Upgrade Android GingerBread pada Samsung Galaxy ACE

95

Category : tentang TeKnoLoGi

Masih jua belum puas pasca Hard/Factory Reset yang saya lakukan tempo hari, kali ini merasa gatal juga akibat kabar Upgrade sistem operasi Android versi GingerBread (untuk pasar Asia) yang tarik ulur sejak bulan Juli lalu. Kabarnya sih, saat tulisan ini diturunkan Upgrade sistem operasi Android versi GingerBread yang memang diperuntukkan bagi perangkat Samsung Galaxy ACE sudah tersedia melalui aplikasi Kies. Info selanjutnya main ke Android Forum Indonesia yah, dan bagi yang belum tahu apa itu Kies, baca tulisan saya terdahulu.

Secara Default, Samsung Kies memang berperan besar dalam proses pembaharuan sistem operasi Android Froyo yang disematkan dalam setiap perangkat Samsung Galaxy ACE. Baik Cara dan Modal awalnya pun cukup sederhana. Pengguna dapat menginstalasi aplikasi Samsung Kies yang disertakan dalam cd kecil paket penjualan atau mengunduhnya langsung dari alamat web resmi milik Samsung. Jika sudah, aktifkan koneksi data pada perangkat pc/notebook lalu lakukan pembaharuan aplikasi Kies melalui menu Update. Karena sistem operasi Android versi terkini kabarnya hanya dapat dideteksi oleh aplikasi Kies yang telah terupdate pula.

Lakukan sambungan ke perangkat Samsung Galaxy ACE dengan memanfaatkan kabel data (masih dalam posisi online), dan tunggu hingga aplikasi Kies mendeteksi sistem operasi Android yang terkini dari perangkat yang tersambung. Jangan lupa backup terlebih dahulu Daftar Kontak, Memo, Schedule ataupun file Multimedia yang terdapat dalam ponsel. Apabila semua sudah dilalui, barulah perangkat akan lebih aman untuk diUpgrade. Langkah ini mutlak membutuhkan Koneksi data yang tidak terputus.

Biasanya begitu proses Upgrade selesai, ponsel akan melakukan Restart atau Reboot untuk menjalankan sistem operasi Android yang terbaru. Jika ponsel sudah dalam posisi standby, sambungkan kembali perangkat dan lakukan Restore Data untuk mengembalikan Daftar Kontak, memo dan lainnya.

Adalah SamFirmware.com, sebuah alamat di dunia maya yang menyediakan Firmware bagi semua perangkat Samsung termasuk Galaxy ACE, dan terpantau sudah menyediakan Upgrade resmi sistem operasi Android GingerBread untuk pasar Asia (versi 2.3.3). Demikian halnya dengan GingerBread untuk pasar Eropa yang terbagi dalam dua pilihan, Versi 2.3.3 dan 2.3.4. Secara awam tidak ada perbedaan yang mendasar dari kedua pilihan diatas, hanya saja apabila dibandingkan dengan versi sebelumnya 2.2 (Android Froyo) ada beberapa fitur yang ditambahkan, salah satu  diantaranya adalah Download Manager.

Bagi pengguna yang penasaran dengan sistem operasi Android GingerBread yang ditawarkan oleh SamFirmware.com ini bisa mencoba untuk disuntikkan dalam perangkat yang sama, Samsung Galaxy ACE. Hanya saja, untuk cara yang satu ini tidak lagi menggunakan bantuan aplikasi Samsung Kies, melainkan menggunakan Odin Multi Downloader versi 4.38.

Untuk bisa melakukannya, silahkan unduh terlebih dahulu file Firmware yang diinginkan dari daftar yang telah tersedia (dalam percobaan kali ini mengambil versi 2.3.4 untuk pasar Eropa), dimana rata-rata berukuran sekitar 120 MB. Lakukan Extract file dan jalankan aplikasi Odin Multi Downloader.

Langkah pertama yang harus dilakukan pada perangkat yang akan diUpgrade adalah, matikan perangkat, lalu masuk dalam Menu Download dengan menekan tiga buah tombol secara bersamaan. Tombol untuk mengecilkan volume, tombol Home dan terakhir, tombol Power. Apabila langkah yang dilakukan sudah benar, maka layar ponsel akan masuk dalam menu Download tadi.

Langkah kedua, sambungkan perangkat melalui Kabel Data dan periksa aplikasi Odin Multi Downloader tadi. Jika langkah sudah benar, dalam kolom “COM port Mapping” akan terdeteksi perangkat yang disambungkan dengan warna kuning.

Langkah ketiga, masukkan kelima aplikasi yang terdapat dalam folder Firmware yang telah diexctract ke masing-masing kolom dengan pengaturan sebagai berikut :

  • OPS : masukkan file ‘Cooper_v1.0.ops’
  • BOOT : masukkan file ‘APBOOT_S5830XXKPH.md5’
  • PHONE : masukkan file ‘MODEM_S5830XXKPH.md5’
  • PDA : masukkan file ‘CODE_S5830XXKPH.md5’
  • CSC : masukkan file ‘CSC_S5830SERKPH.md5’

Langkah keempat, eksekusi tombol ‘Start’ dan tunggu proses hingga selesai.

Saat proses berjalan disarankan untuk tidak mencabut kabel data atau melakukan aktifitas lain. Untuk itu disarankan pula untuk mencabut terlebih dahulu kartu simcard dan juga kartu memory dari perangkat ponsel yang akan diUpgrade.

Proses akan dianggap berhasil melalukan Upgrade apabila ponsel melakukan Restart atau ReBoot, serta aplikasi Odin Multi Downloader menunjukkan tulisan PASS pada kotak diatas kolom ‘COM port Mapping’ tadi.  Mudah bukan ?

Sekedar informasi tambahan, cara pertama diatas yang menggunakan bantuan aplikasi Samsung Kies, diperuntukkan bagi mereka yang memiliki koneksi data yang mutlak tidak terputus. Karena jika tidak, proses akan terhenti dan dapat mengakibatkan kerusakan Firmware pada ponsel. Sedang cara yang kedua diperuntukkan bagi mereka yang tidak memiliki koneksi Data. Jadi, untuk mendapatkan atau mengunduh file Firmware yang diinginkan, bisa dilakukan dengan mengunduhnya melalui warnet terdekat. :p

Melirik Varian TabletPC Lokal nan Murah

7

Category : tentang TeKnoLoGi

Sejauh pengamatan pribadi, saya pikir kehebohan yang diciptakan oleh kehadiran perangkat TabletPC ditengah-tengah masyarakat kita tahun 2011 ini, tampaknya belum menjadi sebuah kebutuhan penting untuk mendukung beberapa pekerjaan, ataupun menggantikan fungsi sebuah NetBook, namun masih baru sebatas pemuas rasa penasaran saja.

