Spotify, Pilihan Baru bagi Penyuka Musik

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu upaya menikmati hiburan di era digital masa kini, rasanya belum lengkap kalo saya belum menuliskan soal musik yang dinikmati secara streaming.

Untuk pengguna Apple, kalo ndak salah punya iTunes, streaming musik kebanggaan yang menyediakan pula opsi pembelian per lagu atau album sesuai harapan pengguna. Bagaimana dengan mereka yang menggunakan Android ?

Kalo ndak salah sebelumnya ada pilihan bagus bernama Joox, aplikasi ini memiliki banyak pilihan playlist terkini seperti Top Charts untuk semua musik terbaru yang merupakan pilihan para Editor terkait, dan ada pula yang disesuaikan dengan perkembangan trend. Selain itu Aplikasi Joox juga menawarkan koleksi musik berlisensi, dengan kapasitas unlimited yang bisa diunduh secara offline dengan pilihan kualitas suara saat streaming yang disesuaikan dengan kuota internet pengguna.

Serupa dengan Joox, kini adalah pilihan baru lagi yang tampaknya menyasar pangsa perangkat yang jauh lebih luas.
Dari perangkat seluler atau ponsel, pc komputer, tablet, pemutar pada kendaraan atau mobil, TV Android hingga Android Wear lainnya.
Yup,pilihan baru ini bernama Spotify.

spotify-pandebaik

Spotify merupakan salah satu layanan musik streaming masa kini yang dikembangkan Swedia dengan menyediakan hak digital manajemen yang dilindungi konten dari label rekaman dan perusahaan media. Musik dapat diakses atau dicari berdasarkan pada pilihan artis, album, genre, playlist, atau label rekaman.

Spotify beroperasi di bawah model bisnis freemium, dengan dua streaming musik tingkatan : Spotify Gratis (160kbit/s) dan Spotify Premium (hingga 320kbit/s). Khusus pelanggan Premium, Spotify menghapus tampilan iklan, meningkatkan kualitas audio untuk pilihan Streaming dan memungkinkan pengguna untuk mengunduh musik pilihan dan didengarkan secara offline.

Saya pribadi sudah mencobanya sejak awal bulan September lalu atas rekomendasi seorang kawan di salah satu akun Sosial Media. Waktu itu Spotify masih menawarkan promosi Premium harga hemat yaitu sebesar 10 persen dari harga normal atau sekitar 4.950 rupiah saja untuk masa berlangganan tiga bulan pertama. Pasca itu akan dikenakan biaya normal, dengan penawaran kembali terlebih dahulu. Menggiurkan bukan ?

Saat mencobanya, rupanya apa yang disampaikan halaman Wikipedia diatas benar adanya. Pencarian musik jauh lebih memberikan banyak pilihan serta informasi lainnya yang dianggap perlu seperti rRelated Artist atau info konser yang dilakukan dalam waktu dekat.

Tidak hanya musik masa kini saja yang bisa ditemukan secara mudah. Beberapa album lawas dari para musisi angkatan jadul pun saya temukan banyak pilihan, dan lantaran saya mengambil opsi Premium, bisa mengunduhnya dengan puas sejauh kuota internet mencukupi.

Katakanlah musisi Max Cavalera yang sesaat setelah keluar merilis album lewat bendera NailBomb, Bulldozer sebuah grup band dari negara Polandia sana, atau beberapa album Tribute to – yang dulu saat masih jaman kaset beredar barangkali Cuma bisa saya temui di toko persimpangan Suci saja. Tidak dengan yang lainnya.

Demikian halnya dengan album musisi lokal macam Pas Band ‘Indieviduality’ yang dulu sempat menjadi inspirasi blog ‘Pandeividuality’ atau album rindik dan spa ala Bali yang kini banyak dijual di toko musik seputaran Kota Denpasar. Dan Semuanya, ada disini.

Meski demikian, infonya tidak semua musisi yang bergerak dibidang Musik ini setuju, karyanya disajikan oleh layanan Spotify. Ini mengingatkan saya pada kasus Napster dan Metallica jaman internet baru diperkenalkan pada publik. Ya wajar sih, wong nilai royalti streaming yang ditawarkan per lagunya ya cukup minim bagi kantong musisi. He…

dan karena Spotify bisa dinikmati melalui banyak perangkat diantaranya PC Komputer, sayapun menanamkan aplikasi serupa di perangkat pc kantor agar bisa menikmati layanan musik serupa saat jam kerja ataupun lembur. Adapun aplikasi Spotify versi Desktop bisa di unduh langsung lewat halaman resmi Spotify.

Sepultura, obat galau era kekinian

Category : tentang KeseHaRian

Lama gak menikmati musik Thrash Metal rasanya semua beban menclok di kepala hingga membuat suasana hati segalau-galaunya. Kurang lebih begitu yang dirasa Senin pagintadi saat berangkat ngantor sendirian didalam mobil, pasca begadang malam sebelumnya, mengestimasi usulan para anggota Dewan Kabupaten Badung. Tapi gak lama sih, karena begitu kendaraan masuk ke ruang henti di persimpangan Ubung, langsung saja ide untuk menyajikan video hasil unduhan minggu kemarin terwujud. dan inilah mereka.
Sepultura.

