Ogoh-Ogoh Kota Denpasar Tahun 2013

9

Category : tentang KeseHaRian

Ogoh-Ogoh merupakan satu simbol dari sifat-sifat keserakahan, ketamakan atau keangkaramurkaan yang biasanya divisualisasikan dalam rupa raksasa menyeramkan serta diarak setahun sekali, tepatnya sehari jelang perayaan Tahun Baru Caka atau Nyepi. Perwujudan ini dahulunya dilakukan dengan mengolah bentuk dan rupa menggunakan anyaman bambu serta kertas tempel baik bekas produk semen ataupun koran sedemikian rupa, yang pada akhirnya dibakar atau dimusnahkan kembali pasca diarak keliling kota atau wilayah setempat.

Seiring dengan perkembangan jaman, terjadi banyak pergeseran pada ide dan penyelesaian rupa bentuk Ogoh-ogoh. Misalkan jika dahulu Ogoh-ogoh hampir selalu identik dengan sosok yang tinggi besar dan menakutkan, kini sudah tidak lagi dimana satu dua diantaranya ada yang mengambil bentukan tokoh kartun dunia anak seperti Shincan, Ipin dan Upin ataupun Doraemon. Bahkan ada juga yang mengambil rupa musisi Bali seperti Nanoe Biroe. Hanya saja, ide pembuatan yang memang sedikit menyimpang ini rata-rata dilakukan oleh para Sekaa Demen, banjar-banjar Pendatang bahkan simpatisan anak-anak. Sedangkan para Sekaa Teruna yang ada di wilayah Banjar Adat agaknya masih tetap pada jalurnya mengambil wujud raksasa seperti halnya pemahaman tadi.

Dilihat dari penyelesaian fisiknya pun, jika dahulu masih menggunakan anyaman bambu, kini sudah mulai marak penggunaan bahan baku gabus yang memberikan hasil akhir jauh lebih ringan, jauh lebih mudah dibentuk dan difinishing, baik pewarnaan dasar, dempul dan cat airbrush. Demikian halnya dengan pemanfaatan bahan lain seperti kain, asesoris, ukiran dan bulu. Jauh lebih detail dan nikmat dipandang.

Dalam kaitannya dengan rencana Pemerintah Kota Denpasar yang bakalan menggelar parade Ogoh-ogoh pada tanggal 11 Maret 2013, Tilem Kesanga mendatang, perwujudan Ogoh-ogoh yang ada di seputaran Kota Denpasar pagi ini sudah mulai marak dipajang didepan areal banjar masing-masing. Diluar dua hal diatas, kini ada satu perbedaan lagi yang bisa dilihat sejak Ogoh-Ogoh mulai dilombakan sekitar dua tahun silam *semoga benar :p. Cerita atau lampah yang mendasari bentukan atau wujud Ogoh-ogoh.

Jika dahulu Ogoh-ogoh dibuat dan dinamakan secara asal, dimana penamaan baru diberikan biasanya setelah Ogoh-ogoh selesai, kini faktor lampah ataupun Cerita merupakan dasar utama pembuatan wajah dan struktur Ogoh-Ogoh. Setidaknya kini ide bagaimana bentuk hingga gambaran detailnya sudah mulai terbayang sejak awal mula.

Br Abian Kapas Kaja

Salah satunya seperti yang diungkap dalam Ogoh-ogoh karya Sekaa Teruna Banjar Abian Kapas Kaja, Sang Kala Bala. Dalam lampah atau cerita yang dibawakan rupanya terkait upacara Pecaruan yang dilaksanakan pada Sasih Kesanga yang disebut ‘Cetramasa’, sehari sebelum Hari Raya Nyepi atau Tahun Baru Caka bagi umat Hindu dimanapun mereka berada. Pecaruan ini dilaksanakan didepan pekarangan rumah yang disuguhkan kepada Sang Bhutakala dan Sang Kalalaba, berupa segehan nasi sasah 108 tanding berisi jejeron mentah serta segehan agung satu tanding.

