Tips Belanja Online lewat Tokopedia atau Lazada

Category : tentang TeKnoLoGi

Setelah beberapa kali mencoba melakukan transaksi pembelian barang atau pernak pernik unik secara online di halaman Tokopedia atau Lazada, berikut beberapa Tips yang bisa saya sharing dengan kalian, seandainya saja masih bingung atau ragu untuk melakukannya. Disimak ya.

Satu. Transasksi Online sebetulnya membutuhkan Trust satu sama lainnya. Namun memang harus diakui, sangat sulit bisa mendapatkan rasa percaya pada para penjual di dunia maya, yang hanya mengandalkan testimoni (yang tentu bisa saja dibuat-buat) dan juga belakangan lebih banyak upaya penipuannya ketimbang yang berhasil. Jangankan kalian, mantan Meteri Menpora pun yang katanya ahli IT bisa kena kok.

Jika pikiran kalian seperti ini, lebih baik urungkan niat, atau coba dahulu dalam rentang harga yang sekiranya masuk diakal seandainya terdapat wanprestasi dari si penjual. Anggap uang hilang deh. Kisaran 50K atau 75K barangkali. Atau Jika memang masih ragu apakah barang yang kelak akan dibeli tidak akan dikirim atau tidak sesuai, di Tokopedia saya lihat ada opsi untuk melakukan Komplain atau barang memang belum diterima oleh si Pembeli. Jadi seandainya nanti kalian menemukan toko yang sama di kedua halaman tersebut, saya lebih rekomend coba yang satu itu tadi.

Tips PanDe Baik belanja Online

Dua, Survey harga terlebih dahulu. Caranya gampang. Cari barang yang diinginkan menggunakan kata kunci tertentu, lalu Urutkan dengan tampilan Harga termurah. Lanjutkan survey dengan melihat Diskusi, testi dan semacamnya sebagaimana poin satu diatas, apakah ada catatan khusus terkait pengiriman, barang dan lainnya. Kalopun kemudian menemukan barang serupa dengan harga dua tiga kali lipatnya, baiknya waspada. Bisa jadi salah satu me-mark up harga, bisa juga yang lain mencoba menawarkan hal yang tak ia miliki. Pintar-pintar bertanya deh.

Tiga. Pertimbangkan Penjual yang memiliki banyak varian lain. Membeli satu dua barang yang berharga murah, menurut saya terkadang tak sebanding dengan jumlah ongkos kirim yang ditambahkan dalam paket pembelian. Biasanya tambahan ini akan digandakan seiring kelebihan berat barang yang dipesan. Jika berat yang dipesan tergolong nanggung, cobalah untuk memilih varian barang lainnya dengan harga yang tak kalah menarik untuk memenuhi kuota berat yang dipersyaratkan dalam nilai tersebut. Misalkan, kurir JNE untuk paket pengiriman YES (Yakin Esok Sampai), memerlukan biaya sekitar 30 K hingga 35 K untuk paket dengan berat maks 1 Kg. Seandainya berat yang terpantau baru kisaran 0,2 Kg, rasanya eman kalo uang sebesar itu ndak dimanfaatkan maksimal. Mungkin bisa ditambahkan kuantitas pembelian, atau penambahan varian barang lain tadi.

Empat. Beli, Simpan dan Abaikan. Tunggu beberapa hari untuk meyakinkan pilihan kalian sebelum berlanjut ke pembayaran. Bisa jadi saat pembelian awal, hanya mata yang merasakan lapar, namun dikemudian hari pikiran bisa menolak atas dasar skala prioritas. Jangan terburu-buru, agar tak menyesal atau tak tergunakan.

Terakhir. Manfaatkan momen Diskon atau Bonus atau juga pengembalian dana. Memang sih secara logikanya ya ndak masuk akal, karena ada juga pemberian Diskon yang sudah sedemikian besar, jatuhnya masih sama bahkan sedikit lebih mahal dari harga pasar. Maka itu, dibutuhkan juga Survey pasar atau harga di halaman penjualan online lainnya sebagai perbandingan. Akan tetapi, memang ada beberapa penawaran yang bisa jadi karena lama tak laku, pemberian diskon ini akan diberikan dadakan. Jadi Tips ke-empat diatas bisa dilakukan, sembari menunggu adanya pemberian Diskon yang memang disadari menurunkan harga dari kesepakatan awal. Saya banyak menemukan untuk pembelian memory eksternal 64 GB atas tas-tas ransel untuk kebutuhan Travel.

Semua Tips diatas saya bagikan atas dasar pengalaman saja, dimana sejauh ini dalam beberapa kali transaksi, barang yang dkirimkan 75% memang sesuai harapan. Sisanya agak mengecewakan. Tapi lantaran masih berada dalam ambang yang murah meriah, ya dimaklumi saja. Test the water kalo kata pak Mantan Menteri tadi. Heheheā€¦

Transaksi Online dengan Lazada

Category : tentang KHayaLan

Belanja kini tak lagi pake ribet. Jauh-jauh Datang ke toko atau supermarket lokalan, kebingungan nyariin barang yang diinginkan, lalu antre panjang bayar di kasir. Bisa juga ketika gag nemu barang yang dicari, proses diatas berulang lagi di lokasi sasaran berikutnya.
Tapi yah itu semua berlaku hanya untuk kebutuhan tertentu saja sih, utamanya bakalan berguna untuk barang yang kemungkinan agak sulit dicari stok ketersediaannya di lokalan kita. Kalo cuma buat beli rokok, buku gambar atau jajanan, toko depan rumah juga masih ada kok.