Sepultura PanDeBaik

Refuse/Resist… Arise… Altered State… hingga Choke, video official mereka satu persatu hadir dengan volume membahana. Sengaja membuka kaca pintu kendaraan agar musik sedashyat ini bisa dinikmati oleh banyak orang yang lalu lalang menyalip laju atau berhenti di lampu merah. Selain memang sedang ingin menikmati teriknya matahari pagi di sepanjang perjalanan menuju kantor.

Saya mengenal Sepultura tepatnya saat album Arise dirilis. Adalah Mangku, kawan masa SMA yang sering saya tumpangi berangkat sekolah selalu memutar kaset dengan audio yang membuat degub jantung meloncat keluar dada, bolak balik hingga saat pulang sekalipun. Alhasil, selera musik yang awalnya hanya berkonsentrasi di sosok Iwan Fals, harus berpindah paksa ke dentuman drum Igor Cavalera dan auman sang kakak Max Cavalera. Dua sosok yang pada era kekinian sudah gak lagi hadir menyandang nama Sepultura.

Max setahu saya diganti pada album Againt itu, sedang Igor entah kapan. Taunya ya kaget gitu, eh kok jauh lebih muda nih drummernya.
Pantes saja kalo kedua mantan personil ini hadir di live concert-nya NailBomb. Grup sempalannya Sepultura yang punya ke-khas-an musik laiknya album terakhir mereka Chaos AD dan best mix jaman itu.

Berhubung kenal dan mengikuti perjalanan mereka sejak album pertama hingga Against, maka praktis karya musisi kelahiran Brazil ini gak banyak yang saya tahu pasca album tersebut diedarkan.
Bahkan untuk album bernuansa warna kuning ini saja, gak semua lagu saya hafal.
Tapi sudahlah. Toh beberapa musik video dan juga live concert hasil unduhan ini lebih banyak membawakan reportoar album lama. Jadi nikmati saja.

Mari ber-headbang kawan…

Guns N Roses Live di Jakarta ?

1

Category : tentang InSPiRasi, tentang KeseHaRian

Jika saja kabar ini datangnya sekitar dua dekade lalu, barangkali histeria penggemar musik rock di Indonesia masih sedang hangat-hangatnya.

Generasi muda kala itu bisa dibilang lagi haus-hausnya dengan penampilan musisi rock papan atas yang sedang menjadi raja dan menggapai puncaknya, plus dengan formasi yang solid pula.

Masih ingat dengan rusuh stadion pasca konser Metallica ? atau konser Sepultura yang baru saja merilis album Arise ? wih… keliatan banget nih semua selera jadul dan makin memperjelas batasan umur masa kini.

Diantara sekian banyak musisi rock, barangkali Guns N Roses saja yang absen dari penjadwalan konser live mereka di Indonesia. Padahal saat itu dobel album Use Your Ilussions masih terdengar jelas ditelinga. Nah, kini ?

Pasca album Spaghetthi Incident yang lebih banyak meng-cover version kan lagu dari musisi lain, Guns N Roses kalo gag salah kedapatan tampil di original soundtrack nya Interview With The Vampire, itupun lagi-lagi meng-cover versionkan karyanya Rolling Stones. Kabar bergulir dengan perpecahan anggota yang menyisakan nama sang vokalis sementara anggota lainnya menyebar bahkan kabarnya tiga diantaranya membentuk grup baru ‘Velvet Revolver’ yang punya sound khas dari Guns N Roses versi dobel album tadi.

Kesombongan Axl sang vokalis, kerap mendapat kecaman dari banyak musisi lain terutama yang memang menjalankan masa tumbuh kembangnya bareng dengan band besar Guns N roses. Publik mungkin masih ingat dengan penampilan mereka di event bergengsi Rock And Rio yang memang gag mencerminkan usia dari Axl kini. Malah kelakuannya kemudian menjadi bahan tertawaan para wartawan jika dibandingkan dengan musisi lain yang hingga kini masih solid.

Guns N Roses versi terbaru kini menyajikan 8 musisi termasuk Axl Rose pada vocals, Dizzy Reed pada keyboards (yang ini kalo gag salah sudah bareng pas Use Your Illusions Tour), Tommy Stinson pada bass, Chris Pitman keyboards (entah kenapa menggunakan 2 kibordis), Richard Fortus pada rhythm guitar, Frank Ferrer pada drums (padahal gebukan si Matt Sorum udah keren banget), Ron “Bumblefoot” Thal pada lead guitar dan DJ Ashba pada lead guitar (juga). Bandingkan dengan formasi awal mereka yang Cuma berlima namun menghasilkan karya jauh lebih klasik.

Tapi inilah Guns N Roses versi terkini yang bakalan tampil di Jakarta sabtu, 15 Desember besok. Semoga kelakuan Axl bisa sedikit berubah sehingga penonton gag ilfil duluan.