Cerita atau lampah lainnya juga dapat dilihat pada Ogoh-ogoh karya Sekaa Teruna Putra Kencana banjar Dauh Tangluk Desa Pekraman Kesiman, yang menurunkan Kala Tri Netra, simbol atau visualisasi Egoisme yang muncul dari tiga aktifitas utama manusia, yaitu Berpikir, Berkata dan Berbuat. Dalam narasi yang dikisahkan, terdapat kalimat ‘barang siapa yang menyimpang dari tatwa dalam berpikir, berkata dan berbuat, dialah yang akan menjadi santapan Kala Tri Netra.

Disamping mempertahankan perwujudan raksasa atau para Kala, terjadi pula pergeseran atau lebih tepatnya peningkatan inovasi desain dimana kini detail para manusianyapun mulai dilibatkan secara lebih manusiawi. Ini bisa dilihat pada Ogoh-ogoh yang dibuat oleh Sekaa Teruna dari banjar Kedaton Sumerta, yang menyajikan dua pemuda dan satu orang pemangku sedang melakukan penyembelihan Babi (nyambleh). Perhatikan pada bentuk wajah, tingkah laku hingga detail lainnya seperti rambut, kain kemben dan penggunaan tikar, yang dibuat semirip mungkin dengan wujud aslinya. Atau jangan-jangan selain sarana, mereka memang menggunakan model manusia asli didalamnya ? *eh

Sayangnya, salah satu Sekaa Teruna yang tahun-tahun sebelumnya menjadi langganan juara di wilayah Denpasar Utara, kini tak lagi ikut serta dalam perhelatan Parade Ogoh-ogoh tahun ini. Kabarnya sih lantaran juara berturut-turut itulah, larangan untuk ikut kemudian diturunkan khusus untuk banjar Tainsiat, dengan harapan dapat memberikan kesempatan pada Sekaa Teruna banjar lainnya untuk tampil kali ini. Benar tidaknya, mungkin kelak bisa dikonfirmasi ke pihak-pihak yang berkaitan langsung. Dan entah apakah larangan ini berlaku pula bagi yang lain, terpantau dari Banjar Bengkel dan Kesiman, tak terlihat pula Ogoh-ogoh yang dipajang didepan banjar setempat. Bisa jadi pula disembunyikan sementara atau malah memang benar-benar tidak ikutan berpartisipasi.

Masih soal larangan, untuk perwujudan ide pun menjadi salah satu issue dimana tidak diijinkannya mengangkat tema politik ataupun hal yang berkaitan dengan perhelatan PilGub Bali, Mei 2013 seperti halnya yang pernah dilakukan pada tahun-tahun sebelumnya. Hal ini kabarnya untuk menghindari terjadinya bentrokan kepentingan, antara yang ingin membela atau memberikan kritik kepada salah satu calon yang akan bertarung.

Br Kedaton Sumerta

Untuk bisa mewujudkan Ogoh-ogoh sedemikian rupa dengan detail dan wajah yang jauh lebih menawan, tentu saja berimbang dengan biaya yang dihabiskan oleh masing-masing Sekaa Teruna yang ada di seputaran Kota Denpasar. Kabarnya untuk menghasilkan satu karakter Ogoh-ogoh dibutuhkan dana berkisar 5 hingga 15-an juta rupiah yang didalamnya sudah termasuk dengan konsumsi harian para desainer dan arsitek pembuatnya. Besaran ini tentu saja jauh dari besaran sumbangan yang diberikan oleh Pemerintah Kota Denpasar yang hanya sebesar 3,5 juta rupiah tanpa dipotong pajak. Maka untuk dapat menalangi sisa dana yang dibutuhkan, masing-masing Sekaa Teruna dituntut untuk bisa berimprovisasi dalam menghasilkan dana awal seperti Bazaar banjar atau aktifitas sosial yang mampu memberi sedikit keuntungan, hingga mengandalkan sumbangan dari lingkungan sekitar, utamanya para anggota banjar.

Seperti halnya tahun-tahun sebelumnya, pembuatan ogoh-ogoh dalam rangka Parade tahun ini seperti menjadi ajang unjuk kekuatan seni dari masing-masing Sekaa Teruna yang selain membutuhkan pembiayaan yang cukup besar, dibutuhkan pula ketelatenan pembuatan, keindahan pewarnaan pula kabarnya koreografi saat pengarakan nantinya. Ah, rasanya sudah gag sabar lagi menanti mereka semua turun gunung di Alun-alun Kota Denpasar senin depan.

