Menjadi PNS yang tak berotak saja deh…

8

Category : tentang Opini

Huuh… dua minggu ini helaan nafas berat rasa-rasanya seringkali aku rasakan, lantaran efek dari tulisan guoblokku tentang pemberitaan di media Radar Bali, Februari lalu, ternyata direspon dengan amarah oleh Wartawan-wartawan Radar Bali, per awal September kemaren.

Tulisan itu lahir dengan segera setelah artikel yang naik di media cetak Radar Bali perihal Drainase Kuta jalan Dewi Sri dikatakan mangkrak dan terbengkalai, karena tidak tampak ada aktifitas pekerja dilokasi yang tampak pada gambar.

Efek pertama yang aku rasakan waktu itu adalah teguran atasan berkaitan dengan ‘tidak tampaknya aktifitas pekerja dilokasi proyek’, ‘Memangnya kamu kemana saja selaku pengawas pelaksana dilapangan, Nde ?’. Sempat pula memunculkan ketidakpercayaan atasan pada kinerja stafnya ini…

Namun seiring waktu berjalan, toh dibuktikan juga kalau ternyata pekerjaan selesai tepat waktu dan sesuai rencana. ‘Sesuai rencana’disini ya seperti yang terlihat dilapangan per hari ini, lantaran alokasi dana yang didapat untuk pekerjaan ini sangat minim, ya mampunya hanya segitu.

Yang paling membuat para Wartawan itu tidak terima ya, perihal kata-kata dalam tulisan yang mengatakan bahwa ‘ada wartawan Radar Bali yang minta uang pada atasan dengan ancaman bakalan menaikkan berita negatif ke media cetaknya. Ada tiga orang yang ngasi komen keberatan di BLoG, Bli Gupta, Bli Sudarsana Putu dan Bli Feri selaku penulis berita di koran tersebut.

Tapi itu benar adanya kok. Hanya saja aku gak punya bukti lebih mendetail tentang siapa yang datang, karena satu-satunya bukti ya ID Card Radar Bali aja. Mungkin kalo waktu itu bisa didetail lagi dengan nama dan ciri-cirinya barangkali saja posting yang dahulu itu bakalan dianggap berkualitas sama dengan media cetak koran. Yah, namanya juga PNS. Gak tau banyak etika penulisan. He…

Hanya saja belakangan ini baru terpikirkan, bagaimana kalo ternyata itu bukan Wartawan Radar Bali asli, dalam arti ya Gadungan dengan membawa ID palsu. Seperti sindikat yang mengaku anggota KPK yang ditangkap beberapa waktu lalu ? alur ceritanya sama kan ? pejabat diancam untuk mendapatkan sejumlah uang. Yah, barangkali aja PNS-nya gak berotak’. He…

Kalo itu benar, berarti tulisan yang aku posting bisa dianggap memfitnah orang, dan itu berarti hukum yang bakalan berjalan. So, daripada masalahnya jadi panjang ya, kuhapus saja posting tersebut.

Rupanya masalah gak berhenti disitu. Untunglah Om Anton berinisiatif menjadi mediator dan langsung ngobrol via YM hari Senin siang lalu, mengkonfirmasi pertanyaan Bapak Hari Puspita tentang siapa sih Bli Pande itu ? PNS Guoblok yang nekat nulis dan memfitnah wartawan Radar Bali. He… Barangkali karena melihat saya ikut serta jadi kontribusi Bale Bengong, makanya Om Anton lah yang paling pertama ditanyakan.

Agak gak enak juga dengan Om Anton, berhubung Beliau itu kan mantan Ketua AJI, tempat ngumpulnya Jurnalis ? apalagi yang ngajak gabung di BBC kan Beliau juga. Khawatir kalo Beliau dikait-kaitkan. Padahal kalo mau dirunut kebelakang, Februari itu aku blom masuk secara resmi di BBC. Dan media nulisnya waktu itu juga blom pake Domain sendiri. Masih iseng-iseng, toh gak ada yang baca.