Dan ngomong-ngomong, kalopun boleh di-share sedikit, bagi kalian yang beruntung bisa nonton langsung Guns N Roses di jakarta nanti, mungkin bisa duduk bareng pak Gub Jokowi, bisa nonton streaming videonya alumnus Guns N Roses versi awal di YouTube, khususnya pada perhelatan Rock and Roll Hall of Fame 2012 yang dibuka oleh band punk Green Day. Link video bisa dilihat disini. Lumayan bisa menghibur sebelum bisa melihat langsung aksi ‘the Most Dangerous band’ Guns N Roses

*kira-kira masih tergolong ‘the Most Dangerous band’ gag yah ? :p

Sepultura live Performance @GOR Ngurah Rai ?

1

Category : tentang KHayaLan

Kabar mengejutkan ini pertama kali hadir di telinga dari dua Rekan kantor yang tempo hari sempat menyaksikan Live performance-nya Iron Maiden di GWK, Dewa Gama ‘Namaste’ dan Putu Budayasa. Mereka menawarkan pembelian tiket konser Pre Sale yang kalo gag salah dijual sekitar 225 ribu dari harga normal nantinya 275 ribu.

Ada sedikit rasa ragu dalam menjawab penawaran yang mereka berikan saat itu. Namun karena ini Sepultura dan lokasinya masih dekat rumah, ya sudah… disetujui saja.

Sepultura memang pernah menjadi satu dari beberapa grup cadas yang menjadi favorit bahkan kinipun masih masuk dalam daftar putar 4GB musik yang menemani waktu selama berkendara. Sayangnya seiring bertambahnya usia pula kesempatan, nama Sepultura tak lagi keras gaungnya di telinga ini.

Perubahan. Barangkali itu yang menjadi alasan terkuat mengapa nama Sepultura tak lagi terasa menghentak saat disebutkan. Meliputi jenis musik, personil hingga masa yang sudah jauh berubah mengakibatkan Sepultura barangkali hanya patut saya anggap sebagai Legenda Hidup layaknya Iwan Fals di Tanah Air.

Sepultura kini tak lagi menyajikan Cavalera bersaudara. Dua tandem yang dahulu begitu powerfull menggawangi sejak album pertama. Max keluar saat Against dirilis, digantikan Derrick Green yang punya suara Growl dalem banget. Secara album, vokalnya memang keren… tapi saat live Performance seperti yang saya unduh dari YouTube, malah terasa tersengal-sengal dan gag real seperti pada albumnya. Berbeda dengan Max Cavalera. Igor sendiri dikabarkan baru keluar dari Grup pasca rilis album Dante XXI yang digantikan oleh seorang drummer asal Brazil Eloy Casagrande. Praktis lineup Sepultura yang masih tersisa hanya bassist Paulo Jr dan Guitarist Andreas Kisser.

Saya pribadi hanya mengikuti perkembangan terakhir sampai saat album Nation dirilis. Waktu itupun gag semua karya Sepultura yang mampu saya pahami. Bisa dikatakan, masa emas sejak album Morbid Visions sampai Roots saja yang begitu familiar terdengar di telinga. Sedangkan album Revolusong, RoorBack, Dante XXI, A-Lex dan Kairos, gag satupun yang saya tau dan pernah dengar…

Khawatirnya sih, set list yang bakalan dibawakan saat Live Performance @GOR Ngurah Rai nanti bakalan diambil lebih banyak dari lima album terakhir ini, sehingga apa yang saya harapkan untuk bisa dilihat penampilannya sangat sedikit yang mampu memuaskan hasrat selama ini.

Tapi yah… ditunggu saja penampilannya nanti. Salam Metal kawan-kawan… Sampai Jumpa di Lokasi

Namaste Band, Ngiring Telebang Manah lan Sareng Menyame Beraya

7

Category : tentang InSPiRasi

Musik Bali dimata saya jujur saja hampir selalu identik dengan kata ‘beli, adi, iluh, demen, tresna atau sakit ati’, yang bisa dikatakan sangat monoton dan nyaris membosankan untuk dinikmati. Terkadang dalam satu saat, saya begitu merindukan beberapa karya lawas musisi senior seperti Bungan Sandat, Kusir Dokar, Jaje Kakne, Sopir Bemo, Jukut Pelecing, yang memang mengambil beberapa tema dan aransemen unik untuk dapat diingat dan dikenal walau telinga baru mendengar beberapa detik musik pembukanya.

Bersyukur masih ada beberapa generasi musisi bali yang walaupun belum sampai pada tahap aransemen musik unik dan mudah diingat seperti yang saya sebut diatas, namun secara tema sudah mulai merambah ke berbagai hal yang barangkali mulai luput dari keseharian dan pergaulan kita.

Salah satunya adalah Namaste. Enam musisi muda dari Kota Gianyar yang kebetulan pada bulan Mei tahun 2010 lalu merilis album Nyama Braya, berselang empat tahun lamanya dari launching album pertama mereka. Satu masa yang panjang untuk kategori musisi. Kalau tidak salah, ada Gus Juli pada Vokal, Dewa Gama dan Gus Eka pada Guitar, Abink pada Bass, Gede Donking pada Drum dan Komang Wedan pada Keyboard.

