Lorin Hotel, 13.14 PM

Category : tentang PLeSiran

Suasana Kota Solo tak ubahnya Batam, kota terakhir yang saya kunjungi tahun lalu. Lalu lintasnya tak begitu ramai. Kanan kiri pandangannya pun sepintas tampak sama. Yang membedakan hanya tanah merahnya saja.

Pengemudi taksi Golden Bird yang kusewa sejak mendarat di Bandara Adi Sumarmo pun bercerita, bahwa lokasi hotel yang nanti dituju sebetulnya gak begitu jauh dari bandara. Sekitar 10 menitan saja dengan melalui dua daerah, Boyolali dan Karanganyar, lalu belok kiri, nyampe dah.

Solo kota kecil. Kata si Bapak yang asli Solo itu, gak banyak tempat wisata yang bisa dikunjungi kalo disandingkan dengan Bali. Saran Beliaunya, saya diminta mampir ke jalan Slamet Riyadi, tempat mangkalnya Bus berTingkat dan kereta api Uap yang bakalan mengajak kita keliling kota Solo. Bisa gak ya ambil waktu disela kesibukan nanti ?

Peserta sudah banyak yang menanti di depan hotel. Ini karena jadwal check in belum bisa diakses mengingat panitia kegiatan masih jalan jalan keluar. Harus menunggu sekitar dua jam-an lagi. Yo wis… harus jalan dulu kalo mau selamet.

Perut sudah mulai lapar. Snack Time yang diberikan awak pesawat barusan sepertinya belum bisa mengganjal. Usai menitipkan tas ransel di lobby, kakipun mulai gatal menyusuri trotoar jalan seputaran hotel, dan mata menangkap tulisan ‘Soto 100 Meter lagi’ nun jauh disana. Aha, gak jauh jauh rupanya.

Di jalanan Solo ternyata masih bisa menyeberang jalan secara sembarangan seperti di jalanan rumah. Belum diatur dalam satu jembatan penyeberangan layaknya Jakarta atau serempak di persimpangan layaknya Singapura. Jadi makin keenakan deh.

Kawan kawan rombongan Satker dari Provinsi Bali baru saja tiba. Suasana jadi sedikit cair berkat candaan mereka yang menyapa akrab sejak berpapasan di jalan tadi. Ternyata mereka mengirimkan Tim lengkap tanpa kehadiran sang PPK, pak Kadek Sutika. Kawan sekamar saat Rakor di Manado tahun lalu. Rencananya sih kali ini saya bakalan sekamar dengan Bapak Agus Yudi, Satker dari Bangli itu.

Lobby depan Lorin Hotel gak jauh beda dengan suasana Sanur Paradise yang ada di persimpangan Hangtuah, lagi lagi gak berasa berada di luar kota.
Jadi ya semoga saja waktu bisa berlalu cepat selama beraktifitas disini.
Sudah gak sabar menunggu waktu pulang.

Catatan dari Singapura

Category : tentang PLeSiran

Tidak ada kendala yang berarti sebenarnya ketika Petugas Imigrasi yang dihadapi kali ini meminta saya untuk membuka kacamata hitam, lalu memicingkan mata dan meyakinkan bahwa wajah yang ia lihat memang sesuai dengan foto yang ada dalam paspor. Sempat terbersit untuk bertingkah ala mister Bean yang beraksi dengan wajah lucunya, tapi mengingat reaksi yang kemungkinan bisa didapat, sayapun mengurungkannya. Apa daya yang bermasalah bukanlah saya. He…

Pak Nyoman Murdana, salah satu peserta rombongan ditarik ke ruang Interogasi oleh petugas setelah mereka kaget saat melakukan pemeriksaan di gate pertama pasca pendaratan pesawat. Usut punya usut ternyata PakMan salah menjawab formulir Embarkasi yang diisi didalam pesawat tadi dengan pilihan ‘yes’ untuk pertanyaan ‘apakah Anda pernah dilarang masuk ke Singapura ?’ -tentu dalam bahasa Inggris- hehehe… pantesan saja jika ia digiring dan ditanyai. Syukurnya ada petugas yang bisa berbahasa Melayu, karena PakMan gag fasih berbahasa Inggris.

