Semangat Olah Raga Sudah Mulai Pudar ?

Category : tentang Opini

Ada yang menarik bila mengamati pola hidup yang saya jalani pada bulan Juni lalu. Lebih banyak menikmati waktu luang untuk tidur dan beristirahat, tidak lagi memiliki minat dan semangat untuk berjalan cepat pagi dan sore hari, baik hari kerja maupun liburan.

Yeah, bulan Juni Tahun 2018 kemarin memang identik dengan bulannya Liburan, libur panjang akibat banyaknya cuti bersama. Selain itu ada juga faktor tak sengaja yang membuat saya akhirnya harus menyadari ketidakmampuan fisik dalam menjalani tantangan untuk berolah raga setiap harinya demi uoaya menurunkan gula darah yang menjadi momok enah bulan belakangan.
Ya, kecelakaan tunggal.
Kalian yang rajin mampir dan membaca postingan saya di halaman ini pasti tahu kisah ‘keputusan untuk istirahat terpaksa yang saya lakoni di awal bulan lalu, akibat kecerobohan dalam memanage motor besar Yamaha XMax 250 yang menimpa kaki kiri saat memindahparkirkan kendaraan siang penampahan Galungan tempo hari.
Selain itu, belum seminggu berlalu giliran kelingking kaki kanan saya yang bengkak terantuk beton saat menjalankan aktifitas mebanten pekideh pukul 5 pagi dini hari, melengkapi penderitaan tak mampu lagi melangkah cepat dengan baik selama kurang lebih 2-3 minggu terakhir.

Maka tidak heran bila di bulan Juni kemarin, saya hanya mampu mencatatkan sekitar 330 ribuan langkah dalam satu bulan aktifitas yang artinya hanya mampu melakoni 10 ribu langkah setiap harinya, tidak lebih.
Padahal di bulan Mei sebelumnya, langkah 400 ribu masih bisa diraih dengan baik.

Menurunnya pencapaian ini sempat mengundang pertanyaan dalam kepala, apakah kini yang namanya semangat untuk berolah raga setiap harinya sudah mulai pudar ? Seiring nikmatnya tidur siang bareng anak-anak ?

Semoga tidak.
Karena di bulan Juli ini bakalan ada tantangan yang sama dari aplikasi Samsung Health yaitu Beach Challenge dengan target pencapaian langkah yang masih sama dengan sebelumnya.
Ayo ikutan…

Memecah Catatan My Personal Best Samsung Health

Category : tentang DiRi SenDiri

‘Sebenarnya hari ini jadi waktu yang bagus buat berjalan-jalan hingga ke banjar, mumpung lalu lintas sepi…’ celetuk sepupu saat melihat saya mengelilingi halaman rumah dari pintu pagar depan hingga natah merajan. ‘Gile lu Ndrok…’

Terbiasa melakoni rutinitas pagi juga sore untuk berjalan kaki dengan cepat, membuat badan jadi terasa kaku gegara belum sempat ditempa sejak tadi. Sementara aktifitas sesempatnya macam begini, cukup menyulitkan ruang gerak berhubung tak leluasa meregangkan badan.

Mencatatkan aktifitas fisik dengan bantuan aplikasi Samsung Health secara manual ataupun otomatis, memberikan gambaran pencapaian harian kita secara berkala.
Saya masih ingat catatan terbaik saya di bulan lalu untuk jarak terjauh yang pernah ditempuh sekitar 6 km-an, tepatnya saat berjalan hingga wilayah Cerancam dan Benculuk, sabtu pagi beberapa waktu lalu. Terpecahkan dengan pencapaian hingga 9 km-an, saat dibawa keliling kota Denpasar dari Gerenceng hingga Renon. Yang unik, rasa capeknya jadi tidak terasa seperti sebelumnya.

Beda lagi dengan jumlah langkah yang ditempuh seharian. Dicatatkan secara akumulasi dari pagi hingga petang.
Dulu masih bisa berbangga ketika angka menunjukkan 15K langkah saat hari Jumat tiba. Pagi krida olah raga kantor, sore jika sempat lanjut ke lapangan puputan. Makin bertambah ketika diselingi jalan-jalan siang pada hari yang sama.
Meningkat pada jumlah 25K saat aktifutas berjalan kaki mulai merambah ke jalan raya. dan itu dilakukan pada hari yang sama. Jumat.
Terpecahkan saat Ida Betara sesuhunan melancaran ke batas desa, Kajeng Kliwon beberapa hari lalu, yang memaksa tambahan aktifitas berjalan kaki di malam hari sepanjang 3 km-an. Lengkap sudah.

