Konsumsi Tuak dan Konsekuensinya

Category : tentang Opini

Nyaris empat puluh tahun hidup dan beraktifitas, baru dalam setahun terakhir ini berani membawa pulang miras dan menyimpannya dalam kulkas, serta dinimati secara terang-terangan di rumah sendiri.
Efek pergaulan di luar rumah memang terasa bedanya.

Tapi eits, jangan Negatif Thinking dulu kawan.
Miras atau minuman keras yang saya bawa ini tentu bukan miras sembarangan apalagi oplosan.
Bukan pula minuman campur sari yang ditambah-tambahi gerusan obat nyamuk bakar atau rendaman pembalut wanita.
Ini Tuak.
Tuak adalah Nyawa.

He… kurang lebih begitu nyanyian lokalan Bali yang lagi ngeTrend selama setahun terakhir. Hasil kolaborasi genjekan semeton kangin, melahirkan theme song baru bagi kalangan anak-anak muda Bali peminum Tuak, yang kalau tidak salah, mengambil nada teriakan ole ole ole sepak bola dunia.

Tuak sendiri dari info yang saya baca adalah minuman hasil fermentasi dari pohon jaka atau aren yang banyak ditanam penduduk desa, utamanya di Desa Sibang Gede atau Desa Taman, Kecamatan Abiansemal Kabupaten Badung. Ini salah dua desa yang saya ketahui sebagai penghasil Tuak Terbaik sejauh ini.
Bisa jadi masih banyak desa lainnya, jika mau ditelusuri lebih jauh.
Yang kalau difermentasi lebih mendalam lagi, bakalan berubah menjadi miras terbaik di pulau Bali, yaitu Arak Bali.
Saya mah berani mengkonsumsi sampai tingkat Tuaknya saja.

Dilihat dari Hasil Tuak yang difermentasi, ada beragam juga yang saya dengar. Namun dari sekian banyak varian yang ada, Tuak wayah dari Desa Sibang Gede ini saja yang menjadi favorit saya sejauh ini. Tahu kenapa ?

Karena selain efek yang diakibatkan pasca mengkonsumsi Tuak wayah Sibang Gede, yaitu pening kepala dan rasa kantuk yang teramat sangat, manfaat lainnya adalah mampu menurunkan kadar gula darah secara drastis bila dikonsumsi secara berkala. Entah benar atau tidak, dari beberapa kali pemeriksaan gula darah pasca mengkonsumsi Tuak, memang terpantau turun drastis meski sebelumnya berada pada titik diatas 200 mg/dl.
Bisa jadi karena pengaruh sugesti juga sih.

Namun demikian, saya pribadi tidak menyarankan Tuak dan minuman semacam ini jadi konsumsi kalian kedepannya, lantaran efek dan konsekuensi yang mampu ditimbulkannya tadi, cukup berat dirasakan bagi sebagian orang. Utamanya bagi mereka yang belum mampu mengendalikan diri fan nafsu saat berada dalam situasi lupa akan kesadaran diri sendiri.
Saya yang kerap mengkonsumsi Tuak saja tidak membutuhkan waktu lama untuk mengubah warna kulit wajah menjadi merah padam. Memudahkan kawan kerja di ruangan untuk segera menyadari bahwa saya sudah terkontaminasi kandungan Tuak. Memabukkan.
Lantas memilih tiduran ketimbang bicara ngelantur. Jauh lebih aman bagi diri sendiri juga lingkungan.

Sama seperti menggunakan Pisau atau Sosial Media. Mengkonsumsi Tuak ada sisi Positif, juga sisi Negatifnya. Tergantung dari kalian memilih opsi yang mana.