PanDe Baik Singapura 04

Selain kabarnya dilarang menjual permen karet di outlet outlet yang ada diseputaran Singapura, ternyata pada area wilayah tertentu terdapat juga Edaran atau Himbauan kepada para pedagang untuk tidak menjual Beer dan Minuman beralkohol lainnya kepada Konsumen, diatas jam 8 malam pada hari Sabtu dan Minggu. Rencana mentraktir staf pun batal karena usaha untuk mencari Beer di luar area wilayah tersebut pun kandas setelah diinformasikan bahwa dalam Edaran tersebut, dilarang membawa minuman beralkohol dari luar wilayah masuk ke area pada waktu yang sama. Kalau melanggar, cctv siap merekam dan mengeluarkan ‘surat cinta’nya. Ealah…

Kebiasaan Sopir Taksi tembakan yang kami pesan melalui pihak Hotel sebetulnya sudah terbaca saat ia mengatakan bahwa ‘karena kami Turis, maka kami harus membayar dobel dari tarif argo yang dikenakan. Pas mau berargumen lebih jauh dengan mengandalkan bahasa Inggris yang pas-pasan, sang sopirpun menekan satu tombol di Argo Taksi yang menunjukkan nilai dua kali lipat menjadi $ 22 untuk jasa yang ia berikan mengantarkan kami dari hotel menuju Orchard Road. Sialnya, saya lupa minta struk atau notanya. Sehingga uang sebesar $ 11 melayang seiring kepergian Mr.Lee, sopir taksi lokal yang mengaku produk original Singapura.

Menyusuri jalanan di sepanjang Orchard Road menjadi catatan terakhir yang bisa disharing, lumayan memberikan bulir keringat hingga satu setengah jam kemudian baru sampai di hotel yang kami tinggali selama berada di Singapura. Gara-garanya ya aksi tertipu tadi, dan juga keingetan cerita Tour Guide yang menyampaikan bahwa hanya butuh waktu 15 menit perjalanan untuk bisa menggapai hotel. Mungkin waktu dimaksud adalah waktu tempuh dengan kendaraan kali ya ? He…

Sehari di Singapura

Category : tentang PLeSiran

Mungkin ada benarnya akan apa yang dikatakan oleh Tour Guide kami selama menemani perjalanan sehari di Singapura. Bahwa dengan gaji yang sebesar $ 3000 atau sekitar 27 Juta rupiah sebulannya, gag bakalan cukup untuk hidup di Singapura dengan bergaya menengah ke atas, atau minimal berkendaraan roda empat. Mengingat secara harga rata-rata kebutuhan sandang, pangan dan papan disini terpantau sekitar dua tiga kali lipatnya harga di Indonesia. Pantesan saja wisman yang main ke Indonesia adem tentrem meski profesi di daerah asalnya cuma seorang tukang cuci. Mih…

Bayangkan saja. Untuk sebuah air mineral ukuran tanggung ada di kisaran 12ribuan per botolnya. Sedang yang ukuran besar sekitar 22ribu. Untuk minuman teh ukuran tanggung ada di kisaran 45ribuan, harga yang sama dengan sekaleng beer. Dan yang paling bikin kaget beberapa kawan adalah harga sebungkus rokok seratusan ribu. Hihihi… kena deh mereka.

Belum lagi kalo ngomongin soal pajak kendaraan roda empat yang beragam. Dari yang senilai $ 90 hingga $ 1.600 an untuk model sedan. Nilai itu dihitung selama enam bulan. Weleh… tekor maneh dah…

Tapi biarpun begitu, sehari berada di Singapura ternyata cukup bikin mata tercengang, mengingat jenis kendaraan yang bersliweran rata-rata berjenis sedan mewah dari Audi, Porsche hingga Lambho dan Bentley. Sedang kendaraan yang paling mahal yang saya tahu selama berkeliaran di Orchard Road adalah… Toyota Avanza. Karena saya ngeliatnya hanya ada satu biji saja selama liburan di Singapura kemarin. Hehehe… becanda.

PanDe Baik Singapura 1

Sehari berada di Singapura, jadi paham bahwa jadi agak menyesal juga mengapa Bangsa Indonesia dahulu dijajah oleh Belanda, bukan Inggris. Karena meskipun mereka gag punya sumber daya alam yang berlimpah, alam yang memukau dan budaya yang unik, tapi malahan mampu tampil terdepan dari segi jualan Hiburan dan tradisi Shopping-nya itu. katanya juga sih sampai air mineral pun mereka impor dari negara tetangga, Malaysia dengan perjanjian hingga sekian tahun kedepan terkait pasokannya. Juga ikan dan pasir buat nambah-nambah reklamasi *eh

Singapura itu seperti kumpulannya semua objek wisata menarik hati para pengunjungnya. Dikemas dengan serius, menjadikan semua objek itu masuk dalam daftar kunjungan kami dan memaksa setiap pengunjungnya untuk menyumbangkan dollar demi dollar yang dimiliki. Sampe habis jika perlu.