Menuliskan unek-unek akan ketidakpuasan media dan Wartawan agaknya menjadi pelajaran bagiku pribadi. Seperti bom waktu, tinggal nunggu meledak aja. Sebaliknya dengan media sebegitu bebasnya mereka menulis perihal kebobrokan Pemerintah yang sayangnya merupakan mimpi terburuk negeri ini. Kebebasan berbicara dan berpendapat kata mereka. Jadi sah-sah aja kalo ngritik Pemerintah yang memang beneran bobrok.

Memang, satu-satunya harapan pada media cetak dan para Wartawannya hari ini adalah, mereka mau menuliskan sesuatu hal/berita di media setelah mengkonfirmasi terlebih dahulu ke Narasumber. Misalkan saja dalam konteks Drainase diatas ya Pelaksana dilapangan. Bener gak sih gak ada aktifitas ? tapi berhubung waktu dari para wartawan itu serba cepat seperti kata si Richard Gere dalam film Runaway Bride, mungkin menganggap mubazir kalo sampe membuang waktu menanyakan hal tersebut. Toh apa yang ditulis jauh lebih menjual.

Jangan sampe kebablasan kayak berita entah tanggal berapa, saya juga lupa, bahwa si Wartawan udah mengkonfirm perihal proyek ke Kepala Dinas Bina Marga dan Pengairan, Ir. I Ketut Suwandi dan mengeluarkan statemen bla bla bla… Tapi kalo dicermati, Kepala Dinas Bina Marga waktu itu kan sudah diganti oleh Ir. IB Soerya sejak setahun sebelumnya ? sedang Ir. Ketut Suwandi malah memimpin Cipta Karya. Apa ini tidak menggelikan ? Tentu yang jauh lebih menggelikan lagi, ternyata si atasan tidak pernah mengeluarkan kata-kata tersebut pada siapapun. Nah, kalo sudah begini bagemana dong ?

Mungkin penulis memang baiknya banting setir aja.Percuma berusaha bersikap jujur dan disiplin dalam bekerja, toh image PNS takkan berubah dimata media. Tetap negatif. Jadi apapun yang dilakukan ya gak pernah dapet tempat dihati mereka. Tapi itulah resikonya. Ngapain juga mau jadi PNS yang imagenya udah sangat bobrok dimasyarakat ?

Banting setir jadi PNS yang tidak berotak.

Yang ngantor siang, yang kerjanya ngobrol dan maen gim Poke juga Bola-bola atau Bounce, hahahaha… Yang ngitungin Togel pas jam kerja, yang suka mbolos usai jam makan, atau yang malah sering absen tapi rajin ngambil gaji pas tanggal satu.

Isi postingpun barangkali ya kisaran hobi dan keseharian saja, hal-hal yang gak penting. Barangkali bersenda gurau dengan malaikat kecilku, yang begitu lucu dan menggemaskan, daripada pusing mikirin orang lain. Toh amplop proyek jauh lebih nikmat…

Barangkali itu pilihan terbaik yang saya bisa lakukan. Semoga Radar Bali dan para Wartawannya gak bosan mengkritik PNS-PNS yang tak berotak seperti saya ini. Salam Damai. Piss…

I don’t Like Monday

3

Category : tentang KeseHaRian

Ada yang unik hari senin pagi berkeliling Kota Denpasar, sembari membeli beberapa keperluan untuk persiapan upacara si kecil, di beberapa kantor pemerintahan masih terlihat lengang walopun jam sudah menunjukkan pukul sembilan pagi. Ada apa gerangan ?

Hmm.. mungkinkah para pegawe terjangkit virus I Don’t Like Monday hingga menurunkan minat kerja mereka ? Hmm.. tentu tidak. Karena setelah membaca koran pagi ternyata Final Euro antara Spanyol melawan Jerman dilangsungkan dini hari tadi. Benarkah ?

Hmm.. baru yakin setelah mencoba menghubungi beberapa rekan yang emang maniak bola dan sepertinya sempat taruhan unggulan tempo lalu. Hmm.. Euro nun jauh di Austria-Swiss pun mampu mempengaruhi kinerja pegawai di Indonesia sini rupanya. J

Gaji ke-13 ? why not ?