Pelaksanaan Nyepi dan agenda Pemutusan Internet di Bali

Category : tentang Opini

Salah satu pertimbangan khusus yang diambil oleh PHDI dibalik rencana dan usulan pemutusan jaringan Internet kepada Kominfo dan sejumlah operator jaringan telekomunikasi di Bali pada pelaksanaan Hari Raya Nyepi tahun ini adalah untuk mencegah polemik yang ditimbulkan di dunia maya, dari orang per orang yang tidak puas dengan pemberlakuan Catur Brata Penyepian sebagai budaya seluruh Umat Hindu di Bali. Ketidakpuasan mereka biasanya diunggah melalui status akun media sosial FaceBook yang memang belakangan makin lumrah digunakan oleh seluruh lapisan masyarakat bahkan anak ABeGeh tingkat eSDe sekalipun, yang secara nalar bisa jadi belum paham, mana yang pantas diumbar secara luas, mana yang hanya untuk konsumsi pribadi. Meski yang namanya pembatasan umur minimal 13 tahun sudah ditetapkan oleh pihak FaceBook. Tetap saja bisa ditembus dengan mudah.

Bagi sebagian besar pengguna Internet di Bali tentu saja hal ini menimbulkan pro dan kontra. Ada yang setuju, ada juga yang sebaliknya. Namun ada juga yang memilih selow, macam saya. Just kidding.

Mereka yang Tidak Setuju hadir dari kalangan pengguna Internet tingkat mahir, yang bertanggungjawab pada keluhan Customer dan Client untuk Jasa terkait Data ataupun lainnya yang disampaikan secara online, atau mereka yang khawatir akan penyampaian informasi Bencana utamanya Gunung Agung bakalan tersendat, pula hadir dari kalangan freak pemain games Mobile Legend. Apa kata Dunia jika tak bisa War seharian nanti ?

Sementara kalangan yang Setuju dengan pemberlakuan kebijakan diatas, bahkan yang memilih Selow dan abai, hadir dari kalangan yang bisa jadi tidak memerlukan jaringan Internet secara permanen, hanya digunakan untuk berSosial Media dan aktifitas ringan lainnya, atau yang sudah menyadari tantangan yang bakalan timbul setiap Hari Raya Nyepi dilaksanakan. Seperti saya. Hohoho…

Kenapa bisa Selow saja menanggapi pemberlakuan agenda pemutusan Internet ini, ya toh hanya sehari saja. Bukan seminggu, bahkan sebulan penuh.
Hanya 24 Jam, terhitung dari pukul 06.00 pagi hari saat Hari Raya Nyepi hingga pukul 06.00 hari minggu esok harinya. Itupun dikurangi sekian jam waktu tidur malam dan siang kalo ada.
Mengurangi keuntungan atau menimbulkan Kerugian ? Hanya sehari juga.

Pro dan Kontra terkait rencana Pemutusan Internet rupanya tidak hanya terungkap di kalangan Netizen yang berdomisili di Bali. Di luaran juga ada. Oleh mereka yang bukan Umat Hindu pun juga ada.
Bisa begitu lantaran bisa jadi mereka belum pernah mengetahui kasus per kasus penghinaan Nyepi yang terjadi saban Hari Raya Suci ini dilaksanakan. Kalian yang penasaran bisa mencarinya di halaman blog saya ini, dengan menggunakan kata kunci terkait tadi. Ada banyak kejadian dalam waktu yang berbeda.

Persoalan rencana Pemutusan Internet bagi kalangan Umat Hindu yang terbiasa menjalankan Tapa Brata Penyepian, saya yakin bukanlah satu masalah besar.
Karena kalaupun mau mengambil langkah yang lebih ekstrem lagi, bagi kalian yang memiliki kondisi kesehatan tanpa sakit yang berbahaya macam Diabetes, saya jaminkan tidak akan mati hanya karena tidak mengkonsumsi apapun selama 24 bahkan 36 jam kedepan. Jadi seandainya kalian hidup sendirian tanpa teman di kosan, nggak usah ikutan antre di supermarket, membeli jatah makan sebulan hanya karena merasa bakalan dikurung dalam rumah selama Nyepi.
Yang notabene dalam ajaran Hindu, aktifitas ini memang dianjurkan untuk menahan hawa nafsu selama melaksanakan Catur Brata Penyepian, dan yang paling gampang dilakukan adalah menahan lapar.