Sedangkan Durasi yang dicatatkan pada catatan personal Samsung Health merupakan waktu yang diluangkan untuk melakukan aktifitas secara konstan dan berkesinambungan dalam sekali waktu. Saya mencatatkan sekitar 90an menit saat berkeliling kota tempo hari.

Catatan ini kedepannya akan terus berkembang. Saya yakin itu. Mengingat aktifitas yang sejauh ini sudah pernah direkam sebagai history aplikasi, belum seberapa banyak dibandingkan aktifitas sebenarnya.
Semoga bisa membuat kesehatan tubuh yang jauh lebih baik lagi.

Mewujudkan 10 ribu Langkah per Hari

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KeseHaRian

Memasuki bulan Maret, Samsung Health merilis tantangan baru bagi pengguna aplikasi tersebut yang diberi tajuk ‘Jungle Challenge’. Dengan target awal, jumlah langkah yang sama dengan bulan atau tantangan sebelumnya, yaitu 200 ribu langkah.
Pencapaian yang luar biasa sebenarnya jika berhasil dilakukan lagi.

Dalam waktu satu minggu pertama, tepatnya di hari ketujuh, saya berhasil mencatatkan sekitar 113 ribu langkah yang jika saja boleh dirata-ratakan per harinya mencapai 16 ribuan langkah. Lumayan juga…
Bisa sebanyak itu mengingat pada hari jumat lalu, sejak krida pagi terhitung melangkah hingga 25 ribuan langkah yang terbagi atas 3 sesi. Pagi sebelum berangkat kerja, krida, dan olahraga sore.

Tantangan ini sebenarnya bukanlah tujuan utama, sehingga ada keinginan untuk mewujudkan langkah hingga 10 ribuan setiap harinya. Namun lebih pada kebutuhan berolahraga atau aktifitas fisik selama minimal 30 menit setiap harinya bagi penderita Diabetes seperti saya.
Dengan secara disiplin melakukan exercise sebanyak itu, paling tidak saya bisa menghabiskan waktu antara 1-1.5 jam setiap harinya, memutari lapangan dan taman kota yang ada di seputaran Kota Denpasar.

Lumayan juga kan ?

Siap Menghadapi Tantangan Global Challenge Samsung Health Berikutnya ?

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KeseHaRian

I’m the cream of the crop, I rise to the top
I never eat a pig, cause a pig is a cop
Or better yet a Terminator, like Arnold Schwarzanegger
Try to play me out like, as if my name was Sega

Repetan House of Pain yang pernah beken jaman saya sekolahan dulu kembali diputar berulang pada headset sebelah yang disambungkan via Bluetooth ke ponsel Android. Menemani langkah santai yang saya lakoni saban sore usai pulang kantor jika kondisi agak capek dan penat. Beat yang diciptakan memang tak segegas rapper kulit hitam Puff Daddy. Jika mau dibandingkan, kecepatan langkah yang dihasilkan sekitar 4,9 km/jam, lebih lambat 0,1 hitungan dengan remake ulang karya The Police tadi.

Jungle Challenge

Memasuki bulan Maret ini, aplikasi Samsung Health kembali menggelar Tantangan berskala Global berikutnya yang diberi tajuk Jungle Challenge. Dengan jumlah Target Awal yang sama dengan sebelumnya, 200 Ribu Langkah.
Saya pribadi sebenarnya tidak terlalu paham apa Misi sesungguhnya Tantangan ini, dan juga Reward apa yang bisa diberikan oleh Samsung bagi para pemenangnya. Namun secara Umum, tantangan ini saya gunakan sebagai sebuah Terapi Kesehatan dalam rangka menurunkan Gula Darah, pula Diet menurunkan Berat Badan jika mampu. Minimal mengejar 10 ribuan langkah per harinya, meningkat sedikit dari Standar Awal yang ditentukan Samsung Gear.