Ogoh-Ogoh Mini Kota Denpasar Tahun 2013

8

Category : tentang KeseHaRian

Di tengah persiapan perhelatan PilGub Provinsi Bali bulan Mei 2013 mendatang, tampaknya antusiasme Sekaa Teruna di masing-masing Banjar Adat lingkungan Kota Denpasar untuk membuat Ogoh-Ogoh, sedikit menurun. Entah apakah ini hanya perasaan saya secara pribadi yang merasa heran dengan ketiadaan aktifitas di masing-masing Bale Banjar, ataukah memang sudah ada kesepakatan antara seluruh Sekaa Teruna banjar adat di lingkungan Kota Denpasar dengan Walikota ? Karena informasi kabar burungnya sih memang begitu, ada pertemuan di awal tahun 2013 kemarin.

Namun meski animo pembuatan ogoh-ogoh ukuran raksasa sedikit menyepi, keberadaan ogoh-ogoh Mini, tampaknya mulai diminati oleh para pencari peluang pendulang rupiah, demi memuaskan hasrat para orang tua atas nama anak yang biasanya ikut serta mengusung saat pawai dilakukan. Ini terlihat di beberapa tempat yang sepintas lalu sempat saya lewati, menyajikan beragam pilihan Ogoh-ogoh Mini dalam berbagai bentuk, warna dan bahan.

image

Salah satunya sempat saya wawancarai secara singkat, terutama berkaitan harga jual yang memang ada yang terjangkau hingga jutaan rupiah, bergantung pada bahan yang digunakan. Jika Ogoh-Ogoh Mini dibuat dengan bahan dasar Gabus, harga jual yang ditawarkan bisa jadi cukup mahal. Untuk ukuran 75 cm, dengan figur anak-anak dijual dengan harga 500ribu hingga 750ribuan per unitnya. Sedang yang berukuran 1,0-1,5 meter, bisa berharga 1-2 jutaan bergantung pada detail yang dibuatkan. Sedang untuk Ogoh-Ogoh Mini yang dibuat dengan bahan dasar Spons, harga jual jadi jauh lebih terjangkau. Misalkan dengan ukuran yang sama dengan Gabus, bisa dijual sekitar 25% harga Ogoh-ogoh berbahan Gabus. Namun jangan harap soal detail bisa sebagus buatan gabus yang bisa dibentuk sedemikian rupa. Tapi kalo cuma buat konsumsi anak-anak sih, gag masalah deh kayaknya.

image

Jika kawan berkesempatan untuk keliling Kota Denpasar, lokasi penjualan Ogoh-Ogoh Mini bisa ditemukan di Jalan Ratna, baru masuk dari arah Utara (Gatot Subroto) sebelah Timur jalan, Jalan Sumatera ujung selatan, Timur Jalan tepatnya di deretan pedagang Majalah, Jalan Supratman Tohpati, sebelah kanan jalan sebelum Jalan Soka, atau Wilayah Kayumas sebelah selatan Kantor Catatan Sipil, Timur Jalan, dan terakhir di depan Pasar Tradisional Satriya.

Pengukuhan Pengurus Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang PeKerJaan

Waktu sudah menunjukkan pukul 17.15 wita saat kami mulai membagikan kopi beserta snack jajan bali kepada semua semeton warga Pande lan undangan, sementara calon Ketua Yayasan terpilih Bapak I Wayan Pande Sudirtha, SH belum jua tampak di jaba tengah Pura Dalem Majapahit Geriya Tatasan Kelod ini. Padahal sesuai surat edaran yang disampaikan, kegiatan Peresmian dan Pengukuhan Pengurus ‘Eka Dharma Semaya’ bentukan organisasi Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar seharusnya telah dimulai lima belas menit yang lalu. Bersyukur pada akhirnya Beliau hadir beberapa menit setelah acara didaulat oleh Chandra Lestari, yowana putri saking Munggu yang bertindak sebagai master ceremony kali ini.

Sesi pertama kegiatan Peresmian dan Pengukuhan Pengurus ini dibuka dengan laporan dari Sekretaris organisasi Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar yang mengisahkan tentang Sejarah tercetusnya ide hingga pembentukan Yayasan yang dilakoni oleh segenap Pengurus hingga tanggal 11 Desember 2011 lalu di rumah Bapak Wayan Sukana.

