Pahit Manis Pedagang Bali

2

Category : tentang Opini

Tiba tiba jadi ingat tulisan seseorang disana tentang alasan mengapa ibu ibu rumah tangga lebih suka belanja di pedagang selat pasih, semeton Muslim ketimbang pedagang yang merupakan nyama braya Bali.
akhirnya saya mengalami juga…

Salah satunya karena mereka lebih mampu menjaga keramahan dan komunikasi yang baik dengan calon pelanggannya. Siapapun itu.

Sedang pedagang Bali, meski tidak semua, begitu naik sedikit pamornya di mata pelanggan, kadang kala menjadi arogan dan memandang sebelah mata konsumennya. Tak jarang sambil merenggut dalam memberi pelayanan yang seharusnya pembeli dapatkan.

Pengalaman adalah Guru yang Terbaik, kata orang. Maka apa yang dialami kemarin di depot jualan masakan china bali pojokan pasar malam Kereneng pun, menjadi pelabuhan kami yang terakhir kalinya. Ketimbang nantinya berimplikasi jauh mengingat isi kepala orang siapa tahu.
Jaman modern begini, masih ada kok orang yang menggunakan tenung demi menjalankan maksud hatinya.

Mungkin memang kami harus berpindah tempat lagi mencari alternatif tempat makan murah meriah dan enak. Toh masih banyak pilihan di sekitarnya, atau di luaran.

Turut Berduka #RIPAngeline

1

Category : tentang Opini

Miris rasanya mendengar akhir babak pertama hilangnya anak perempuan delapan tahunan Angeline, telah ditemukan dalam kondisi tak bernyawa di halaman rumahnya sendiri oleh kepolisian yang secara telaten mengusut tuntas laporan orang tua angkatnya. Angeline diperkirakan tewas tiga minggu lalu, bosa jadi bertepatan saat sang ibu angkat melaporkan kehilangan si anak. Biadap, Binatang dan kata makian semacamnya tumpah begitu publik sadar telah dibohongi selama ini, pula pengaruh sosial media yang rupanya dimanfaatkan pelaku untuk mengaburkan cerita.

Dan kita semua pun ikut terlibat didalamnya.

PanDeBaik #RIPAngeline 0

Pemanfaatan sosial media memang bagai pisau bermata dua. Akan bermanfaat jika si pengguna mampu berbagi informasi secara baik dan benar, demikian hal sebaliknya. Ini pernah diungkapkan oleh akun twitter @kurawa beberapa saat lalu, kalo ndak salah saat bercerita pembunuhan yang dilatarbelakangi kecemburuan seorang perwira polisi pada pacar gelapnya.

Saya pun merupakan salah satu dari sekian banyak orang yang ikut ikutan bersimpati pada sosok anak bernama Angeline ini, menyebarkan selebaran digital lewat akun sosial media dan baru tersadar saat akun @kurawa menebak alur alternatif yang ada pasca tiga minggu kehilangan tanpa kabar. Dibunuh…

Makin terasa masuk akal ketika teringat akan pemberitaan media dimana keluarga menolak masuk Menteri PAN saat berkunjung ke rumah Angeline, sebelum melaksanakan agenda resminya Jumat sore lalu. Penolakan ini tentu terasa janggal bagi siapapun. Dan bersyukur, mungkin inilah takdir yang berupaya disembunyikan rapat oleh keluarga, ditunjukkan oleh Angeline lewat tangan tak terlihatnya. Polisi pun memaksa masuk dan menggeledah rumah.

Bagaimanapun alur penemuan mayat Angeline sehingga menuntaskan babak pertama pemberitaannya ini, pula motif pembunuhan dan siapa yang bertanggungjawab nanti, tetap saja berakibat sama pada kita semua. Utamanya bagi para orang tua yang memiliki putra putri usia sekolah, semakin was was dan khawatir akan keselamatan mereka.

(Foto sumber : sosial media)

Intermezo 10 Juni

Category : tentang KHayaLan

Cukup lama juga ya, saya gak kesampean nulis dan update isi blog ini. Selain kesibukan yang dapat dijadikan kambing hitam alasan utama, minimnya niat juga mendukung akan menurunnya kuantitas menulis dua bulan terakhir. Malas, Bosan, dan Jenuh.

