Berburu Ponsel Android Best Buy Level Pemula

5

Category : tentang TeKnoLoGi

Mumpung hasrat nulis lagi seger, setelah mendapat libur beberapa hari akhir pekan lalu, minggu ini saya turunkan tiga tulisan sekaligus yang menyasar pada perburuan ponsel Android di tiga level pemakai, Pemula, Menengah dan papan Atas. Mengingat bulan ini beberapa veendor sepertinya sudah melepas para jagoan mereka untuk bersanding satu sama lain memperebutkan kue penjualan di akhir tahun 2013.

Untuk Tulisan Pertama, saya turun di level Pemula terlebih dulu.

Pada level Pemula, persoalan harga saya pilah antara sejutaan hingga satu setengah juta rupiah. Di level ini biasanya para vendor terutamanya branded, menurunkan beberapa rilis versi murah milik mereka, dimana spesifikasi yang diandalkan masih mengadopsi besaran prosesor 800 MHz, 512 MB RAM dan 4 GB Internal Storage. Kalopun ada yang masih berada di bawah spek tersebut, mending segera singkirkan dari daftar deh.

Pilihan pertama dari Samsung sang pemimpin pasar, bisa diwakilkan oleh Samsung Galaxy Young seri S6310 yang dibanderol sekitar 1,2 juta. Kemampuannya termasuk lebih dari standar speek seperti yang saya sebut diatas tadi. Yaitu prosesor 1 GHz, 768 MB RAM. Sisanya, tergolong sama, pun demikian halnya dengan besaran dan resolusi layar.

Pilihan kedua yang bisa dilirik adalah Sony Xperia E yang mengadopsi kecepatan prosesor 1 GHz dan 512 MB RAM. Sedikit kelebihan yang bisa diandalkan oleh Sony pada seri ini adalah besaran daya batere 1.500 mAh, lumayan tahan untuk seharian, kurang tapi, serta dukungan kamera yang memang dikenal dengan fiturnya yang oke.

Sedang terakhir, pilihan berasal dari LG Optimus L3 II, dengan kekuatan yang setara perangkat milik Sony namun lebih terjangkau seperti halnya Samsung. Satu-satunya kelebihan yang dimiliki adalah adanya opsi dukungan Dual Sim yang berselisih harga sekitar 100ribuan dengan versi single.

Sebagai pilihan alternatif di rentang ini, terdapat nama dari vendor lokal seperti Lenovo A800 dan Acer Liquid Z120 dengan spesifikasi dan harga setara LG.

Lantas bagaimana dengan nama besar HTC ? sebagaimana yang diketahui sebelumnya, sangat jarang bisa ditemukan perangkat HTC yang diluncurkan dengan harga murah sejutaan, meski menyasar pangsa pasar level Pemula. Jadi untuk yang satu ini, boleh diabaikan, kecuali kalo mau berburu second hand yang rata-rata berasal dari generasi pendahulu.

Android Branded Entry Level

Category : tentang TeKnoLoGi

Seakan tak pernah usai dalam usahanya untuk memberi kesempatan pada publik agar mampu menikmati kemampuan akan sebuah ponsel pintar dengan harga yang terjangkau, Android kembali dihadirkan oleh beberapa vendor papan atas dengan menyasar posisi Entry Level. Sebuah penawaran yang menarik bagi para pengguna pemula atau bagi mereka yang sudah mulai bosan dengan kemampuan ponselnya kini. Berikut tiga diantaranya.

Motorola Fire XT. Setelah kalah dalam persaingan dengan raksasa Apple dalam dua tiga kali pertaruhan, Mototora kini mencoba hadir di level terbawah dengan harga jual sekitar 1,4 Juta rupiah. Sebuah level yang barangkali takkan pernah dijangkau oleh rivalnya tersebut.

Hadir dengan spesifikasi menengah, Motorola mencoba merebut peluang para pengguna Android pemula dengan penawaran yang cukup menggiurkan. Layar 3,5 inchi 320×480 pixel, cpu 800 MHz GPU Adren0 200, 512 RAM 512 ROM serta dibekali dual camera 5 Mega Pixel autofocus serta Led Flash pada bagian punggung dan kualitas VGA pada sisi depan. Sedangkan untuk Sistem operasi yang digunakan masih menggunakan Android 2.3.4 GingerBread. Demi menarik perhatian penggunanya, Motorola Fire XT mengandalkan User Interface Moto Switch UI, sebuah tampilan yang tak lagi memberatkan ponsel layaknya versi sebelumnya. Sebuah batere Li-ion 1540 dibekali untuk menunjang seluruh kinerjanya tersebut.