Sesi kedua sekaligus inti kegiatan, dilakukan persembahyangan bersama seluruh semeton Pemaksan pura Pande Dalem Majapahit, Penglingsir lan Pengurus Maha Semaya beserta perwakilan Yowana Paramartha, berlanjut upacara Mejaya-Jaya yang dikukuhkan oleh Sri Empu saking Geriya Tatasan Kelod.

Usai upacara Mejaya-jaya, sesi ketiga diisi dengan atur piuning saking Ketua Umum Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ I Wayan Pande Sudirtha, SH yang menyatakan bahwa belum direncanakannya program kegiatan Yayasan selama satu tahun kedepan secara resmi, namun beberapa ide untuk menerjemahkan lontar atau membuat salinan buku-buku yang berkaitan dengan Dharma Kepandean sudah dikumpulkan secara kolektif. Tentu untuk mewujudkan hal ini tetap dibutuhkan dukungan penuh dari seluruh penglingsir dan semeton Warga pande dimanapun berada.

Memasuki sesi keempat, Sambutan dari Ketua Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar, I Wayan Pudja, SH., Msi yang sempat berbagi cerita perihal ide awal, rencana dan cita-cita Beliau terkait pembentukan yayasan ini dalam konteks sosial keagamaan maupun manfaatnya kelak bagi semua semeton Warga Pande.

Sesi kelima dilanjutkan dengan Sambutan dari Ketua Maha Semaya Warga Pande Provinsi Bali, Kompyang Wisastera Pande yang mengharapkan terbentuknya Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ ini dapat memberikan kontribusi besar bagi Warga Pande umumnya atau minimal bagi organisasi induk yang kelak dapat mendukung program kegiatan adat keagamaan.

Usai pemberian tiga Sambutan dari masing-masing Ketua organisasi, sesi keenam didaulat untuk Jejeneng Mpu Keris Pande Wayan Sutedja Neka yang memaparkan perihal pemahaman umum Keris dan filosofinya, serta menganugerahkan sebilah Keris Naga beserta warangka-nya bagi Ketua Umum Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ sebagai lambang Kepemimpinan.

Pada akhirnya, pukul 20.00 wita kegiatan Peresmian dan Pengukuhan Pengurus Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ ditutup dengan ramah tamah dan diskusi antar semeton dan Yowana Warga Pande.

Susunan Pengurus Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’

Category : tentang PeKerJaan

Berikut disampaikan Susunan Pengurus Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ yang dibentuk pada Rapat Pengurus Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar tanggal 11 Desember 2011 di rumah Bapak Wayan Sukana.

Pembina Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ :

1. I Wayan Pudja, SH., Msi
2. Ketut Suwandi, S.Sos
3. Ir. Made Sudiarsa, SE
4. Pande Ketut Arka
5. Jero Mangku Widja

Pengawas Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ :

1. Drs. Wayan Sukana, Msi
2. Nyoman Djiwa Pande, S.Sos
3. Putu Adi Setiawan
4. Drs. Wayan Sudjana
5. Drs. Gede Darmaja, Msi

Pengurus Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ :

Ketua Umum : I Wayan Pande Sudirtha, SH
Ketua : Drh. Komang Suarsana
Sekretaris Umum : Pande Nyoman Artawibawa, ST., MT
Sekretaris : Wayan Putrawan, SH
Bendahara Umum : I Wayan Budiana, Spd
Bendahara : I Ketut Suweta, ST

Untuk Sekretariat Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ akan bertempat sementara waktu di rumah Sekretaris Umum, Pande Nyoman Artawibawa, ST., MT aka PanDe Baik, Jalan Nangka No. 31 Denpasar 80231

Bagi Semeton yang membutuhkan Dokumen Susunan Pengurus Yayasan ‘Eka Dharma Semaya’ Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar ini, dapat diunduh langsung dari alamat berikut di 4Shared.

Susunan Pengurus Yowana Paramartha Warga Pande Kota Denpasar 2011 – 2016

Category : tentang DiRi SenDiri

Om Swastyastu. Sekali lagi www.pandebaik.com mengucapkan Selamat dan Sukses untuk para Yowana atau Generasi Muda Pande yang telah dilantik sebagai Pengurus Yowana Paramartha Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar periode 2011 – 2016 pada Loka Sabha Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar, hari sabtu 25 Juni 2011 lalu.