3

Category : tentang Opini

10 Juni 2008 ; 14.30 siang…

gaji-13-1.jpg

‘wih, tomben jam mone kantor nu bek penghunine… > ‘biase nto, nak ngantosang gaji ke-13 dumange…

‘ye, kaden nak mare neken ? > ‘nak sube palsuange busan malu apang enggalang nyidang pesu…

‘men, ane tekenanne mepalsu nawang ?’ > ‘ne penting yen batek neken, sing kenken malsuang tandatangan. Disubane pipis pesu mare ye ane ngelahang apang nyemak langsung, tusing dadi ngewakilang…

‘be positip jani kel maan ?’ > ‘keto je dingeh san, anak ane ngurusang sube berangkat ke BPD Kuta, nyemak pipis uli semengan…

‘beh, pantesan be pegawene anteng kanti jam mone nu ngoyong di kantor… > ‘nah maklum na’. buin mani anak makejang merainan Pagerwesi. Apang ade beliange buah lan jaje anggon banten…’

‘men, ane nyemak pis sube teke ne ceritane ?’ > ‘tonden, kwale yen payu medum jani, jeg kanti lime sanje bani keantosang…

‘wake ngadenang mulih be malu, apang nyidang ngempu Putu… > ‘nah sua kemis be…

* * * * *

12 Juni 2008 ; 07.55 pagi

-klingang klingeng ngajak pak atasan-

gaji-13-2.jpg

‘dadi sampun jam amuniki dereng wenten timpale rawuh, Pak ?’ > ‘men biasane ken-ken ?’

‘jam mone biasane anak sampun wenten beberapa ne rawuh. Nanging mulai mekarye ne ya jam 9 wawu efektif’ > ‘yeh saje, De sube nyemak Gaji ke 13 ne ?’

‘Dereng Pak. Sampun kebagiang nggih ? > ‘Sube selasa sore, Pak kanti jam lime ngantosang mare mebagi…

‘men jinah napi manten sane medum ?’ > ‘Gaji ke-13 sekalian Insentip…

Beh sing jeg meliah Pak nerima mangkin ? kaden nak ten mepotong utang BPD yen polih Gaji ke-13 Pak ? > ‘jeg sing merase neked dije De. Meh timpale sing teke kali jani, nu bingung mikirang jumahne kel nganggon gene pipise nto.

‘beh, Pak ade-ade manten ne. Men yen saje ne timpale ten wenten ne rawuh ngantor, sire kel jagi berangkat Rapat ne malih jebos ?’ > ‘Nah, De gen sube berangkat keme wakilang jep. Orahang anak sing ade nyen di kantor. Nu menikmati Gaji ke-13 ne…

‘badah, dadi ben keto Pak ?’

Semengan Bapak’e sube nyidang Metek Pis…

1

Category : tentang KHayaLan

pipis-nyen-kaden.jpg

Tusing perlu nyemak gae kantor buin, ha ?

Tanggal 1 jeg pasti teke…

6

Category : tentang KHayaLan

Pegawe Negeri absen ngantor ? itu mah sudah biasa…

Pegawe Negeri ngerumus Togel ? itu juga sudah biasa.

Kalo pegawe negeri mendadak rajin ngantor ? ah, itu sih pas tanggal muda ajah. Ngambil gaji dan jatah beras bulanan.

Kalo udah diambil ? ya absen lagi.

Trus kapan ngantornya lagi ? pas uang Insentif dibagi dong.

Kapan itu ? biasanya sih akhir minggu pertama.

Sudah itu ? berharap uang PB1 dibagi cepat.

Kalo masyarakat perlu ngurus apa-apa, gimana dong ?Dateng aja pas tanggal muda, hari pertama kerja bulan terkait. Jangan sampe keduluan jam bagi-bagi gaji.

Kalo kadung lewat ? ya dateng lagi bulan depan. Yen sube tanggal nampi gajih, jeg pasti ade pegawene nto…

Huahahaha… Gak ada rasa malunya sama sekali !