Gak banyak aktifitas yang saya lakoni sejak rutinitas terakhir lalu. Bangun pagi, keloni tiga anak, mengantar sekolah, kerja, pulang, lalu beristirahat sambil mengeloni tiga anak cantik yang makin hari makin bertambah kebutuhan perhatiannya. Hobby ? Sudah makin jarang dipenuhi. Termasuk menulis salah satu diantaranya. Wiiihhh…

Mangkel, Jengkel dan Geregetan. Rasanya juga sudah cukup menjadi alasan buat nendang orang. Nendang mereka yang masih saja minta uang atas dalih pengamanan atau bisa jadi upeti, dijaman KPK sudah mulai masuk di semua lini, yang kalo ketemu masalah lebih suka melempar handuk dan cuci tangan. Seenaknya sendiri. Semau Gue. Sama sekali gak mencerminkan panutan. Lalu apa salah jika banyak orang lalu antipati dan mencurigai ? Weleh…

Capek, Letih dan Lesu. Menjalani kesibukan yang sama dan berkesinambungan tanpa jeda selama dua tahun lamanya, cukup membuat volume pikiran terkuras tanpa pernah merasakan libur panjang dan menikmati hidup tanpa, beban, tekanan, intervensi dan maki maki. Padahal apa sih yang kurang dari pelayanan yang diberikan ? Tinggal menunggu waktu saja, toh semua resources ada dan lengkap. Aduh…

Intermezo PanDeBaik

Tapi ya sudahlah. Semua itu sudah tenggelam dalam senyum dan tawa Gek Mutiara juga candaan Intan dan Mirah. Meski sekejap, namun semua itu lumayan mengurangi godaan yang ada. Keluarga memang yang terbaik sebagai obat kehidupan.

Jadi maaf kalo saya jarang hadir mengisi halaman ini. Memang susah rasanya menuangkan isi pikiran seringan dahulu. Kapan saja dimana saja selalu mampu. Kini pikiran lebih banyak dibebani urusan trik intrik politik yang membosankan dan gak cocok untuk dipikirkan dalam jangka lama. Bikin enegh dan muak.

Menikmati Kota Solo di Malam Hari

Category : tentang PLeSiran

Oke, meski faktanya gak semua bisa kami lalui, tapi tetep aja yang namanya Kota Solo bisa dinikmati lewat jendela Angkasa Taxi nomor lambung 021, dengan pengemudinya seorang pemuda berusia 21 tahun, pengagum Naruto bernama Bayu. Ia lah tour guide kami malam ini, 7 Mei 2015, pasca desk RKTL di sesi terakhir tadi.

Menikmati Kota Solo tentu belum afdol jika belum mampir untuk membeli oleh oleh batik buat keluarga, atau mencicipi Nasi Liwet khas Kota Solo.

Untuk batik, saya lupa tadi diantar ke mana. Yang pasti, berhubung pasar Klewer sudah dinyatakan tutup maka si Naruto eh si Bayu itu mengantarkan kami ke gerai Oleh Oleh yang lokasinya gak jauh dari Hotel Lorin tempat kami menginap.
Saya pun membeli beberapa baju kaos anak bergambar Kota Solo, dan tak lupa buat diri sendiri dengan ukuran besar. He…

Sedang Nasi Liwet, kami diantar ke Bu Wongso 99 yang saat itu masih dalam situasi sepi. Maka santapan khas Kota Solo itupun ditandas tuntaskan dalam waktu singkat. Berhubung secara porsi juga pas banget, gak banyak macam porsi makan los emperan.

Suguhan Nasi Liwet itu mirip nasi campur kuwah bakso, namun ada rasa santannya disitu. Untuk lauknya, saya minta daging ayam disuwir plus setengah butir telor dan tahu bacem. Bertiga, menghabiskan budget 60ribu saja sudah termasuk minum. Lumayan kok…

Muter muter Kota Solo sebenarnya sih gak jauh beda dengan Kota Denpasar, rumah tinggal saya. Hanya secara lingkungannya yang ada sepertinya sih ya, kurang terawat utamanya saat kami melewati Keraton Surakarta. Tembok luar yang sebetulnya bisa dinikmati para wisatawan kebetulan mentas, tampak kotor oleh lumut dan lembab. Kalo di Bali sih, mungkin sudah mendapat bantuan dana dari pemda setempat dan dijadikan semacam kawasan Heritage begitu. Tapi ya sudahlah, masing masing pemimpin daerahnya pastilah sudah punya masterplan sendiri untuk itu.