Dari 12 karya yang disajikan dalam album kedua ini, ada beberapa tema unik yang memang berusaha untuk diangkat. Mejaguran (mesiat/berkelahi antar nyame semeton bali), Bebotoh Paling, Politikus Brengkengan yang naik menjadi Wakil Rakyat hingga Buang Nenggel, satu kisah klasik anak muda dengan tema MBA, Married By Accident.

Melirik pada perjalanan Namaste yang tergolong baru, tepatnya sedari awal tahun 2005, berusaha untuk tetap eksis memang selalu dilakoni. Meluncurkan album pertama Telebang Manah di Balai Budaya Gianyar 4 Agustus tahun 2006 lalu merupakan awal perjalanan Namaste untuk bisa dikenal para penikmat musik Bali.

Album dengan 10 tembang Bali yang salah satunya bertemakan Pekak Playboy tampaknya hampir selalu dinanti oleh para pecinta musik Namaste disetiap pegelaran ataupun konser yang mereka tampilkan. Beberapa tembang seperti Sepilais atau Oh Mini pun hampir selalu dipinta untuk dimainkan.

Jikapun boleh saya berpendapat, mendengarkan beberapa karya mereka, malah mengingatkan saya pada beberapa musisi independen senior seperti Pas Band, atau bahkan beberapa musisi rock barat keluaran lama.

Namaste yang kabarnya bisa diartikan sebagai ‘Sebut Namaku’, kata dari Bahasa Sansekerta, beruntung mampu ikut serta menampilkan salah satu penampilan mereka dalam bentuk klip di media televisi lokal Bali. Padahal yang namanya Dana, bisa dipastikan selalu menjadi hambatan atau tantangan utama untuk bisa terus maju dan berkembang.

Bagi yang ingin mengenal lebih jauh bisa kontak langsung dengan mereka lewat jejaring sosial FaceBook di Halaman Namaste Band, atau lewat email di [email protected] (masih pake Yahoo ya ? :p ) dan ternyata sang pionir Namaste, Dewa Gama, rupanya berkenan membagikan karya Namaste melalui dunia maya untuk dapat dinikmati lebih luas loh. Silahkan mampir di halaman 4Shared untuk album pertama mereka Telebang Manah dan album kedua Nyama Braya.

Review Multimedia Samsung Galaxy ACE S5830

6

Category : tentang TeKnoLoGi

Untuk ponsel sekelas Samsung Galaxy ACE S5830, suara yang dihasilkan dari speaker yang terletak di bagian belakang ponsel saat mendengarkan file Multimedia terasa kurang nendang jika dibandingkan dengan ponsel Nokia jadul N73 walaupun sama-sama terdengar jernih. Suara baru akan terdengar lebih baik apabila dilakukan melalui colokan headset yang disertakan dalam paket penjualannya. Ohya, Headset ini berfungsi pula sebagai antenna Radio seperti halnya ponsel lain. Terkait file Multimedia, Review kali ini masih saya bagi menjadi tiga sub bahasan yaitu Musik, Kamera dan tentu saja Video.

Musik

Dari beberapa jenis file Audio yang saya coba melalui music player bawaannya, hanya tiga format saja yang mampu dimainkan dengan baik. MP3, AAC dan Wave. Ketiga format file tersebut bisa dikatakan merupakan format umum yang biasanya digunakan untuk sebuah file audio.

Untuk menjalankannya, tidak tersedia tombol khusus menuju pemutar musik alias pengguna tetap harus mengaksesnya melalui halaman Menu atau membuatkan shortcut secara khusus di halaman Utama (HomeScreen). Ketika dijalankan, pengguna diberikan opsi pengaturan lanjutan mencakup Playlist, Equalizer atau bahkan pemutaran secara acak (Shuffle). Untuk memilih file audio mana yang akan dijalankan, pengguna diberikan tiga opsi pilihan urutan, apakah berdasarkan nama file, album atau artis. Seperti halnya ponsel pintar lainnya, file audio yang tersedia pun bisa dijadikan nada dering panggilan ponsel.

Kamera

Hampir tidak ada fitur istimewa yang disematkan dalam lensa kamera Samsung Galaxy ACE S5830 ini. Kendati sudah mencapai resolusi 5 MP ditambah autofokus dan Flash Light, hasil jepretan kameranya malah cenderung soft dan agak kabur. Hal ini jelas berbeda pendapat dengan beberapa Review ponsel yang dilansir media cetak maupun dunia maya, yang rata-rata menyanjung ketajaman hasil jepretan kamera Samsung Galaxy ACE S5830.

Besaran resolusi kamera Samsung Galaxy ACE S5830 rupanya tidak menjamin besaran resolusi video yang dapat dihasilkan. Paling besar hanya seukuran QVGA atau 320×240 pixel dengan frame rate per second hanya 15 fps.

