Nokia N73 : Bersih-bersih dan Mimpi (lagi)

Category : tentang TeKnoLoGi

Setelah menjajal baik fitur kamera, video maupun aplikasi yang seabrek didalamnya, terjadi pemindahan beberapa map yang didalamnya berisikan segudang kliping dari beberapa tabloid maupun majalah gadget. Ini mungkin sebagai rasa terpuaskan dari handset ini, yang tak lagi bermimpi untuk memiliki apa yang tertera dengan jelas dalam robekan halaman ‘Pulsa’ maupun ‘SmS’ sebagai sumber terbanyak, pula dari ‘Handphone’, ‘Sinyal’, ‘News Ponsel’ dan lain-lain. Tak lupa juga sobekan halaman ‘Digicom’ yang mengulas tak hanya ponsel namun berbagai perangkat digital lainnya, dan tentu saja ‘Forsel’ sebagai sumber spesial edition.  

n73-mimpi-lagi.jpg

Setelah menyisihkan beberapa map yang berisikan artikel aplikasi untuk mendukung Symbian 3rd edition, pula info-info menarik seputar gadget, mimpi-mimpi dahulu yang sudah terkabulkan, muncul kembali dengan beragam maksud dan tujuan.

Namanya juga manusia, tak pernah puas dengan apa yang dimilikinya. Terutama materi yang terkadang menjadi ukuran bagi seorang pria. Atau mungkin lantaran dahulu semua itu hanya mimpi yang tak pernah tergapai. Hingga beberapa hal diluar apa yang sudah dimiliki, terbang mengawang seakan bersiap tuk menjadi target selanjutnya.

Screenshoot Nokia N73

Category : tentang TeKnoLoGi

Jika dalam membuat presentasi tugas kuliah seringkali membutuhkan satu tombol ‘Printscreen’ untuk merekam tampilan layar aplikasi lain yang tidak mampu dieksport ke bentuk file Powerpoint, maka di handset Nokia N73 pun ada aplikasi tambahan yang dapat digunakan untuk memotret tampilan sesuai yang diinginkan. Hanya dengan menekan tombol ‘Edit’ dalam hal ini berbentuk pensil, plus tombol ‘*’. Maka jadilah layar yang sedang aktif dishoot kebentuk pictures untuk kemudian digunakan sebagaimana diperlukan. Mungkin pantesnya digunakan  untuk membuat Review maupun Tutorial dari hal-hal yang mampu dijalankan oleh Nokia N73 ini.  

n73-ss.jpg

Menjajal Carl Zeiss Nokia N73

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Mencoba membiasakan diri untuk memakai kamera 3,2 MP milik Nokia seri N73 yang katanya bagus itu, memang agak berbeda dengan memakai kamera digital. Bedanya jelas pada obyek yang kalo bisa ya gak bergerak cepat. Karena hasilnyapun bakalan beda.

Tapi paling gak, saat dilihat di PC, antara jepretan Nokia N73 dibandingkan dengan Nokia 6275i cdma, jelas beda jauh. Antara yang gak make dan memang mengaplikasikan fitur Autofocus. Lainnya tentu masalah penggunaan Flash yang terdeteksi otomatis oleh kamera milik N73. kalo ruangan agak gelap, flash bakalan muncul layaknya kamera digital.

kamera-n73.jpg

Namun tetaplah hasilnya kalo dibandingkan dengan 3,2 MP nya Konica Minolta yang umurnya udah 3 tahun lebih, nyatanya masih bagusan si kamdig. Tapi walopun hasil dari kamera N73 gak begitu bagus, namun tujuan dibeli ya memang sebagai backup buat jaga-jaga kalo si Konica ngambek, gak mau disetel dengan joysticknya yang terkadang ngadat.

Untuk saat ini kalo gak memperhitungkan hasil jepretan kamdig bisa dibilang hasilnya memuaskan-lah. Buktinya untuk membantu dokumentasi blog, kamera yang dicoba digunakan ya milik N73.

Menjajal Nokia N73 ME

5

Category : Cinta, tentang TeKnoLoGi

Bertujuan tuk membuat Surprise Istri sesaat setelah melahirkan nanti, dengan memberinya hape yang baru, agar mudah dimanfaatkan untuk berkomunikasi maupun sekedar majang foto sikecil nanti. Sedangkan O2 Xphone iim yang dibawa saat ini mungkin bakalan dioprek agar mampu tuk ngeload peta jalan badung layaknya PDA terdahulu, persiapan pergantian handsetpun udah dilakukan jauh-jauh hari. 

nokia-kejutan.jpg

Awalnya sih menganggarkan dana 1,5 Jt, cukup untuk ngebeli Sony Err K550i yang ngandelin kamera 2MP Cybershootnya itu. Tapi bimbang lagi setelah ngliat harga Nokia 6300 yang tipisnya pas buat tangan Istri, plus layar warna yang oke tapi batere yang kabarnya boros. Satu hal yang paling jadi patokan tentulah masalah kemudahan pemakaian, gak seperti O2 yang tergolong Smartphone, cukup ribet kalo cuman untuk ngeganti wallpaper, mainin musik, jepret2 kamera ato malah nyari nama kontak dan juga ngetik sms. 5 hal yang paling sering dilakukan oleh Istri. 

Tapi pas nemu Nokia seri 6120 Classic yang punya tongkrongan tipis nan kecil, udah smartphone pula, budget ditingkatin jadi 2,2 juta, harga yang sama kalo mau nyari type N70 yang banyak digandrungi remaja. Namun begitu ngliat jeroannya 6120c, sempat bingung juga dengan N70 yang jadi trend, apa karena seri N, ato karena emang gak tau kalo isi 6120c itu jauh diatas N70 ?Yang paling kentara diantara keduanya tentu lemotnya. 6120c gak kenal lemot karena udah dipasang prosesor 300an Mhz setingkat dengan type N95 atau E90.

 

menjajal-n73.jpg

Apa jadinya ketika ditawarin ponsel N73 Music Edition yang baru dipake 4 bulanan, jadi masih gres baru, lengkap pula, dan garansi dijamin asli, boleh dibawa ke Nokia SC kalo mau, duit 2,2 juta itu langsung dituker buat ngedapetin ponsel yang kabarnya oke dari segi musik dan kamera. Cuman lemotnya gak tau. Tapi kalo nginget-nginget review dari tabloid SmS, namanya juga ponsel Smartphone, ya makenya juga jangan grasa grusu. Nunggu satu dua detik adalah biasa, mungkin lemot bagi orang tapi itu wajar bagi si ponsel pintar. 

So, N73 ME pun berpindah tangan namun hingga malam ini belum jua diserahkan pada Istri.Namanya juga kejutan untuk Istri tercinta. Hehe…