Dilihat dari segi fisik, kini saya jadi lebih mudah berkeringat dari sebelumnya meski belum sebanyak harapan. Bisa jadi karena kecepatan langkah yang dilakukan hanya sebatas 5,0 km/jam. Bandingkan dengan langkah terdahulu yang bisa mencapai 6 hingga 9,3 km/jam. Atau bisa juga lantaran seragam yang digunakan belum dilengkapi dengan jaket parasut yang mampu menjaga suhu badan tetap panas saat angin sepoi berhembus di sepanjang jalan yang dilalui.

Kalian siap ikutan menghadapi tantangan Global Challenge Samsung Health berikutnya ?

300 Ribu Langkah Spa Challenge Samsung Health

Category : tentang DiRi SenDiri

Every step I take, every move I make
Every single day, every time I pray
I’ll be missin’ you

Reff yang dilantunkan Faith Evans bareng Puff Daddy sebagai bentuk Tribute pada rapper Notorious BIG, selalu menemani langkah kaki cepat yang saya lakukan saban sore sepulang kerja. Beat nya tergolong asyik, tidak terlalu cepat pula tidak melambai, memberikan nafas teratur jika diputar ulang terus menerus sepanjang perjalanan. Entah mengitari lapangan Puputan Badung, Puputan Renon ataukah jalan raya seputaran sekolah anak anak.

300 Ribu Langkah

Pencapaian ini akhirnya bisa juga setelah hari ke-27 rutinitas berjalan kaki dilakukan.
Selain sebagai aktifitas harian disela diet demi menurunkan kadar gula darah, ini dilakukan untuk memenuhi tantangan Spa Challenge yang dibesut oleh aplikasi Samsung Health dengan Target Awal sekitar 200 Ribu Langkah saja.
Jadi berkembang ke angka 300 Ribu gegara rekan senior saya, Dody dari Ganesha Global jauh memimpin setiap harinya. Selisih sekitaran 20 hingga 30 ribuan langkah saban sore usai rutinitas dilakukan. Terpacu juga jadinya.

Untuk bisa mencapai itu, setiap hari minimal harus melakoni 10 ribuan langkah rata-rata. Itu setara 6 kali keliling lapangan Puputan Badung dikombinasikan aktifitas sehari-hari sejak pukul 5.30 pagi. Atau 8 – 10 kalinya jika hari Sabtu dan Minggu. Berhubung aktifitas harian di rumah tidak sebanyak naik turun tangga di kantor.
Hasilnya lumayan. Selain memang melaksanakan Diet Karbo, mengurangi konsumsi nasi putih secara frontal, menggantikannya hanya pada pagi hari itupun dengan beras Hitam, berat badan bisa turun sekitar 2 Kg dalam sebulan ini.
Target penurunan ini sih sebenarnya biar bisa sekurus Pak Jokowi, Presiden saya.
Tapi apa bisa ?

Bugs BlueTooth pasca Upgrade Android Nougat Samsung Galaxy A9 Pro

Category : tentang TeKnoLoGi

Jelang akhir tahun 2017, tepatnya tanggal 27 Desember lalu, ponsel mantap yang saya pegang sampai hari ini akhirnya dapat giliran upgrade OS ke versi 7.0 atau yang lumrah disebut-sebut sebagai Android N atau Nougat.
Yang meskipun merupakan sistem operasi terkini jaman now, rupanya ada juga bugs yang saya dapati ketika menjajal lebih jauh perubahan apa saja yang dibawa.
Salah satunya kaitan dengan BlueTooth dan Samsung Gear S3 Frontier, jam tangan pintar yang kini malas disambungkan lagi ke perangkat ponsel.

Pasca Upgrade dilakukan, saya termasuk kesulitan saat menyambungkan koneksi BlueTooth ke perangkat yang selama ini digunakan. Seperti Aux pada kendaraan roda empat, speaker portable rumahan, atau jam tangan pintar macamnya Samsung Gear S3 Frontier tadi. Entah apa sebabnya.

Jika dicoba berulang, koneksi tetap tidak tersambungkan, maka pilihannya ada Tiga.
Pertama ya matikan koneksi BlueTooth pada ponsel terlebih dulu lalu nyalakan ulang dan pairing kembali, lalu Dua Restart device lalu pairing ulang, dan Ketiga ya Unpair dulu lalu pairing kembali.
Ribet memang, tapi demikianlah adanya.

Hal ini jadi lebih sederhana setelah adanya Update hingga tiga kali, dimana yang terakhir kalau tidak salah pas saya lagi main ke Surabaya hari Sabtu malam kemarin. Hanya proses sambungan masih tetap harus menonaktifkan dulu baru di pairing ulang.

