Tips sebelum Migrasi ke Android

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Setelah sekian lama lingkungan saya dijajah BlackBerry, kini mereka mulai beralih satu persatu ke perangkat #Android dengan berbagai alasan.

Alasan pertama, terkait soal ketersediaan varian games yg jauh lebih banyak dan juga editing foto yang mumpuni, bandingkan dgn BB. Jika yg menjadi alasan adalah games, masuk di akal sebenarnya, mengingat mereka baru keranjingan dgn yg namanya Angry Birds atw Subway Surf. Namun jika yg dimaksud dengan Editing Foto, rupanya lebih banyak diarahkan ke effect foto profil agar terlihat lebih oke saat diUpload ke FB.

Alasan kedua tentu soal perbandingan harga dan kemampuan tadi. Dengan budget yg lebih terjangkau, #Android mampu melakukan banyak hal. Gag hanya chat BBM, tanpa mampu menambah aplikasi ataupun games. Khawatir lemot infonya.

Alasan ketiga adalah persoalan layar yang kini rata-rata berukuran makin lebar, lebih memanjakan mata ketimbang layar BB yg masih sempit. Kecuali seri BB 10 yang kini sudah mulai mengadopsi layar lebar.

Sedang alasan terakhir, kabarnya karena #Android kini sedang Trend… sedang BB dengan segala keterbatasannya dianggap jadi mainan Bapak” *uhuk

Namun sayangnya, edisi Migrasi rame”kali ini gag dibarengi dgn penggalian spesifikasi sebelum memutuskan pembelian. Jadinya agak nyesel deh

Nyeselnya sederhana saja, gara”gag bisa mainin games Subway Surf di perangkat #Android 5 inchi yang baru mereka beli, padahal Harapan awalnya, selain bisa ngeceng dengan layar lebar, minimal keinginan bisa jalan dengan baik… mau tahu kenapa ?

Tergiur Harga Murah. Padahal Hukum pasar itu sudah jelas, ada harga ada kualitas. Jangan harap dengan harga sejuta, bisa dapetin Galaxy SIV. Yang Entah kebetulan atau memang ikut-ikutan, sebagian besar milih ponsel #Android Cross A20 yg notabene cuma dukung besaran RAM 256 MB. Padahal secara box luar perangkat Cross A20, tertera RAM 1 GB… penipuan kah ? :p
Secara harga sih memang murah, 800ribu saja, layar lebar pula. Sayangnya ya RAM minim, jadi utk mainin Subway Surf terpaksa dikubur dalam”. Sedang yang beruntung memutuskan utk mengambil perangkat #Android layar 7″dan RAM 1 GB seharga 2 kali lipatnya, semua aplikasi dan games Bisa jalan sempurna sesuai harapan… info bocoran ada Asus MemoPad dan Samsung Galaxy Tab 2 7.0 Wifi P3110.

Selain minimnya besaran RAM, yg disesalkan dari perangkat Cross A20 adalah minimnya Internal Storage, yg secara resmi tertera sebesar 4 GB. Namun dari total 4 GB, rupanya di split menjadi 3 bagian, yg satu sebesar 90an MB, satu 512 MB, lainnya ya sisanya. Gag jelas peruntukannya. Kelihatannya, storage yang paling besar untuk file multimedia, foto, video dan musik serta data, yg 512 MB untuk aplikasi, sedang 90an ? Entah

Bisa jadi, 90an MB ini diperuntukkan sebagai space utk menerima file kiriman via Bluetooth, jadi ya agak terbatas kemampuannya. Hal serupa juga bisa dilihat pada perangkat #Android miliknya HTC, yaitu One V yg sempat saya keluhkan hal serupa tempo hari.

Selain itu, meski tidak memiliki pengaruh bagi mereka, namun pemilihan OS setidaknya bisa pula menjadi satu pertimbangan sebelum memilih. Setidaknya di era kini, OS yg paling lumrah digunakan adalah versi 4.0 Ice Cream Sandwich atau 4.1 Jelly Bean, bukan lagi 2.3 GingerBread.