Dari sekedar souvenir baju kaos, gantungan  kunci, selendang, topi, boneka hingga cokelat dan pernak pernik unik lainnya. Baik yang asalnya dari Pasar Bugis, Mustafa atau Kampung India, Kampung Arab hingga Chinatown dan tentu saja Orchard Road dan Universal Studio. Semuanya dijamin bakalan menguras satu persatu lembar dollar yang kalian miliki, dari pecahan $2, $5, $10 hingga $50, bahkan jika perlu pecahan koin $1, 50 sen, 20 sen, 10 bahkan 5 sen pun berarti jika sudah kejepit. He…

Saya pribadi pada akhirnya membeli satu dua oleh oleh yang diperuntukkan bagi kedua putri kecil, istri dan ponakan. Sisanya cukup berupa cokelat. Tanpa gantungan kunci atau pemotong kuku.

PanDe Baik Singapura 2

Sudah begitu seperti halnya perjalanan ke Thailand terdahulu, opsi untuk mengganti kartu sim card lokal selama berada di Singapura, memang masih pilihan yang terbaik. Jauh lebih baik ketimbang ngotot menggunakan kartu sim milik sendiri yang dikenai biaya sms sebesar 5.000 rupiah per sms-nya dan 15.000 rupiah untuk voice call per menitnya. Dengan harga kartu sim lokal dan pulsa sebesar $ 10 Singapura, saya menyisakan beberapa dollar untuk diberikan kepada beberapa kawan agar bisa menghubungi istri tercinta plus menghambur-hamburkan data plan berukuran 1 GB selama berada du Singapura. Jadi Terima Kasih untuk SingTel.

Kemudian soal Hiburan Malam, seingat saya Singapura tidak memiliki lokasi khusus macam Pattaya yang menjual Alcazar Show atau tayangan vulgar Big Eyes, hanya semacam Lokalisasi (semoga informasi yang saya dapatkan ini salah besar) macam Red District yang dinamakan Geylang. Namun karena dalam jadwal yang kami tentukan lokasi tersebut tidak masuk dalam daftar, sepertinya sih mohon maaf jika tidak saya bahas lebih mendalam. *uhuk

Namun jika berbicara soal Hiburannya, saya bersyukur bisa mencicipi salah satu atraksi menantangnya yaitu SkyRide yang sepaket dengan Luge atau go kart mini menuruni bukit dengan tiket sebesar $ 15 sembari menunggu waktu Wings of Time dimulai, sehingga apa yang kami jalani selama di Singapura gag sedatar yang kami kira sebelumnya. Jadi ya…

Kapan kita balik lagi nih, ke Singapura ?

*hayooo nabung lagi kawan

Flight to Singapore with Air Asia GZ 502

Category : tentang PLeSiran

Kali Ini saya kembali menjelajah perjalanan ke luar negeri, setelah sekian lama mandeg untuk tujuan liburan. Kalo gag salah terakhir saya mengunjungi Thailand bersama rombongan teman kantor, selama empat hari tiga malam lamanya. Adapun kesan yang mendalam saat itu adalah Kuliner (laba-laba, babi, buaya dan kelabang), Hiburan Malam Pattaya (kabaret dan Big Eyes), serta durian bangkoknya.

Dengan menggunakan bekal tabungan yang kami kumpulkan sejak tahun lalu, akhirnya weekend terakhir bulan November ini kami menyepakati untuk memilih Tujuan destinasi ke Singapore, negeri Singa.

Terbang bersama Air Asia

Jika dahulu kami menggunakan pedawat Airbus Thai Airways menuju kota Bangkok, kinipun masih sama menggunakan pesawat berjenis Airbus milik Air Asia, namun dengan kapasitas penumpang yang lebih sedikit jumlahnya. Setidaknya baris tengah sekitar 4-5 penumpang tak ada kami lihat di tempat duduk pesawat.

Singapura PanDe Baik 1

Pertama kali menumpangi Air Asia tentu saja banyak kekhawatiran yang hinggap jauh sebelum jadwal keberangkatan ditentukan. Maka itu untuk menenangkan pikiran, sayapun sempat browsing di beberapa halaman hasil rekomendasi Google. Hasilnya tentu gag jauh berbeda.

Soal Jadwal keberangkatan, Air Asia tergolong tepat waktu pada penerbangan dengan menggunakan nomor QZ 502 pagi ini. Pukul 6.15 kami dipanggil, lalu tanpa banyak proses pesawatpun tinggal landas.

Saya pribadi menempati kursi 4B, kursi yang katanya tergolong Premium hingga baris kelima. Ciri khasnya, secara lebar lebih nyaman ketimbang yang lain, demikian pula soal selonjoran. Namun kategori Premium sebagaimana julukan pada seat yang bagian kepalanya dibungkus kulit berwarna merah ini, gag sepadan dengan menu makanan yang rupanya harus dibayarkan. Asem tenan… persis sama dengan pengalaman yang disampaikan para kawan di blog mereka tadi itu. Saya pikir karena ini Premium, maka makanan ya Free of Charge. He… ternyata tidak. Tapi gag masalah sih, lantaran sedari awal sudah berbekal ilmu dan pengalaman dari Google.