Bandingkan dengan ponsel Nokia 6720 Classic yang saat pertama kali dilepas dahulu berada di kisaran harga 2,6 juta. Meski sama-sama beresolusi kamera 5 MP, namun secara kualitas baik jepretan kamera (Carl Zeiss Autofokus) pun dengan rekam videonya (VGA 640×480 30 fps) jauh lebih mumpuni dan memuaskan.

Jikapun pengguna merasa belum puas dengan hasil kamera yang diambil dengan menggunakan lensa milik Samsung Galaxy ACE S5830, silahkan Hunting aplikasi Kamera FX yang mampu memberikan sentuhan berbeda dalam setiap hasil yang diabadikan.

Video

Dari beberapa kali percobaan yang saya lakukan untuk memutar file Video di ponsel Samsung Galaxy ACE S5830, rupanya tidak semua format file bisa dijalankan dengan baik. Format file seperti MPG, DAT, FLV merupakan diantaranya. Sedangkan format file video 3gp dan MP4 rata-rata mampu dijalankan dengan baik meski tidak semuanya.

Untuk format file video MP4 hasil download portal YouTube misalkan. Tidak semua bisa dijalankan dengan baik malah terkadang ada juga yang tidak mau dijalankan. Agar dapat dijalankan dengan baik, pengguna wajib melakukan proses converter terlebih dahulu dengan menggunakan aplikasi Kies, semacam PC Suite-nya Samsung Galaxy ACE S5830 kemudian mentransfer hasilnya ke ponsel. Dibandingkan file aslinya, terdapat perbedaan yang mencolok disandingkan dengan hasil converternya. Paling nyata terlihat adalah resulosi Video yang dihasilkan tergolong High Definition (HD) dengan resolusi 720 pixel. Untuk itu, akan lebih baik apabila file asli yang digunakan sama-sama berkualitas HD agar hasil converternya tidak mengecewakan.

Saat file video tersebut dijalankan, layar akan secara otomatis berubah ke posisi landscape. Hal ini jelas berbeda dengan pemutaran file video lewat portal YouTube yang bisa juga dijalankan dengan tampilan Portrait. Mengingat hasil converter videonya tergolong HD, maka dibutuhkan space memory yang tidak sedikit untuk satu buah file video.

Tidak seperti pemutaran file Audio, saat file video dijalankan, tidak ada opsi pengaturan khusus yang diperuntukkan bagi pengguna. Hanya Play, Pause, Next dan Previous saja.

SM*SH HITs

9

Category : tentang Opini

“…You know me so well …Girl i need you …Girl i love you …Girl i heart you”

Jujur saja, pertama kali saya mendengar Reffrain lagu ini yang langsung terlintas adalah sebuah BoyBand beranggotakan cowok-cowok abegeh dari luar sana, yang nge-dance kompak, penuh dengan nuansa cerah dan tentu saja teriakan para gadis. Masih belum ngeh saat sebuah stasiun televisi swasta heboh banget menampilkan mereka sebagai pamungkas acara. eh kecele abis rupanya…

BoyBand. Mesti dikecam namun sangat menggoda. Kemunculan mereka kabarnya dibenci namun diam-diam dicinta. Begitu kira-kira tulisan sebuah media cetak beberapa hari lalu. Bahkan beberapa musisi metal sempat melontarkan kritikan pedas terkait gaya panggung dan karya-karya yang lahir dari para remaja tanggung tersebut.

SM*SH (dibaca jadi SMASH kali ya ?) muncul ditengah-tengah kebosanan generasi muda Indonesia akan lagu-lagu melayu yang mendayu kendati penampilan mereka rada-rada metal. Satu hal yang bagus saya kira, bisa memberi warna pada blantika musik Indonesia awal tahun 2011 ini.

Sayangnya ditengah hysteria fans, banyak komentar ataupun berita miring yang dikaitkan dengan SM*SH. Salah satu yang paling pedas barangkali soal ‘meniru’.

Di Korea sana kabarnya sudah ada satu BoyBand yang jua menggunakan nama sama dengan debut mereka sejak tahun 2008 lalu. Iseng saya cari di Google Images, hasilnya ada dua BoyBand dengan nama sama namun beda kelahiran. Hehehe… SM*SH Korea itu beranggotakan 5 (lima) abegeh kurus berwajah Vic Shou Meteor Garden sedang SM*SH ala Indonesia itu beranggotakan 6 (enam) abegeh berwajah menggemaskan (kata cewek-cewek abegeh rumah) yang salah satunya berambut putih ala Bang Buyung. *eh

Entah apa maksudnya menyamakan nama dengan BoyBand asal Korea tersebut (bisa jadi juga gaya tampil, cara dance dan lain-lain).

SM*SH bukanlah BoyBand pertama yang lahir di negeri ini. Kalau tidak salah jaman dulu itu (hihihi…) sudah ada yang namanya ME dengan lagu ‘Inikah Cinta’ atau BoyBand sekumpulan Model Cover Boy majalah remaja yang juga berumur jagung. Ngerilis dua tiga album trus gag kedengeran lagi.

