Mengenal Samsung Galaxy Note (bagian 1)

Category : tentang TeKnoLoGi

Seperti biasa, setiap kali blog www.pandebaik.com melakukan Review terhadap ponsel kelas Premium, berikut ditampilkan Screenshot layar ponsel untuk bisa mengenalnya lebih jauh, yang kelak bakalan berguna terutama bagi mereka yang ingin memburunya sebagai pilihan. Sebagai informasi bahwa screenshot layar diambil dengan cara Capture Screen yang serupa dengan cara kerja iPad yaitu menekan tombol Home dan Power secara bersamaan.

Penampilan pertama, disajikan layar Lock Screen Samsung Galaxy Note yang secara default dapat di-Unlock dengan cara Swipe atau gerakan sapu kearah manapun. Ketika layar ditekan dan ditahan, akan tampak gambar gembok yang siap disentuh layaknya perangkat Android Honeycomb, hanya saja lokasi gambarnya tidak terpaku di satu tempat.

Berikut tampilan layar utama Samsung Galaxy Note Amoled dengan resolusi 800×1280 pixel, tergolong tinggi untuk sebuah perangkat Tabletpc sekalipun. Ditambah lebar 5,3 inchi, akan sangat memuaskan bila digunakan untuk menikmati video High Definition. Tampilan Dashboard menyajikan 5 icon utama yang akan tampil dalam setiap halaman layar meliputi Phone, Contact, S-Memo, Messaging dan Menu.

Sajian layar ketiga, Menu dengan tampilan grid 5×5 diluar Dashboard utama, memberikan rasa nyaman bagi mata pengguna dalam beraktifitas dengan perangkat walaupun dalam jangka waktu yang lama.

Dan terakhir untuk bagian pertama ini adalah Informasi terkait perangkat Samsung Galaxy Note. Menggunakan codename GT N7000, dan ternyata masih setia dengan OS Android 2.3.6 GingerBread, meski kabarnya dalam waktu dekat bakalan mendapatkan Upgrade Resmi dari Samsung ke OS versi 4.0 Ice Cream Sandwich.

It’s a Galaxy Note

8

Category : tentang TeKnoLoGi

Saat pertama perangkat ini sampai ke meja kami, sempat tertegun demi melihat penampilan layar lebar berpadu dengan tipisnya bodi ditambah sebuah stylus yang tersemat rapi di cover bagian belakang. Dari kesan pertama terlihat jelas desain khas milik Samsung yang memang sudah kadung dikenal sejak kerjasama yang terjalin dengan pihak Google, dan merilis satu persatu ponsel SmartPhone berbasis sistem operasi Android.

Tapi jangan salah. Meski perangkat yang satu ini dibekali kemampuan untuk melakukan voice call dan juga messaging, namun secara besaran layar serta dimensi masih tergolong nanggung untuk bisa disebut sebagai ponsel. Demikian pula jika disebut sebagai sebuah perangkat Tabletpc. Maka itu, Samsung pun menyebut perangkat ini sebagai Galaxy Note.

Saat layar Amoled 5,3 inchi-nya kami aktifkan dengan cara ‘Swipe to Unlock, terlihat jelas kejernihan layar berpadu dengan resolusi yang tergolong lebar untuk sebuah perangkat ponsel ataupun tabletpc sekalipun. Membuat mata pengguna terasa nyaman saat berinteraksi lebih jauh. Sayangnya, apabila dibandingkan dengan perangkat ponsel pintar milik Samsung yang dirilis sebelumnya, tidak banyak perubahan tampilan yang disajikan mengingat versi sistem operasi Android yang dipergunakan masih berkisar GingerBread 2.3.6.

Meski begitu, perangkat yang diluncurkan secara resmi pada September 2011 lalu ini memiliki spesifikasi yang tidak bisa dianggap remeh. Terhitung Prosesor Dual Core 1,4 GHz ARM, 16 GB internal Storage dan 1 GB RAM rasanya sudah menjadi satu jaminan mutu bahwa Samsung Galaxy Note dilepas untuk bersaing secara ketat dengan para kompetitor sejenis lainnya. Dengan mengandalkan jeroan tingkat tinggi ini, dalam beberapa kali uji fitur Multimedia video High Definition, nyaris tidak ditemukan lag ataupun waktu jeda yang lama untuk proses loading atau menunggu.

Khusus untuk kekuatan kamera, Samsung Galaxy Note membawa dua lensa, utama 8 Mega Pixel di sisi belakang dengan satu Led Flash, memiliki beragam pengaturan tambahan layaknya kamera profesional plus daya rekam video HD hingga 1080p, serta kamera depan 2 Mega Pixel untuk memnuhi kebutuhan video call.

Apakah kami sempat menyebutkan keberadaan Stylus Pen diawal tulisan tadi ?

Ya, perangkat Samsung Galaxy Note ini dibekali pula sebuah Stylus Pen yang disematkan di sisi bawah cover belakang, mengingatkan kami pada perangkat PDAphone berbasis Windows Mobile PocketPC terdahulu. Namun Sedikit berbeda dengan perangkat tabletpc HTC Flyer yang pula dibekali dan memiliki fungsi yang sama, stylus pen milik Samsung tak lagi harus dijejali batere mini untuk bisa digunakan oleh pengguna.

Demi mendukung keberadaan Stylus Pen, Samsung menyuntikkan setidaknya empat fitur tambahan yang dapat dimanfaatkan meliputi S Memo yang tampil pada dashboard utama, S Planner sebuah Agenda yang sangat mirip dengan buku Agenda yang sebenarnya, S Choice dan juga Mini Diary untuk mencatat kegiatan layaknya sebuah Blog.

Disamping itu, ada juga beberapa mainan baru yang sempat pula disematkan dalam perangkat Tabletpc milik Samsung lainnya seperti Social Hub untuk merangkum akun jejaring sosial milik pengguna, Readers Hub untuk membaca buku dan dokumen digital, Photo Editor, Video Maker, Kies Air, Chat On aplikasi Messenger yang dikembangkan secara khusus oleh Samsung. Dan tentu saja permainan berbasis Augmented Reality, Dragonfly.

Lantaran Teknologi Stylus Pen ini tergolong baru di kalangan pengguna Samsung, maka untuk membantu pemahaman penggunaan lebih jauh diberikan pula Petunjuk atau Manual-nya yang dapat diakses melalui fitur Pengaturan. Selain itu terdapat pula pengaturan tambahan bagi pengguna yang lebih banyak memanfaatkan tangan kanannya dalam beraktifitas ataupun yang kidal.

Mengandalkan besaran daya hingga 2500 mAH, rasanya masih kami anggap kurang besar mengingat banyak faktor yang nantinya bakalan menjadi penguras daya lebih cepat seperti layar dan spesifikasi tadi, apalagi terdeteksi didukungnya perangkat oleh Flash Player. Setidaknya dalam tahap penggunaan secara normal dibutuhkan perlakukan Charge penuh setiap paginya, agar perangkat dapat digunakan tanpa keluhan. Meski demikian, Samsung menawarkan opsi Power Saving, sebuah fitur penghemat daya batere seperti yang pernah kami temukan pada perangkat HTC Flyer, yang dapat di-customize sesuai aktifitas dan kebutuhan pengguna.