Pengalaman pertama ini jadi sedikit lebih unik lantaran beberapa pramugari yang ada di dalam kabin, tak seramah maskapai sebelah saat melayani penumpang yang meminta minum saat mereka menikmati menu edisi terbatas ini. Mungkin karena merasa kesal akibat menunggu penumpang yang terlalu lama merogoh kocek untuk biaya pembelian makanan. Kaget aja bagi yang terbiasa mendapatkan pelayanan maskapai lain.

Tapi ya sudahlah. Dengan biaya murah, tentu pelayanannya pun bakalan sepadan. Jadi jangan harap dapat pelayanan extra selayaknya maskapai nomor satu di Indonesia yah 🙂

Balik ke topik Singapura, soal apa dan bagaimananya, nanti aja deh saya ceritakan lagi. Berhubung ini kali pertama saya berencana mengunjungi negeri singa. Jadi memang belum tahu isinya apa.

So, sampai nanti yah

Singapura, kami Datang

Category : tentang PLeSiran

Berbekal sedikit pengetahuan dari om Benny Rachmadi lewat komik Tiga Manula, rupanya ada beberapa hal yang ingin dicobain selama berada di Singapura. Salah satu diantaranya, Es Potong. 🙂

Jalan-jalan di sepanjang Orchard Road di hari Jumat malam akhirnya memberikan berkah tersebut. Kalo gag salah kami menemukan dua pedagang Es Potong yang dikerubuti pembeli. Bersama lima kawan, Kamipun tak ingin ketinggalan mencobanya.

Namun ketika mereka tahu bahwa yang dimaksud Es Potong mirip dengan Es Lilin yang kerap kami nikmati di masa kecil dahulu, hanya saya yang tetap tertarik mencobanya. Selain penasaran, tujuan lainnya sih untuk mengganjal perut yang sudah keroncongan sejak sore tadi.

Menikmati Singapura belum lengkap rasanya jika belum shopping alias belanja. Oke, untuk ukuran kami harga di Singapura lumayan memberatkan karena melonjak dua tiga kali lipatnya, sehingga tempat dimana kami mulai menghabiskan satu persatu lembar dollar Singapura adalah Kampung Bugis dan Mustafa Kampung India. Yang dicari pun masih seputaran baju dan asesoris bertuliskan Singapura, atau yang harganya lebih masuk akal untuk ukuran lokal. Sementara sih baru itu saja yang kami tahu. Sedang Orchard Road ? Hmmm… masih pikir-pikir deh.

Seperti biasa, Kuliner adalah satu yang masuk daftar uji saat berkesempatan jalan-jalan atau tugas dinas keluar kota. Tapi sepertinya Singapura gag banyak memiliki makanan khas seperti halnya Bangkok lewat makanan ekstremnya. Selain itu sebagaimana yang dikatakan tadi, harga juga menjadi salah satu perhitungan sebelum memutuskan untuk membelinya. Katakanlah untuk seplastik kecil potongan buah Nangka segar, harganya ditawarkan sekitar $3 atau 28ribuan. Sementara air mineral ukuran tanggung sekitar 10ribuan sementara yang besar sekitar 21ribuan. Pantas saja sopir guide kami mengatakan bahwa dengan gaji $2000 – $3000 rasanya susah untuk bisa hidup mewah dengan kendaraan roda empat di Singapura. Beda dengan Indonesia.

Singapura PanDe Baik 2

Tapi jika dicermati, selain Singapura dikenal sebagai surganya belanja, mungkin lebih tepat diberikan julukan tambahan sebagai surganya mobil mewah. Padahal secara pajak dan bahan bakar rasanya cukup tinggi dikenakan oleh pemerintah setempat. Tapi tetap saja kendaraan Lambo dan Porsche kerap dijumpai di sepanjang jalan, utamanya seputaran Orchard Road itu. Belum lagi Taxi yang berlalu lalang menggunakan standar kendaraan menengah ke atas, pun yang bikin kaget adalah salah satu jenisnya dari branded Bentley. Ya Ampuuun…

dan rasa rasanya lagi, Singapura itu mirip dengan Jepang, kota serba cepat. Dimana orang-orangnya pun seperti terbiasa bergerak mengefisienkan waktu. Beda dengan kami yang masih bisa berjalan santai di tengah keramaian. Makanya kerap mendapat teguran dari yang lainnya.

Ohya, dari tadi saya belum melihat satupun pengemis di kota ini. Entah memang sudah habis ditangkapi oleh Dinas Sosial dan Satpol PP layaknya di kota kami atau memang mereka lebih diberdayakan untuk berusaha sendiri lewat jalan lain. Seperti yang kami lihat di beberapa tempat dekat traffic light. Bapak-bapak yang berada dalam kondisi tidak sehat, entah akibat penyakit, bawaan atau usia, berusaha menjual tissue dan sejenisnya diatas kendaraan roda tiga sambil mengharapkan ‘sedekah’ dari para pejalan kaki yang lalu lalang di sekitarnya. Masih lebih baik dari lingkungan kami. Setidaknya mereka diselubungi dengan usaha menjual sesuatu.

