Mengintip Ogoh-Ogoh Tahun 2012 Kota Denpasar (lanjutan)

1

Category : tentang KeseHaRian

Masih berkisar pada sosok beberapa ogoh-ogoh yang kali ini berhasil di-Hunting…

Ogoh-Ogoh Banjar Kedaton jalan Hayam Wuruk. Dari penampilannya (baik topeng/tapel maupun pewarnaan) sempat mengingatkan saya pada Ogoh-Ogoh Chandra Bairawa milik Banjar Taensiat Tahun 2011 lalu. Setelah ditelusuri ternyata ini masih merupakan buah karya Arsitek yang sama, termasuk Ogoh-Ogoh Ganapati Murka Banjar Taensiat 2012 kali ini.

Ogoh-Ogoh Banjar Sengguan Jalan Seroja Denpasar

Ogoh-Ogoh Banjar Kelandis Jalan Hayam Wuruk, termasuk kecil untuk ukuran para pesaingnya…

Terakhir, Ogoh-Ogoh Banjar TanggunTiti Jalan Nangka Utara, termasuk yang paling panjang dan besar diantara semua. Kerennya, baik dari penyajian, pewarnaan hingga detail sangat apik dibuat. Salute untuk Team Work mereka. 🙂

Mengintip Ogoh-Ogoh Tahun 2012 Kota Denpasar

Category : tentang KeseHaRian

Berikut beberapa foto Ogoh-ogoh yang dikirim ke Media BaleBengong via Twitter oleh Rekan-rekan seantero Kota Denpasar, yang mendapatkan gambarnya secara langsung.

Ogoh-Ogoh Banjar Kayumas Kaja kiriman @adjiemasdhita

Ogoh-Ogoh Banjar Jenah Peguyangan kiriman @Sugik_culun

Ogoh-Ogoh Banjar Petangan Gede kiriman @SuryaAtmaja_Lc

Ogoh-Ogoh Banjar Pengiasan kiriman @DewaAriYudha

Ogoh-Ogoh Banjar Abiankapas Kaja kiriman @bli_eka

Ogoh-Ogoh Banjar Batu Mekaem kiriman @adiprayoga

Mengintip Ogoh-Ogoh Tahun 2012 seputaran Kota Denpasar

9

Category : tentang KeseHaRian

Disela terjangan angin kencang disepanjang jalanan seputaran Kota Denpasar, aku mencoba menyisihkan sedikit waktu sepulang kerja untuk mengintip lebih dulu para peserta Lomba Ogoh-ogoh Tahun 2012 yang sepertinya sudah siap untuk diarak 23 Maret nanti. Dari sembilan Banjar besar yang kulalui, hanya tiga yang tidak ikut dalam perhelatan Lomba kali ini. Banjar TampakGangsul, Banjar Kayumas Kaja dan Kaliungu Kaja.

Berdasarkan pengamatan, bahan baku Gabus rupanya jauh lebih menarik untuk digunakan dalam mengemas sosok Ogoh-ogoh tahun ini. Bisa jadi lantaran kemudahannya dalam membentuk badan, otot serta penampakan wajah, dan juga kecepatan pengerjaan dibanding menggunakan ulatan keranjang dan kertas semen seperti yang masih dilakukan oleh Banjar Langon jalan Arjuna. Sayangnya segala kemudahan ini seakan sirna jika kita ingat bahwa Gabus bukanlah bahan material yang ramah lingkungan.

Meski demikian, secara performance semua Ogoh-ogoh yang saya pantau memiliki kualitas pengerjaan yang mantap dan memuaskan, sehingga mereka semua layak untuk dipertaruhkan dalam ajang Lomba dan parade Ogoh-Ogoh tahun 2012 ini. Namun memang belum semua sosok yang dapat saya abadikan dalam gambar kali ini. Mungkin bisa menyusul sebelum Hari Raya Nyepi nanti. Beneran Bisa gag yah ?

Ogoh-ogoh Banjar Taensiat

Ogoh-ogoh Banjar Titih

Ogoh-ogoh Banjar Gemeh

Ogoh-ogoh Banjar Kaliungu Kelod

Ogoh-Ogoh Kota Denpasar Tahun 2011

19

Category : tentang InSPiRasi

Entah mengapa ketika mencermati penampilan beberapa Ogoh-Ogoh di seputaran Kota Denpasar nampaknya lebih banyak terinspirasi dari Juara Pertama Lomba Ogoh-Ogoh yang diselenggarakan Walikota Denpasar Tahun 2010 lalu. Chandra Bhairawa buah karya Sekaa Teruna Yowana Saka Bhuwana Banjar Tainsiat. Ogoh-ogoh yang menampilkan banyak perwajahan (dibuat dan disusun sedemikian rupa) tiga hingga sembilan wajah ditambah dua tiga pasang tangan, beraksi dengan pose yang nyaris sama.