NB : Pegawe Negeri nge-Blog ? ini mah kurang kerjaan. J

Beda motivasi ya beda guna

7

Category : tentang KeseHaRian, tentang TeKnoLoGi

Di kelas yang gede ini kalo mau diitung, palingan cuman 5 siswa aja yang tampak sibuk ngrjain tugas, ciri khasnya tentu keranjingan bawa laptop kinyis-kinyis dari rumah. Entah emang kperluan ato sekedar nampang ya bisa diliat dari aktivitasnya di ruangan.

Oya, skedar informasi tak resmi, kelas ini seharusnya nampung 26 biji siswa yang hampir lima puluh persennya banyakan absennya dalam sebulan. Tapi herannya kalo sudah waktunya bagi-bagi duwit, kelas tampak rame serame pasar murah sejak pagi. Entah setan mana yang mbisiki anak2 itu kok instingnya selalu tepat kalo udah urusan bagi-bagi jatah.

Balik ke topik, pembawaan barang portabel ini lantaran 4 biji pc yang tersedia di pojok belakang ruangan selalu penuh terisi setiap harinya oleh orang-orang yang berkepentingan maupun tidak (kategori ini termasuk yang demen maen gim bola-bola saat jam belajar). Tapi rupanya kelima anggota kelas yang belakangan mbentuk grup ‘Power Laptop’ dengan tujuan membangun negeri dengan kepemilikan laptop pribadi, dengan asyiknya tenggelam dalam pekerjaan masing-masing disaksikan pandangan kekaguman siswa lain yang rupanya entah karena blom kesampean buat ngebeli barang dewa ini ato malah ndak ngerti sama sekali.

Tapi yang namanya beda motivasi buat kepemilikan barang jinjing ini berimbas ke pemakaiannya saat nyampe di meja belajar masing-masing. Dua orang pentolan kelas yang emang super sibuk, tampak serius menatap layar laptop dengan setumpuk pe er disebelahnya. Seorang lagi yang sbentar lagi bakalan didapuk jadi calon perwakilan kelas, tampak memakai laptopnya dalam beberapa kejap skedar untuk bertanya, ‘apa materi kuliah buat besok sudah slesai’ ato malah ‘kok game ini ndak bisa dimakinkan ya ?

‘Seorang siswa yang gemar melantunkan tembang religiuspun tampak asyik didepan laptopnya yang ternyata nampilkan video-video lokal dalam format 3gp. Pantesan aja betah duduk dari pagi. Show gratisan ini tentu menarik minat siswa lain yang kebetulan lagi ndak punya pe er khusus dan milih ikutan nimbrung sekedar menyalurkan hasrat hari kmaren.

Sisa satu lagipun tampak asyik dipojokan depan, diiringi tembang-tembang yang cukup membuat orang emoh untuk mendekati. Ternyata yang dilakukannya sangat bertentangan dengan tugas dan kewajiban siswa, sama dengan oknum terakhir tadi, yang akhirnya melahirkan tulisan pada blog ini. Halah…

Kehebohan minggu ini

7

Category : tentang KeseHaRian

Baru tersadar akan absennya para pegawai hari Rabu kmaren, nyatanya bukan cuma karena apel Harkitnas pagi hari atau rainan gede, rupanya ada hal heboh yang terjadi Senin lalu, seakan terlupa oleh ingatan. Hadirnya makhluk Tuhan yang paling terkenal di kantor kami, tepat pada hari baik, Purnama bulan ini, menggelantung di pohon dan singgah di pelinggih merajan pojokan parkiran.

Monyet hitam yang diindikasi sebagai peliharaan namun sedang terlepas, langsung saja dishoot oleh seorang rekan yang secara kbetulan baru ngebeli handycam secara kredit, saat si monyet berayun-ayun dari dahan pohon ke kabel listrik singgah sebentar di atap ijuk bale bali, trus loncat ke bank BII sebelah kantor, dan tersengat listrik (kecelakaan) hingga memutuskan arus listrik di lingkungan setempat. Si monyetpun pingsan.

Trus yang heboh itu dimananya ?

