Kacrut Benar Hidup ini Kawan

2

Category : tentang PeKerJaan

Seorang oknum mengaku wartawan sebuah media yang mengkhususkan diri menjadi pengamat korupsi di lingkungan pemerintah daerah tiba-tiba datang dan menyambangi meja kerja seorang Oknum PPK pagi 8 Desember 2015. Tanpa basa basi ia memberikan sebuah majalah bertajuk nama media yang ia kelola sembari mengatakan bahwa ‘ini edisi terbaru Pak, dan topik yang saya klarifikasi kemarin ndak ada masuk disini… jadi jangan khawatir.’

‘Jangan khawatir gimana ? Wong langsung diperiksa Tipikor begini pasca laporan kamu tempo hari ?’ ‘Sebagai masyarakat, kami kan wajib menyampaikan hal-hal yang mencurigakan pada aparat.’ Timpalnya.
‘Tapi kan sudah di klarifikasi Pak, buktinya sekarang Pak ndak ada menyampaikan tuduhan kemarin itu di media Bapak. Nah sekarang maunya apa ?’

‘Berkaitan dengan itu kami minta bantuan Bapak untuk bisa memasang iklan di media kami dalam rangka Hari Natal dan Tahun Baru’ cerocosnya berlanjut. ‘Gratis? ‘ tanya si PPK. ‘Ho ho… ya ndak lah Pak. Se-relanya Bapak.’ Ungkapnya sambil tersenyum.

‘Trus ambil dana dari mana?’ Tanya si PPK balik. ‘Bukankah PPK biasanya mendapat jatah 10 % dari nilai proyek yang dikelola?’ Si oknum yang mengaku Wartawan itu mencoba memancing. ‘Wih, yang benar pak? Kalo serius dapat jatah 10% yakin banget hari ini gak bakalan ada di ruangan pak… minimal plesiran…’

‘Bayangkan. Tahun ini saja mengelola dana 70 Milyar Pak. Kalo benar PPK dapat jatah 10% artinya bisa dapat 7 Milyar. Gitu kan Pak ?’ ‘Ya kan dibagi-bagi Pak… termasuk saya.’ Tambahnya.

‘Heleh… ini sih Bapak ngajari untuk Korupsi dong ?’ PPK memancing balik. ‘Ya ndak juga Pak. Kalopun ndak dapat 10% itu ya minimal kan dapat Terima Kasih dari Rekanan ?’

‘Nah trus Pak minta berapa untuk pasang iklan Nataru ? Minimal Media biasanya punya standar harga baik untuk halaman depan, dalam, ukuran dan lainnya’ ‘Sekitar 7,5 Juta Pak.’ *wah wah wah akhirnya keluar juga kalimat itu, bathin si PPK. Sembari mengatakan itu si oknum mengeluarkan proposal permohonan yang resmi menggunakan kop media ybs dan ditandatangan pimpinannya. ‘Saya minta tolong ini pak.’ Ia setengah memaksa.

‘Trus kalo di berikan 7,5 juta ini, apa ada jaminan bahwa pemeriksaan di Tipikor sebagaimana tuduhan Pak terdahulu bisa clear ?’ ‘Ya endak pak. Itu kan sudah masuk ranah aparat. Saya hanya melaporkan saja.’

‘Oh ya sudah. Kalo gitu ya ndak usah kompromi… Buat apa ?’

Dalam hati si PPK berkata ‘rasain deh lu. Mangkel Mangkel deh sekalian. Ini kacrut benar hidup ini kawan. Dikelilingi orang macam begini saat berusaha untuk lurus dan jujur bekerja’

*ini bukan skrip percakapan MKD loh ya, hanya percakapan seorang PPK dengan Oknum yang mengaku sebagai wartawan media pengamat korupsi. Saking geregetannya si PPK dengan upaya sumbangan bagi media tak jelas ini, percakapan sempat direkam dalam durasi 30 menitan. Tentu saja tidak bisa diPublikasi di halaman ini. Bisa kebakaran jenggot si Oknum kalo sampe terungkap. Yang ada malahan si PPK yang dihadapkan pada Yang Mulia Dagelan itu. He…

Tapi bagi yang merasa, silahkan berdiri

Menulisi Blog, Kapan dan Bagaimana ?

Category : tentang iLMu tamBahan

Kalau tidak salah, belum ada aturan baku yang mengatur, kapan dan bagaimana seorang Blogger, penulis isi sebuah Blog dalam melakukan aktifitas ngeBlognya. Tapi yang paling pasti, semua itu hanya dapat dilaksanakan pada waktu luang saja. *uhuk – ini postingan serius, mohon dimaklumi.

Blog PanDe Baik 7

Bicara persoalan Waktu Luang, tentu saja akan terasa amat sangat berbeda jika kita membicarakannya satu sama lain. Waktu luang saya sebagai abdi negara biasanya sih dijamin lebih banyak ketimbang waktu luang yang kalian miliki sebagai karyawan swasta. Apalagi yang bergerak dibidang pelayanan. Akan tetapi ya tetap kalian lah yang jauh lebih tahu dan paham kapan waktu luang itu ada.