Bugs atau problem kedua, yaitu soal proses Pairing ponsel Samsung Galaxy A9 Pro ini dengan gadget jam tangan pintar Samsung Gear S3 Frontier yang kerap gagal meskipun satu dua hari sebelumnya sudah berhasil dilakukan dengan baik dan berhasil.
Hal ini tentu amat sangat mengganggu saat proses pengambilan data dari Gear S3 ke Samsung Health. Gear akan merespon saran untuk melakukan Reset perangkat yang artinya akan menghapus seluruh memory yang pernah tersimpan baik aktifitas keseharian, file multimedia ataupun tampilan jam yang sudah pernah diunduh sebelumnya.
Mengesalkan tentu saja.

Pernah sekali waktu saat Reset dilakukan secara manual dari Gear, dan aplikasi pada ponsel dihapus total, rupanya ada banyak pembaharuan yang didapat saat dilakukan registrasi baru baik pada ponsel maupun Gear S3. Salah satunya pilihan Custom pada wajah jam default yang dise?takan. Namun tetap saja, sehari dua setelahnya, proses Pairing gagal lagi dilakukan sehingga memaksa pengguna untuk meReset kembali perangkat Gear.

Adakah dari kalian yang mengalami hal yang sama ?

Samsung Galaxy A5 (2017) atau Asus Zenfone 3/Max ?

3

Category : tentang TeKnoLoGi

Postingan berikut sebenarnya hanya menjawab pertanyaan rekan saya yang berprofesi sebagai dosen STP Nusa Dua, Made Wirautama pemilik blog imadewira, dilontarkan di group Whatsapp Bali Blogger Senin malam kemarin.

Pilih mana, Samsung Galaxy A5 (2017) atau Asus Zenfone 3 552 / Max 520 ?

Samsung Galaxy A series setau saya masuk golongan ponsel premiumnya Samsung, sedang J kalo ndak salah, masuk yang golongan terjangkau. Oleh sebab itu rata rata jualan Samsung A adalah ketahanannya terhadap debu dan air.
Dengan internal storage 32 GB dan bedaran RAM 3 GB, bagi saya pribadi sudah cukup mengingat secara aktifitas jarang menggunakan games atau aplikasi dengan kebutuhan sumber daya yang besar.
Apalagi slot eksternal card yang terpisah dengan slot Dual Sim. Artinya bisa nambah kapasitas buat belasan filem berdurasi panjang tanpa mengganggu fungsi sim 1 yang biasanya saya gunakan utk internetan (bisa diganti jika ndak berkenan dengan operator tertentu), dan sim 2 untuk disematkan nomor ponsel permanen.
Cuma ya karena kebutuhan saya saat ini adalah daya Besar. Jadi jelas jika pilihannya A5 ya langsung dicoret dari daftar…

Dibandingkan dengan Asus yang 552 (Zenfone 3) atau yang 520 (Zenfone 3 Max), yang membuat saya kurang suka jika dilihat diatas kertas dari halaman compare di gsmarena adalah keberadaan slot eksternal card yang menjadi satu dengan slot sim card 2. Jadi ya fungsinya jadi agak terbatas.
Kalian sebagai calon pengguna harus bisa memilih, mau nyimpen belasan filem tapi kartu sim card ya pake nomor permanen cuma musti puas dengan paket internet yang ada atau sebaliknya, storage terbatas tapi kartu sim bisa leluasa.
Tapi semoga saja infonya salah… jadi bisa di cek dulu secara fisik di gerai ponsel terdekat.

Lainnya sih sama saja saya lihat, cuma Zenfone baik 3 maupun Max lebih luas jaringannya. Jadi kalo mau melali ke Taiwan, India atau Brazil, Asus masih mampu dibawa ketimbang Samsung.

Kalo diminta milih diantara kedua Asus, saya tentu pilih yang Max, secara kapasitas batere lebih besar. Ya kembali pada kebutuhan utama lah…
Tapi kalo boleh milih diluar itu ya yang seri Max 3s. Ponsel milik Asus yang dirilis resmi di India dengan kapasitas baterenya yang memuaskan.
Di lapak online macam Tokopedia, ada yang jual kok, saya lihat.
Pengalaman pake Samsung Galaxy A9 Pro, sudah gak worry lagi soal batere habis di siang/sore hari. Charge kini hanya malam sekali saja. Pagi sampe malam berikutnya ya tinggal pakai.