Beberapa pegawai yang punya hobby ngerumus matematika tiap hari, bak mendapatkan ‘kode alam’, langsung saja memasang nomor togel dengan kode Monyet (23 kalo ndak salah), dalam jumlah besar. Maka bisa ditebak saat nomor itu kluar, maka ‘ngukuplah’ para pengabdi bangsa itu dalam jumlah ‘ukupan’ yang besar pula. Namun yang namanya ketidakpuasan tetap ada, sambil mengkaitkan kecelakaan si monyet yang diwakili dengan kode angka 89. karena secara kebetulan pula angka yang keluar dalam empat digit, ya 8923. wah wah wah…

Rupanya ini pula yang menjadi sebab para pengabdi bagsa yang seharusnya ngantor malahan terlena dengan uang ‘ukupan’, dan lebih memilih menikmati uang tersebut dibanding datang ngantor, tapi ngedapetin gaji yang sak uprit ‘ukupan’ tadi.

hmmm… kapan lagi ada ‘kode alam’ kayak kmaren ya ? sayang daku blom pernah ikutan masang Togel…

Pelatihan ‘Operator’ Internet by Pemda Badung

Category : tentang iLMu tamBahan

Sehari sebelum acara tersebut dimulai, berbagai angan dan mimpi berkelebat di benak, apa mungkin pelatihan kali ini bakalan ada kaitannya dengan pemblokiran situs ‘YouTube’ ato mungkin untuk mengawasi browsing internet rekan kantor dari kata-kata yang tak boleh disebutkan namanya.

Angan yang sama pula terlintas saat beberapa orang yang kebetulan mendapatkan tugas sama, yaitu mengikuti pelatihan yang diadakan selama 2 hari di ruang rapat kantor Departemen Agama Sempidi. Narasi yang dipaparkan oleh sang pembuka acara bolehlah menjadi awal, yaitu memimpikan bahwa seluruh instansi yang terkait dengan Pemda Badung bakalan terkoneksi sehingga memudahkan komunikasi serta menghemat baik tenaga, waktu dan biaya.

pelatihan-oi.jpg

Namun apa daya, semua itu kecele rupanya.

Pelatihan yang judulnya ‘Operator’ diatas (sesuai surat tugas yang diterima), nyatanya malahan digunakan sebagai pengenalan ‘bagaimana caranya membuat email gratisan dari yahoo dan gmail’ trus ada ‘bagaimana cara mengirim dan membalas email’ dan ‘bagaimana caranya browsing’. Halah… Kekecewaan tampak jelas pada beberapa raut wajah peserta yang ditugaskan untuk hadir. Sialnya tak mampu ditangkap oleh panitia yang tidak menyediakan fasilitas komputer maupun laptop dengan jumlah yang memadai sesuai dengan jumlah peserta. Hal yang telah dilakukan oleh penyelenggara Pelatihan Internet menyongsong eGov, KPDE Kodya Denpasar 2 tahun lalu.

So, kondisi yang tercipta justru sangat jauh berbeda dengan pelatihan dua tahun lalu yang kebetulan juga menjadi cikal bakal lahirnya blog ini. Satu laptop (dari 4 yang disediakan oleh pihak panitia dan 3-4 yang dibawa oleh peserta) harus rela dipake beramai-ramai yang tentu saja menyebabkan tidak efektifnya pembelajaran yang diberikan. Sialnya lagi tentu perihal koneksi yang digunakan, sangat berbanding terbalik dengan apa yang diselenggarakan oleh kpde Kodya Denpasar. Koneksi hari ini nyatanya sangat ‘parah dan payah’ jika boleh meminjam istilahnya pak Instruktur tadi. Sehingga sangat sangat disayangkan sekali mengapa bisa terjadi seperti itu.

Sekedar membandingkan saja, Pelatihan Internet yang diadakan oleh KPDE Kodya Denpasar dua tahun lalu itu, bekerja sama dengan Stikom Surabaya, yang selain mengetengahkan pelatihan yang sama dengan materi pelatihan hari ini ditambahkan pula dengan workshop yang beragam dan dapat dipilih pula, antara lain kalo ndak salah mencakup pembuatan database, video editing, photo editing dan tentunya pembuatan Blog yang dipandu oleh Pak Erwin Sutomo. Yang asyiknya lagi, seluruh peserta mendapatkan masing-masing 1 komputer desktop yang bisa digunakan sebagai pelatihan apa yang dijelaskan oleh instruktur tanpa harus terganggu oleh peserta lain.