Tingginya harga sebuah TabletPC yang musti ditebus untuk bisa menjajal kemampuan perangkat dengan baik, masih menjadi beban dan pertanyaan bagi mereka yang tergolong penasaran namun ingin tersebut. Saya salah satunya. Hehehe…

Jika Rekan sependapat, mungkin tulisan berikut masih bisa disimak hingga selesai sebagai salah satu referensi tambahan sebelum memutuskan untuk ‘membeli sebuah perangkat tabletPC yang berkelas’.

Dengan budget dibawah 3 juta rupiah, sebuah perangkat TabletPC akan jauh lebih terasa terjangkau oleh sebagian besar penduduk negeri ini. Sayangnya, di rentang harga tersebut, tak satupun TabletPC yang hadir, datang dari Brand atau merek Global ternama. Masih didominasi nama-nama lokal dengan kemampuan yang tergolong lokal pula. Jadi ya dimaklumi saja.

Seperti halnya tulisan Melirik ponsel Android Murah beberapa waktu lalu, tiga hal yang mutlak diketahui sebelum mulai memilih saya rasa akan sama saja. Sistem Operasi Android 2.2 Froyo, keberadaan Koneksi Data WLan atau Wifi selain 3G dan juga keterbatasan kecepatan prosesor yang disertakan. Apa saja pilihannya ? Yuk kita mulai.

Huawei Ideos S7. Datang dengan kisaran harga 2,7 Juta, Huawei saya rasa patut menjadi 1rst rekomendasi yang bisa dijadikan pilihan untuk mencicipi Android murah dikelasnya. Dengan kemampuan prosesor sebesar 1 GHz dan juga fungsi Voice Call (telepon), saya yakin Huawei bakalan menyedot perhatian besar dibanding yang lain. Sayangnya, Meski layar yang digunakan tergolong lebar, Huawei masih menggunakan type Resitif yang artinya pengguna diwajibkan menggunakan Stylus tambahan untuk membantu akses selama beraktifitas.

Tabulet Troy. Sedikit lebih murah, Tabulet menawarkan spesifikasi jeroan yang tidak jauh berbeda dengan Huawei. Prosesor ARM Cortex A9 1 GHz dan Storage internal 4 GB serta mengadopsi memory 512 MB, tampaknya sudah cukup mapan untuk kinerja sebuah perangkat TabletPC. Dengan dimensi layar dan juga daya tahan batere yang nyaris sama dengan Samsung Galaxy Tab, tampaknya perangkat yang satu ini bisa menjadi rekomendasi kedua yang memungkinkan untuk dipilih.

ZTE Light Tab. Dengan harga yang pas 3 Juta rupiah ini, secara kemampuan jeroan prosesor ternyata lebih rendah ketimbang Huawei Ideos. Berbekal memori 512 RAM/ROM sebagai penyimpanan utama, ZTE Light Tab siap memanjakan penggunanya dengan memberikan kapasitas daya yang lebih besar ketimbang rivalnya. 3.400 mAh.

Amethys Pad LX-100. Amethys Bisa dikatakan brand yang tergolong baru di negeri ini. Dengan tawaran harga sekitar 2,5 juta rupiah, paket penjualan tabletPC satu ini tergolong paling menarik. Selain menyertakan tas/case khusus, terdapat pula keyboard tambahan yang dapat digunakan sebagai media input perangkat. Tidak hanya itu, disekeliling bodinya terdapat dua port tambahan diluar Charger dan slot kartu memory, seperti miniUSB, miniHDMI , yang mampu membantu perangkat Amethys tersambung dengan perangkat lainnya.

Archos 7.0 Internet Tablet. Dikenal sebelumnya sebagai produsen perangkat Multimedia, Archos sepertinya mencoba peruntungan baru dengan bermain di arena TabletPC. Dibandingkan dengan semua varian yang tampil disini, spesifikasi yang ditawarkan Archos bisa jadi sangat menggiurkan. Selain prosesor ARM Cortex A8 1 GHz, Archos 7.0 didukung pula dengan Graphic Accelerator 3D OpenGL yang membuatnya mampu memainkan beberapa Game HD tertentu. Sayangnya, ketiadaan slot SimCard bakalan memaksa penggunanya untuk selalu mencari keberadaan perangkat Wifi terdekat agar selalu mampu terhubung ke dunia maya.

ti-Pad Justin. TabletPC besutan brand lokal ti-Phone ini ditawarkan dengan harga 2,25 Juta saja. ti-Pad  siap memberikan pelayanan Plus selain yang telah ditawarkan oleh Android dengan Marketnya. Ti-Phone Internet Service atau TIS mencakup layanan T-Market, T-Mail, T-Book, T-Messenger dan Opera Mini.

Tekram Tablet. Dibanding Rekan sejawatnya diatas, kisaran harga yang ditawarkan oleh Tekram jauh lebih menarik ketimbang lainnya. 1,65 Juta saja. Sayangnya, dalam dunia elektronik dan juga Gadget, pendapat ada harga ada kualitas tampaknya masih dapat dibenarkan. Meski telah didukung oleh Adobe Flash player 10.1, Tekram datang dengan mengandalkan layar Resitif yang artinya masih memerlukan bantuan Stylus untuk dapat berinteraksi pada layar dan menu, begitu juga kecepatan prosesor yang terbatas.

Diluar beberapa Varian yang ditawarkan diatas, sebenarnya ada beberapa varian lain lagi yang bisa menjadi pilihan seperti DTC Dpad G150 yang dibanderol 1,5 Juta atau Tabulet Mech seharga 2,1 Juta. Sayangnya kedua perangkat tersebut masih mengadopsi sistem operasi Android 2.1 Eclair yang artinya, beberapa kelebihan yang sekiranya hanya terdapat pada Android 2.2 Froyo keatas, tak akan dapat ditemui di perangkat tersebut. Contohnya Tethering atau portable hotspot, atau pemilahan storage untuk aplikasi dan games.

TabletPC lokal nan murah memang menggoda untuk dicoba. Jika memang masih penasaran, salah satu dari varian diatas bisa dijadikan pilihan kok.

