Samsung S179

5

Category : tentang TeKnoLoGi

Ini sebagai jawaban bagi Adi Tirto Sabarno yang baru niat beli Samsung SCH S179
CDMA….

***
Samsung S179 ?

Hmm… make ni handset kurang lebih 3 bulanan.dijual karena mau nikah tapi minim dana. lumayan buat nambah-nambah.

Jatuh cinta karena bodi tipis, trus ekonomis lantaran ada kamera walo masih VGA dan
juga slot memori eksternal. hanya saja diluar kelebihan tadi nyatanya banyak
kekurangan yang harus dipertimbangkan.

ukuran, agak sulit bagi mereka yang memiliki jari besar seperti saya. salah pencet
terus.frekuensi, single band emang masih bisa make Flexy tapi sinyalnya putus-putus harus
nyari tempat yang pas dan gak geser-geser. maklum, kalo bukan Nokia, rata-rata
emang begitu adatnya.

Java ?gak mendukung. yang didukung malah BREW layaknya ponsel-ponsel Korea (kyocera
misalnya), dan sialnya aplikasi ato games yang mendukung BREW sangat minim malah
susah nyarinya.

Gak bisa sembarangan ganti ringtone (nambah dari luar).selain emang cuman mendukung Poliphonic karena file MP3 gak bisa diset jadi Ringtone, untuk memasukkan dan ngeset file midi jadi ringtonepun harus make bantuan Kabel Data plus softwarenya yang gak include dijual dalam Box. jadi harus beli sendiri.Kabel Data seharga 75ribu dibeli dari Distributor Samsung.Software gak disediakan dalam bentuk cd tapi harus didonlot sendiri ke websitenya
Samsung.Jadi untuk ngoprek isi handset ya seperti make Nokia PCSuite.

Layar terbatas pada ukuran 128×128 pixel dimana untuk gambar depan hanya bisa
dibuatkan pas ukuran 128×96 pixel kalo ndak salah.itu karena sisa pixel pada ukuran vertikal harus dipotong untuk list hitam bagian atas dan bawah yang gak bisa diubah (diotak-atik)

Gambar/foto yang berada pada kartu memori eksternalpun gak bisa diset jadi
wallpaper ato gambar depan tadi, tapi harus dicopy/move terlebih dahulu ke memori internal yang besarnya cuman 7 MB.

Hasil rekaman video emang bagus, tapi dalam format MJPG. itu artinya sulit untuk dinikmati kembali pada handset merk lain atopun pada PC, lantaran codec-nya sangat susah dicari.Ini termasuk susah pula untuk di-convert agar bisa ditonton di player.

Demikian pula untuk kamera, hasilnya tergolong bagus untuk kelas VGA.tapi kalo mau dipindah ke PC, terlebih dulu harus dicopy/move ke kartu memori eksternal dulu, baru dipindah dengan bantuan card reader.tapi kalo dah punya kabel data, ini bukan masalah lagi.

Pada pembelian gak dapet kartu memori eksternal, jadi harus beli sendiri.

Jadi secara total keseluruhan, kalo mau ditotal harus punya budget sekitar 1,5 juta.1,15 juta buat handset.100 ribu buat kartu MicroSD 512 MB.75 ribu untuk kabel data.dan 50 ribu minimal buat ngedonlot software. sisanya mungkin buat mencari file Games ato aplikasi yang mendukung BREW atopun Codec Videonya.

Dengan harga segitu, mending ditambah dikit biar bisa dapet Nokia 6275i seperti
yang dipake sekarang.

selain kekurangan diatas tadi sudah tercover oleh Nokia 6275i artinya gak ditemukan
lagi keribetan tersebut, dalam box penjualan juga sudah ada memory eksternal MicroSD 256 MB. ini bisa diganti baru dicoba sampe 1 GB aja.

So, secara pribadi agak nyesel juga ngebeli Samsung S179, karena dengan harga yang selisih sedikit bisa ngedapetin Nokia 6275i yang sangat jauh lebih memuaskan.udah Bluetooth, IrDa, Kamera 2MP, memori internal 20MB, eksternal sampe 1 GB belum bermasalah, layar lebar (240×320 pixel) plus warna 265K. Kekurangannya cuman 1, slot memori gak hotswap seperti halnya Samsung, tapi harus ngebuka batere terlebih dahulu. tapi selama PC sudah terdapat Bluetooth eksternal, ya gak perlu buka-buka batere lagi. cukup pake Nokia PCSuite yang sudah include dalam bentuk cd didalam box
penjualan.

Semoga informasi ini berguna.Terima kasih.