Demikian beberapa catatan awal saya selama seharian kurang berada di Singapura. Mungkin nanti setelah menjelajah di beberapa objek wisata lainnya, baru deh bisa cerita lagi. Jadi, sampai nanti.

Pagi di Singapura

Category : tentang PLeSiran

Matahari belum menampakkan wajahnya saat aku terbangun dari tidur. Padahal Waktu sudah menunjukkan pukul 6 pagi. Di jam yang sama Kota Denpasar sudah terang benderang memaksa semua kepala segera mandi dan berkemas pergi.

Usai membersihkan badan, tampaknya beberapa kawan sudah mulai menceburkan diri ke kolam renang yang kebetulan ada di belakang kamar 401 sampai 405. Di pojokan lantai yang sama terdapat pula ruang kecil berisikan tiga alat Gym dan treadmill. Dan di sisi yang berlawanan terdapat perosotan mini tempat bermain anak-anak.

Singapura PanDe Baik 9

Beberapa Notifikasi Whatsapp masuk. Suara Mirah dan Intan, dua putri kami terdengar nyaring seperti biasanya meminta oleh-oleh dan menanyakan kapan pulang. Lalu berpamitan untuk pergi ke sekolah dengan diantar Ibunya. Rutinitas yang biasanya aku lakukan bersama Intan.

Kopi Tora Bika sudah habis kuteguk. Waktupun sudah menunjukkan pukul 7 pagi. Waktunya sarapan.

Selamat Pagi Bunaken

Category : tentang PLeSiran

Hari ini kami memutuskan untuk menyeberang, mengunjungi salah satu obyek wisata terdekat di Sumatera Utara, hanya setengah jam menggunakan boat, delapan orang penumpang sekali jalan.

Cuaca tampak cerah. Ombakpun terlihat tenang dari pinggir dermaga. Setelah menyetujui harga, kamipun melaut.

Menikmati wisata air macam begini, tentu banyak kekhawatiran yang mampir dalam pikiran. Tapi setelah dibuang jauh-jauh, semua maha karya inipun bisa melewatkan waktu dengan cepat.

Bunaken, kami datang…

Bunaken PanDeBaik6

Perairan tampak begitu jernih dari atas kapal, di kejauhan beberapa lumba-lumba pun berloncatan di sekitar kami. Makin gag sabar ingin merasakan dinginnya pantai.

Bersyukur beberapa perlengkapan menyelam di laut dangkal bisa didapatkan dengan size yang terbesar. Baik baju karet maupun sepatu kataknya. Hanya kaget ketika tahu bahwa kaca selam rupanya menutupi hidung. Maka jadilah musti mendengarkan short course dari rekan Gianyar yang tampaknya sudah jauh lebih mahir menghadapi kegiatan begini.

Karena gag bisa berenang, saya lebih memilih untuk berjalan kaki diatas terumbu karang. Keputusan yang sulit tentu saja. Yang ada malahan beberapa kali terjatuh dan mengakibatkan lecet dan berdarah di 9 titik kedua kaki. Perihnya ampun dah.

Tapi sudah kepalang basah, liburan memang tetap harus dijalankan dan dinikmati mumpung disini. Sempat mengabadikan diri lewat beberapa gambar baik diatas maupun bawah air bersama ikan. Pengalaman pertama yang menakjubkan.

Bunaken kalo secara peta yang saya lihat berada di sisi utara pulau Sulawesi. Dengan bernegosiasi harga, rute bolak balik perairan dari Manado menuju Bunaken bisa sekitar 1 jutaan, yang kalo dibagi per kepala jatuhnya ya murah juga. Suasana khas yang ada mirip di pesisir Sanur atau Kedonganan.

Bagi kawan yang ingin main kesitu, jangan lupa bawa kamera anti air agar bisa mengabadikan pemandangan bawah laut. Namun jika tidak ingin repot, kamera dan pemandunya bisa didapat dengan biaya tambahan 350rb per 100 gambar, yang nantinya ditransfer ke bentuk cd.

Khusus yang ingin menikmati wisata bawah air, kalo bisa siapkan peralatan bilas seperti handuk, sabun maupun shampoo, juga perawatan luka kecil sperti kapas, betadine dan lainnya mengatisipasi lecet akibat terlalu akrab dengan karang. Penduduk setempat memang menyediakan semua itu jika mau, namun harganya ya dua kali lipat mengingat lokasi yang cukup jauh dari kota.