Masih Ragu mencoba ? Yuk Lirik Android Murah

8

Category : tentang TeKnoLoGi

Dalam tulisan 10 Pertimbangan Bagaimana Memilih Perangkat Android yang Tepat sesuai Kebutuhan beberapa waktu lalu, Brand atau Merek merupakan salah satu yang saya ajukan untuk dipertimbangkan. Namun biasanya, makin berkelas Brand atau Merek yang diinginkan, makin mahal pula harga yang harus ditebus untuk bisa membawanya pulang. Lantas bagaimana jika masih ada keraguan untuk mencobanya ? jangan sampai, sudah susah payah membelinya dengan harga mahal namun masih belum mampu memuaskan hasrat untuk memiliki sebuah ponsel pintar yang memang mengerti keinginan penggunanya. Untuk itu, yuk kita lirik ponsel Android Murah.

Murah yang saya maksudkan disini sebaiknya dibatasi kisaran 1 juta hingga 1,5 juta rupiah saja. Karena jika dibatasi lebih rendah, saya yakin bakalan sudah menemukan barang barunya dan kalo lebih dari 1,5 juta rupiah kok rasanya berat yah ? hehehe…

Namun sebelum mulai melirik varian ponsel Android murah ada baiknya dipahami dahulu fitur apa saja yang dapat diperoleh dengan kisaran harga tersebut ?

Pertama, Sistem Operasi. Dalam rentang harga tersebut, pengguna sudah dapat memiliki ponsel Android dengan rilis 2.2 atau penamaan Froyo yang artinya secara kemampuan sudah mampu bersaing dengan sekian banyak ponsel pintar lain yang memiliki harga diatasnya.

Kedua dari segi Koneksi Data, tidak saja mengandalkan 3G tapi juga WLan atau yang dikenal dengan istilah WiFi pun dijamin sudah disediakan pula untuk menunjang aktifitas di dunia maya. Selain itu, dengan dukungan Sistem Operasi Android 2.2 diatas, koneksi data inipun mampu dibagi dengan rekan lainnya melalui fitur Tethering atau Portable Hotspot.

Ketiga, maksimum kecepatan Prosesor yang disertakan oleh masing-masing Vendor hanya sampai 600 MHz saja. Yang artinya, bisa jadi bakalan terjadi sedikit lag atau jeda saat mengakses aplikasi ataupun Games yang sudah terinstall didalam ponsel. Keterbatasan inilah yang sepatutnya mampu dimaklumi oleh setiap pengguna agar tidak menuntut terlalu jauh kemampuan ponsel Android murah.

Dari ketiga hal yang sedianya bisa didapatkan dalam sebuah ponsel Android murah diatas, bisa saya rekomendasikan beberapa varian ponsel sebagai pilihan.

Samsung Galaxy Mini. Ponsel yang berasal dari salah satu brand ternama ini, merupakan pilihan pertama yang dapat saya rekomendasikan untuk dipilih. Dengan kemampuan yang mengadopsi ketiga hal diatas, Samsung Galaxy Mini bakalan terasa murah lantaran harga yang ditawarkan pas 1,5 Juta rupiah. Selain itu, kabarnya dalam waktu dekat, Samsung bakalan memberikan Upgrade Sistem Operasi Android 2.3 GingerBread bagi seluruh keluarga Galaxy. Sayangnya, dalam paket penjualannya, kabel data yang menjadi andalan untuk aktifitas Upgrade ini tidak disertakan.

LG Optimus Me. Dengan kemampuan dan spesifikasi yang sama dengan Galaxy Mini, LG Optimus Me ditawarkan dengan kisaran harga yang sedikit lebih murah. Sayangnya, tak seperti Samsung, pihak LG hingga hari ini belum jelas apakah akan memberikan Upgrade Sistem Operasi Android 2.3 GingerBread dalam waktu dekat atau tidak.

Nexian A891 Ultra Journey dan Nexian A892 Cosmic Journey. Dalam dunia Android, brand Nexian bisa jadi merupakan pemain lama. Masih ingat dengan rilis pertama mereka Nexian A890 Journey terdahulu ? yang mengandalkan kamera 5 MP sebagai jualannya ? fenomenal bukan ? nah, untuk kali ini, ada dua varian yang bisa dilirik sebagai pilihan. Memiliki spesifikasi dan harga tawar yang sama, Nexian tampaknya harus menurunkan kemampuan kamera yang di besut menjadi VGA saja. Sangat disayangkan.

Ivio DE38 Icon. Sama-sama berasal dari brand lokal, Ivio menawarkan konsep Dual Mode seperti halnya ponsel lokal lainnya dengan prosesor Dual Core yang tergolong sangat terbatas. 460 MHz dan 280 MHz. Jadi jangan coba-coba bandingkan kinerjanya dengan ponsel berprosesor Dual Core 1 GHz lainnya yah. Adapun kisaran Harga yang harus ditebus nyaris sama dengan ponsel LG diatas.

Noxx NV-58 Terminator. Secara spesifikasi prosesor, ponsel Noxx mengadopsi jeroan yang sama dengan Ivio, Dual Core. Sayangnya sim card yang didukung hanya satu saja. Itu sebabnya, harga yang ditawarkannya pun sedikit lebih murah. Sekitar 1,3 juta saja.

BlueBerry Mi320. Meski datang dari Brand lokal, ponsel BlueBerry seri Mi320 ini tidak datang dengan konsel Dual Mode ataupun penambahan fitur TV Tuner. Dengan begitu, secara harga yang harus ditebus tentu saja mampu turun jauh lebih murah dari yang lainnya. Hanya sekitar 1,1 Juta saja. Menarik bukan ?

Dengan ketersediaan Budget yang minim, beberapa ponsel Android murahpun masih bisa dijadikan pilihan untuk sekedar sebagai kelinci percobaan bagi Rekan-rekan yang masih ragu untuk berpindah pada Android. Meski begitu, dari segi kemampuan tentu mereka semua masih berani untuk diadu kok. Gak percaya ? Coba saja…

10 Pertimbangan Bagaimana Memilih Perangkat Android yang Tepat sesuai Kebutuhan

4

Category : tentang TeKnoLoGi

Setelah sekian lama menggunakan dan berusaha memahami bagaimana perangkat Android mengerti akan kebutuhan penggunanya, tulisan berikut saya persembahkan unruk Rekan-rekan semua yang barangkali berkeinginan untuk mencoba memilih perangkat Android yang tepat sesuai kebutuhan, baik yang berkaitan dengan pekerjaan ataupun lifestyle.

Apa saja yang dapat dipertimbangkan dalam memilih perangkat Android yang sesuai dengan Kebutuhan ? Berikut 10 peringkat yang bagi saya pribadi patut dipertimbangkan.