Untuk Ogoh-ogoh berukuran besar didominasi dengan bahan gabus sebagai bahan dasar pembuatan sehingga memungkinkan terbentuknya otot dan lekukan tubuh sekecil dan sedetail apapun. Pose dan aksi mereka juga lebih banyak menantang, dari yang hanya berpegangan pada sebuah bambu, pohon, senjata ataupun kayu atau bahkan layaknya sedang terbang. Berkat pewarnaan dan hiasan yang diberikan, ogoh-ogoh yang tahun ini ditampilkan kembali di seputaran Alun-Alun Kota Denpasar ini jadi semakin hidup.

Dibandingkan Tahun lalu, secara jumlah Ogoh-ogoh yang tampil di seputaran Kota Denpasar saya rasa lebih sedikit, itupun secara sosok juga jadi kurang kreatif. Kendati begitu, beberapa diantaranya masih ada yang mengambil situasi sosial negeri diantaranya ogoh-ogoh Gayus Tambunan, Rabies atau KPK.

Berikut beberapa penampakan Ogoh-ogoh seputaran Kota Denpasar Tahun 2011 yang sempat saya ambil sore tadi.

Ogoh-Ogoh Gagah Dahulu dan Kini

9

Category : tentang InSPiRasi

Mengunjungi Bali belumlah lengkap jika belum menyempatkan diri untuk menonton arak-arakan Ogoh-Ogoh yang dilaksanakan setiap Tilem Sasih Kesanga atau Malam sebelum Umat Hindu merayakan Tahun Baru Caka yang dikenalpula dengan istilah Nyepi. Sebagai sa;ah satu produk seni Budaya Bali, Ogoh-ogoh hingga kini telah banyak mengalami perkembangan. Baik dari bahan dan cara pembuatannya, hingga penokohan atau makna yang dibawakannya.

Jika pada era tahun 90an, Ogoh-ogoh yang dibuat umumnya berwujud makhluk-makhluk menyeramkan dimana rangkanya dibuat dari dari bambu lalu dibungkus dengan kertas, kain atau benang pada bagian-bagian tertentu, maka pada tahun terakhir, jelas sangat jauh berbeda. Tak hanya dari segi rangka, bahkan secara keseluruhan Ogoh-ogoh lebih banyak dibuat dari bahan Gabus. Selain ringan, Kelebihannya lantaran Gabus lebih mudah dipahat dan dibuat menjadi macam-macam bentuk yang diinginkan tanpa memerlukan banyak waktu dan tenaga seperti halnya merakit bambu. Sayangnya secara finansial, penggunaan Gabus tentu jauh lebih banyak memerlukan modal ketimbang merakit bambu dan kertas.

Secara penokohan pun bisa dikatakan sangat jauh berbeda. Siapa sih masyarakat Bali seputaran Kota Denpasar ataupun Sekaa Teruna Teruni yang bisa melupakan Ogoh-ogoh dengan figur Shincan tiga atau empat tahun yang lalu ? atau bahkan figur kenakalan anak-anak Negeri Tetangga Upin & Ipin ? ada juga yang mengambil figur Sangut Delem bahkan sang pedangdut ngeborpun ada.

Padahal secara makna, Ogoh-ogoh yang biasanya diarak keliling desa ini tidak lepas dari aktifitas Ritual, dalam hal ini kaitan upacara Bhutayadnya menjelang hari suci Nyepi. Ogoh-ogoh baru akan dihadirkan segera setelah usai pelaksanaan upacara. Diiringi suara gambelan –musik tradisional Bali- yang bertalu-talu ditingkah riuh rendah suara para pengarak. Semua itu mengandung makna untuk mengusir roh-roh jahat dari Desa yang bersangkutan. Maka itu sebabnya, perwujudan dari Ogoh-ogoh dibuat menyeramkan sebagai simbolisasi sifat-sifat keserakahan, ketamakan dan keangkaramurkaan.