Berikut disampaikan Susunan Pengurus Yowana Paramartha Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar periode 2011 – 2016 seperti yang disampaikan oleh Ketua Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar periode 2006 – 2010, I Wayan Pudja, SH., MSi melalui Surat Keputusan nomor 02/MSWPK/VI/2011 tanggal 25 Juni 2011.

Penasehat : Ketua Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar

Ketua : I Wayan Putrawan, SH

Wakil Ketua : Pande Agus Hardy Sarjana

Sekretaris : Pande Nyoman ArtaWibawa, ST., MT

Bendahara : Made Yulitasari

Wakil Bendahara : Kadek Alit Rusmini

 

Seksi Kewidanaan (Organisasi)

Ketua : Gede Purnamadi

Sekretaris : Ni Kadek Suryadewi

Anggota :

1. I Ketut Sukanta

2. Ni Luh Putu Apriandari

3. I Putu Pande Alit Pandika

 

Seksi Diklat & Pengembangan Sumber Daya Manusia

Ketua : Gede Putra Mahendra

Sekretaris : Pande Made Desy Dwisukmasurya

Anggota :

1. I Wayan Gita Tulistyaputra

2. Dian Febriana

3. Pande Agus Darmasastra

4. Made Maha Kharisma, PDT

 

Seksi Sosial Budaya

Ketua : Pande Karsana

Sekretaris : Kadek Putri Wahyu Setiti

Anggota :

1. Pande Made Dwi Ariadi

2. Pande Putu Wisnu Murti

3. Pande Made Surya Candra

 

Seksi Sosial Ekonomi

Ketua : I Kadek Suwerta, SE

Sekretaris : I Nyoman Lodra, SE

Anggota :

1. I Ketut Mustika Adi

2. I Made Arcaya

3. I Kadek Artana

 

Seksi Hubungan Masyarakat

Ketua : I Made Oka Budiarsa

Sekretaris : Luh Putu Siska Puspayani

Anggota :

1. Pande Gede Mahendra Sila

2. Pande Komang Agus Dharmaputra

3. Pande Putu Gede Putra Partama

4. Pande Putu Junanta

 

MAHA SEMAYA WARGA PANDE

KOTA DENPASAR

KETUA :

 

(I WAYAN PUDJA, SH., MSI)

 

Selamat dan Sukses Loka Sabha III Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar

8

Category : tentang KeseHaRian

Setelah molor setahun lebih, pada akhirnya Loka Sabha III Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar dilaksanakan jua. Kegiatan yang diselenggarakan pada hari Sabtu, 25 Juni 2011 ini mengambil tempat di Banjar Pande Desa Renon, Denpasar Selatan,  dihadiri oleh Kepala Dinas Kebudayaan Kota Denpasar mewakili Bapak Walikota bersama Ketua PHDI Provinsi Bali.

Kegiatan yang sedianya dilaksanakan setiap lima tahun sekali ini, digunakan pula untuk melakukan pergantian Pengurus Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar Periode 2005-2010 yang dipimpin oleh I Wayan Pudja, SH., MSi. Dalam sambutannya menyampaikan pula harapan pada Walikota Denpasar yang diwakili oleh Kepala Dinas Kebudayaan Kota Denpasar, terkait ketersediaan tanah lapang yang sedianya dapat digunakan dan dimanfaatkan untuk melaksanakan kegiatan adat secara massal.

Apresiasi yang luar biasa disampaikan oleh Ketua PHDI Bali kepada Pengurus Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar terkait Usulan yang disampaikan diatas, dan sekaligus berharap agar warga Pande tidak merasa rendah diri atau malah merendahkan keberadaan orang lain dalam kewajibannya berorganisasi dan menyama braya. Tak lupa Beliau berharap pula kelak ada satu dua kader dari Semeton Warga Pande dapat ikut serta aktif dalam organisasi PHDI Bali atau bahkan untuk menduduki posisi sebagai Ketua PHDI Bali.

Selama lima tahun mengemban tugas sebagai Ketua Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar, I Wayan Pudja, SH., Msi menyatakan rasa bangganya karena mampu melaksanakan beberapa kegiatan seperti Kursus Pinandita yang dilakukan pada tahun 2006 lalu, Ngaben Masal yang di Desa Serangan serta Nyekah yang mengambil lokasi di Banjar Pande Desa Renon, Denpasar Selatan.