Hysteria para Fans akan BoyBand Indonesia SM*SH pun sempat mengingatkan saya dengan BoyBand asal Irlandia ‘BoyZone’ atau BackStreets Boys, Westlife dan sejenisnya yang sempat booming di awal dekade 2000an lalu. Namun yang paling mirip barangkali malah jauh kebelakang lagi, di tahun 1990an. Apalagi kalo bukan New Kids On The Block. Saya yakin, para Bapak dan Ibu muda masa kini yang berumuran 30-40 tahun dijamin kenal nama yang satu ini.

BoyBand jadul yang kini gosipnya sedang berusaha untuk tampil kembali (tentu dengan wajah penuh cambang dan perut yang mulai tampak menggelayut), merupakan salah satu panutan yang disegani oleh para penerusnya. Apalagi anggotanya masih berusaha eksis hingga kini. Bahkan lewat sebuah majalah film, saya baca salah satunya bakalan ikut ambil bagian dibidang acting. Wah…

Balik ke topik SM*SH, jujur saja, saya pribadi gag terlalu peduli dengan kemunculan mereka. Bisa jadi lantaran selera yang sudah mulai terlihat jadul dan gag mengikuti perkembangan jaman di bidang music tanah air. Jangankan SM*SH, nama-nama baru seperti ST12, Wali, Armada atau apalah itu malah membuat saya kebingungan dengan karya mereka yang mana. Satu sama lain terlihat sama. Hanya mengikuti seingatnya saja.

Tapi saya salut dengan eksistensi mereka yang berusaha tampil di jalur BoyBand. Sebuah jalur yang barangkali emoh untuk dilirik dalam rentang lima tahun terakhir. Setidaknya reffrain lagu mereka ‘I Heart You’ seperti yang tersebut diatas, minimal bisa menggoyang MiRah GayatriDewi, putri saya yang berusia 3 tahun itu untuk ikut-ikutan menyanyi sehafalnya.

“…I know you so well …Girl i need you …Girl i love you …Girl i heart you”

White Zombie the Astro-Creep:2010

1

Category : tentang InSPiRasi

Jujur, saya pribadi heran dengan selera musik masa muda dahulu. Gak jauh dari yang namanya musik metal namun masih dalam batas nyaman didengar oleh telinga dan minimal mampu saya pahami kata-katanya. Menyoal ‘batas nyaman’ memang saya yakin sangat relatif bagi sebagian besar penyuka musik negeri ini. Tentu berbeda satu dengan lainnya.

Feed The Gods merupakan karya pertama yang saya dengar, kalo tidak salah ingat lagu ini terdapat dalam album ost soundtrack film musikal ‘AirHeads’ yang dibintangi Brendan Fraser dan Adam Sandler. Album soundtrack itu sendiri saya dapat secara tidak sengaja dalam rangka melanjutkan hobi yang pernah dilakukan semenjak sekolah tingkat pertama, mengoleksi album soundtrack film.

Percaya atau tidak, karya kedua dan ketiga White Zombie yang saya koleksi pun asalnya masih dari album soundtrack film. Ratfinks, Suicide Tanks and Cannibal Girls dari album soundtrack film Beavis and Butthead Do Amerika sedang Super Charger Heaven dari album soundtrack film Judge Dreed yang dibintangi oleh si gaek Silvester Stallone.

White Zombie, terus terang saja tidak pernah saya ketahui siapa yang berada dibalik nama grup band metal tersebut. Demikian pula nama alirannya. Bisa jadi lantaran saat itu masih sangat minim informasi yang didapat dari satu-satunya majalah musik, Hai. Baru pada jaman teknologi informasi inilah, saya bisa mendapatkan semuanya sekaligus. Sekaligus ?

Yap. Dari nama personil, aliran, album, mp3 hingga music video originalnya pun bisa saya dapatkan dengan mudah. Apalagi kalo bukan atas bantuan YouTube. Ya, dari portal video inilah saya kemudian bisa mendapatkan satu persatu video musik versi originalnya.  Electric Head pt.1, Grease Pain and Monkey Brains, Grindhouse, I Zombie, More Human Than Human dan tentu saja Super Charger Heaven.

Sebagian besar judul video musik diatas berasal dari satu album yang kemudian menjadi satu-satunya album (dalam bentuk kaset) yang saya koleksi. Astro-Creep:2000. Song of Love, destruction and other synthetic delusions of the Electric Head.

Kabar terakhir yang saya dengar dari grup White Zombie ini adalah Rob Zombie sang vokalis, banting setir menjadi sutradara film horor yang kemudian malah tidak mencetak keuntungan sama sekali. Jeblok dipasaran. Well, gak selamanya seorang superstar di bidang musik, bisa gemilang juga dibidang lain.

Berselang sepuluh tahunan lebih, album Astro-Creep:2000 masih tetap menjadi album yang saya sukai. Demikian pula dengan video musik originalnya yang tetap setia menemani malam saya disela beraktifitas.