Seiring perkembangan jaman, memang tidak salah sih jika profil ogoh-ogoh dibuat agak melenceng. Bahkan ada juga yang diselipi sindiran bagi para penguasa atau pejabat yang korup hingga yang berusaha untuk menyampaikan keluh kesah masyarakat secara vulgar. Wong roh jahat jaman edan begini tak lagi berbentuk menyeramkan, ada juga yang gagah, perlente bahkan berdasi. Hehehe…

Sayangnya Image ogoh-ogoh perlahan makin memudar seiring perilaku pengarak yang kerap bersentuhan dengan minum minuman keras atau bahkan kerap memicu perkelahian antar pengarak. Jiwa muda lebih banyak berbicara disini. Meski pada tahun lalu, Ogoh-ogoh sempat pula dilombakan oleh Walikota Denpasar untuk menarik minat wisatawan dan juga kreatifitas para generasi muda yang diharapkan tidak melulu berlaku negatif.

Sekedar Informasi, untuk tahun 2011 prosesi pengarakan ogoh-ogoh sedianya jatuh pada hari Jumat malam tanggal 4 Maret mendatang. Jadi, bagi kalian yang penasaran dan ingin menyaksikannya langsung, silahkan meluangkan waktunya dari sekarang.

(sebagian kecil dari sumber materi diatas saya ambil  dari buku Pesta Kesenian Bali Copyright Cita Budaya 1991 dan Ilustrasi Foto saya ambil dari besutannya Pak Ian Sumantika via FaceBook)

Merekam Budaya lewat Teknologi

3

Category : tentang InSPiRasi

Hari Raya Nyepi baru saja usai. Dari sekian banyak proses menuju hari yang disucikan oleh Umat Hindu tersebut, beberapa diantaranya bisa jadi sangat dinanti oleh sebagian masyarakat. Entah itu berkaitan dengan kelangsungan upacara, keramaian hingga estetis budaya dan pernak perniknya.

Ada untungnya juga bahwa kini adalah masa berkembangnya Teknologi. Satu keuntungan dimana umat manusia dipermudah aksesbilitasnya terhadap segala bentuk aspek kehidupan yang diharapkannya. Orang tak lagi harus berada dilokasi kejadian karena sudah sedemikian banyak orang lain yang berusaha mengabadikan setiap momen tertentu dalam bentuk gambar bergerak ataupun diam.

Jejaring sosial menjadi ajang bertemunya semua kepentingan. Dari yang sekedar ingin tahu, keinginan untuk eksis dan mencoba menampilkan ketrampilan yang dimiliki agar diketahui banyak orang. FaceBook merupakan salah satu yang paling dinanti.

Berkawan dengan orang-orang yang memiliki ketrampilan khusus dalam kemampuannya dalam mengabadikan setiap momen tertentu dalam bentuk gambar bergerak ataupun diam adalah Anugerah bagi mereka yang memiliki keterbatasan biaya, keterbatasan waktu atau keterbatasan sarana untuk kemudian ikut memiliki rekaman budaya yang diharapkan hanya untuk koleksi pribadi.

Maka lewat BLoG ini saya berterima kasih kepada Saudara/i Ian SumatikaAdi SuryanegaraVira YunitaAtma Maya,Wayan Adi Sudiatmika dan Wayan Eka Dirgantara yang telah dengan setia mengabadikan setiap momen budaya yang terjadi selama kurun waktu Tahun Baru Caka 1932 kemarin. Sungguh beruntung Bali memiliki orang-orang yang bertalenta.

Salam dari Pusat Kota Denpasar

…dan kamipun terkesima Ogoh-Ogoh se-Kota Denpasar

13

Category : tentang Opini

Terjebak ditengah kemacetan lalu lintas Catur Muka lantaran ingin menyaksikan secara langsung satu persatu Ogoh-Ogoh yang mendapatkan juara per kecamatan sekota Denpasar bersama si kecil MiRah dan ibunya, membuat peluh bercucuran serta tangan mulai pegal menahan kopling dan gas. Keramaian hari ini memang lain dari biasanya.

Puluhan, ratusan bahkan ribuan kamera berusaha mengabadikan satu persatu barisan para raksasa yang terpampang ditepi jalan sehari sebelum Hari Raya Nyepi. Dari kamera beragam ponsel hingga digital kamera beragam tipe lalu lalang dari satu ogoh-ogoh ke lainnya. Dari yang berjalan kaki, diatas sepeda motor hingga dari dalam mobil, penuh sesak di ruas jalan yang hanya setengahnya saja dapat digunakan.