Yang dimaksud kalimat pertama tadi diatas, tentu saya arahkan ke Toko Online sebetulnya. Bakalan jauh lebih hemat energi, hemat biaya dan juga hemat waktu, kalo seumpamanya yang kita cari itu bisa ditemukan secara online, lalu tiba dengan selamat di pangkuan kita tanpa ribet antre pembayaran atau bawa bawa beban bolak balik. Ada resikonya ? Ada kalo kita ambilnya dari toko online abal-abal.

Dulu saya pernah menyarankan transaksi langsung lewat halaman jual beli Online macam Toko Bagus atau Berniaga, yang kini sudah merger dan menjelma menjadi OLX.
Nah, sekarang saya mau nyaranin satu lagi, toko online yang sekiranya saya, bisa dipercaya keakuratannya.

Lazada

Gag butuh banyak hal untuk bisa bertransaksi lewat Lazada. Pertama, bisa install aplikasinya di layar ponsel atau browsing langsung lewat pc atau laptop ke alamat mereka, lalu pilih dan.masukkan barang kedalam troli. Pembayaran bisa dilakukan dengan 2 cara yaitu bayar di tempat ketika barang diantar, atau transfer antar bank melalui sms banking atau semacamnya.

Untuk model pembayaran pertama, jauh lebih aman ketimbang yang kedua, namun cukup sulit ditemukan. Ada sih, tapi gag banyak. Kalopun kalian nemu model ginian dan sudah klop dengan barang yang dicari, mending lanjut ke pembayaran tanpa menunggu barang yang lain untuk digabungkan. Mengingat begitu digabung dengan pembayaran transfer, maka seluruhnya akan disamakan. Jadi ceritanya pembeli baru akan membayar ketika barang sampai di pembeli dengan selamat. Saya pernah melakukannya saat Transaksi pertama dengan Lazada, pembelian jam tangan untuk istri kalo gag salah.

Pembayaran model kedua tentu saja Transfer. Hal biasa ketika kita sudah merambah persoalan jual beli dengan jarak jauh antar keduanya. Resikonya besar terutama saat bertransaksi dengan halaman pembelian online yang abal-abal. Namun dalam kasus Lazada, syukurnya untuk lima kali transaksi dengan nilai terbesar sekitar 1,8 juta, semua proses berjalan lancar.

Lazada_5

Yang unik di Lazada ini adalah, pembeli bisa membandingkan harga untuk pembelian barang sejenis di beberapa penjual lainnya, dengan harapan mendapat harga yang sedikit lebih murah.

Khusus untuk barang yang di diskon dengan nilai besar, ada baiknya dipantau terlebih dulu untuk melihat kemungkinan besar harga aslinya. Jangan jangan harga diskon itu memang sudah harga asli atau bisa jadi dapat murah karena memang lagi promo.

Ada baiknya sebelum terjun langsung, dicobain dulu dengan nilai transaksi yang gag banyak. 200ribuan misalkan. Cari barang yang sekiranya dibutuhkan namun sulit dicari di lokalan. Misalkan saja penghancur kertas yang saya coba carikan pada transaksi kedua, dengan nilai 300ribuan. Lumayan berguna untuk melenyapkan dokumen bertandatangan dan bernilai penting namun tidak terpakai lagi.

Transaksi ketiga yang saya lakukan jauh lebih iseng lagi yaitu pesan PowerBank yang nilainya menyusut jadi 200ribuan *meski harga aslinya gag jauh beda* plus kabel charger untuk tabletpc Galaxy Tab 7+ yang kebetulan bermasalah.

Melihat beberapa kawan jauh lebih simpel menggendong tas ransel yang dapat ditarik saat bepergian jauh, sayapun menyasar sebuah tas berkonsep sama dalam transaksi keempat dengan nilai 250ribuan sudah termasuk ongkos kirim. Soal kualitas sih saya liat memang pas dengan gambar yang disajikan. Jadi gag mengecewakan lah.

Sedang transaksi kelima, sebagaimana yang saya sampaikan diatas dengan nilai terbesar sejauh ini, membeli dua pcs microSD card 64 GB plus card readernya yang berbentuk flash disk, dan radio portable miliknya Sony. Bersyukur semua barang tiba dengan selamat dalam waktu kurang dari 14 hari perkiraan.

Kini, saya sedang menanti datangnya transaksi keenam, memesan Tongsis dan dompet kecil untuk barang barang mini yang bisa diselipkan di ikat pinggang. Nilai transaksinya balik lagi ke 300ribuan. Mumpung ada. Hehehe…