Punk Senior the Offspring

3

Category : tentang InSPiRasi

Berbeda dengan White Zombie, grup musik punk yang besar mendahului Green Day ini sangat familiar saya dengar kiprahnya semasa muda. Bryan ‘Dexter’ Holland dan Greg K sedikit beruntung lantaran (lagi-lagi) satu-satunya majalah musik Hai kerap menurunkan tulisan terkait the Offspring bahkan dalam bentuk satu kemasan spesial HaiKlip Punk.

Saya masih ingat, video klip musik yang pertama kali ditampilkan di layar tipi adalah Come Out and Play. Kalo gak salah secara rutin stasiun TVRI menayangkan video klip ini sesaat sebelum Dunia Dalam Berita pukul 10 Wita malam. Maka jadilah saya menjadi pecinta berat TVRI saat itu khusus pada jam tersebut saja.

Smash merupakan album mereka yang pertama saya miliki. Didalamnya masih ada Self Esteem dan Bad Habbit yang gak kalah garang untung disandingkan dengan karya grup band metal masa kini. Album bergambar rangka tengkorak manusia ini menjadi album pembuka menuju album lain yang kemudian rajin saya koleksi.

Menonton tayangan spesial di sebuah layar stasiun televisi swasta rupanya membuat saya makin tergila-gila dengan the Offspring, apalagi ketika menyaksikan versi Live Concert mereka yang kedapatan menyajikan tayangan Headbanging. Sebuah aksi ‘cuci rambut’ yang kemudian kerap saya lakukan setiap kali menonton konser musik metal di seantero Kota Denpasar. Waduh !

The Offspring makin saya gemari hingga masa kuliah dan bekerja. Kalo gak salah musiknya juga makin oke. Album Ixnay On The Hombre merupakan salah satu album yang terkeras yang saya pernah dengar. Kalo kurang yakin dengan pendapat saya, coba dengarkan salah satu track mereka, Mota.

Baru pada album Americana, musik mereka mulai familiar terdengar bagi sebagian besar penyuka musik lainnya. Beberapa tembang macam Pretty Fly (for a White Guy), Why Don’t You Get a Job sampe the Kids Aren’t Allright merupakan bukti dari semua itu.

Lama kemudian saya gak mengikuti perkembangan mereka, sampe ngerasa surprise ketika melihat wajah sang drummer yang begitu familiar Adam ‘Atom’ Willard malah menghiasi barisan personel AVA, Angels and the Airwaves.

Beruntung, YouTube rupanya menyadari kekangenan saya akan video klip musik ‘Come Out and Play’ yang fenomenal itu. Bahkan tidak hanya itu, beberapa video klip musik dari album-album yang pernah saya kenalpun ada disitu. Sungguh ini satu berkah yang tiada terkira. Hidup dan ikut berkembang dalam era kemajuan teknologi informasi rupanya sangat memudahkan segalanya.

The Offspring sebuah band punk Senior.

Mengagumi VelVet ReVoLVeR Mengenang Guns N Roses

2

Category : tentang InSPiRasi

Siapa sih yang gag kenal lengkingan gitar milik SLash pada tembang Sweet Child O’mine ? atau siulan lembut yang mengantarkan tembang Patience di jaman itu ? juga aransemen ulang sebuah karya lama milik Bob Dylan ‘Knockin’on Heavens Door ?

Saya yakin, bagi mereka yang melewatkan masa remajanya di era tahun 1990-an gag bakalan asing dengan nama besar Guns N Roses. Sebuah grup band beraliran rock yang sempat dinobatkan sebagai The Most Dangerous Band in the World lantaran dalam setiap aksi mereka kerap diwarnai dengan kericuhan dan kontroversi.

Sayangnya nama besar mereka kini malah sudah terdengar nyaring lagi, tenggelam dalam ego sang vokalis AXL Rose yang ditinggal pergi rekan sesama personel band satu persatu. Setelah mendepak sang drummer Steven AdLer, hengkangnya Izzy disusul Duff Mc.Kagan, SLash dan Matt Sorum, Guns N Roses bagai kehilangan nyawanya. Kabar paling fenomenal terakhir yang saya dengar adalah ketika grup ini tampil dalam pegelaran akbar Rock in Rio awal tahun 2000-an lalu. Apalagi kalo bukan penampilan pertama mereka bersama sekumpulan personil baru yang (jujur saja, secara pendapat saya pribadi sih) gag bisa menyamai apalagi melampaui kharisma mereka terdahulu.

Satu dekade pun terlewatkan, satu persatu karya mereka dalam empat album pertama, Appetite For Destruction, Lies, Use Your Illusions I-II dan Spaghetti Incident masih suka saya dengarkan. Terkadang tersirat rasa kangen menyaksikan penampilan mereka terdahulu masih dalam format awal. Bisa dikatakan, impian saya tersebut sangat mustahil bisa terwujud.