Kalau tidak salah hitung, dengan jumlah 8 kepala menghabiskan biaya sekitar 3 juta untuk semua beban diatas tersebut. Sudah termasuk transportasi ke dan dari hotel plus makanan kecil penunda lapar.

Jadi pengen menyelam lagi. Tapi kapan yah ? :p

From GA653 to GA606

Category : tentang PeKerJaan, tentang PLeSiran

Penerbangan GA606 tujuan Manado sepertinya baru bisa take off sekitar pukul 7.30 pm waktu Jakarta. Molor sejam dari jadwal yang tertera pada tiket. Waktu yang lama sebenarnya. Alasannya sih karena ramainya lalu lintas udara di Bandara Soekarno Hatta hingga pilot memutuskan untuk menunda keberangkatan.

Kabin diramaikan rombongan remaja Korea yang sedang liburan sekolah. Di sebelah sayapun duduk dua diantaranya yang tampak lelah dan tertidur dengan lelapnya, dengan posisi yang mesra *uhuk *sementara mata ini belum jua merasakan kantuk hingga sayapun memilih untuk menulis *ah mengetik di perangkat ponsel sembari menunggu kapal ini diterbangkan. Belum ada tanda-tandanya.

Gag banyak yang berubah dari Bandara Soekarno Hatta dari sejak awal saya melakoni penerbangan. Berbeda dengan Ngurah Rai yang per tadi siang rupanya penerbangan domestik dipindah ke area yang dahulunya difungsikan sebagai penerbangan internasional. Padahal waktu saya melawat ke Batam, posisi keberangkatan masih ada di sisi timur dekat gerbang masuk bandara. Dan untuk mencapai Gate 1C (yang kemudian dipindah ke Gate 2), penumpang diharuskan mengakses jarak yang lumayan jauh. Apalagi diselingi dengan salah baca tiket *duh *sempat nyasar ke Gate 6 (baca tiket GA606 Gate F6).

Melintasi area menuju ruang tunggu kami disajikan area penjualan yang menarik hati. Hebat benar tukang desain interiornya, bathin saya. Jadi merasa kecil hati jika ingat dengan pendidikan yang saya jalani selama 5 (lima) tahun di kampus dulu, yang kalau didaulat untuk membuat desain macam begini, dijamin jauh jadinya.

Oke deh… pesawat sudah bersiap untuk take off. Saya out dulu dari sini. Nanti lanjut lagi.

Selamat Tinggal Kota Batam

2

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang PLeSiran

Ah… akhirnya tiba juga jadwal keberangkatan pesawat Garuda Indonesia yang kutunggu-tunggu sejak pukul 12 siang tadi. Waktu yang panjang dan melelahkan, mengingat gag banyak aktifitas yang bisa dilakukan. Tidur misalkan.

dan ketika sudah berada di ruang tunggu Gate A3 Bandara Hang Nadim Batam dengan waktu kurang lebih 1,5 jam kedepan, rasanya sih gag masalah lagi. Terpenting malam ini, kita pulang. Meskipun perkiraan destinasi sampai di Kota Denpasar, pukul 01.00 dini hari. Jalani saja…

rps20140913_183718

Bersyukur selama di Batam, saya melalui banyak kemudahan ketika beraktifitas. Bertemu dengan seorang senior dari Dinas Pekerjaan Umum Kota Denpasar, Bapak Agus Sudarmo, pula seorang kawan lama yang tidak saya kenal sebelumnya lantaran saking kupernya waktu itu, Ibu Dayu Trisuci, Kepala Seksi Permukiman dari dinas yang sama, berasal dari satu almamater, anak Teknik Udayana angkatan 95 yang biasa-biasa saja *uhuk* jadi bisa melewatkan waktu yang akhirnya berjalan sedemikian cepatnya.

Perkenalan ini membawa kami pada cerita keluh kesah yang sama, yaitu terkait pemerasan dari media abal-abal, yang notabene hingga hari ini kasus kami, masih harus diproses oleh pihak aparat setempat. Semoga nanti Tuhan menunjukkan jalan-NYA bagi kami agar bisa memutarbalikkan rencana jahat ini. Semoga yah…

Kemudahan lainnya ya tentu saja aktifitas yang dilakoni di luar jam pertemuan, rasanya sih gag banyak hambatan mengingat secara budaya, kami masih berada dalam satu wilayah meski belakangan baru sadar jika pak Agus, kawan sekamar saya ini merupakan semeton Muslim yang berasal dari Banjar Ulun Uma Desa Gulingan Kecamatan Mengwi. Lokasi yang familiar tentu saja.

Bersyukur, memang hal mutlak yang selalu saya tanamkan pada diri setiap kali menghadapi kesulitan. Setidaknya saya akan sedikit terhibur akan keadaan atau kondisi yang mendesak, tidak tertekan atau kebingungan yang berlebih saat menghadapinya. Seperti halnya masa menunggu tadi yang sejak siang hari dilakoni.