Namun dari sudut pandang saya, secara umum waktu luang itu ada banyak. Setor pagi misalkan, atau saat istirahat siang bahkan malam jelang tidur. Atau saat menunggu giliran dokter, acara tertentu dan lainnya. Semua itu bisa dikatakan sebagai waktu luang ketika di saat yang sama kalian bisa manfaatkan untuk aktifitas yang kurang lebih sama. Memantau gosip hangat di akun FaceBook atau membaca kronologis twitwar akun pro dan haters Jokowi.

Lalu bagaimana caranya menulisi Blog ? Tentu dengan memanfaatkan media yang ada. Bisa dengan pc/laptop apabila memungkinkan, atau melalui layar ponsel dan tablet sebagaimana hal wajib yang selalu kita bawa kemana mana, dalam toilet sekalipun. Bisa juga lewat coretan kertas atau agenda bila kondisi mendukung, saat rapat kerja misalkan.

Blog www.pandebaik.com selama empat tahun terakhir termasuk tulisan mini seri tips ngeBlog inipun sebenarnya lahir saat waktu luang yang ada plus melalui layar ponsel, yang dalam kasus ini dikerjakan selama mengantarkan anak gladi bersih menari bali di Art Centre beberapa waktu lalu. Jadi ya gak perlu harus konsentrasi lagi di depan pc/laptop sebagaimana rutinitas terdahulu. Salah satu kelebihan ngeBlog menggunakan ponsel atau tablet adalah kemampuannya untuk mengerjakan tulisan, kapanpun fan dimanapun. Memiliki waktu hanya lima menit ? Tinggal buka lalu catatkan. Simple. Tak seribet membuka laptop sesaat sebelum persembahyangan berlangsung, atau harus pulang dulu menyalakan pc saat mood menulis itu ada.

Trik Personalisasi Nada RingTones pada Android

74

Category : tentang TeKnoLoGi

Beberapa waktu lalu ketika saya bersua seorang kawan yang kebetulan memilih Pico Droid sebagai Jagoannya ketimbang BlackBerry, mengungkapkan kebingungannya terkait cara mengubah (baca:mempersonalisasi) nada dering baik Ringtones maupun Notification untuk SmS dan email pada Tablet Android yang ia punya. Keterbatasan kemampuan untuk mempersonalisasi nada ini sempat diungkapkan pula oleh seorang teman lainnya yang kebetulan baru memiliki ponsel iPhone 3GS yang di JailBreak ke iOS 4.

Jujur saja, saya pribadi baru menyadari hal ini saking asyiknya beraktifitas dengan Samsung galaxy ACE S5830, ponsel Android Froyo jagoan baru www.pandebaik.com. Sedari awal memang ni ponsel tidak saya gunakan untuk Voice Call ataupun Messaging. Hanya interaksi data atau internetan saja. Bahkan kartu sim card yang saya gunakan merupakan sim card XL yang dahulu saya gunakan sebagai alternatif koneksi pada modem saat Kuota IM2 Unlimited telah habis digunakan.

Keterbatasan kemampuan diatas tentu saja awalnya saya  maklumi. Lantaran belajar dari kepemilikan ponsel pintar terdahulu yang notabene berbasis Windows Mobile Pocket PC (Touchscreen) dan Smartphone (non TouchScreen). Sekedar informasi, kedua OS satu pabrikan tersebut secara Default memang memiliki keterbatasan Pengaturan nada Dering namun tidak menutup Peluang untuk mempersonalisasinya sesuai Keinginan. Satu hal yang patut dicatat adalah lokasi dimana Nada Dering itu ditempatkan.

Seperti halnya Windows pada NoteBook ataupun PC, kedua OS diatas tadi mensyaratkan lokasi nada dering mutlak ditempatkan pada folder /Windows/Media. Demikian halnya dengan Android.

Silahkan buka File Manager ponsel Android ataupun Tablet Android yang pada Samsung Galaxy ACE S5830 kebetulan disebut dengan MyFiles. Cari dan buka folder Media/Audio/ yang terdapat di dalam Memory Eksternal. Cara ini bisa dilakukan dengan menyambungkan ponsel atau handset Android melalui NoteBook/PC menggunakan kabel Data lalu buka melalui Explorer atau dengan membuka dan memasukkan Memory Card kedalam slot card pada NoteBook/PC.

Langkah kedua adalah membuat 3 (tiga) Folder baru didalam folder Media, yang masing-masing diberi nama Ringtones, Notifications dan Alarms. Jika sudah, siapkan file Nada Dering, Nada pengingat untuk SmS, Email dan Alarm dan pindahkan ke masing-masing folder sesuai peruntukkannya.  Lalu cabut kabel data atau masukkan kembali Memory Card-nya ke dalam Handset Android dan lakukan ReBoot atau Restart.

Saat Android dalam kondisi Siaga kembali, silahkan mengakses Pengaturan Nada Dering, Notification dan Alarm yang dalam ponsel Samsung Galaxy ACE S5830 berada pada Menu Setting/Sound. Pilih Nada yang diinginkan lalu uji hasilnya.

Oya, untuk mendapatkan hasil nada dering yang jernih dan memuaskan, gunakan saja file berformat MP3 dengan bitrate minimal 128 kbps. Hal ini bisa dilihat melalui layar NoteBook/PC dengan memeriksa Detail Properties File yang dimaksud.

Semoga Trik kali ini bisa berguna.