Beda motivasi ya beda guna

7

Category : tentang KeseHaRian, tentang TeKnoLoGi

Di kelas yang gede ini kalo mau diitung, palingan cuman 5 siswa aja yang tampak sibuk ngrjain tugas, ciri khasnya tentu keranjingan bawa laptop kinyis-kinyis dari rumah. Entah emang kperluan ato sekedar nampang ya bisa diliat dari aktivitasnya di ruangan.

Oya, skedar informasi tak resmi, kelas ini seharusnya nampung 26 biji siswa yang hampir lima puluh persennya banyakan absennya dalam sebulan. Tapi herannya kalo sudah waktunya bagi-bagi duwit, kelas tampak rame serame pasar murah sejak pagi. Entah setan mana yang mbisiki anak2 itu kok instingnya selalu tepat kalo udah urusan bagi-bagi jatah.

Balik ke topik, pembawaan barang portabel ini lantaran 4 biji pc yang tersedia di pojok belakang ruangan selalu penuh terisi setiap harinya oleh orang-orang yang berkepentingan maupun tidak (kategori ini termasuk yang demen maen gim bola-bola saat jam belajar). Tapi rupanya kelima anggota kelas yang belakangan mbentuk grup ‘Power Laptop’ dengan tujuan membangun negeri dengan kepemilikan laptop pribadi, dengan asyiknya tenggelam dalam pekerjaan masing-masing disaksikan pandangan kekaguman siswa lain yang rupanya entah karena blom kesampean buat ngebeli barang dewa ini ato malah ndak ngerti sama sekali.

Tapi yang namanya beda motivasi buat kepemilikan barang jinjing ini berimbas ke pemakaiannya saat nyampe di meja belajar masing-masing. Dua orang pentolan kelas yang emang super sibuk, tampak serius menatap layar laptop dengan setumpuk pe er disebelahnya. Seorang lagi yang sbentar lagi bakalan didapuk jadi calon perwakilan kelas, tampak memakai laptopnya dalam beberapa kejap skedar untuk bertanya, ‘apa materi kuliah buat besok sudah slesai’ ato malah ‘kok game ini ndak bisa dimakinkan ya ?

‘Seorang siswa yang gemar melantunkan tembang religiuspun tampak asyik didepan laptopnya yang ternyata nampilkan video-video lokal dalam format 3gp. Pantesan aja betah duduk dari pagi. Show gratisan ini tentu menarik minat siswa lain yang kebetulan lagi ndak punya pe er khusus dan milih ikutan nimbrung sekedar menyalurkan hasrat hari kmaren.

Sisa satu lagipun tampak asyik dipojokan depan, diiringi tembang-tembang yang cukup membuat orang emoh untuk mendekati. Ternyata yang dilakukannya sangat bertentangan dengan tugas dan kewajiban siswa, sama dengan oknum terakhir tadi, yang akhirnya melahirkan tulisan pada blog ini. Halah…

Sekalinya lihat keluar Jendela dong !

Category : tentang KHayaLan

Lama tenggelam dalam kegelisahan ndak punya bekal buat masa depan si kecil, utamanya untuk upacara yang tinggal hitungan hari kedepan, ditambah kesibukan ngbikin tugas yang makin lama kok makin aneh arahnya, makin ndak ngerti.

Hangout hari Rabu tuk main ke Warnet yang akhirnya cuman buat blog walking (kalo ndak salah, itu sih istilah kerennya. J ) ke rekan-rekan yang tingkatan ranking, traffic pengunjung dan tentu dollarnya makin bertumpuk, eh nemu hal-hal unik yang gak disangka sbelumnya.

Dari yang menyatakan kegelisahannya akan posting yang gak bakalan bisa sesering dahulu, khawatir akan traffic pengunjung yang menurun. Ada juga yang totok ngeposting perihal IT dan tips triknya. Ada juga yang bosen sibuk-sibuk lantas pindah jalur jadi penyanyi. Ngcek email dari milis BBC pun dijabani, ternyata pada rame ngbahas rencana kenaikan BBM dan juga ada klarifikasi dari sang penyanyi gres perihal pernyataan sikap BBC akan UU ITE tempo hari.

Malampun tumben dilewati dengan nongkrong didepan teve, yang rabu malam ini lantaran rainan gede, sang penunggu teve tak tampak di ruang keluarga. Jadilah tayangan TVOne yang nampilkan debat dua partai besar, Golkar dan PDIP plus tayangan teve lainnya yang menampilkan demonstrasi anti kenaikan BBM rusuh bentrok dengan para aparat.

Hmm.. melihat keluar jendela rupanya banyak permasalahan yang belom terselesaikan, lumayan bikin kpala puyeng dan akhirnya lebih milih untuk larut dalam aktvitas utama selama ini. ‘Ngempu si kecil Mirah… Rasanya jiwa ini jadi lebih tentram melihat senyum dan tawa si kecil yang akhir-akhir ini senang becanda dengan Bapaknya yang kian hari kian banyak saja dibebani oleh tugas dan mimpi-mimpi.