Lantas Nikmat apa lagi yang kau jadikan alasan untuk tidak menikmati Nyepi di Bali ?

Resolusi Nyepi dan 10 Postingan Blog hari ini

Category : tentang KeseHaRian

Untuk sesaat disela aktifitas olah raga pagi, saya jadi ingat satu gambar capture salah satu akun IG, yang lupa disimpan di ponsel mana, menceritakan perbedaan kapasitas isi pikiran dengan banyaknya perkataan yang dapat diungkap. Hal ini cukup menggelitik mengingat kebenaran akan fakta yang ada.
Kita memang jarang membicarakan hal yang kita pikirkan selama ini.
Bagaimana jika kalian adalah seorang Blogger ? Seperti saya misalkan ?

Cukup menarik. Mengingat Blogger sejatinya sangat jarang berkata-kata, namun sebaliknya mampu menuangkan kata dan pikiran dalam bentuk tulisan atau kalimat.

Satu hal yang saya tekankan kemarin malam saat ngeTwit, adalah ‘masih banyak hal yang bisa dilakukan saat Nyepi, meskipun harus mengikuti aturan yang berlaku dalam Catur Brata Penyepian. Termasuk didalamnya rencana pemblokiran Internet untuk wilayah Bali.’
Terkait dengan hal diatas, dalam Nyepi kali ini, sebagai seorang Blogger, salah satu hal sederhana yang bisa dilakukan untuk memanfaatkan waktu luang yang ada seharian ini, tentu saja Menulis.
Sehingga satu Resolusi yang ingin dicapai hari ini adalah 10 postingan Blog terkait semua hal yang sekiranya bisa dilakukan saat Nyepi. Tidak hanya dipikirkan namun mampu dituangkan dalam satu cerita singkat.
Kira-kira mampu nggak ya ?

Kalian sendiri punya kegiatan apa hari ini untuk mengisi waktu ? Jangan memaki-maki di dunia maya ya ?

PS : kebetulan yang namanya akses Internet masih bisa jalan sejak tadi pagi. Maka untuk membuktikan pencapaian resolusi diatas, satu persatu dari postingan yang berhasil dituliskan hari ini, bakalan diPublish secara langsung.
Dipantau ya…

Berolah Raga Pagi di Hari Raya Nyepi, 10K Langkah, 100 Menit Exercise

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang KeseHaRian

Lumayan juga. Berkeliling berkali-kali di halaman rumah hingga natah merajan selama 40 menitan lebih secara konstan, target pencapaian harian yang saya set pada aplikasi Samsung Health bisa tercapai dengan baik.
Hal ini sekaligus menganulir pendapat saya di postingan sebelumnya yang agak meragukan aktifitas rumahan selama Hari Raya Nyepi, minim aksi dan keringat. Nyatanya tidak.

10 Ribu langkah dan 100 Menit Exercise.
Gak disangka, bisa terwujud. Itupun masih ditambah panas matahari pagi dengan vitamin D-nya.
Lumayan bukan ?

Padahal demi mengantisipasi sedikit gerak badan dan langkah yang bisa dilakoni pada Hari Raya Nyepi hari ini, saya mencoba menebusnya sehari kemarin dengan berjalan dua kali lipat target harian, yaitu 10 K langkah. Tapi nyatanya, semua bisa dilakukan dengan baik tanpa harus melanggar salah satu dari empat brata penyepian hari ini.

Kalo kalian, sudah melakukan apa hari ini ?

Rahajeng Nyepi Caka 1940 lan Saraswati

Category : tentang Opini

Menyelesaikan tugas atau kewajiban di pagi hari, tepat pukul 6 sudah menjadi hal yang biasa dilakoni selama beberapa tahun terakhir. Menggantikan istri juga ibu untuk menghaturkan banten canang sehari-hari hingga kali ini Nyepi Caka 1940 yang jatuhnya berbarengan dengan hari suci Saraswati.
Kami umat Hindu disarankan untuk dapat menyelesaikan proses atau ritual persembahyangan pada pukul 6 pagi, untuk selanjutnya masuk ke tahap melaksanakan tapa brata penyepian.