Peringkat Pertama, tentu saja Harga. Harga akan terkait erat dengan persediaan Budget yang ada. Pertimbangan pertama ini bisa dilewati jika Harga atau Budget bukan lagi menjadi satu masalah besar untuk memilih perangkat Android. Untuk pertimbangan Harga, saya pilah menjadi tiga. High Budget, Mid Budget dan Low Budget. Semakin tinggi harga ataupun budget yang dimiliki, maka perangkat Android yang dapat dipilih akan makin banyak jenis maupun kemampuannya. Sejauh ini sudah ada perangkat Android yang mengadopsi prosesor dual core (LG Optimus 2X), layar AMOLED (Samsung Galaxy S)atau Tablet dengan layar lebar nan luas (Samsung Galaxy Tab 10.1). di Mid Budget, dipenuhi oleh produk-produk yang secara kemampuan sangat layak diperhitungkan namun masih dapat dijangkau oleh kantong. Well, ada Samsung Galaxy ACE S5830 yang saya miliki atau LG Optimus One atau Sony Ericsson Xperia Mini Pro. Sedangkan pada tingkay Low Budget, ditawarkan produk dengan harga yang sangat menggiurkan namun tetap mengadopsi sistem operasi yang pintar. Katakanlah seperti Samsung Galaxy Mini, LP Optimus Me ataupun Sony Ericsson X8.

Peringkat KeDua, saya ambil Brand. Semakin beken Brand yang mengusung perangkat Android akan berbanding lurus dengan harga yang harus dibayarkan. Katakanlah HTC atau Sony Ericsson yang biasanya rajin mengisi pangsa pasar High Budget. Kemudian ada Samsung, LG dan Motorola yang masuk di semua lini. Sedangkan di bagian brand lokal ada Imo, Nexian dan CSL yang rata-rata bisa dikatakan sangat terjangkau.Faktor Brand biasanya terkait erat pula dengan UI (User Interface), bahan baku perangkat atau bahkan fitur khusus yang ditawarkan.

Peringkat KeTiga ada Luasan Layar. Yang saya maksudkan disini adalah lebar layar sentuh yang menjadi persyaratan mutlak sebuah perangkat Android. Semakin lebar layar yang dimiliki, semakin mahal pula harga yang harus dibayarkan. Untuk perangkat ponsel Android pada umumnya berkisar 2,5” s/d 3,5”. Yang masuk dalam kategori ponsel Premium kisaran 4” s/d 5” sedangkan yang masuk dalam kategori Tablet kisaran 7”, 8,9” s/d 10”.  Semakin lebar luasan layar, semakin nyaman pula untuk digunakan.

Peringkat KeEmpat adalah Versi sistem operasi Android yang dibekali pada perangkat. Tahun 2011 memang sudah sangat jarang ditemukan perangkat Android yang masih menggunakan versi 1.5 atau yang dikenal dengan istilah Donut atau versi 1.6 Cupcake sebagai bahan jualan utama dalam kondisi baru. Minimal versi 2.1 Eclair, atau yang sudah umum bahkan menjadi standar 2.2 Froyo, sedangkan yang 2.3 GingerBread (kue jahe) dan 3.0 HoneyComb masih bisa dikatakan sangat jarang digunakan, kecuali untuk ponsel premium atau perangkat Tablet.  Semakin baru versi sistem operasi yang digunakan, semakin banyak kemudahan/kelebihan yang didapatkan. Katakanlah fitur Tethering atau Portable Hotspot, atau bahkan pemilahan Storage antara aplikasi dengan Games.

Peringkat KeLima adalah Resolusi layar yang digunakan. Disini saya bagi menjadi tiga juga, antara yang standar dengan resolusi 240×320 atau sebaliknya (Samsung Galaxy Mini, LG Optimus Me, Samsung Galaxy Pro dan Fit), menengah dengan resolusi 320×480 (Samsung Galaxy ACE dan Gio) dan yang paling keren itu 480×800 atau lebih (LG Optimus 2X, samsung Galaxy S II, Samsung Galaxy Tab). Semakin besar resolusi layar, ya semakin mahal pula harganya. Semakin besar resolusi layar yang dimiliki, maka tingkat kompabilitas perangkat dengan banyaknya aplikasi dan juga games pun akan semakin besar.

Peringkat KeEnam adalah Kekuatan Prosesor.  Untuk yang satu ini akan berbanding lurus dengan kinerja perangkat saat melakukan pekerjaan Multitasking (banyak aktifitas dalam waktu yang bersamaan). Semakin besar prosesor, ya semakin sedikit jeda/lag yang mungkin terjadi saat beraktifitas. Memang masih ada perangkat yang menggunakan prosesor 500 MHz, namun yang menjadi standar masa kini adalah 600 MHz atau bahkan ada pula yang sedikit lebih besar, 800 MHz. Sedangkan yang tergolong High Budget, sudah ada yang mengadopsi 1 GHz, 1,2 GHz bahkan LP Optmus 2X menggunakan Dual Core sebagai mesin penggerak utamanya.

Peringkat KeTujuh adalah Jenis layar yang digunakan, apakah sudah mendukung MultiTouch atau belum. Untuk pertimbangan ini akan banyak berpengaruh pada pola pemakaian, terutama yang berkaitan dengan Browser, Foto, Dokumen, ataupun peta. Akan sangat memudahkan apabila layar dapat mengadopsi fitur Cubit untuk memperbesar/kecil skala.

Peringkat keDelapan masuk pada Memory Internal. Untuk yang satu ini dibutuhkan pemahaman akan spec Teknis yang disertakan pada masing-masing perangkat. Ada yang hanya menyediakan sekitar 200 MB (perangkat Samsung dan LG di tingkat menengah kebawah), 512 MB (rata-rata didominasi Motorola) atau bahkan 1 GB dan lebih (HTC, Samsung  atau  Sony Ericsson). Besaran Memory Internal ini akan sangat berpengaruh pada banyaknya aplikasi yang bisa diinstalasi pada perangkat, apalagi jika masih mengadopsi versi 2.1 Eclair. Mau tidak mau secara defaultnya harus berbagi pula dengan Games.