Sayangnya lagi, dibanding Samsung A5, kedua seri Asus ndak punya sertipikat daya tahan air dan debu. Jadi kalo nyemplung ndak sengaja ya musti kering benar sebelum dinyalakan lagi.

Kira-kira begitu…

Eksplorasi Wajah Samsung Gear S3 Lebih Jauh

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu kelebihan yang dimiliki smartwatch dibandingkan jam konvensional biasa adalah kemampuannya untuk berganti wajah dengan mudah. Bergantung pada keinginan kalian, pengguna. Apakah menyukai wajah model Analog, Digital, dalam tampilan sederhana atau informatif, bahkan tidak biasa.

Secara bawaan, terdapat 15 wajah Samsung Gear S3 yang tersedia dalam aplikasi Samsung Gear yang dapat diunduh melalui pasar aplikasi khas Samsung. Dari tampilan Analog dengan berbagai pilihan chrono, Digital dengan berbagai informasi pilihan dan juga kesehatan, atau tampilan futuristis yang syukurnya sangat didukung oleh penampilan model Gear S3 Frontier dengan kesan Sporty. Jadi jangan khawatir terlihat aneh ketika digunakan.
Apabila pengguna belum puas dengan wajah bawaan Samsung Gear S3 pada aplikasi diatas, kalian bisa menambahkannya melalui halaman yang sama di sisi bawah, atau membuka Samsung Galaxy Apps untuk pilihan wajah dengan berbagai kriteria. Untuk versi berbayar, pembelian bisa dilakukan dengan menggunakan kartu kredit, sedang versi Free ya tinggal instalasi dan apply ke layar Gear.
Sesimpel itu.

Masih dari halaman aplikasi Samsung Galaxy Apps, saya menemukan aplikasi tambahan yang dikembangkan oleh Apposter ditengah pilihan wajah yang mengedepankan nama Samsung yaitu Mr.Time.
Aplikasi ini selain memberikan beragam pilihan wajah tambahan bagi perangkat Samsung Gear S3, menyediakan opsi pembuatan wajah smartwatch sendiri sesuai keinginan pengguna, yang diesksekusi melalui layar ponsel kalian tentu saja.

Ngomong-ngomong soal aplikasi khusus yang dapat membuat sendiri desain wajah smartwatch, ada juga aplikasi desktopPC yang dikembangkan oleh Samsung dengan nama Gear Watch Designer. Aplikasi ini mirip dengan aplikasi desainer lainnya seperti photoshop atau video editing dimana hasilnya dapat diujicoba dahulu pada smartwatch milik sendiri melalui prosedur dan langkah yang telah disiapkan pada tutorialnya.

Seandainya pun pilihan yang ada belum juga menemukan yang pas, kalian bisa menginstalasi aplikasi tambahan yang ada di pasar aplikasi milik Google yaitu WatchMaster.
Selain menyediakan beragam pilihan wajah premium yang sayangnya minim inovasi, WatchMaster juga menyediakan opsi pembuatan wajah smartwatch bagi pengguna Samsung Gear S3 seperti halnya Mr.Time yang dieksekusi melalui layar ponsel.
Mengapa minim inovasi, bisa jadi lantaran basis os masih menggunakan Android, yang rata-rata memiliki fungsi terbatas.

Berikut empat wajah smartwatch Samsung Gear S3 yang menjadi favorit saya sejauh ini. Baik yang merupakan bawaan perangkat, yang diambil dari Galaxy Apps, Mr.Time maupun WatchMaster.

SmartWatch, Layak Beli atau Balik ke Analog ?

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Di lingkungan saya, hadirnya teknologi jam pintar atau SmartWatch yang kini sudah banyak dibesut oleh berbagai vendor ternama, tampaknya belum mampu menjadi sebuah trend kepemilikan mengingat secara fungsi masih banyak yang belum dipahami, atau bisa jadi dari segi harga masih enggan untuk dijangkau.
Meskipun persoalan yang satu ini saya kira setara bahkan lebih murah ketimbang sebuah jam analog resmi, bukan kawe loh ya, yang dirilis oleh brand jam belakangan ini.

Tapi ya memang kembali pada kebutuhan. Kalo hanya untuk sekedar gaya sih, yang kawe masih boleh dijadikan pilihan.