Kabarnya dalam waktu dekat seri ini bakalan ditemani dua seri tambahan yaitu Motorola XT 390 yang memiliki kemampuan sama namun dalam resolusi layar yang lebih rendah serta Motorola Motosmart XT 611 sebuah ponsel Android dengan desain Flip.

LG E400. Dibandingkan dengan spesifikasi Motorola diatas, kemampuan yang ditawarkan oleh brand asal Korea ini bisa dikatakan sedikit lebih rendah. Mengandalkan besaran layar 3,2 inchi 240×320 pixel 256 K warna, cpu 800 MHz, 384 RAM serta single kamera 3,2 Mega Pixel tanpa Led Flash, LG E400 ditawarkan dengan harga sekitar 1,3 Juta saja plus bonus konten SuJu Super Junior BoyBand yang menjadi icon dari iklan ponsel.

Satu-satunya yang menarik dari penawaran ini adalah besaran internal storage yang sudah mencapai 1 GB, menjadikan E400 jadi lebih leluasa untuk menampung beberapa aplikasi dan games sesuai keinginan pengguna.

Samsung Galaxy Pocket. Brand yang satu ini seakan belum mau berpuas diri akan sekian banyak perolehan penjualan yang dikabarkan menduduki peringkat pertama mengalahkan sang raja terdahulu, Nokia. Resepnya cukup sederhana, masuk di semua lini dengan berbagai tawaran kemampuan yang cukup menggoda. Hal yang sama yang pernah dilakukan Nokia jauh sebelumnya.

Untuk spesifikasi yang diusung bisa dikatakan Galaxy Pocket merupakan yang terendah diantara tiga alternatif yang kami tawarkan kini. Ini dapat dimaklumi mengingat secara harga jual yang ditawarkannya pun paling rendah dan terjangakau, 1,150 Juta saja. Lihat saja dari dimensi layar standar Entry Level 240×320 pixels, 2.8 inchi, cpu 832 MHz, 289 MB RAM serta kamera punggung 2 Mega Pixel dengan kemampuan rekam video QVGA 15 fps dan daya tahan batere Li-ion 1200 mAh makin memantapkan Galaxy Pocket sebagai ponsel Android kelas pemula.

Meski demikian, Galaxy Pocket menawarkan internal storage yang paling besar dibanding dua rivalnya diatas. Kapasitas 3 GB (1 GB User Memory) dapat menjadi salah satu poin plus yang patut dipertimbangkan dalam daftar. Ini masih ditambah lagi dengan dukungan slot memory eksternal yang dapat di-expand hingga 32 GB. Untuk pilihan lain dari Samsung, silahkan merapat pada Galaxy Y (Young), Galaxy Mini dan Mini Plus.

Dalam rentang harga jual kisaran 1 sampai dengan 1,5 juta rupiah tampaknya memang tak banyak pilihan yang bisa didapat dari beberapa brand global lainnya macam HTC dan juga Sony. Apalagi pasca perpisahannya dengan Ericsson tampaknya Sony memang belum mampu masuk daftar ini, Sebagai pilihan, mereka masih mengandalkan beberapa seri lama diantaranya Xperia X8, X10 Mini serta Xperia Mini. Atau barangkali ada alternalif lain lagi ?

7 Tips Memilih Kamera Digital bagi Pemula

12

Category : tentang TeKnoLoGi

Belakangan hobby Fotografi terdengar begitu banyak menyajikan pengalaman yang mengasyikkan. Dunia ini menjadi semarak lantaran munculnya beberapa komunitas baru yang secara berkala mengadakan sesi ‘hunting obyek foto baik seputaran Kota di keramaian orang, menjelajahi nuansa alam natural atau bahkan menyewa secara khusus seorang model dan mengambil gambarnya dari sudut pandang yang tak biasa. Kegiatan ini jadi tambah diminati dengan munculnya majalah-mjalah khusus yang mengulas soal Teknik Fotografi secara profesional atau pemula. Plus hadirnya teknologi digital, memanjakan para penghobby mendapatkan sentuhan tertentu pada foto yang mereka hasilkan. Yang mutlak dibutuhkan hanya satu tentu, Kamera. Sisanya, lebih pada pengetahuan dan pengalaman.