Peringkat keSembilan saya ambil besaran Daya yang akan mengCover semua pertimbangan dan aktifitas diatas. Rata-rata masih berkutat di besaran 1.300 MAh. Kalaupun lebih, paling banter kisaran 1.500 atau 1.650 MAh. Kecuali perangkat tablet yang kalau tidak salah diatas 2.000 atau 4.000-an MAh. Besaran daya akan sangat berpengaruh pada kekuatan ponsel atau perangkat untuk melakukan StandBy baik dalam keadaan full online atau beraktifitas. Umur daya untuk penggunaan aktifitas Online secara terus menerus, kurang lebih sama dengan perangkat BlackBerry, bahkan bisa jadi malah jauh lebih boros. Apalagi jika pengguna mengaktifkan pula fitur GPS-nya. Namun untuk aktifitas Online yang sesekali (dapat diatur dengan menggunakan APN On/Off dan juga Advanced task Killer), daya tahannya malah bisa bertambah lama.

Peringkat Bontot atau keSepuluh saya pilihkan Desain. Untuk yang satu ini bisa jadi malah menjadi pertimbangan utama setelah Harga, tapi percayalah, bagi saya Desain bisa diatur kenomor sekian, apabila kebutuhan kerja atau lifestyle menjadi pertimbangan utama.

Sepuluh pertimbangan untuk memilih perangkat Android yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan.

Review Samsung Galaxy Tab GT-P1000

24

Category : tentang TeKnoLoGi

Hampir tidak ada hal yang istimewa ketika perangkat mantap buah karya brand ternama Samsung sampai ditangan saya Jumat pagi kemarin. Satu-satunya yang sempat mengingatkan kekaguman saya akan keindahannya adalah dimensi layar yang mencapai ukuran 7” seakan membuat perangkat Samsung Galaxy ACE S5830 yang begitu saya banggakan selama ini terlihat seperti sebuah mainan anak-anak.

Samsung Galaxy Tab GT-P1000.

Ketika untuk pertama kalinya saya menjajal secara langsung perangkat tabletPC berbasiskan Android ini di gerai Sellular World, jalan Teuku Umar Denpasar, saya sudah yakin bahwa Samsung Galaxy Tab bakalan menjadi yang terbaik dikelasnya. Dengan spesifikasi prosesor 1 GHz dan 16 GB Storage, ditambah daya sebesar 4000 MAh sepertinya sudah cukup untuk menggantikan perangkat NoteBook yang saya miliki meski tidak secara keseluruhan. Minimal, untuk kebutuhan Browsing di dunia maya atau hanya sekedar ber-Social Media, sudah bukan merupakan satu masalah lagi.

Layar lebar 7” yang diusungnya memang secara otomatis menyebabkan dimensi Samsung Galaxy Tab tergolong besar untuk ukuran manusia normal. Tapi untuk saya ? Pas banget. Malahan saat dipegang, membuat orang lain malah mengira kalo perangkat Samsung Galaxy Tab punya rilis baru 5”, hehehe…

Memang, jika dibandingkan dengan perangkat Samsung Galaxy ACE yang selama ini saya gunakan, tidak banyak hal baru yang saya temukan pada perangkat ini. Baik secara pengoperasian perangkat maupun aplikasi. Barangkali jika disandingkan, hanya ukuran layar dan tampilan iconnya saja yang terlihatjelas perbedaannya.

Meski begitu, setelah diuji dalam waktu singkat dan berusaha untuk lebih mendalam, barulah terlihat beberapa perbedaan antara perangkat Samsung Galaxy Tab dengan perangkat Samsung Galaxy ACE yang saya miliki ini.

Dilihat dari Menu Setting atau Pengaturan Wifi Tetheringnya, terdapat pemisahan fungsi antara MobileAP (mengubah perangkat Android menjadi Portable Hotspot secara free tanpa kabel) dengan USB Tethering (menjadikan perangkat Android sebagai modem khusus melalui kabel data). Hal yang kentara lainnya terlihat saat uji coba untuk menghapus serta menggandakan File melalui menu Myfiles. Jika pada perangkat Samsung Galaxy ACE, aktifitas tersebut dapat diakses dengan menekan file agak lama untuk memunculkan menu tambahan, tidak demikian halnya dengan perangkat Samsung Galaxy Tab. Ditekan berapa lamapun, menu yang diharapkan tak jua muncul. Namun jangan khawatir, untuk memunculkan menu yang dimaksud, tinggal menekan terlebih dahulu tombol virtual Pilihan yang terdapat layar bawah. Tampilan Pilihan akan berubah menjadi menu tambahan untuk fungsi Hapus, Copy ataupun Cut. Sedangkan tampilan files akan menambahkan tampilan kotak yang dapat dicentangkan disebelah kanan nama files.

Apabila dalam perangkat Samsung Galaxy ACE baik tampilan Menu dan Homescreennya hanya mampu menyajikan icon Grid 4×4, dengan layar lebar Samsung Galaxy Tab yang resolusinya mencapai 1024×600 pixel, mampu menyajikan Menu dengan icon grid 4×5 dan pada Homescreen dengan icon grid 5×5.

Ditilik dengan menggunakan Utility Elixir, dapat diketahui bahwa berkat sistem operasi Android versi 2.2 atau yang dikenal dengan istilah Froyo ini, memilah 16 GB kapasitas memory Internal menjadi 3 (tiga) Storage. Yaitu Storage untuk Aplikasi sebesar 2 GB, Storage untuk Games sebesar 2 GB dan Storage untuk data pribadi sebeasr 12 GB. Pembagian ukuran Storage untuk Aplikasi maupun Games, bagi saya pribadi sudah lebih dari cukup untuk mengunduh dan menampung puluhan Aplikasi dan Games yang disediakan Android Market.

Dengan besaran layar hingga 7” tentu saja aktifitas berinteraksi dengan dunia maya, baik itu untuk ber-Social Media, membaca berita ataupun untuk beraktifitas dengan Sistem SPSE/LPSE membuat mata menjadi jauh lebih nyaman ketimbang saat menggunakan perangkat Samsung Galaxy ACE S5830. Apakah ini artinya sudah saatnya untuk beralih ?

* * *

Bagi mereka yang sudah pernah mengalami mantapnya Android, apalagi dalam versi terkini seperti Froyo, saya rasa tidak akan banyak hal baru yang ditemukan dalam perangkat Samsung Galaxy Tab GT-P1000 ini, seperti halnya saya. Namun, Bagi mereka yang baru pertama kali bersua dengan Android apalagi dalam ukuran layar 7″, saya yakin akan banyak hal dan pengalaman baru  yang bisa dirasakan. Cobain deh…

Pilih Samsung Galaxy Fit, Gio atau Mini ?