SmartWatch. Selain fungsi utama untuk menunjukkan jam atau waktu terkini dimana kita berdiam, bisa juga difungsikan untuk hal lain sesuai jualan brand masing-masing.
Samsung Gear S3 Frontier yang saya pilih sejauh ini, lewat gayanya yang sporty, SmartWatch yang dibesut dengan sistem operasi Tizen, bukan Android loh, bisa juga digunakan sebagai pendamping ponsel saat berolahraga ataupun sekadar menikmati hiburan.
Dibekali dengan internal storage 4 GB yang kalau tidak salah hanya bisa digunakan sekitar 1,5 GB saja, Gear S3 ini bisa diajak mendengarkan musik, membaca email atau notifikasi pesan termasuk Whatsapp.
Jika bosan dengan tampilan wajah jam analog ataupun digital bawaan, bisa diganti sesuka kita atau membuatnya sendiri melalui aplikasi Gear S Designer buatan Samsung.

Di luar itu, kelebihan lain dari Samsung Gear S3 ini adalah kemudahan penggantian strap berkat adanya tuas kecil di sisi dalam. Jadi kalo sekedar untuk menyelaraskan warna strap jam dengan gaya fashion penggunanya mah persoalan kecil. He… sandingkan dengan jam konvensional yang cukup sulit gonta ganti strap.

Meski memiliki beragam kemampuan, satu-satunya kekurangan SmartWatch disandingkan dengan jam model konvensional adalah musti rajin charge batere minimal 2-3 hari sekali. Sedang Konvensional paling ganti batere 6-12 bulan sekali, bahkan bisa lebih lama. Cuma proses charge yang dimaksud, untuk seri Gear S3, sangat memudahkan pengguna, karena tinggal taruh pada docking bawaan.

Memilih SmartWatch atau sebuah jam konvensional sebagai hiasan pada pergelangan tangan atau sudah menjadi sebuah kebutuhan, tentu dikembalikan pada personal masing-masing. Apakah memang layak beli atau tidak ?

Samsung Galaxy S8 dan S8+, Sudah saatnya Ganti Ponsel ?

Category : tentang TeKnoLoGi

Unbox Your Phone

Uniknya kalimat pembuka iklan video Samsung Galaxy S8 yang bisa ditemui pada halaman YouTube ini kurang lebih mengartikan ketiadaan bezel atau batas layar yang biasanya hadir dalam puluhan seri ponsel sebelumnya.
Meski bukan hal baru dalam kemajuan teknologi ponsel kekinian, namun bagi Samsung kelihatannya tidak perlu lagi menyematkan embel-embel nama ‘Edge’ pada seri Flagship yang baru diperkenalkan dalam hitungan hari.

Samsung Galaxy S8 dan S8+.
Merupakan dua ponsel terkini dari S series yang dilepas dengan layar tak terbatas berukuran 5.8″ dan 6.2″ Super AMOLED serta tombol home menyatu pada layar. Ya, berada pada area layar aktif, bukan terpisah laiknya ponsel lokal lainnya.

Hadir dengan belasan teknologi terkini yang sepertinya pernah disematkan dalam setiap ponsel flagship vendor lain, Samsung Galaxy 8 dan 8+ dibekali Dual Pixel Kamera pada punggung dan kamera depan, infonya dibekali fitur AutoFocus untuk mengenali wajah pengguna saat menginginkan foto Selfie. Menarik bukan ?

Dapur pacu tergolong wow. Prosesor Octa Core dengan RAM 4 GB dan Internal 64 GB. Meski belum secanggih seri C yang kalo ndak salah ada mengadopsi RAM hingga 6 GB, akan tetapi slot microSD yang dibenamkan rupanya terpisah dengan slot SimCard 2. Menjadi satu kelebihan apabila kalian menginginkan tambahan memory eksternal nantinya.

Ada banyak sensor yang disematkan pada bodi ponsel. Salah satu yang jadi jualan seri 8 dan 8+ ini adalah Irish Scanner atau sensor mata pengguna. Bagi saya pribadi sih ndak perlu-perlu amat, tapi bagi kalian yang memiliki data penting didalam ponsel tentu banyak manfaatnya.