Pula untuk pak Djefri yang rupanya masih berstatus seorang staf, dan kehadirannya di Kota Batam ini dalam rangka mewakilkan Kasatkernya, yang berhalangan hadir. Obrolan yang meski berdurasi terbatas, namun secara manfaat minimal bisa melewatkan masa menunggu yang bisa saja membosankan tadinya. Thanks a lot pak…

Terakhir, bersyukurnya ya karena hingga hari ini, saya masih dikaruniai kesehatan yang baik dari Beliau diatas sana, padahal sehari sebelum keberangkatan, flu sempat menyerang, demikian halnya dengan panas dalam, dan jerawat yang menyakitkan. Pula gigi kanan atas yang terasa senut senut pun harus dihantam Puyer Bintang Toedjoe malam itu juga. dan ternyata Semua sirna saat beraktfitas disini. Jadi bisa sedikit fokus menjalaninya.

Pun untuk Istri yang senantiasa menemani telpon dan whatsappku selama berada jauh, yang dengan tabahnya menjaga anak-anak, semoga nanti bisa mendatangkan kebaikan untuk calon si kecil ya Bu…

Yah, waktu keberangkatan kami menuju Jakarta pun makin mendekati. Jadi yah lewat tulisan terakhir ini, saya sampaikan Selamat Tinggal Kota Batam. Senang bisa bermalam dan menikmati suasanamu. Semoga kelak kami bisa berkunjung lagi, bersama Keluarga tentu saja. Doakan yah…

Menunggu Akhir Perjalanan di Kota Batam

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang PLeSiran

Matahari ternyata sudah tinggi saat kamar 289 kutinggalkan dalam kondisi berantakan. Sementara perut sudah mulai keroncongan minta diisi. Tapi aku masih saja meragu di kursi panjang lobby hotel sambil memikirkan rencana berikutnya, mengingat waktu yang tersisa masih cukup lama hingga jadwal penerbangan tiba.

Kucoba membuangnya sedikit dengan menulisi blog, tulisan tentang Kota Batam tadi. Sambil mengobrol panjang dengan Satker PIP dari Klaten Yogyakarya, yang mengisahkan betapa banyaknya mereka mendapatkan dana bantuan BLM untuk kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan tahun ini. Rp. 32 Milyar, untuk sekitaran 200an Desa di 15 Kecamatan. Buseeet dah. Malah kini merasa belum apa-apa dibanding kesibukan Beliau mengurusi itu semua. Mih… gimana capeknya yah ?

Rasa lapar makin menggila. Gag ingin kondisi menurun, aku putuskan untuk jalan-jalan sebentar di seputaran hotel, sekedar mencari tempat makan dan juga obat sakit kepala. Lumayanlah, nemu penjual soto ayam di area food court, seberang hotel. Nikmat tentu saja…

rps20140913_164720

Sakit kepala mulai agak berkurang setelah aktifitas jalan-jalan (jalan kaki beneran sambil gendong tas ransel PNPM) dijalani setengah jam lamanya. Keringat mulai muncul, hal langka selama tiga hari berada di Kota Batam yang dingin. Sebutir Bodrex kutelan untuk menghilangkannya. Yah harapan kan boleh saja…

Sekembalinya ke lobby hotel, aku mulai membuang sedikit lagi waktu menunggu untuk membuat Notulen (perjalanan) Pertemuan Regional PNPM Mandiri Perkotaan, ditemani pak Jeffry, Satker dari kota Maluku yang sejak tadi asyik ber-socmed di ponselnya yang sudah mendapatkan penambahan daya di counter penitipan tas, dekat tempat duduk yang kami tempati. Kesamaan nasib membuat kami sepakat menunggui akhir perjalanan Kota Batam di lobby hotel. Sama-sama mendapat jadwal penerbangan dari Garuda Airways pukul 19.05 waktu setempat.

Usai mengirimkan Notulen pada pimpinan, kulanjutkan lagi dengan draft tulisan Jurnal terkait materi Proyek Perubahan Diklat PIM IV dan pula dikirimkan pada coach untuk mengurangi beban pikiran yang sudah menggelayut dari minggu lalu.
Dan hey… sakit kepala tadi sudah hilang rupanya. Pantas saja suasana lobby hotel jadi sedikit lebih cerah. dan gag terasa, waktupun sudah mendekati pukul lima sore. Terima Kasih ya Tuhan…

Sambil bersiap-siap untuk memesan kendaraan menuju bandara, aku sempatkan lagi mampir ke tempat penjualan oleh oleh untuk mencarikan buah tangan bagi kedua orang tuaku yang sepertinya jarang sekali kubelikan sesuatu tiap kali tugas dinas keluar kota. dan biarlah, aku gag membeli apa-apa untuk diri sendiri, terpenting ada untuk mereka yang kucintai. Rasanya sudah cukup memuaskan dengan semua pengalaman dan kisah yang kujumpai di Kota Batam ini.