11

Category : tentang TeKnoLoGi

Jika sejak awal saya sudah pernah menekankan bahwa untuk melakukan Review terhadap satu produk di blog www.pandebaik.com, minimal pernah memegangnya secara langsung sehingga bisa  serta  melakukan pengujian kendati hanya dalam waktu singkat. Paling tidak, secara desain, isi jeroan dan fitur yang dimiliki benar-benar bisa saya buktikan.

Meski begitu terkadang merasa gatal juga saat beberapa teman meminta pendapat saya terkait produk mana yang sebaiknya dibeli dengan memberikan beberapa alternatif, seperti kali ini. Sayangnya dari ketiga alternatif pilihan diatas, tak satupun pernah saya pegang dan uji secara langsung, karena memang diantara rekan-rekan saya, belum satupun yang memilikinya. Jadi, untuk bisa memberikan rekomendasi, selain mengandalkan spec diatas kertas, minimal sayapun harus mengetahuinya dari Reviewer lain, tentu tidak begitu saja menjiplak apa pendapat mereka, namun lebih dilihat dari sudut pandang pribadi.

Pilih mana, Samsung Galaxy Fit, Gio atau Mini ?

Sebelum lanjut, ada baiknya rekan-rekan mengintip sebentar Promo video yang dirilis oleh Samsung dalam tajuk Samsung Galaxy Family yang saya ambil dari alamat YouTube berikut ini :

Ketiga ponsel Samsung Galaxy diatas merupakan perangkat ponsel pintar atau yang dikenal dengan istilah Smartphone, dan sudah mengadopsi sistem operasi  Android dengan versi yang sama, 2.2 atau yang dikenal dengan nama Froyo. Terkait kemampuan sistem operasi ini, silahkan hunting beberapa tulisan saya terdahulu dengan perangkat Galaxy ACE S5830. Secara fungsi dan kemampuannya, sama saja kok.

Balik pada Promo Video diatas, Jika rekan-rekan jeli, urutan penampilan satu persatu keluarga Samsung Galaxy dalam video tersebut sudah menandakan urutan kemampuan dari masing-masing item yang dipertanyakan dalam sesi kali ini, terkecuali Samsung Galaxy ACE tentu saja. Namun, secara pendapat pribadi, saya lebih merekomendasikan Galaxy Gio untuk dipilih pada urutan pertama. Kemudian Galaxy Fit dan terakhir tentu saja Galaxy Mini. Mengapa ?

Karena untuk sebuah perangkat yang mampu melakukan Multitasking (melakukan beberapa pekerjaan dalam satu waktu/bersamaan), minimal membutuhkan besaran Prosesor yang mumpuni, dan dari ketiga alternatif diatas hanya Galaxy Gio yang memiliki spec tertinggi, setara dengan Galaxy ACE milik saya, 800 MHz. Sedangkan Galaxy Fit dan Mini, mengadopsi prosesor setingkat dibawahnya, 600 MHz.

Lantas mengapa  dalam Promo Video tersebut Galaxy Fit menduduki penampilan kedua setelah ACE ? tak lain karena besaran atau resolusi kamera yang diadopsinya, setara dengan Galaxy ACE yang saya gunakan, 5 MegaPixel. Sedangkan dua Galaxy lainnya mengadopsi besaran resolusi kamera yang sama, 3,2 MegaPixel.

Selain pertimbangan diatas, ada satu lagi pertimbangan lain yang membuat saya merekomendasikan Galaxy Gio ketimbang Fit atau Mini. Besaran atau Resolusi Layar. Galaxy Gio rupanya memiliki resolusi layar yang setara dengan Galaxy ACE, 320×480 pixel, kendati secara luasan hanya sekitar 3,2 inchi, sedikit lebih kecil daripada Galaxy Fit. Sedangkan Galaxy Fit dan Mini mengadopsi besaran resolusi layar yang merupakan standar sebuah ponsel Smartphone. 240×320 pixel. Besaran resolusi layar biasanya akan berpengaruh pada dukungan aplikasi ataupun Games yang mampu dijalankan pada perangkat Android tersebut.

Namun sesungguhnya, untuk bisa memilih sebuah perangkat Android dari ketiga alternatif diatas tentu saja kembali pada Budget yang tersedia.  Untuk sebuah perangkat Samsung Galaxy Fit , pantauan terakhir (saat tulisan ini diturunkan) berada pada kisaran 2,3 Juta. Selisih sedikit di kisaran 2,15 Juta sudah bisa membawa perangkat Samsung Galaxy Gio. Sedangkan dengan Budget terbatas bisa memilih Samsung Galaxy Mini yang bisa ditebus dengan budget 1,55 Juta saja.

Jadi, ya kembali pada pilihan dan kebutuhan Rekan-rekan saja loh…

 

Samsung Galaxy ACE S5830, iPhone Banget

47

Category : tentang TeKnoLoGi

Sedari pertama kali berkesempatan memegang Samsung Galaxy ACE S5830 meski dalam versi Dummy di gerai Handphone Shop Teuku Umar beberapa waktu lalu, ada rasa kagum yang muncul melihat desain ponsel berbasis sistem operasi Android 2.2 Froyo ini. Makin terkagum-kagum ketika saya membaca dua review awal tabloid Pulsa dan Sinyal edisi terbaru. Baru merasa lega ketika mendapatinya kamis malam di gerai Cellular Shop. Ternyata benar dugaan saya, Samsung Galaxy ACE S5830 memang iPhone banget.

Secara desain yang membedakan hanyalah dimensi lebar ponsel dimana Samsung Galaxy ACE S5830 terlihat lebih ramping dibanding ‘kembarannya’ dan tombol navigasi yang juga berfungsi sebagai tombol Home. Apalagi jika dilihat Sepintas lalu, dari penampakan depan dan belakang memang mirip dengan perangkat fenomenal besutan Apple. Namun saya pribadi bersyukur bahwa secara bentukan jika dilihat lebih detail malah ditemukan lebih banyak lagi perbedaannya. Minimal kelak tidak di-cap sebagai Replika iPhone. Hehehe…

Di bagian depan, sesungguhnya terdapat dua tombol sentuh (beneran disentuh, bukan dipencet) yang berfungsi sebagai tombol Kembali (Undo) pada sebelah kanan navigasi dan Pilihan (Option) pada sebelah kiri navigasi. Di sisi atas ponsel terdapat lubang earpiece dan juga micro USB yang digunakan sebagai charger unit serta penukaran data sedang di sisi bawah hanya terdapat lubang kecil yang berfungsi sebagai Mic. Di sisi kiri ponsel hanya terdapat dua tombol volume yng tergolong mini untuk tangan saya yang jempol semua dan di kanan terdapat tombol Power dan juga slot MicroSD yang dalam paket penjualannya menyertakan memori sebesar 2GB.