Jika Rekan berminat untuk ikut serta mencobanya, yuk intip dulu beberapa Tips dari kami tentang bagaimana memilih kamera digital bagi Pemula.

Pertama, tentu saja Budget. Sebagaimana Tips pemilihan perangkat elektronik yang lain, Budget yang tersedia akan sangat menentukan, perangkat kamera digital seperti apa yang kelak akan didapat. Dengan kisaran hingga 1,5 Juta rupiah, Rekan bisa mendapatkan banyak pilihan kamera pocket yang simpel dan serta mudah dibawa kemana saja. Saran kami, jika memiliki sedikit budget lebih kisaran 1,5 hingga 2,5 juta rupiah, Rekan bakalan disajikan pilihan yang lebih beragam yaitu kamera Prosumer. Jenis kamera ini memiliki bentuk yang kompak, tidak jauh berbeda dengan kamera pocket namun memiliki jenis lensa yang mendekati kamera profesional. Sedang untuk kisaran harga 2,5 hingga 3,5 juta rupiah, Rekan bisa mengambil pilihan Semi DSLR, perangkat kamera serupa profesional namun memiliki lensa yang tak dapat diganti. Dan untuk kisaran harga diatas 3,5 juta rupiah, tentu saja Rekan bisa mendapatkan yang sekelas Pro.

Kedua, pertimbangkan soal sumber daya yang digunakan. beberapa perangkat kamera terkini lebih banyak memiliki bentukan yang tipis dan langsing. Hal ini dapat diwujudkan berkat teknologi kamera Lithium yang mutlak di-Charge terlebih dahulu agar dapat dipergunakan secara maksimal. Sayangnya, pilihan ini tidak akan mampu digunakan saat memanfaatkan kamera untuk keperluan yang panjang dalam waktu satu hari penuh, seperti perkawinan atau upacara adat lainnya. Setidaknya minimal Rekan harus menyediakan batere Lithium cadangan (yang harganya lumayan mahal) untuk menggantikan batere utama saat dibutuhkan. Berbeda apabila Rekan mempertimbangkan penggunaan batere AA yang lebih mudah didapatkan di toko ataupun warung terdekat, yang sayangnya biasanya berimbas pada bentukan yang sedikit lebih tebal. Namun untuk perangkat kamera tipe Prosumer ataupun Profesional, keberadaan batere jenis ini biasanya dapat disamarkan dengan baik pada bentukan fisiknya.

Ketiga, untuk bisa mengambil gambar saat objek berada di kejauhan dengan hasil yang baik, dibutuhkan kemampuan Zooming. Namun jangan salah pilih, karena fitur Zoom yang kami pertimbangkan disini adalah Optical Zoomnya saja. Jadi, silahkan abaikan apabila sebuah perangkat hanya mengiklankan kemampuan Digital Zoom tanpa memiliki Optical Zoom. Kemampuan Zoom disini dilambangkan dengan (x) atau kali. Rata-rata kamera pocket memiliki kemampuan di kisaran 3x Optical Zoom, sedang Prosumer sudah ada yang mampu hingga 15 hingga 20x Optical Zoom.

Keempat, jendela intip atau yang dikenal dengan istilah ViewFinder. Fungsi ini akan berguna saat Rekan lebih mengutamakan kekuatan daya tahan dari sebuah perangkat kamera yang mampu mengirit batere jauh lebih baik ketimbang memanfaatkan layar lcd yang biasanya hadir disetiap perangkat kamera digital.

Kelima, ketahui lebih jauh kemampuan yang dijual pada perangkat digital yang kelak akan Rekan pilih. Apakah itu mendukung Panorama Shoot, self timer, Smile atau Face Detection bahkan mode Sport yang dapat digunakan untuk menangkap gambar bergerak.

Keenam, pertimbangkan adanya Pengaturan Manual yang nantinya dapat Rekan manfaatkan untuk mencoba-coba mengambil sudut pandang atau angle yang tak biasa, ataupun sedikit bermain dengan fitur-fitur dan kemampuan perangkat seperti yang disebutkan pada pertimbangan kelima diatas.

Terakhir, seperti biasa tentu saja Brand yang kelak bakalan berpengaruh pada layanan purna jual dari perangkat yang Rekan pilih.

Tujuh Tips diatas tentu tidak akan bersifat mengikat apabila Rekan sudah memiliki minat dan hasrat yang menggebu untuk segera memulai dengan perangkat kamera yang Terbaik.