Liburan Panjang edisi Januari

Category : tentang KeseHaRian

Hujan deras mengguyur Kota Denpasar Selasa pagi 20 Januari 2015 sejak dini hari tadi, membatalkan semua rencana yang sudah kami susun rapi sejak kemarin. Efeknya, Mirah putri pertama kami memilih untuk tetap berada di balik selimutnya meski waktu sudah menunjukkan pukul tujuh kosong sembilan. Sementara Intan putri kedua kami, meskipun sejak pagi sudah mandi dan wangi, iapun memilih leyeh leyeh bersama Bapaknya di tempat tidur sambil mimik susu.

Liburan Panjang edisi Januari

Empat hari sejak sabtu kemarin semua PNS *kalo tidak salah* mendapatkan edaran cuti bersama dalam rangka kaitannya dengan Rahinan gumi Siwaratri yang jatuh pada hari senin kemarin. Selasa jadi ikutan libur karena ada anggapan bakalan begadang pada hari Senin malamnya sehingga Selasa masih dapat beristirahat dengan baik.
Namun bagi kami, liburan panjang macam begini tentu gag akan dilalui begitu saja tanpa rencana. Meski sudah ada yang bisa berjalan, namun khusus hari ini semuanya buyar.

Olahraga bersama

Ini kali pertama saya bisa melakukan olahraga bersama anak-anak. Tujuannya sih sederhana, mengajak anak-anak refreshing di sore hari, meninggalkan semua rutinitas harian yang dilakoni nenek dan ibu mereka, sehingga dengan hilangnya kami dari rumah, mereka (nenek dan ibunya Mirah dan Intan) bisa meluangkan waktunya untuk beristirahat.
Rutenya hanya mengitari alun-alun Kota Denpasar sambil menengok puluhan ikan dan kolam tengah. Atau Lapangan Renon yang luasnya dua kali lipat, sambil nyariin siomay atau jagung bakar. Untuk yang terakhir ini, sayangnya belum kesampaian.

Melupakan Tugas

Sebenarnya liburan ini awalnya saya rencanakan untuk menghandle kerjaan yang terbengkalai, menarasikan 9 buku sejarah Puspem Badung yang dirangkum dari semua Notulen Rapat oleh Tim Koordinasi Pembangunan Puspem saat itu. Namun belum usai buku keempat, rasa bosan melanda hingga akhirnya saya memilih untuk bersantai bersama anak-anak, yang secara bergiliran mengganggu kerjaan saya dan pada akhirnya si Bapak pun terpengaruh. Ya sudahlah… kasian juga mereka dicuekin sejak awal kemarin.

Jalan-Jalan

Belum puas dengan sekedar ngempu anak-anak, saya memilih outing keluar rumah bersama keluarga. Baik yang skala kecil maupun besar. Tapi ya gag jauh-jauh sih, masih seputaran Denpasar dan sekitarnya. Makanya tempo hari sempat minta saran kawan seantero sosial media, buat mengetahui tempat makan favorit mereka biar bisa kami kunjungi. Rata-rata masih sejalan sih.
Akibatnya persoalan duit jadi sedikit boros, untuk makan, jajan hingga merembet ke hal-hal yang agak serius, persiapan kelahiran turunan ketiga. Dari beli rak bajunya, pakaian harian hingga bantal gulingnya. Biar gag rebutan dengan dua kakaknya nanti.

Belanja Online

Malas nyariin Tongsis ke tempat jualannya di seputaran Gatot Subroto Barat hasil hunting di OLX mantan Toko Bagus, atau kartu perdana Tri yang katanya bisa dobel pulsa, saya memilih Lazada untuk tempat belanja Online yang walopun sedikit mahal *meskipun sudah dapat diskon* tapi disitu barangnya bisa beragam, bisa lihat gambar fisiknya, dan yang terpenting ya Diantar ke rumah. Jadi ya bisa sambil leyeh leyeh nungguinnya seminggu kedepan.
Ini sudah transaksi keenam kalo gag salah dengan Lazada. Kali ini saya lagi iseng nyariin Tongsis yang pake Bluetooth hasil pendalaman saya dengan seorang kawan di akun Whatsapp, juga kantong pouch kecil untuk diselipkan di pinggang saat malas membawa tas hanya untuk menyimpan barang-barang ukuran mini macam flash disk atau penganan *eh
Selengkapnya nanti deh saya cerita lagi