Disandingkan dengan pendahulunya yaitu  Samsung Spica, ketiadaan tombol kamera juga pengunci layar merupakan satu kekurangan telak, namun jangan khawatir karena untuk tombol kamera bisa disentuh langsung pada layar dan fitur autofokus akan bekerja dengan sendirinya. Demikian halnya dengan pengunci layar, bisa diakses dengan menekan sekali tombol power.

Dalam paket penjualan untuk Regional Indonesia rupanya berbeda jauh dengan paket penjualan di luaran. Saya bisa mengetahuinya melalui beberapa video ‘unboxing dan review Samsung Galaxy ACE S5830 yang tersimpan dalam portal berbagi YouTube. Perbedaan paling menyolok yaitu ukuran box penjualan yang jauh lebih kecil dan ketiadaan tambahan cover belakang serta pengaman ponsel yang disertakan. Padahal saya berharap banyak pada kedua asesoris tambahan tersebut. Kecewa juga sih, tapi ya mau bagaimana lagi.

Memori internal yang minim merupakan salah satu kekurangan ponsel Samsung Galaxy ACE S5830 ini. Namun jangan khawatir, berkat sistem operasi Android 2.2 Froyo yang disematkan dalam ponsel memberikan sedikit kemudahan pembagian lokasi penyimpanan aplikasi yang dialihkan ke kartu memori. Sayangnya, tidak semua aplikasi bisa dipindah lokasikan, bergantung pada kebutuhan dan kepentingannya. Sepengetahuan saya, jika itu berupa Games yang diunduh, akan dialokasikan ke kartu memori sedangkan aplikasi yang berkaitan dengan hardware tetap disimpan dalam memori internal. Tapi ups, hingga kini saya belum jua mengetahui bagaimana cara memindahlokasikan penyimpanan games ataupun aplikasi yang diunduh seperti halnya pada sistem operasi Windows Mobile. Kartu memori microSD yang disertakan dalam paket penjualan ‘hanya’ sebesar 2 GB saja, itupun masih bisa dimaksimalkan hingga 32 GB loh.

Kendati posisi kartu memori bisa diakses secara hotSwap, tidak demikian halnya dengan kartu sim. Slot kartu sim baru bisa ditemukan diatas posisi batere yang notabene bisa disematkan dengan membuka baterenya terlebih dahulu. Kekuatan batere yang disertakan untuk mendukung kinerja ponsel rupanya hanya sebesar 1350 mAh. Jauh lebih kecil dari yang saya harapkan. Dengan pemakaian normal, koneksi internet yang menyala sepanjang hari ditambah penggunaan yang tidak intensif dan berkelanjutan, usia batere bisa bertahan hingga satu hingga satu setengah hari. Akan semakin pendek ketika penggunaan aplikasi makin banyak (multitasking) tanpa diputuskan ketika telah usai digunakan.

Untuk bisa menggunakan ponsel dari kondisi off ternyata tidak perlu menunggu waktu terlalu lama seperti halnya pada ponsel bersistem operasi Windows Mobile. Caranya dengan menekan tombol power sedikit agak lama dan melepaskannya. Layar utama (homescreen) akan tampil dengan segera dan siap digunakan. Dengan menekan sekali tombol power, layar akan terkunci dan menghitam. Aktifitas ini akan lebih mampu menghemat daya batere namun jangan khawatir, layar akan segera menyala ketika ada panggilan ataupun pesan yang masuk.

Terakhir, untuk mematikan ponsel silahkan menekan tombol power sedikit agak lama lalu lepaskan. Layar akan menampilkan 3 (tiga) pilihan, Silent Mode, Flight Mode atau Power Off. Tahu yang mana harus dipilih kan ?

Mengapa Samsung Galaxy ACE ?

73

Category : tentang TeKnoLoGi

Dengan banderol harga 2,95 juta ada beberapa pilihan ponsel yang bisa saya dapatkan untuk dibawa pulang. BlackBerry yang dikenal luas dengan fitur Push Email dan BBM-nya menyediakan seri Curve 9300 atau yang lebih dikenal dengan istilah Gemini 3G, Pearl 9100 dan 9105. Dengan sedikit selisih dibawahnya Nokia menyediakan seri C6 yang notabene pula menyediakan input layar sentuh dan thumbboard siliding samping.

Dengan banderol harga 2,95 juta tentu saja saya tidak akan berangan-angan untuk menebusnya dengan dua brand ternama HTC yang menggandeng sistem operasi Windows Phone dan tentu saja si fenomenal iPhone. Perlu kelipatan dua-nya agar salah satu atau keduanya bisa dibawa pulang.

Mengapa Samsung Galaxy ACE ?

Android

Lagi-lagi kharisma robot hijau inilah yang membuat saya jatuh cinta. BlackBerry dengan pembaharuan OS 6 dan Nokia dengan Symbian^3-nya saya rasa tidak memberikan banyak pengalaman baru dalam menggunakannya. Lagipula jika saya tidak berlangganan paket internet tertentu BIS atau BES misalnya, ponsel BlackBerry bisa dikatakan Mubazir untuk dimiliki. Kalopun dipaksakan, biaya berlangganan untuk paket unlimited yang benar-benar unlimited (download, video streaming dsb) bisa dikatakan mahal untuk kantong saya setiap bulannya.

Selain itu diantara semua Sistem Operasi yang bisa saya jangkau dalam rentang harga yang sama, barangkali hanya Android saja yang bagi saya benar-benar memberikan pengalaman baru. Masih ingat dengan Simulator BlackBerry Torch 9800 yang tempo hari saya gunakan ? kecuali fitur BBM, hampir semua fitur lainnya bisa saya coba dan gunakan dengan baik di layar NoteBook walaupun secara fakta saya tidak memilikinya. Demikian halnya dengan Symbian 5th edition dan Symbian^3. Kedua Emulator inipun tidak luput dari usaha saya untuk menjajalnya lewat layar NoteBook. Keterbiasaan inilah yang kemudian membuat saya secara perlahan ilfil dengan ponsel BlackBerry dan juga Nokia.

Lantas Mengapa memilih Samsung Galaxy ACE, bukan Sony Ericsson Xperia X8, X10 Mini, X10 Mini Pro, LG Optimus atau AHA Touch dan Samsung Mini yang pula sama-sama ber-Android namun punya banderol setengahnya ?