Barisan Raksasa yang dibuat dalam kurun waktu kurang lebih sebulan sebelumnya tampak gagah dengan warna warni rupa dan keangkerannya, tergambar begitu jelas dari raut muka dan tingkah laku yang ada. Mulai dari kisah pewayangan, Mahabrata dan Ramayana hingga yang menyindir perilaku manusia seperti kegemarannya mengurik togel, dari yang bertemakan sosial dengan suntikan anti rabies hingga penokohan kartun Ipin & Upin berusaha ditampilkan oleh para Arsitek didaerahnya masing-masing.

Keluwesan hasil visual dipadu dengan ide konstruksi yang makin membuat kami terkesima, membuat keyakinan itu tumbuh bahwa benar mereka pantas menyandang gelar juara pada Lomba Ogoh-Ogoh yang diadakan oleh Pemerintah Kota Denpasar  tahun ini. Rata-rata hanya bergantung pada satu konstruksi pokok yang menalangi sekian banyak sosok diatasnya. Ada yang beruba pecut (cemeti), tongkat, tumpuan salah satu kaki, kain hingga wayang, mencerminkan betapa kokohnya pondasi dasar yang digunakan.

Memang harus diakui bahwa wajar ada pihak-pihak yang tidak puas dengan hasil atau nilai penjurian yang telah dilakukan minggu sebelumnya, karena rata-rata ogoh-ogoh yang ada benar-benar mengagumkan, menakjubkan dan membanggakan. Bahwa ternyata Kota Denpasar menyimpan banyak Arsitek mumpuni dibidang seni dan terbukti mampu mewujudkannya dalam satu hasil karya apik, tidak hanya sebatas teori saja.

Menyusuri satu persatu jalanan Kota Denpasar pasca terlepas dari kemacetan yang terjadi, makin membuat kami terkagum-kagum. Entah berapa juta biaya yang telah dihabiskan untuk merancang dan mewujudkan sekian banyak ogoh-ogoh di seantero Kota Denpasar, dari yang sebesar raksasa hingga sekecil mungil buatan anak-anak, dari yang asal jadi hingga yang mencerminkan keakuratan desain dan pemikiran banyak kepala, membuat harapan kami membuncah, semoga saja setelah Lomba ini usai, tidak akan terjadi sesuatu hal yang buruk dan menodai kesucian Hari Raya Nyepi Tahun Baru Caka 1932 esok hari…

Sambil menanti perhelatan Lomba nanti malam, dari Pusat Kota Denpasar, PanDe Baik beserta Keluarga mengucapkan Selamat merayakan Hari Raya Nyepi Tahun Baru Caka 1932…

Celuluk yang Tercecer

4

Category : tentang KeseHaRian

oo-tainsiat.jpg

Ternyata desain saja tak cukup untuk membuat satu ogoh-ogoh yang mampu mengundang decak kagum sedari awal hingga akhir pengarakan. Apalagi kabarnya kmaren ada satu mantan Presiden Negara ini yang turut serta menyaksikan pawai ogoh-ogoh ini dari tribun yang disediakan.

Tak kalah penting, satu hal yang mungkin diabaikan oleh para perancang sekaligus pembuatnya, Konstruksi.Satu hal yang sangat vital apabila ingin membuat satu desain (lihat foto) yang tidak simetris dilihat dari sisi samping. Ini pula yang menyebabkan akhirnya sang Celeluk pun harus tumbang setengah perjalanan sebelum tiba kembali di banjar asalnya.

Sangat disayangkan, mengingat dari segi desain dan penampilan akhir, nyatanya patut diacungi jempol. Mengabaikan konstruksi sama saja dengan menghancurkan segala ketekunan yang diselesaikan dalam waktu singkat tersebut.

Memang menjadi komentator usai kerobohan ogoh-ogoh ini sangat tidak mengenakkan, namun mungkin bisa jadi satu masukan bahwasanya selain visual, harus pula kokoh secara strukturnya. Wah, ini sih cara bicaranya udah menjurus ke ilmu Manajemen Konstruksi. Hehe…

Tapi itu memang benar. Karena kebanyakan para seniman termasuk seorang Arsitek, sangat jarang dalam mendesain suatu bentuk akan memperhitungkan bagaimana cara perwujudan strukturnya agar desain itu dapat terwujud.

Maka dari pengalaman kerja tempo hari, ada arogansi seorang desainer Jepang yang ngotot bahwa di negaranya mampu mengaplikasikan dua buah tiang kayu, dan desain villa dari kayu pula, dengan jarak bentang 25 meter.Walopun disanggah, tapi dianya tetep ngotot.

‘We can built in my Country’. Gitu katanya.Halah…