Kisah yang tertinggal dari Kota Batam

Category : tentang DiRi SenDiri, tentang PLeSiran

Hujan mengguyur deras saat aku tiba di Batu Besar, bandara Hang Nadim kamis pagi lalu. Perjalanan panjang dari Kota Denpasar terhapuskan oleh dingin, mulai menembus dua lapis baju yang kukenakan sejak pagi. dan jalanan mulai dipenuhi genangan air bercampur tanah merah yang berserakan di tepi jalan. Lahan baru yang masih bisa berkembang lebih jauh lagi.

Tidak banyak objek wisata yang ada di pulau ini. Orang hanya menjadikan Batam menjadi tempat transit sebelum menyeberang ke Singapura, surga belanja bagi para wanita.

Meski demikian, bagi yang minim dana, Batam rasanya sudah cukup memuaskan sebagai tempat perburuan oleh oleh Rasa Singapura. Dari tas, cokelat ataupun makanan khas yang ada di seberang, diimpor pula ke Batam. Termasuk diantaranya souvenir dan baju kaosnya. Sayangnya disini gag ada background yang bisa dipakai untuk foto fake, hanya untuk memastikan status sedang berada di Singapura. *uhuk

rps20140913_120741

Kota Batam, kalo gag salah liat sih gag terlalu luas wilayahnya. Untuk bisa muter-muter sekedar menghabiskan waktu, dua jam rasanya sudah cukup lumayan bisa menjangkau sudut satu ke lainnya. Asal jangan menetap terlalu lama.

Batam Centre, lokasi Hotel Harmoni One yang kami tempati selama Pertemuan, merupakan areal dimana kantor Pemerintahan, gedung DPRD dan Lapangan berada. Ini semacam kawasan perkantoran Renon kalo lagi jalan di Bali. Minim tempat hiburan dan perbelanjaan.

Jika sasaran kalian adalah yang terakhir tadi, bisa mampir di kawasan Nagoya. Tempat dimana perburuan oleh-oleh hingga ganti olie bisa dilakukan. Ya, ini mirip kawasan Pattaya-nya Thailand, namun masih tergolong sepi untuk ukuran hiburan. Hanya minus Cewek KW-nya. Sedang untuk lokalisasi (terselubung), bisa mampir di daerah pinggiran kota. Itupun jika kalian mau.

Lingkup Kota Batam, gag jauh beda dengan Kota Denpasar. Hanya disini sudah mengijinkan gedung tinggi, yang jumlahnya belum sepadat Jakarta. Beberapa lahan masih tampak lengang dari bangunan, bahkan ada juga beberapa bangunan yang sudah terbangun strukturnya, terlihat ditinggal pergi pengerjaannya.

Bagi para Abdi Negara, Kota Batam merupakan salah satu destinasi terfavorit selain Bali. Tentu saja karena kemudahannya untuk melakukan penyeberangan ke Singapura yang hanya memanfaatkan tranportasi Ferry, dalam waktu singkat. Bahkan ada juga satu travel yang menunggui kami selama masa Pertemuan, menawarkan liburan sehari ke ke Singapura, dari pukul 6.00 pagi waktu setempat hingga pk.21.00 di drop kembali ke Hotel asalnya. Kalo gag salah biayanya kisaran 800-900ribuan.

Kalo planningnya begini, biasanya sih sesi kegiatan dimampatkan penyelesaiannya sehari sebelumnya, sehingga hari terakhir bisa digunakan untuk jalan-jalan. Begitu pula kalau perjalanan berlaku di Bali dan destinasi lainnya di Indonesia. Tahu jadwal studi PNS yang dari Malang itu kan ? Lagi rame tuh di Media Sosial, termasuk tweet si akun @kurawa dalam kaitannya dengan dugaan penyimpangan dana yang dilakukan menteri ESDM, pak Jero Wacik kemarin.

Tapi perjalanan menyeberang gag bakalan asyik kalo dilakoni sendirian. Yah, misi saya ke Batam kan memang diutus sendirian ? Mending ditunda dan memilih nanti aja dengan Keluarga jika ada Rejeki. Lebih bisa dinikmati dan berharga.

Pukul 19.05 nanti, penerbangan Garuda GA 159, bakalan mengantarkan saya balik ke Kota Denpasar. Tentu saja ya transit dulu di Jakarta. Bakalan lebih panjang dan melelahkan tentunya, mengingat kini saya telah duduk di kursi panjang lobby hotel pasca check out pukul 11.50 tadi. Nah sambil menanti 6 jam lamanya, ada saran agenda kemana yang bisa saya kunjungi ?