Ada yang kurang tentu saja.
Hari ini berhubung salah satu dari empat catur brata penyepian, melarang kami untuk bepergian ke luar rumah, maka rutinitas berolahraga pun dipaksa absen. Harus puas berganti dengan jalan-jalan di halaman rumah tanpa keringat yang membasahi baju. Ya, kecepatannya tak sebanding dengan aktifitas sebelumnya.

Sembari duduk mencari matahari pagi, langit Bali tampak cerah. Senang melihat suasana yang nyaman begini. Tanpa hiruk pikuk lalu lintas pinggiran jalan. Hanya suara burung dan gemericik air kolam yang terdengar nyaring di kedua telinga.

Masih banyak hal yang bisa dilakukan hari ini.
Meski informasinya Internet off baik yang berkaitan dengan jaringan komunikasi maupun rumahan, namun hingga detik ini, Indi Home masih bisa berfungsi dengan baik. Untuk menguji kecepatan aksesnya pun, sejumlah majalah terbaru dari aplikasi S-Lime, Update aplikasi di Google Play, hingga mengunduh video dari beberapa akun Instagram yang mengabadikan sosok ogoh ohoh Ratu Sumedang semalam pun bisa sukses dilakukan. Entah kenapa.

Aktifitas untuk mensyukuri Hari Raya Nyepi Caka 1940 sudah selesai dilakukan. Demikian halnya Hari Suci Saraswati.
Tinggal sarapan dan melanjutkan aktifitas harian seperti biasa.

Menyambut Pagi Hari Raya Nyepi

Category : tentang Opini

Antusiasme masyarakat tampak begitu terasa akan pencapaian STT Yowana Saka Bhuwana melalui tangan dingin seniman Kedux melahirkan ogoh ogoh Ratu Sumedang yang diarak hingga ke jantung kota Denpasar pada pengerupukan semalam. Menciptakan keramaian lalu lintas yang tidak biasa pada persimpangan jalan Banjar Tainsiat dari tengah malam sebelumnya hingga dini hari tadi.

Hiruk pikuk dentum sound system di depan rumah, saat puluhan orang mengarak barisan raksasa di gelapnya malam, masih terasa meski alarm ponsel berdering nyaring mengingatkan waktu untuk mulai beraktifitas pagi di Hari Raya Nyepi.
Jadi agak berbeda lantaran hari ini bertepatan pula dengan Hari Raya Saraswati, dimana kami umat Hindu diharapkan dapat menyelesaikan proses persembahyangan sebelum pukul 6 menjelang nanti.

Dunia maya masih riuh dengan pro kontra diblokirnya internet pada Nyepi tahun ini. Termasuk kawan sendiri, sesama masyarakat Bali. Hanya karena merasa tidak ada aktifitas yang bisa dilakukan tanpa paket data. Sementara itu mereka lupa bahwa bisa jadi ada keluarga atau anak sendiri yang bisa diajak ngobrol banyak hal untuk melewatkan waktu dengan cepat.
Padahal masih banyak aktifitas lain yang bisa dilakukan tanpa semua itu.
Selow saja.

Menyambut Pagi di Hari Raya Nyepi.
Mengembalikan semuanya pada alam, berserah diri hanya sehari ini saja. Agar bisa memberikan manfaat yang lebih baik di kemudian hari.

Asus ZenPower Slim 6000, Sobat Ringkas Netizen Jaman Now

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Nama besar Asus di pangsa pasar lokal tentu sudah tidak perlu diragukan lagi. Berawal dari perangkat PC dan asesorisnya, Asus mencoba peruntungan di pasar ponsel global lewat smartphone berbasis Windows Mobile bersaing dengan belasan vendor lainnya. Terakhir yang saya tahu ketika Android mulai merangsek, Asus ikut andil menurunkan seri Zenfone mereka yang bisa dikatakan cukup menjanjikan bagi konsumen tanah air.
Belakangan mengingat kehadiran Power Bank begitu diminati, tak mau ketinggalan kereta, Asus merilis ZenPower Slim 6000 yang di pasaran bisa dibawa pulang dengan harga yang kompetitif. Sekitar 250 ribu rupiah. Terjangkau bukan ?