*jeda – @p_langgeng kalo tablet under 1 jt, cm dapet yg RAM 512 MB, naikin dikit dapet Asus MemoPad 1,4 juta, sdh memuaskan, RAM 1 GB. Tapi kalo tetep ngotot deket 1 jt, lirik Acer Iconia B1 1,1jt kalo gag salah, atau Axioo Picopad 7 sejutaan. Urusan games paling asyik RAM 1 GB, bisa puas. Sedang Donlot, hunting yg dukung 3G (simcard), bisa jg andelin wifi. Info, 3 alternatif td wifi only. Yg dukung simcard buat iNet bisa lirik SmartFren Andromax 7, cdma harga dan spek sama dgn Asus

Lanjut soal Migrasi dari BB ke #Android, rupanya rata”malah nyesel sudah berMigrasi, namun disisi lain malah emoh balik lagi :p Cuma iseng tanya sih tadinya, kalo dulu beli BB-nya, berapaan ? Rata”jawabannya paling murah ambil Gemini pas kisaran 2,5jt. Nah, kalo beli BB dengan segala keterbatasannya berani beli hingga 2,5juta, ngapain juga ambil #Android yg 800ratusribuan ? Gag kebalik ? :p

#Android murah sejutaan memang sangat dan sangat menggiurkan, bayangkan saja dgn harga murah bisa dapetin ratusan games gratis. Cuma hati”, yg perlu diingat ya persoalan spek RAM tadi, kalo dapet yg minimal 512 MB atau 1 GB ya oke, aman utk main games HD. Ketimbang nyesel belakangan… jangankan menginstalasi ratusan games, utk mainin satu games Subway Surf aja sudah gag mampu… #CrossA20

BlackBerry Perluas BBM ke iOS & Android ?

7

Category : tentang TeKnoLoGi

Nanya iseng -Apa sih yang menarik dari apps chatting BBM bagi BB users ? *ada yg bisa ngasi petunjuk ?

Salah satu alasan yg pernah saya denger dari BB users adalah kemampuan BBM untuk membuat interactive teks yg belum dimiliki apps chat lain. Yg dimaksud dgn interactive teks adalah barisan karakter yg membentuk emoticon, wajah, benda dll dan kerap gag bisa kebaca di HH lain :p *Biasanya untuk bisa membacanya, HH (#Android misalnya) musti diinstalasi apps tambahan…

Salah satu alasan lain dari BB users adalah ‘gag perlu belajar install apps etc kalo cuma mau chat… bandingkan dgn whatsapp, line dll

Trus ada juga alasan lain seperti ‘semua teman, kerabat bahkan pacar pake BB… takut dikucilkan, gag gaul, ketinggalan berita…

Ada lagi alasan ‘klien saya pake BB… *tuntutan pekerjaan berarti… *malu kalo jawab ‘gag punya PIN BB…

saya yakin @armeq benar, kalo BBM jualan layaknya whatsapp, RIM bakalan untung kok… itu kalo pengguna iOS dan #Android menggunakannya. Minimal apps bisa dijual (biasanya di iOS), layanan paket bulanan BIS juga bakalan nambah… *memperluas jaringan tentu saja

Bagi mereka yg hanya mampu membeli BB murah/second hanya utk BBM-an, kini bisa ambil alternatif beli #Android di harga sama. Atau malah dengan budget yg lebih murah, merek china 500 ribuanpun (asal OS udah ICS), mereka sudah bisa BBM-an.

Dan rata”alasan yg saya denger kalo disuruh untuk install whatsapp di perangkat BB adalah ‘gag tau caranya… atw… lama downloadnya.

Lama”malah Jadi maklum karena memang gag semua pengguna ‘smartphone’ BB bisa smart pula penggunaan dan pengetahuannya. Karena untuk bisa mengunduh, instalasi dan menggunakan Whatsapp di BB, merek dituntut utk belajar… minimal tau cara prosedur donlot apps Atau paham bahwa di BB tuh ada istilah ‘BlackBerry ID… *hayooo saya yakin gag semua BB users punya BB ID… *taunya cuma PIN BB. Dan diperlukan beberapa trik untuk bisa berhasil membuat akun BlackBerry ID berhubung kalo ngandelin HH, lebih banyak gagalnya…

Padahal, kalo bicara diluar semua alasan tadi ‘mengapa perlu banget dgn BBM’, kekurangannya adalah belum bisa lintas platform. Bandingkan dengan Whatsapp, Line etc yang bisa digunakan bahkan oleh pengguna ponsel Nokia symbian sekalipun. Jadi kalopun mau bikin group Chat di Whatsapp misalnya, kini sudah gag perlu beli #Android terkini atau iPhone yang mahal…