Melupakan BPK

Hari senin kemarin sedianya BPK bakalan turun di Pemkab Badung, kaitan pemeriksaan kegiatan tahun 2014. Tapi lantaran libur panjang begini, semua seakan terlupakan. Dan sayapun memang lagi belajar untuk EGP ‘Emang Gue Pikirin’, mengingat semua kerjaan itu sebenarnya sudah bikin pusing selama dua tahun ini dan memilih untuk melupakannya demi kesehatan. Telepon semua di AirPlane mode-kan dan mengkoneksikannya dengan Wifi Rumah biar bisa internetan. Tapi sekalinya diaktifkan, telepon dari dua anggota Dewan langsung masuk dan merangsek minta tambahan jatah ruas jalan lingkungan. Weleh…

Liburan Panjang sudah hampir usai. Kira-kira kapan lagi yah ada yang beginian ?

Umur Kita ada pada-NYA

Category : tentang KeseHaRian

Cerita Istriku kali ini, sangat menyedihkan. Hanya karena mencret dan muntah, seorang anak dari Cleaning Service di kantornya meninggal dunia. Padahal ia baru kelas satu SMP. Dehidrasi pikirku.

Musibah yang menimpa saudaraku Dego di Gulingan Tengah pun tak kalah membuat dadaku sesak. Istrinya meninggal awal Januari lalu. Diagnosanya adalah Tumor Kelenjar Getah Bening, dimana masa ia dirawat hanya satu setengah bulan saja di rumah sakit. Padahal ia baru saja menjadi Ibu. Putra Pertama. Belum setahun mereka menikah.

Salah seorang staf di kantor pun memiliki cerita serupa. Kematian suaminya hanya karena panas badan yang tinggi, datang silih berganti. Tidak lama, namun membuatku menarik nafas.

Membaca berita di media terkait kecelakaan Air Asia beberapa waktu lalu, mengingatkanku pada gadis yang kini ditinggal mati ayah ibunya, juga kakak dan adiknya. Meskipun nilai asuransi yang kelak ia terima sangat besar, namun jika pilihan itu masih ada, siapapun akan mengambil pilihan yang sama.

Aku hanya bisa terdiam dan memejamkan mata. Sambil berupaya menempatkan diri pada posisi itu. Bagaimana jika aku yang divonis Tuhan untuk menghadapi cobaan itu ? Apa yang harus dilakukan sejak kini ? Menyayangi mereka yang masih ada ?

Entahlah…

Umur Manusia memang ada di Tangan Tuhan, dan aku yakin satu saat nanti pasti kan datang. Entah apakah aku yang akan ditinggalkan, atau aku yang akan meninggalkan. Tapi jikapun boleh aku memohon pada-NYA, berikan aku kesempatan lebih panjang untuk bisa membahagiakan orang orang yang aku sayangi, juga yang menyayangi aku.

Tahap Akhir persoalan Saya, Asuransi Prudential dan RS Bhakti Rahayu

Category : tentang Opini

Akhirnya ada respon juga dari Agen saya setelah menunggu selama dua mingguan lebih, yang sayangnya sms terakhir per tanggal 2 Januari lalu pun hingga hari ini belum dibalas.
Mengingat fitur sms belum bisa memberi tahu pengirimnya apakah pesan sudah sampai pada tujuan dan dibaca, saya sih udah gag peduli aja mainnya.

Kasus terakhir soal pembayaran klaim Rumah Sakit, saya sengaja tidak mengabarkan lebih lanjut di halaman blog ini, menunggu reaksi Agen dulu. Maka setelah tadi yang bersangkutan sudah meminta maaf secara pribadi, maka kasus saya buka kembali.