Sesuai namanya, Asus ZenPower Slim 6000 hadir dengan penampilan Slim, dimana ketipisannya yang kurang dari 15 mm, memberi kenyamanan saat dibawa kemana pun suka, menemani perangkat ponsel kalian dengan berat yang hanya 170 gram saja. Cukup ringan dan ringkas hingga bisa muat di saku baju ataupun jaket.

Kelebihan atau nilai tambah penggunaan perangkat Power Bank adalah kemampuannya dalam mendukung aktifitas mobile atau luar ruangan demi menyiapkan device yang netizen miliki hingga selalu siap digunakan dalam keadaan prima.
Itu sebabnya, dengan kapasitas daya tahan batere yang cukup besar, 6000 mAh dengan jenis Li-Polymer, untuk kelas ponsel jaman now, kemampuan ini bisa digunakan untuk 1,7 kali plug in pada perangkat Zenfone 3 layar 5.5″, atau 1,9 kali Zenfone 3 layar 5.2″, atau 2,4 kali Zenfone Go yang memiliki layar 4.5″. Sudah lumayan mengingat secara kebutuhan harian, aktifitas penggunaan bisa dimanfaatkan hingga perangkat siap charge di malam hari. Kecuali kalian berada pada area minim dukungan listrik.

Sudah begitu, didukung pula fitur Fast Charging dengan output 2,4 A. Gile dah. Mudah digunakan, dan tidak panas selama proses charging berlangsung.
Slot usb female yang tersedia hanya untuk satu perangkat saja. Dari model SmartWatch, SmartPhone, Wifi/Mifi, Bluetooth Headset hingga Sport Camera. Type Setia. Hehehe…
Hadir dalam dua pilihan warna, yaitu Gold atau Emas dan Merah Marun dengan penampilan yang elegan.

Untuk menjamin keselamatan dan kenyamanan Netizen saat menggunakan ZenPower Slim 6000, Power Bank Asus dibekali pula dengan 11 sertifikat keamanan, diantaranya perlindungan panas, arus pendek, daya voltase yang berlebihan, over charging dan lainnya. Daya tahan perangkatnya sendiri diKlaim mampu dipergunakan hingga 5000 kali plug in/out, aman bila jatuh dari ketinggian 80 cm serta ketahanan luar ruang dari -40°C hingga 70°C.
Kurang keren apa lagi ?

Yuk, pilih Asus ZenPower Slim 6000 sebagai sobat ringkas kalian, Netizen Jaman Now.

Nobar Final Bali United vs Persija

1

Category : tentang Opini

GOOOLLL… pertama menghajar gawang Bali United di menit 19 Laga Final Piala Presiden tampak merobek perasaan ribuan penonton yang ikutan nobar Indosiar, demikian halnya kami malam ini.
Edan, bahkan meski tak paham mana kostum Bali United hingga sepuluh menit pertama pun, semua konsentrasi mendadak buyar. Games Onet yang sejak pagi dilakoni sampai menunda mandi malam pun harus diabaikan.

Skor 1:0 untuk Persija tampaknya memberikan beban yang teramat sangat, utamanya bagi kawan-kawan suporter Bali yang khusus mendatangi Gelora Bung Karno Jakarta dan secara suka rela mengurangi saldo tabungan mereka demi melihat perjuangan sang idola kali ini. Sudah kalah jumlah, dibobol pula.