Yang agak mengagetkan adalah, kami agak kesulitan mencari minimarket di seputaran Kota Solo. Infonya sih Walikota terdahulu agak menyulitkan soal perijinan mereka dan mendahulukan kebutuhan masyarakat akan pasar tradisionalnya. Dan baru nemu di daerah Purwosari, selatan jauh dari hotel kami menginap.

Yang jauh lebih mengagetkan lagi ya soal alun alun keraton yang dipenuhi dengan berbagai hiburan anak dan jajanan rakyat. Beda banget dengan alun alun Kota Denpasar dimana pedagangnya ngomplek menjauh di pojokan persimpangan jalan, lantaran ngeper melihat batang hidung para jajaran Satpol PP yang siap mengangkut barang dagangan mereka jika sampai menyentuh pinggiran maupun area lapangan. Wih… Surga banget dah pokoknya kalo mau ngajak anak-anak kesini. Gak lupa ngeliatin langsung Odong-Odong yang diperuntukkan bagi semua kalangan umur, berupa sepeda kayuh beroda empat, dengan hiasan lampu khas Odong Odong namun dibentuk unik menjadi sebuah Helikopter, Angsa hingga Suzuki Splash. He…

Gak terasa argo taksi yang dikemudikan pemuda jomblo Bayu Naruto ini sudah menunjukkan angka seratus ribuan lebih saat roda kendaraan masuk ke pelataran parkir samping Hotel Lorin. Kamipun bubaran menuju kamar masing masing untuk nanti berupaya menikmati lagi malam sepinya Kota Solo.

Lorin Hotel, 13.14 PM

Category : tentang PLeSiran

Suasana Kota Solo tak ubahnya Batam, kota terakhir yang saya kunjungi tahun lalu. Lalu lintasnya tak begitu ramai. Kanan kiri pandangannya pun sepintas tampak sama. Yang membedakan hanya tanah merahnya saja.

Pengemudi taksi Golden Bird yang kusewa sejak mendarat di Bandara Adi Sumarmo pun bercerita, bahwa lokasi hotel yang nanti dituju sebetulnya gak begitu jauh dari bandara. Sekitar 10 menitan saja dengan melalui dua daerah, Boyolali dan Karanganyar, lalu belok kiri, nyampe dah.

Solo kota kecil. Kata si Bapak yang asli Solo itu, gak banyak tempat wisata yang bisa dikunjungi kalo disandingkan dengan Bali. Saran Beliaunya, saya diminta mampir ke jalan Slamet Riyadi, tempat mangkalnya Bus berTingkat dan kereta api Uap yang bakalan mengajak kita keliling kota Solo. Bisa gak ya ambil waktu disela kesibukan nanti ?

Peserta sudah banyak yang menanti di depan hotel. Ini karena jadwal check in belum bisa diakses mengingat panitia kegiatan masih jalan jalan keluar. Harus menunggu sekitar dua jam-an lagi. Yo wis… harus jalan dulu kalo mau selamet.

Perut sudah mulai lapar. Snack Time yang diberikan awak pesawat barusan sepertinya belum bisa mengganjal. Usai menitipkan tas ransel di lobby, kakipun mulai gatal menyusuri trotoar jalan seputaran hotel, dan mata menangkap tulisan ‘Soto 100 Meter lagi’ nun jauh disana. Aha, gak jauh jauh rupanya.

Di jalanan Solo ternyata masih bisa menyeberang jalan secara sembarangan seperti di jalanan rumah. Belum diatur dalam satu jembatan penyeberangan layaknya Jakarta atau serempak di persimpangan layaknya Singapura. Jadi makin keenakan deh.

Kawan kawan rombongan Satker dari Provinsi Bali baru saja tiba. Suasana jadi sedikit cair berkat candaan mereka yang menyapa akrab sejak berpapasan di jalan tadi. Ternyata mereka mengirimkan Tim lengkap tanpa kehadiran sang PPK, pak Kadek Sutika. Kawan sekamar saat Rakor di Manado tahun lalu. Rencananya sih kali ini saya bakalan sekamar dengan Bapak Agus Yudi, Satker dari Bangli itu.

Lobby depan Lorin Hotel gak jauh beda dengan suasana Sanur Paradise yang ada di persimpangan Hangtuah, lagi lagi gak berasa berada di luar kota.
Jadi ya semoga saja waktu bisa berlalu cepat selama beraktifitas disini.
Sudah gak sabar menunggu waktu pulang.