Pada Akhirnya Kekuatan Alam-lah yang Berbicara

33

Category : tentang Opini

2012 menjadi Box Office dimana-mana, tak terkecuali di negeri ini. Tiket terjual SOLD OUT setiap harinya kendati antrean masih panjang. Mereka yang geram dengan cerita ‘mendahului kehendak Tuhan’ ini mulai menunjukkan aksi, menolak penayangan film tersebut di tanah air…

2012 hanyalah salah satu dari sekian banyak film besutan Hollywood yang mengisahkan begitu menakutkannya sebuah kekuatan yang berasal dari Alam, siap menelan manusia yang sedari dulu selalu dan tak pernah lelah merusaknya. ‘Day After Tomorrow’ juga salah satunya. Global Warning telah didengungkan, rekomendari telah disuarakan, namun tak ada yang berubah, manusia tetap saja merusak alam sekehendak hati mereka.

Negeri ini bukanlah satu dua kali tertimpa bencana yang diakibatkan oleh Alam. Gempa ataupun Tanah Longsor adalah berita yang kerap menghiasi headline media cetak. Tsunami Aceh, Tsunami YogYa hingga yang diakibatkan oleh keteledoran manusia, Lumpur Lapindo. Semua itu adalah cermin dari kekuatan Alam yang telah murka pada manusia, dan kita semua tak juga mau menyadarinya.

Hutan terus saja dibabat, laut atau pantai terus saja direklamasi, dan dipercaya atau tidak, tak ada yang mau memperbaiki sikap perilaku mereka, apalagi kalo bukan karena soal uang, komisi, amplop yang barangkali dalam sekejap berubah menjadi sampah kehidupan masa depan.

Tak ada artinya lagi teknologi dan kemajuan peradaban manusia, semua sama rapuhnya ketika berhadapan dengan kekuatan alam, dan kita sudah kerap diperingatkan oleh-Nya…

Haruskah kita menunggu untuk berbenah diri ?

2012 dan Protes Hari Kiamat

29

Category : tentang KeseHaRian

…seorang pemuka agama mendatangi Tuhan… ia marah… lantaran kematiannya justru diberikan ganjaran menuju Neraka… “TUHAN, mengapa Kau tidak memberikan Keadilan-Mu padaku ? Selama ini aku telah banyak memberikan ceramah dan petuah agama kepada umat-Mu, malah Kau berikan aku Neraka. Aku tidak terima… Bagaimana mungkin bisa terjadi sebaliknya ? Tadi kulihat seorang sopir yang dahulunya mengemudikan angkotnya ugal-ugalan malah berada di Surga… dikelilingi bidadari cantik pula…”

TUHAN menjawab… “Kau kumasukkan ke Neraka karena ceramahmu itu membuat umat-Ku tertidur dan lupa berdo’a, sedangkan ugal-ugalannya si sopir membuat para penumpangnya Rajin berdo’a…”

* * *

Saya sendiri lupa mendapatkan cerita itu dari mana, entah Humor Indonesia atau Sarikata, pastinya hanya untuk sekedar hiburan semata. Jadi mohon maaf bagi yang merasa kurang berkenan ataupun merasa telah menciptakan cerita konyol diatas, bukan bermaksud menjiplak, tapi mengingatkan bahwa tak selama yang terlihat buruk dimata seorang pemuka agama akan terlihat buruk juga dimata Tuhan. Hehehe…

* * *

2012

Sebuah film karya Roland Emmerich “2012” menuai protes dari kiai dan para santri. Mereka meminta agar pemerintah meninjau pemutaran film fenomenal tersebut di tanah air, lantaran dianggap mendahului kehendak Tuhan sebagai Maha Pencipta, dalam menentukan tanggal terjadinya kiamat di dunia. Sekedar informasi bahwa Film yang dimaksud menceritakan kiamat dunia mengacu pada penanggalan suku Maya yang akan berakhir pada tanggal 21 Desember 2012.

* * *

Terlepas pada anggapan kiai dan para santri terhadap film 2012 dan kaitannya pada unsur agama, saya pribadi malah beranggapan kalo film yang lebih banyak menjual efek dramatis gak jauh beda dengan film-film dramatis lainnya seperti Armageddon, Volcano, Day After Tomorrow dan puluhan film lainnya. Semua itu hanya bertujuan untuk mengeruk keuntungan dari sebuah kisah yang boleh dipercaya boleh tidak, terserah pada masing-masing penontonnya. Kendati cerita penokohannya lebih banyak menyelamatkan sang tokoh utama hingga akhir cerita. Come on, ini hanyalah sebuah hiburan ditengah kekecewaan masyarakat Indonesia atas buruknya kinerja para pejabat lembaga hukum di negeri ini yang sedemikian mudahnya diatur oleh seorang Anggodo.

Saya yakin, apa yang dikecam oleh kiai dan para santri ini tidak membuat orang menghindari jadwal tayang 2012 di masing-masing kota tempat tinggal mereka. Ada yang ingin tau sekeren apa efek dramatis kali ini yang ditampilkan, ingin tau seberapa besar kengerian yang didapat pasca menonton film ini, ingin tau seperti apa sih dunia kiamat itu ? ada juga yang barangkali malahan penasaran, kaya’apa sih film yang diprotes oleh kiai dan para santri ini ? sejauh tidak mengumbar pornografi ataupun pembodohan intelegensia penonton ala sinetron negeri ini, saya rasa sah-sah saja film ini kita tunggu.

Seperti cerita humor pada awal tulisan ini, bukankah bagus apabila film 2012 ditayangkan lebih gencar, sehingga mampu memacu para umat-Nya di negeri ini untuk lebih giat kembali berdo’a, bersikap pada jalan yang benar, tidak larut dalam kebohongan silat lidah ‘Saya tidak bersalah… Saya tidak terlibat… dll dsb dst…