Dalam kesempatan yang baik ini pula dilakukan Pembentukan serta Pelantikan Pengurus Yowana Paramartha Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar yang secara sah dipimpin oleh I Wayan Putrawan, SH. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan regenerasi Warga Pande dalam melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai Warga Pande dan diharapkan agar para Yowana atau generasi muda Pande tidak melupakan pesemetonannya satu sama lain.

Sebagai bukti keseriusan para Yowana atau Generasi Muda pande akan pesemetonan tersebut, diperkenalkan pula alamat website dunia maya milik Warga Pande (www.wargapande.org) yang hingga kini keberadaannya masih dikelola oleh para Yowana disamping sebuah group komunitas Warga Pande Bali pada akun jejaring sosial Facebook.

Sekali lagi Selamat dan Sukses atas terselenggaranya Loka Sabha III Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar sekaligus untuk Pelatikan Pengurus Yowana Paramartha Maha Semaya Warga Pande Kota Denpasar.

(Laporan secara langsung dari lokasi Kegiatan)

Ogoh-Ogoh Kota Denpasar Tahun 2011

19

Category : tentang InSPiRasi

Entah mengapa ketika mencermati penampilan beberapa Ogoh-Ogoh di seputaran Kota Denpasar nampaknya lebih banyak terinspirasi dari Juara Pertama Lomba Ogoh-Ogoh yang diselenggarakan Walikota Denpasar Tahun 2010 lalu. Chandra Bhairawa buah karya Sekaa Teruna Yowana Saka Bhuwana Banjar Tainsiat. Ogoh-ogoh yang menampilkan banyak perwajahan (dibuat dan disusun sedemikian rupa) tiga hingga sembilan wajah ditambah dua tiga pasang tangan, beraksi dengan pose yang nyaris sama.

Untuk Ogoh-ogoh berukuran besar didominasi dengan bahan gabus sebagai bahan dasar pembuatan sehingga memungkinkan terbentuknya otot dan lekukan tubuh sekecil dan sedetail apapun. Pose dan aksi mereka juga lebih banyak menantang, dari yang hanya berpegangan pada sebuah bambu, pohon, senjata ataupun kayu atau bahkan layaknya sedang terbang. Berkat pewarnaan dan hiasan yang diberikan, ogoh-ogoh yang tahun ini ditampilkan kembali di seputaran Alun-Alun Kota Denpasar ini jadi semakin hidup.

Dibandingkan Tahun lalu, secara jumlah Ogoh-ogoh yang tampil di seputaran Kota Denpasar saya rasa lebih sedikit, itupun secara sosok juga jadi kurang kreatif. Kendati begitu, beberapa diantaranya masih ada yang mengambil situasi sosial negeri diantaranya ogoh-ogoh Gayus Tambunan, Rabies atau KPK.

Berikut beberapa penampakan Ogoh-ogoh seputaran Kota Denpasar Tahun 2011 yang sempat saya ambil sore tadi.

(kalau bisa) Gunakan Hak Pilihmu kali ini

13

Category : tentang Opini

Gak terasa ya, masa pemilihan kepala daerah sudah dalam hitungan hari. Setahun lalu ketika Negara ini melakukan hal yang sama, sayapun tak ketinggalan ikut serta mensukseskan pemilihan baik dengan berpartisipasi mencontreng juga sebagai seorang BLogger tentu saja melahirkan tulisan terkait. Demikian pula kali ini.

Lantaran memiliki dua latar belakang hal yang berbeda, untuk kali ini saya mengalami masa-masa kampanye dua calon kepala daerah yang berbeda pula. Berdasarkan Pekerjaan sebagai Pegawai Negeri Sipil dilingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Badung, mau tidak mau saya musti ikut serta dalam beberapa event kampanye dari yang terselubung hingga yang nyata. Sebaliknya berdasarkan domisili atau tempat tinggal di Pusat Kota Denpasar, mau tidak mau ya berhadapan juga dengan kampanye kedua kandidat yang sama-sama memiliki keterkaitan.