Berkat inisiatif tiga nama besar mantan personil inti Guns N Roses, SLash, Duff Mc.Kagan dan Matt Sorum yang kemudian berusaha membentuk kembali impian sekian banyak penggemar musik mereka bersama Dave Kushner dari band punk Wasted Youth dan Scott Weiland dari Stone Temple Pilots, dalam sebuah wadah bertajuk VelVet ReVoLVeR. Band yang dilahirkan pada tahun 2004 ini bisa jadi merupakan kelanjutan dari jam session dua diantara tiga nama tadi saat masih bersama Neurotic Outsiders yang digawangi pula oleh Steve Jones-nya Sex Pistols dan John Taylor-nya Duran-Duran.

VelVet ReVoLVeR sempat melahirkan beberapa karya apik seperti SLither yang mengantarkan mereka sebagai salah satu pemenang Grammy Award 2005 dan juga Come On Come In yang sempat menjadi salah satu list soundtrack film Fantastic Four. Saya pribadi mendapatkan beberapa musik videonya dari portal ternama YouTube, salah satunya menyajikan tembang lama milik Guns N Roses, Patience.

Tampaknya kekangenan saya sudah mulai sedikit terobati ketika saya mendapati live concert mereka dari portal video yang sama, membawakan beberapa reportoar lama milik band besar Guns N Roses seperti it’s so Easy, Mr. BrownStone dan lainnya. Sayangnya, tahun 2008, pasca VelVet ReVoLVeR merilis album kedua mereka Libertad, harus merelakan sang vokalis Scott Weiland kembali pulang pada kampung halamannya di Stone Temple Pilots.

Kabarnya kini, sang bassist Duff Mc.Kagan sedang mengerjakan side project bersama Loaded, SLash asyik dengan solo albumnya dan Matt Sorum sedang menjalani Tour bersama MotorHead.

Berburu Video Musik lawas via YouTube

9

Category : tentang KeseHaRian

Kemajuan Teknologi bak pisau bermata dua. Sama-sama tajam, bergantung dari sisi mana orang menggunakannya. Seperti halnya FaceBook, disatu sisi sebagian orang yang mengatasnamakan agama menganggapnya haram untuk diakses, disisi lain orang banyak memetik manfaat sebagai sarana berbagi dan berteman. Demikian pula dengan YouTube.

Portal video terbesar ini sebenarnya jika dilihat dari sisi positif, dapat digunakan untuk berbagi kisah bagi sanak saudara yang berada jauh ribuan kilometer diseberang benua. Video MiRah GayatriDewi putri kami misalnya. Jika dicari dengan menggunakan kata kunci namanya, tak kurang dari 30-an video dapat dilihat dan ditonton untuk mengetahui tumbuh kembangnya sedari lahir hingga usia dua setengah tahun ini. Tak percaya ? coba saja. :p

Saya pribadi sejak mengenal koneksi StarOne Unlimited, sepuasnya tanpa kuota dan penurunan kecepatan, lebih banyak menghabiskan jatah hanya untuk mengunduh music videos ketimbang menontonnya langsung. Ini lantaran dari segi kecepatan koneksi yang saya gunakan tidak mampu melakukan streaming (proses menjalankan video) tanpa jeda seperti halnya Telkomsel Flash, Speedy ataupun Smart. Itu sebabnya rata-rata volume data yang saya habiskan setiap bulannya selalu diatas angka 4,5 GB.

Jika dahulu saya pernah menuliskan beberapa video musik yang saya unduh melalui portal YouTube yaitu System of a Down, Sepultura dan animasi Pixar, kali ini saya bergerak lebih jauh lagi pada musisi atau group band ternama yang beken di era tahun 80 dan 90-an. Guns N Roses, Metallica, Queen, Rolling Stones, Velvet Revolver, Phil Collins, Rancid, Sex Pistols, Oasis, Kiss hingga yang berbau lokal seperti God Bless, KLa Project dan tentu saja Iwan Fals. Kelak, hasil pengunduhan inipun akan saya kisahkan dalam blog ini pula, untuk mengingat bahwa mereka pernah memberikan warna tersendiri pada dunia musik.

Untuk dapat mengunduhnya dengan baik, dibutuhkan aplikasi tambahan seperti YouTube Downloader yang dipadukan dengan Internet Download Manager untuk menambah kecepatan pengunduhan. Hasilnya lumayan. Setelah format file yang didapat diubah menjadi format mpg atau mpeg ataupun dat, format standar sebuah file vcd, semua video musik itu saya kumpulkan dalam sebuah keping dvd yang mampu menampung sekitar 200-an file video. Untuk kemudian ditonton di layar televisi sebagai teman berdendang saat senggang. Hehehe…

Meskipun YouTube lebih kerap dikatakan dan dikenal sebagai portal video porno yang tak layak ditonton oleh kalangan remaja dan anak-anak, seperti yang saya katakan diatas, kembali lagi pada tujuan orang mengaksesnya. Jika sejauh ini YouTube malah mampu membawa saya kemasa lalu, saat dimana kami begitu bahagia dengan hari-hari yang kami lewati, kenapa tidak ?

Gunakanlah YouTube dan seisi dunia maya lainnya dengan bijak.