Didukung oleh koneksi yang sangat cepat dan ringkas, tanpa putus-putus seperti halnya koneksi tadi. Mungkin ini bisa menjadi satu masukan bagi pihak penyelenggara maupun pihak yang diajak bekerja sama agar lebih memperhatikan yang namanya tujuan pelatihan, materi apa saja yang diberikan dan juga persyaratan apa yang harus dipenuhi untuk dapat mengikuti pelatihan tersebut. Minimal semua itu sudah terangkum jelas pada surat undangan yang diedarkan ke masing-masing instansi.

Hanya saja memang blom semua pihak bisa mewujudkan apa yang diharapkan tadi. Boleh saja bermimpi bahwa di masa depan, sebuah kulkas bakalan bisa memesan telor sendiri lantaran didalamnya ada satu perangkat pintar yang mampu melakukan hal itu, namun namanya juga mimpi, entah kapan bisa terwujudkan kalo hal kecil begini saja blom mampu dilakukan.

Togel dan waktu luang PNS

5

Category : tentang Opini

“Duduk dipojok bangku deretan belakang… Didalam kelas penuh dengan Obrolan,Slalu mengacau laju khayalan….” 

pns-togel.jpg

Petikan tembang milik Bang Iwan Fals yang judulnya Jendela Kelas I itu sebetulnya berkisah tentang kekaguman pada seorang gadis pujaan hati, tapi rupanya masih pantes banget kalo ditujukan kepada oknum-oknum Pegawe Negeri yang katanya diterima oleh Negara ini untuk mengabdikan hidupnya mengabdi pada Rakyat tapi malah melewatkan waktu dan jam kerja mereka dengan ‘ngerumus nomor Togel’ yang tak jua disadari oleh atasannya sendiri untuk melakukan tindakan atau sangsi lebih lanjut.

Tergelitik sang Pimpinan

1

Category : tentang Opini

Tergelitik akan komentar yang dimuat dalam satu kolom khusus berwarna biru pada media cetak Radar Bali, perihal pemberitaan seorang PNS yang ditangkap di parkiran LP Kerobokan, kedapatan membawa Narkoba dan mengaku merupakan salah seorang pegawai di PDAM Badung. 

‘Saya ingat nama semua karyawan saya. Hampir 90 persen. Dan tidak ada yang bernama IMS itu’ kata pimpinan instansi tersebut.

 

pns-narkoba.jpg

Lucu. Sangat lucu. Kalo hampir 90 persen yang bisa diingat, trus sisanya yang gak bisa diingat apa brani jamin kalo gak ada yang bernama IMS si tersangka ?

Nyatanya pada berita hari ini, sang pimpinan malah menjilat ludahnya sendiri, mengatakan bahwa ia mengakui kalo IMS tadi adalah salah seorang stafnya. Nah lo. Hati-hati kalo bikin statemen Pak…. J

Tergelitik Program Pilkada

1

Category : tentang Opini

Tergelitik lagi membaca iklan yang mengambil porsi hampir setengah halaman media cetak Jawa Pos, yang menampilkan perihal Program Kerja salah seorang Calon pemimpin satu daerah, yang mengatakan ‘Alokasi APBD untuk kepentingan langsung masyarakat di berbagai bidang meliputi Pendidikan, Kesehatan dan penyediaan lapangan kerja, Rekonstruksi lingkungan hidup’. Ah apa benar ?

program-pilkada.jpg

Jangan-jangan ini hanya janji-jani muluk saja dari seorang calon pemimpin daerah, yang kalo sudah dilantik nanti, bukannya biasanya APBD bakalan dipergunakan sebesar-besarnya untuk pengadaan Mobil dinas atau malah Studi Banding ke luar Negeri ? J