Kota Denpasar dan Kabupaten Badung, kakak beradik ini Selasa besok bakalan secara bersama-sama melakukan pemilihan kepala daerahnya yang kebetulan sama-sama mempertaruhkan Incumbent dan penantangnya. Melibas Incumbent (begitu istilah orang), rupanya bukanlah sesuatu yang mudah dilakukan. Karena biasanya sang Incumbent ini akan menggunakan cara-cara pengerahan massa jajaran staf yang ada dibawahnya meskipun secara formal mereka mengatakan ‘bagaimana kami bisa melarangnya lha wong mereka juga yang mau…’ tapi kalo mereka gak mau ya siap-siap saja di-mutasikan. Hehehe…

Menjadi Incumbent ada untungnya juga, akan terlihat saat masa kampanye dimulai. Dari kata-kata yang digunakan baik sebagai jargon maupun program adalah keberhasilan pembangunan yang sebelumnya mereka lakukan sebagai kepala daerah tentu saja. ‘Kami sudah membuktikannya…’ atau ‘Bukan sekedar Janji-janji…’ lha wong kalo sudah gitu, gimana bisa para penantang mereka itu bisa ngomong ? ya ‘gak ica ngomong…’ :p (kata-kata dari Upin & Ipin)

Tapi salut juga dengan kandidat yang menantang sang Incumbent. ‘Kami sudah siap kalah…’ ungkap mereka, walaupun tujuan utama ya tetap ‘harus bisa memenangkan pertarungan. Maka segala carapun lantas digunakan untuk meraih simpati dari masyarakat. Dari merangkul mereka yang selama ini terpinggirkan, mencari celah kelemahan lawan hingga berusaha mencuri suara dengan ‘serangan rupiah’ dimana-mana. Tak lupa mencomot tembang rakyat ataupun dari Top 10 Indonesia yang kemudian disesuaikan liriknya agar pas saat dilantunkan sebagai Mars Kampanye.

Momen ini tentu saja dimanfaatkan betul oleh masyarakat. Mereka berlomba-lomba mengajukan proposal memohon sumbangan, pengaspalan jalan, sembahyang bersama dan sebagainya dengan satu tujuan, mengeruk keuntungan dari sang kandidat. Kapan lagi coba ?

Terlepas dari kampanye dan pernak perniknya, apabila saya berpaling jauh kebelakang, melihat kenyataan yang ada saat pemilihan Calon Legislatif ataupun Pemimpin Bangsa, masih banyak masyarakat yang bersikap ‘tidak mau tahu’ dengan urusan pemilihan ini dan memilih untuk ‘tidak memilih’. Alasannya karena tidak ada yang ‘saje sujati –benar-benar murni membela suara rakyat saat mereka sudah menduduki kursi yang diidam-idamkan, ada juga yang beralasan ‘toh hidup dan kesejahteraan saya tak jua berubah, kendati siapapun pemimpinnya. Yah, itu semua memang benar, tapi bukankah wajar jika pada kandidat yang maju nanti tetap kita bebankan ‘perubahan tersebut’ ketimbang berdiam diri ?

Kali ini saya yakin masyarakat sudah tidak kesulitan lagi dalam memilih siapa kandidat yang nantinya bakalan memimpin masing-masing daerahnya, baik itu Kota Denpasar maupun Kabupaten Badung. Karena toh kandidatnya masing-masing Cuma dua paket saja. Kalo tidak si A ya si B. bakalan makin susah kalo kita tetap pada pendirian yaitu Golput alias ‘tidak memilih’. Seperti banyolannya sang Dalang CenkBlonk, ‘yen sing milih ya sing dadi ikut memiliki… artinne sing dadi protes yen seumpama ade kebijakan-kebijakan yang tidak sejalan dengan pemikiran. Kurang lebih begitu kira-kira.

Maka ya (kalo boleh), saya pinta sih mbok ya gunakan Hak Pilih Anda kali ini, karena bagaimanapun juga satu suara sangat penting artinya bagi kedua kandidat. Lumayan buat nambah-nambahin biar bisa beda-beda tipis antara kalah menangnya… kata para Tim Suksesnya. Kalopun masih tetap milih Golput ya apa boleh buat… Terserah Anda deh mau bagaimana besok. Hehehe…

Kalo tidak salah bukan mencontreng lagi loh… tapi mencoblos !

“inga inga…”