Pembayaran (tepatnya pengembalian dana atas DP yang dibayarkan senilai Total biaya Perawatan) sudah dilakukan. Tepatnya di Minggu ketiga semenjak putri kami keluar RS Desember lalu. Nilainya sama, jadi tidak ada penambahan dana yang harus saya bayarkan atas kenaikan kelas kamar yang saya minta saat perawatan. Hal ini sesuai dengan informasi yang saya terima dari agen terdahulu, bahwa dengan nilai pertanggungan tiap tahunnya, semua biaya perawatan yang Hanya sebesar 4 juta rupiah lebih itu ditanggung full.

Meskipun Agen meminta saya memeriksa Polis kembali untuk melihat apakah ada klausul tambahan dimana saya bisa mengklaim tambahan dana, entah hanya untuk menyenangkan nasabahnya atau benar begitu, tidak saya lakukan lantaran hingga pengembalian kemarin, saya tidak menerima Nota apapun dari pihak Rumah Sakit. Kecuali Nota pembayaran DP yang diambil kembali saat Pengembalian. Jadi untuk mengajukan klaim tambahan, saya yakin bakalan sulit. Gak mungkin sih kayaknya.

Nilai 4 juta sebenarnya tidak seberapa jika dibandingkan dengan beratnya sakit yang dialami putri saya kemarin, di usia 2 tahun. Sehingga sebetulnya yang saya permasalahkan disini bukanlah Nilainya, namun Proses Klaim dan penyelesaiannya.
Nah, seandainya saja Biaya yang dibebankan kepada Pasien adalah sebesar 100 juta rupiah, dan Pasien tidak dapat menyiapkan DP sebesar Nilai Total biaya tersebut sebagaimana penjelasan pihak Rumah Sakit, lantas hal apa yang bisa diterima pasien dalam kondisi tersebut ?
Mencari pinjaman kanan kiri untuk melunasi DP atay jaminan yang besarannya sama dengan Nilai Total ? *DP atau Jaminan kok besarannya bisa sama dengan Nilai Total itu ilmunya dari mana coba ? atau opsi kedua,
Menunggu kepastian dari Pihak Prudential Pusat perihal pembayaran atau pertanggungan hingga Minggu ketiga sebagaimana yang saya alami diatas ? *lalu ngapain aja Pasien dan Keluarga Pasien di RS selama itu ? *masih ingat pendapat pihak RS di posting sebelumnya kan ?

Saya yakin, atas dasar hal seperti diataslah merupakan salah satu alasan kita semua sebagai calon nasabah maupun calon pasien mengajukan permohonan menjadi nasabah Asuransi Kesehatan dan membayarkan preminya setiap bulan dengan kesadaran dan penuh tanggung jawab.
Jikapun diminta untuk menanggung semua biayanya didepan (rembes), apakah kalian yakin kita sanggup membayarkannya ? Gag semudah itu kan ?

Dalam kasus begini, Saran dan Masukan saya sederhana saja.
Pertama, Berikan kepastian waktu menunggu kepada Pasien jika memang pihak Rumah Sakit optimis proses penyelesaian administrasinya bisa terselesaikan sesuai aturan. 1 jam, atau 3 jam misalkan. Yang penting selesai, saya yakin pasien tidak akan mempermasalahkan waktu menunggu tersebut.
Tapi kalo sudah diminta menunggu 1 jam, 3 jam, 3 hari, 1 minggu, 2 minggu namun baru minggu ketiga bisa diselesaikan, coba saja hitung berapa kali keluarga pasien harus meluangkan waktunya menghubungi pihak Rumah Sakit baik secara komunikasi telepon maupun datang langsung ?