Sayangnya, untuk kapasitas batere yang dibekali masuk dalam golongan menengah yaitu 3000 mAh dan 3500 mAh. Infonya sih, ponsel ini mampu bertahan selama 15 jam pada jaringan 4G yang bisa jadi dalam posisi standby ataukah pemakaian normal ? Entah ya…

Dengan harga jual yang diperkirakan berada pada kisaran 10jutaan, agaknya Samsung Galaxy S8 dan S8+ bakalan jadi pesaing tanggung iPhone 7+ yang dibesut oleh Apple, pasca kegagalan seri Note 7 yang kini kerap menjadi bahan peringatan tiap kali naik pesawat terbang. He…

Sudah saatnya ganti ponsel ?

Samsung Gear S3 Frontier, Lebih Jauh

Category : tentang TeKnoLoGi

Dalam paket penjualannya, selain dibekali strap band yang berbeda antara seri Frontier dengan Classic, Samsung Gear S3 hadir bersama kabel charger dan docking tambahan, yang memudahkan pengguna melakukan proses charging hanya dengan meletakkannya tanpa harus repot colok mencolok. Nyaris tidak ada benda penting lainnya, di luar kartu garansi juga petunjuk penggunaan.

“…Kesan pertama begitu menggoda,
Selanjutnya terserah Anda…”

Bezel logam yang menghiasi seluruh permukaan wajah Gear S3 ini hadir dengan tampilan yang lebih sporty laiknya jam konvensional sejenis, berfungsi untuk memindah-mindahkan tampilan menu ataupun halaman aktif si pengguna.
Kesannya jadi jauh lebih mantap ketimbang seri Gear sebelumnya.

Menu disajikan dalam bentuk rounded, melingkar di wajah ponsel, dengan urutan yang dapat diatur sedemikian rupa melalui aplikasi Samsung Gear yang ditanamkan pada ponsel. Sedangkan isi dari masing masing Menu disajikan dalam bentuk urutan vertikal satu persatu. Tidak ada pilihan drop down laiknya sub menu pada ponsel, hanya fungsi aktif tidak aktif saja.

Untuk dapat mengambil gambar pada layar 1,3 inchinya, kalian bisa melakukannya dengan menekan tombol Menu yang ada di sisi kanan bawah perangkat, sambil menyapukan jari lainnya dari sisi kiri layar ke arah kanan. It’s Done.
Gambar tersimpan pada Menu Gallery yang dapat dipindah kopikan ke layar ponsel dengan menekan opsi pilihan tiga titik yang ada di sisi kanan layar.

Selain berfungsi laiknya jam tangan konvensional lengkap dengan beragam pilihan wajah yang dapat diunduh pada Pasar Aplikasi milik Samsung, Gear S3 ini dapat digunakan untuk memantau denyut jantung atau nadi rata-rata dalam setiap jamnya, jumlah langkah kaki yang dicapai per harinya, atau akses lantai melalui tangga. Apabila dianggap belum cukup, pilihan dapat ditambahkan dengan opsi jogging, cycling atau lainnya, sesuai dengan rutinitas yang dilakoni. Semua aktifitas fisik harian diatas dapat dipantau secara lengkap dan dilaporkan dalam bentuk summary setiap minggunya lewat aplikasi S-Health yang dikembangkan oleh Samsung.

Disamping itu, kedua varian Samsung Gear S3 bisa digunakan untuk berkomunikasi laiknya ponsel biasa. Sebagaimana yang disampaikan pada tulisan sebelumnya, semua terwujud lantaran dibekalinya speaker out dan microphone pada sisi permukaan perangkat, termasuk pencarian kontak dan penerimaan atau pengiriman sms.
Menyambung soal speaker, maka urusan musik pun bisa diakomodir dengan baik pula.

Untuk penyimpanan file multimedia, Samsung Gear S3 dibekali internal storage sebesar 4 GB yang hanya bisa dimanfaatkan sekitar 2,5 GB saja, serta prosesor dua inti 1,0 GHz dan RAM 768 MB. Cukup lumayan untuk sebuah perangkat berukuran mini.
Sedangkan Apps bawaan masih bisa ditambah atau bahkan dikurangi sesuai kebutuhan masing-masing pengguna.
Saya sendiri menghapus aplikasi NewsFeed dan Browser bawaan lantaran paham bahwa kedua apps ini ndak bakalan pernah bisa optimal saya gunakan. Inginnya menghapus beberapa lainnya, cuma sayang ndak bisa di-uninstall sembarangan. Hehehe…