Ini kali pertama saya nonton televisi secara intens dari awal mula, bareng dengan Istri. Kalian boleh percaya atau tidak. Yang bikin lebih heran lagi, Kali pertama tontonannya malah bertema tanding bola. Apa kata dunia ?
Mungkin ini jadi bukti kongkrit bahwasanya keberhasilan Pak Presiden Indonesia Joko Widodo mampu menyatukan semua lapisan rakyat, lakik maupun perempuan lewat sajian spektakulernya yang dilaksanakan tanpa mengorbankan sepeser rupiahpun dana APBN.

dan Meski hati masih belum rela kalo Tim Gabener Jekardah mengoyak pertahanan Squad Tridatu di babak Pertama, tumben jadi senyum sendiri dengan duet komentator bola yang kerap menggunakan istilah menggelitik. Bisa aja mereka berdua.
Uniknya saya yakin, mereka punya mata yang syuper cemnya babang Superman. Buktinya bisa menyebut nama si pemain saat menyorong bola padahal jaraknya jauh begitu. Juga korelasi otak dan perkataan yang berprosesor ganda. Kok ya bisa merepet begitu cepat ?

( Postingan akun IG @beluluk 17/2 )

Serangan balik lini depan Bali United tampaknya belum mampu menembus elmu kanuragan penjaga gawang Persija hingga jelang menit akhir babak pertama. dan Sialnya…

GOOOLLL kembali mengoyak gawang Bali United lewat Bicycle Kick penyerang depan Persija. 2:0…
Ampun dah…

Kira-kira Tim mana yang bakalan membawa pulang 3,3 Milyar malam ini ?

Icip Icip Stand Kuliner Taman Kota

Category : tentang KeseHaRian

Hujan deras mendadak mengguyur Lapangan Lumintang Denpasar, sore sekitar pukul 3.50 pasca pulang kantor Senin kemarin. Padahal baru juga sempat berjalan santai mengitari jogging track satu putaran. Hanya mencoba memanfaatkan waktu luang sebelum menjemput Intan di les baca Anemone. Rutinitas baru akhir-akhir ini.

Pilihan berteduh jatuh pada atap emperan terdekat sebelah selatan pura yang masih tampak megah. Bingung mau ngapain sambil menunggu, keputusan pun diambil. Mampir ke stand kuliner pinggiran sungai, sambil berharap ada yang hangat-hangat bisa dinikmati, dan terkabulkan.

Kalau tidak salah ada stand sosis bakar kesukaan anak-anak jaman Now, bubur kacang hijau, juga warung kopi bali di sisi lantai pertama. Turun tangga sedikit, ada rombong sate ayam madura, bakso beranak serta mie ayam dan gerai sate babi di pojok selatan.
Kelihatannya enak.

Sempat kaget di awal sebenarnya pas melihat penataan sungai di pinggiran Taman Kota dan sekolah Dharma Praja, yang begitu apik diselesaikan meski belum semegah area Pasar Badung. Cukup singkat untuk mengambil pilihan Sate Babi dan semangkuk Mie Ayam Bakso.
Hujan pun tampak makin deras, menenggelamkan pemandangan yang tadinya begitu mencerahkan pikiran.

Icip-icip makanan di Taman Kota sebetulnya ide yang bagus secara pandangan pribadi. Dimana rangorang yang ingin menikmati waktu santai maupun bersama keluarga kecil, bisa langsung mengisi perut saat lapar tanpa takut dikejar-kejar satpol PP sebagaimana halnya di alun-alun Kota Denpasar.
Asalkan saja bisa tertata rapi begini dan tentu saja bersih. Dijamin nyaman bagi pengunjung atau masyarakat yang sekedad ingin mampir.

Kurang tahu juga bagaimana pengelolaan lapak di stand makanan ini, namun jangan terlalu berharap bakalan menemukan kuliner mantap. Minimal standar baku yang mungkin ingin ditetapkan sebelum berkunjung, bisa diturunkan dulu ke level rakyat. Saya yakin kalian akan memakluminya.

Dengan harga yang ekonomis dan terjangkau, cukup nikmat lah bagi lidah saya yang nDeso ini menghabiskan tuntas santapan yang dihidangkan, hingga hujan pun tampak rela meninggalkan Taman Kota untuk beralih ke tempat lainnya.

Siap-siap di-UnFollow yah

Category : tentang Opini

Kalian yang sempat baca postingan saya Sabtu kemarin, dijamin langsung nyengir kalo sempat baca tanggapan upload video tenggelamnya penataan sungai sebelah sekolah Dharma Praja Gatot Subroto, dekat stand kuliner Taman Kota Lumintang, Senin sore tadi. Padahal baru juga diguyur hujan deras sebentar.