Namun jika memang pihak Rumah Sakit tidak bisa memastikan jangka waktu penyelesaian sesuai harapan awal, ya berikan penjelasan kepada keluarga Pasien bahwa Pasien dapat meninggalkan RS (jika perlu tanpa Jaminan), mengingat proses Administrasi itu adalah kewenangan RS yang Notabene melakukan perikatan Kontrak dengan Prudential.
Mengapa saya katakan tanpa jaminan ? Karena berapapun besaran nilai Perawatan, sudah dapat dihitung dari besaran pertanggungan oleh pihak Asuransi. Jika masih berada dalam coverage pertanggungan, bisa jadi tidak masalah, Jikapun kurang, pihak Asuransi atau RS bisa menagihkannya kepada Nasabah. Bukankah tidak sulit untuk menghubungi Nasabah jika pembayaran Asuransi setiap bulannya tidak menjadi persoalan ?
*kalopun Nasabah kesulitan dalam pembayaran Premi bulanan, bukannya kena Teguran ?

Yang sedikit saya sesalkan disini adalah soal keterlibatan Agen.
Membaca komentar beberapa kawan yang dihandle oleh Agen Asuransinya lebih dahulu sehingga saat kepulangan dari RS, mereka tak lagi menemui kesulitan, malah membuat saya ingin bertanya balik.
Jikapun saya sebagai Nasabah sudah melaksanakan kewajiban pembayaran setiap bulannya tanpa masalah, dan pihak RS memang benar sudah berKontrak dengan Asuransi, haruskah saya melakukan kontak dengan Agen kembali saat mengklaim pertanggungjawaban biaya asuransi ? Apakah dari pihak Rumah Sakit tidak memiliki kewenangan kontak dengan Asuransi (baca : profesionalisme) saat Pasien sudah menyerahkan Kartu Asuransi kepada pihak RS di awal Pendaftaran ?
Bukankah jauh lebih baik jika pihak RS memeriksa catatan si Pasien lebih awal ke Asuransi sekaligus mengabarkan mereka ‘hey ini ada Nasabahmu yang Rawat Inap di RS kami, dan membutuhkan pertanggungjawaban biaya, agar diproses dari sekarang…’ bukan Baru dilakukan saat proses perawatan Selesai.

Namun jika memang keterlibatan Agen adalah Hal yang Mutlak dipersyaratkan baik oleh pihak asuransi maupun Rumah Sakit, saya jadi pengen bertanya lagi, opsi apa yang bisa ditawarkan ketika kemudian si Nasabah atau Pasien mengalami hal kesulitan kontak dengan Agen Asuransinya sendiri ?
Apakah pihak Asuransi akan menetapkan sistem Reward and Punishment atas Kinerja Agen berdasarkan laporan Nasabah ? Lantas bagaimana trik pihak Asuransi untuk meyakinkan tingkat keberhasilan Kontak antara Nasabah dengan Agennya saat berada dalam situasi Emergency, terutama saat berada dalam kondisi susah sinyal, jam malam dsb.
Ini sih sekedar Saran atau Masukan yah.

Soal kelak Curhatan seri bersambung saya terkait Pembayaran Asuransi dan pihak RS Bhakti Rahayu yang berpotensi kena pasal Pencemaran Nama Baik dari UU ITE misalkan sebagaimana Kasus Prita Mulyasari tempo hari, saya sampaikan sekarang bahwa hingga posting terakhir saya tidak ada menjelek-jelekkan pihak Rumah Sakit maupun asuransi Prudential tanpa bukti pengalaman nyata, karena demikianlah hal yang saya alami. Lagipula semua postingan diatas, tidak ada kalimat yang menyatakan bahwa saya mengajak kalian, pengunjung halaman blog www.pandebaik.com ini untuk tidak memanfaatkan Jasa layanan kesehatan di Rumah Sakit Bhakti Rahayu ataupun pindah asuransi Kesehatan.
Bahkan jika jeli, saya malah memberikan opsi Saran dan Masukan kepada pihak terkait soal penyelesaian kasus apabila kelak kembali terjadi hal yang sama. Bukankah tidak ada salahnya jika kita berbenah demi tujuan yang lebih baik ?