Cuma lantaran belum bisa lintas platform inilah, kemudian menciptakan ekslusifitas antar pengguna BB.. *padahal bisa jadi malahan kekurangan. Dan saking ekslusifnya, ada juga yg cuma kesampean beli #Android murah berusaha mencari cara biar bisa BBM-an di ponsel mereka. Termasuk menginstalasi apk BBM yang tempo hari sempat bikin heboh di Google Play, dan kalo gag salah sih cuma HOAX

Kalo menurut saya pribadi sih.. ini pribadi loh ya.. sejauh gag khawatir dicap ketinggalan jaman, gag gaul dll sebetulnya BBM gag perlu”amat. Hal ini pula yang kerap saya tanamkan pada kawan”di PNS dan juga istri *mungkin kelak termasuk anak”kalo mereka besar nanti. Bahkan saking nyantenya, mereka kini sudah punya jawaban sendiri kalo pas ditanya PIN BB dan diBully ‘hare gene gag punya BB ?’ Dibales dengan ‘hare gene masih pake BB ?’ He… ada”aja… *cukup bikin nyengir pas liat ekspresi BB Users dikatain gitu

Oke, bukan apa”kok.. tanpa bermaksud memBully balik pengguna BB users, mengapa juga harus dipaksakan beli HH mahal, tapi cuma dipake BBM-an?

Mengapa juga rela beli ponsel BB mahal”kalo cuma di pake Chatting, jejaring sosial… tanpa mau mengoptimalkan HH sebagaimana fungsinya ? Apalagi kalo sampe bawa Powerbank ‘soulmate HH BB’ kemana mana… ngerepotin kan ?

Dan sebetulnya apapun ponsel smartphone yang kawan”gunakan, selama penggunanya gag mampu smart, ya percuma saja beli mahal. Sayang banget duit budgetnya kalo dipake beli HH mahal tapi gag bisa browsing, lelet etc… *tapi kalo termasuk orkay sih, gag masalah

Karena sempat kasian aja dgn para orang tua yang dipaksa oleh anak”mereka buat beli BB terkini atas dasar biar bisa BBM-an. *< termasuk sering ngasi rekomend BB yang murmer bagi para ortu yg bingung nentuin budget dan pilihannya Tapi kalo kemudian yg jadi alasan 'tuntutan kerja' sih no problem... gag jarang yg tipe ginian, ngandelin BB cuma buat BBM-an dengan klien. Tapi ngandelin kerjaan lainnya lewat HH #Android atau iOS... *hayooo ngaku, ada yg masuk kategori ini gag yah ? Apalagi kalo dasarnya memang gag suka chat, mungkin gag cuma BBM, tapi juga Whatsapp, Line etc malah gag terlalu perlu utk diinstall semua.. Dan salah satu alasan mengapa saya hampir selalu keluar dari group Whatsapp adalah notif suara yg gag henti"padahal user lain cuma say 'lol'. Satu"nya Group yg masih saya ikuti sampai saat ini di apps Whatsapp adalah kumpulannya Tim LPSE-ULP Badung, yg kini terdapat PPK didalamnya. Fungsinya lebih pada forum komunikasi agar kelak ketika terjadi gangguan akses ke halaman @LPSEBadung, Tim bisa lebih cepat taunya. Dan nilai plusnya tentu, para anggota Group gag cuma ngandelin satu jenis HH... terpantau Nokia Symbian pun ada yg pake disini... Jadi, selamat bagi kalian yg masuk kategori 'non BB Users' yang girang lantaran berita migrasinya BBM ke iOS dan #Android. Yang artinya 'kini saya bisa BBM-an dengan pengguna BB lainnya...' *cuma nanti apakah menggunakan sistem PIN atau ngandelin nomor ponsel ? Sedang bagi yang masuk kategori BB haters, mbok ya jangan gitu"amat deh... sok cuek dgn berita migrasinya BBM *eh Selama bisa memaklumi kelebihan dan kekurangan masing"HH, gag masalah apapun jenis smartphone yg kalian gunakan. Terpenting, bisa memanfaatkan dan mengoptimalkan sebagaimana 'fungsinya sebagai sebuah smartphone *tumben ngTwit dini hari... ini gara"tadi kaget dibangunin buat bikin susu si baby, malah gag bisa merem lagi... *hayok tidur lagi 🙂

Sekali lagi… *nanya iseng -Apa sih yang menarik dari apps chatting BBM bagi BB users ? *ada yg bisa ngasi petunjuk ?