Well, membeli sebuah ponsel ber-sistem operasi Android yang notabene membuatnya menjadi sebuah ponsel pintar, sama halnya dengan membeli layanan pula dukungan aplikasi selama penggunaan. Sejauh ini Sony Ericsson lewat tiga rilis ponsel Xperia X8, X10 Mini dan X10 Mini Pro, saya baca hanya mendukung Android hingga versi 2.1 EcLair yang artinya ada beberapa teknologi yang belum bisa dijajal atau dimanfaatkan.

Sedangkan terkait penggunaan Android 2.2 Froyo pada beberapa rilis ponsel kisaran harga 1,5 jutaan saya rasa gag asyik jika harus berhadapan dengan lag atau jeda saat mengakses beberapa aplikasi yang ada didalamnya. Ini terkait langsung dengan kecepatan Prosesor yang disematkan dalam tubuh ponsel dan juga dukungan grafis jikapun ada.

Diantara semua pilihan ponsel ber-Android rentang harga 1,5 hingga 3 juta sebenarnya LG Optimus One bisa dijadikan salah satu alternatif pertama mengingat secara fitur tidak berbeda jauh dengan Samsung ACE dan sudah bisa dibawa pulang dengan harga 2,3 juta saja. Penurunan harga ini sebagai imbas dari diluncurkannya Samsung Mini yang sudah mengadopsi Android 2.2 Froyo serta dibanderol sekitar 1,6 juta saja. Bahkan kabarnya dalam promo hanya ditawarkan sekitar 1,3 juta. Menarik bukan ?

Pendapat Istri saya ada benarnya juga. Jika ingin memilih sebuah ponsel pintar berlayar sentuh, kenapa gag sekalian saja yang berpenampilan mutakhir namun tetap dapat dijangkau secara budget. Samsung Galaxy ACE yang akhirnya saya pilih ini untuk sementara waktu masih berada di angka 2,95 juta, namun saya yakin dalam waktu dua tiga bulan mendatang, harganya bakalan masuk ke tingkatan stabil. Jadi, mengapa tidak ?

Pembenaran Sepihak

Barangkali jika Rekan-rekan yang berkunjung kemari dan membaca Opini saya diatas, bakalan menganggap ‘ah ini kan hanya sekedar Pembenaran Sepihak saja.’ Pendapat Itu Benar, karena bagaimanapun juga saya tetap harus bersyukur dan merasa bangga atas pencapaian saya kali ini. Meskipun bukan sebuah perangkat yang fenomenal seperti iPhone 4 misalkan.

Trus, bagaimana Kesan-kesan Penggunaannya ? Tunggu di tulisan berikutnya ya.

At Last… Samsung Galaxy ACE

24

Category : tentang TeKnoLoGi

Akhirnya berpindah jua ke lain hati, demikian bathin saya selama semingguan ini. Jika dahulu saya begitu memuja Windows Mobile lantaran sempat menggunakan berturut-turut T-Mobile MDA II (varian O2 XDA II), Audiovox Thera, O2 Atom hingga terakhir Audiovox PPC 6700. Kini sudah tidak lagi mengingat pikiran saya rasanya sudah mentok banget dengan sistem operasi tersebut, apalagi Microsoft selaku pengembang memutuskan untuk menghentikan produksinya dan beralih pada Windows Phone.

Faktor harga pula yang menyebabkan saya merasa kejauhan untuk memiliki sebuah handset berbasis OS terbaru tersebut, rasanya untuk ukuran kantong seorang PNS apalagi Staf seperti saya ini, tingginya banderol cukup membuat semua impian itu akhirnya dipadamkan.

Android

Pertama kali mengenal sosok robot hijau ini saat berkesempatan menjajal Samsung Spica milik seorang senior sekaligus rekan kerja di LPSE. Makin menjadi ketika menemukan Emulator Android versi 1.5 atau yang dikenal dengan sebutan Donuts. Bahkan aktifitas berburu Emulator Terakhir, saya dapatkan pula yang versi 2.3 GingerBread dan 3.0 HoneyComb. Maka jatuh cintalah saya pada sistem operasi hasil besutan Mbah Google ini.

Awalnya ada keinginan untuk mengambil Spica Second, tapi lantaran Samsung enam bulan terakhir tergolong rajin menggelontorkan ponsel ber-Android  baru, sayapun menjatuhkan pilihan awal pada salah satu rilisannya Samsung 551. Ponsel ber-Android dengan tambahan sliding thumbboard qwerty. Sayangnya ketika berkesempatan mencoba Dummy-nya di gerai HandPhone Shop Selasa malam lalu, feeling saya langsung hilang pada handset berbanderol 2,6 juta ini.

Menyadari kekurangan yang ada dalam penampilan Galaxy 551, sayapun melirik ke versi yang punya selisih 350ribuan lebih mahal, Samsung Galaxy ACE. Timbang punya timbang, tekadpun bulat. Inilah ponsel berikut yang harus bisa saya miliki.

Maju satu bulan dari rencana

Keinginan untuk memiliki sebuah ponsel baru di tahun 2011 ini sebetulnya sudah ada sejak lama. Terakhir saya memegang ponsel berlayar sentuh sekitar awal tahun 2009, itupun kemudian saya jual untuk menggenapi uang SPP kuliah S2 yang saat itu sudah masuk tenggat waktu. Sudah dua tahun rupanya.

Maka sedari hari raya Galungan terakhir bulan Desember lalu, sayapun mulai menyisihkan selembar demi lembar sedikit dari jerih payah menjual pulsa elektronik, mengajar di LPSE dan tentu saja gaji dalam sebuah celengan mini bergambar Upin & Ipin. Sedianya akan saya buka saat momen Ulang Tahun pertengahan bulan April nanti.

Eh, maju sebulan lebih dari rencana, celengan Upin dan Ipin pun dibobol. Bersyukur bahwa uang yang terkumpul bisa dikatakan tidak sedikit bagi saya, dan itu bisa saja dihabiskan dalam sekejap apabila kemudian saya menjatuhkan pilihan pada handset paling terkini iPhone 4 ataupun BlackBerry Torch. Tapi yah, saya tetap pada pilihan awal, menyisihkan sebagian untuk menebus Samsung Galaxy Ace.

At Last… Samsung Galaxy ACE menjadi keluarga baru www.pandebaik.com sejak hari ini. Sebuah ponsel berbasis Android 2.2 Froyo yang menurut Review beberapa Tabloid lokal memang layak untuk dimiliki.

Well, bagaimana kisah selanjutnya ? Tunggu saja. Hehehe…