Saya pribadi sebetulnya gak ada maksud politis apapun mengingat Kota Denpasar, kota kelahiran dan kòta dimana saya menetap, kini sudah begitu menarik untuk dinikmati, rupanya menyimpan banyak perubahan yang tak pernah disadari sebelumnya. Salah satunya ya penataan sungai di tekape yang meski belum semegah area pasar Badung, rasanya patut juga diacungi jempol. Cuma sayangnya, kekaguman saya hanya bertahan sebentar seiring air pasang naik yang menenggelamkan pemandangan apik sejauh mata memandang.
Berhubung Jaman Now lagi rame-ramenya Kampanye PilGub kedua pihak, postingan itu jadi dikait-kaitkan dengan Politis deh. Sampai-sampai ada yang berupaya menyinggung soal Hujan di Pantai Pandawa dan Bupati Badung. Hadeh…

Kronologis pengambilan Gambar, berencana olah raga di Taman Kota Lumintang, pas hujan mulai turun sekitar pukul 3.50, saya take gambar pertama layar video bigscreen pk. 3.58 pas berteduh di sebelahnya. Berhubung menyadari ada tempat kuliner, mampir di gerai paling bawah, sate babi dan bakso beranak nya Mbah Joyo. Ambil gambar kedua pas menyadari ada penataan sungai pk. 4.08, dan gak lama sudah hilang di pk. 4.16.
Politis ? Tebak sendiri deh…

Yang seperti ini, siap-siap saja saya UnFollow sementara. Tapi kalopun memang terus berlanjut ya ndak apa-apa juga. Toh ini sudah cara yang paling Halus untuk menghindari berantem dunia maya dan mengorbankan pertemanan yang sebelumnya sudah dipelihara dengan baik. Ketimbang UnFriend atau Block ?

…dan kalau sudah seperti ini, seperti biasa kok saya malah gatel pengen mancing kerusuhan lagi ?
Nanti mau Upload Gambar Sepatu olah raga yang Senin sore tadi saya pake buat Jalan Santai sejam lamanya di alun-alun Kota Denpasar gegara sepatu kets Puma putih yang biasanya menemani, musti basah kuyup pasca hujan deras sekitaran jam 4 sore itu. Bakalan jadi rame karena warnanya yang Merah.
Dicoba ndak ya ?

Sedikit Bicara

Category : tentang DiRi SenDiri

Entah kenapa, dalam sebulan terakhir pikiran ini cenderung kosong dan saya menjadi sedikit bicara. Ini dirasakan oleh Istri yang kemarin sempat mengungkapkan keheranannya di sela perjalanan pagi menuju kantor. Agak khawatir juga tambahnya.

Meskipun secara kesibukan sejak awal bulan Januari bisa dikatakan sudah lebih reda ketimbang tahun lalu, namun pikiran sepertinya masih dipenuhi beban dan hutang pekerjaan yang belum terselesaikan. Apalagi pertengahan bulan ini biasanya Pemeriksa akan hadir dan menyita waktu kurang lebih hingga lima bulan kedepannya. Saya yakin bakalan melelahkan.

Disamping itu kejenuhan akan suasana kerja makin melengkapi semua keluhan yang belakangan saya rasakan. Termasuk pening kepala sisi belakang makin membuat hari-hari tak nyaman. Serasa kesambet apa gitu.

Hingga keluarga sempat terpikirkan untuk bertanya lebih jauh pada orang pintar akan hal ini.
Saya yang biasanya ceria dan banyak bicara baik pada istri ataupun tiga anak yang saban malam bikin rumah macam kapal pecah, mendadak terdiam seribu bahasa hari demi hari.
Sunyi dan sepi sekali.
Uniknya, hal yang sama pula dirasakan mertua saat berkunjung beberapa waktu lalu. Saya hanya menyapa sebentar lalu tidur. Tanpa kalimat apa-apa lagi.

Penat.
Serius…