Rame-Rame Migrasi ke BLackBerry

5

Category : tentang TeKnoLoGi

Sebelumnya jangan terjebak dulu dengan judul tulisan diatas, padahal baru beberapa waktu lalu saya menurunkan tulisan ‘belum tertarik dengan ponsel qwerty’ eh kok ini sudah mau bermigrasi… ?

Tulisan ini sebenarnya saya dedikasikan kepada Rekan-rekan saya baik itu sesama alumni SMAN 6 Denpasar maupun rekan kantor yang kini sudah mulai rame (akan dan sudah) bermigrasi ke ponsel BlackBerry dan berancang-ancang melego ponsel jadulnya. Bagi saya, Surprise tentu saja.

Bagaimana tidak, seingat saya dari beberapa Rekan yang bermigrasi tersebut dahulunya begitu anti untuk terkoneksi dengan dunia maya melalui layar ponsel. Berbagai alasan mereka kemukakan. Dari layar ponsel yang kecil dan gak puas, biaya koneksi yang mahal, cara pengaturan yang ribet (mereka belum pernah baca www.pandebaik.com kali ya ?)  hingga memang enggan menerima perkembangan sebuah kemajuan teknologi baru dunia ini. Sebagian lainnya malah menganggap bahwa bermigrasi ke handset BlackBerry cuma untuk buang-buang uang saja, diperlukan dana minimal angka jutaan untuk membeli handset dan ratusan ribu perbulannya untuk layanan unlimited. Ada juga yang memang menganggap FaceBook (sebagai salah satu daya tarik jualan ponsel qwerty termasuk BB) itu gak bener dan cenderung menyesatkan. Well, kini mereka telah berubah.

Perubahan ini tidak begitu saja terjadi, tapi rata-rata melalui pemahaman secara lisan, sms, email, chat hingga pesan message FaceBook dengan PanDe Baik (tuing tuing…) yang mereka anggap jauh lebih mampu memecahkan kesulitan dalam bahasa yang mudah dimengerti. Bersyukur pula kalo pada akhirnya penjelasan yang saya berikan dapat memberikan nilai positif, salah satunya ya ber-Migrasi ke handset BlackBerry ini.

Menyikapi hal tersebut, PanDe Baik menyarankan tulisan 7 Pertimbangan Utama dalam Memilih BlackBerry sebagai referensi bagi yang belum membeli handset dan masih memilah milih mana yang sepantasnya dimiliki. Sebisa mungkin ya beli baru, bukan handset second. Selain untuk meyakinkan bahwa PIN (sebagai nyawa handset BlackBerry) tidak akan menemui masalah atau kendala berarti (suspend atau cloning), beli baru bisa berarti adanya jaminan apabila terjadi satu dan lain hal pada handset ketika dipelajari. Memang harganya jauh lebih mahal, namun sebagai pengguna awam saya rasa faktor keamanan dan kenyamanan jadi faktor paling utama yang mutlak dimiliki. Toh BlackBerry sudah mengeluarkan seri 8520 Gemini dengan harga yang terjangkau.

Bagaimana ? mau ikutan Migrasi ke BlackBerry ?

* * *

NB : kalo saya sih cukup memanfaatkan BLackBerry hanya untuk ‘update status saja deh. Hihihi…

M I G R A S I

13

Category : tentang DiRi SenDiri

Hari ini jadi juga niatan buat Migrasi manfaatin Free Hosting dari Rakhahost.

Setelah nyelonong main kerumah Mas Egy pemilik Rakhahost tadi pagi, maka dengan ini pula pandebaik dinyatakan tutup sementara untuk posting-postingnya, dan dengan sesegera mungkin posting-postingnya bakalan pindah ke :

http://pandebaik.com/

 

Namun lantaran keterbatasan pengetahuan pindah kerumah baru, untuk sementara pula rumah barunya masih dalam format standar. Mohon untuk dimaklumi.

blom tau caranya ngedit template, sidebar dan juga format posting. walah…