan membeli voucher atau mendepositkan sejumlah uang ke rekening Wayang Force untuk kemudian dibelanjakan sejumlah media lokal Indonesia sesuai total nilai yang dimiliki.

Bosan dengan ketersediaan puluhan media lokal, coba gunakan Scoop Newsstand. Aplikasi mobile yang pula hanya tersedia di dua sistem operasi tersebut, menyediakan lebih banyak varian majalah dan tabloid dalam versi digital baik lokal maupun internasional. Berbeda dengan Wayang Force yang mewajibkan penggunanya untuk membayar sejumlah nilai untuk dapat menikmati sajian, Scoop masih menyediakan akses Gratis bagi beberapa media yang sudah masuk kategori out of date. Beberapa pilihan yang tersedia dapat diunduh dan dinikmati tanpa biaya oleh pengguna kapanpun tanpa adanya batasan waktu.

Seperti halnya berjejaring sosial, menikmati ribuan bahkan jutaan informasi dan berita terkini memang mengasyikkan bahkan kabarnya ada pula yang hingga melupakan waktu untuk bekerja dan beraktifitas lainnya. Jadi gunakan sebaik mungkin teknologi yang kini makin dimudahkan oleh kita semua yah.