FourSquare BadGes, more and more

Category : tentang TeKnoLoGi

Rasanya untuk topik yang satu ini sudah kerap diturunkan, namun tetap saja menarik untuk ditulis lagi dan lagi.

Gara-garanya sederhana, perolehan Badges akun jejaring sosial berbasiskan lokasi, FourSquare kian hari kian bertambah meski kini sudah mulai jarang hunting informasi dihalamannya PCHolic maupun kontak dengan rekan sejawat sesama Jumper. Caranya pun cukup mudah.

Yaitu dengan mengakses halaman depan FourSquare versi web desktop untuk mencari tahu aktifitas yang dilakukan oleh sesama Jumper terpercaya, baik halaman yang disukai sebagai syarat mutlak perolehan Badges, lokasi Venue yang dimasuki serta jangka waktu yang sudah terlewati.

BadGes 4SQ PanDeBaik

Tentu hal diatas baru dapat dilakukan apabila kita berteman dengan para penghobi Jumper, dari belahan dunia lain sekalipun.

Setidaknya ada 2 akun yang rajin saya ikuti aksinya selama ada waktu senggang untuk mengakses halaman FourSquare yaitu Ginan Mashudan, seorang Jumper Indonesia yang rajin menyambangi venue berbuahkan Badges stadium dan juga Pande Putra, akun ponakan yang kini memiliki lebih dari 500an BadGes dari berbagai event.

Khusus pemilihan Venue, bisa diambil dari penampakan Badges tertampil di halaman depan. Sedang jangka waktu biasanya berkaitan dengan Event yang sedang berlangsung. Jika sial atau waktu yang terpantau terlalu jauh, biasanya daftar event yang tampak akan hilang dari halaman tanpa bisa diakses kembali.

Masih penasaran ? jalani saja aktifitas Jumpernya dan nikmati perolehan BadGesnya.


Jumper dan 330 Badges Foursquares

Category : tentang TeKnoLoGi

Apa kabarnya para Jumper dimanapun kalian berada ? He… Rupanya saya belum jua pensiun hingga hari ini… Padahal janjinya kemarin itu mau pensiun dini, mengingat gag ada tantangan lagi saat berburu Badges. Bagi yang lupa, Jumper itu merupakan sebuah profesi Dunia Maya yang mengkhususkan diri untuk melakukan perburuan Badges di dunia Foursquares.

Mengapa dinamakan Jumper ? Karena hobbynya loncat sana sini, dari satu venue ke venue yang lain, dari satu negara ke negara yang lain, padahal yang sebenarnya, yang bersangkutan lagi ngendon di kamar mandinya bertapa atau malahan senyum senyum menatap layar tabletnya di Teras rumah :p

Jumper merupakan sebuah profesi Haram sebenarnya, maka itu dilarang keras oleh pihak FourSquare terutama yang mencoba melakukannya via aplikasi di perangkat ponsel pintarnya yang kabarnya sih sudah dilengkapi dengan fitur pelacak lokasi. Namun demikian, semua kebohongan publik ini masih dapat dihandle dengan mudah jika si Jumper memanfaatkan halaman browser sebagai sarana termurah dan tanpa banyak usaha untuk memuluskan aksinya, meski via aplikasi pun kabarnya masih bisa, tentu dengan mengandalkan fitur GPS abal-abal :p *pokoknya kalo ada usaha dijamin bisa *eh

Keharaman Profesi sebagai Jumper inipun kerap pula dikecam oleh pengguna FourSquare Baik Baik Indonesia, yang kadang suka melontarkan protesnya di awal-awal saya melakoninya. Namun seperti hal pepatah ‘anjing menggonggong Jumper pun berlalu’ *eh lama-lama mereka toh diam bahkan ada juga yang malah ikutan nge-Jumper :p apalagi setelah jumlah Badges yang tercapai mencapai angka ratusan.

Faktor keharaman Profesi menjadi seorang Jumper, ditambah lagi jika kalian berstatus sebagai seorang PNS yang sok Baik seperti saya. Akan mengundang banyak pertanyaan apabila hari ini saya sedang melanglang buana di Kota Manado (melakukan 4-5 kali Check-Ins di venue stempat, sebagai PraSyarat Cities Badges), besoknya mampir ke Jakarta, trus besoknya lagi berada di Malaysia. Kalopun kemudian ada beberapa kawan sesama pengguna Twitter membaca Update Status tiap kali melakukan aktifitas Check Ins berprofesi sebagai pengamat apalagi KPK, tentu bakalan curiga setengah hidup dan bertanya-tanya, ‘dapat dana dari mana PNS ini bisa jalan-jalan setiap hari ? Pas hari kerja pulak…’

Tapi, meski banyak yang mengHaramkan, profesi sebagai seorang Jumper cukup banyak pula yang meminati, terbukti dari beberapa status kawan sesama pengguna FourSquare, ada saja yang melakukan aksi Unlock Badges yang saat itu berstatus diaktifkan. Dan saat masuk ke beberapa halaman brand yang harus di-Like terlebih dahulu, ternyata sudah ada daftar nama kawan yang mampir lebih dulu.

BadGes 4SQ PanDeBaik

Entah dimana menariknya profesi seorang Jumper, karena secara komersial jujur saja meski punya hobby berpindah-pindah negara, Jumper gag menghasilkan materi apa-apa dari aktifitasnya tersebut. Sehingga bisa dikatakan ini hanyalah sebuah Hobby untuk menghabiskan waktu luang saja.

Waktu Luang.

Yah, barangkali itu ada benarnya. Karena aksi nge-Jumper yang terakhir dilakukan, tak kurang menemukan 30-an Badges hanya gara-gara kebanyakan memiliki waktu luang saat menunggui MiRah putri pertama kami, di RS Wangaya beberapa waktu lalu. Merasa kebingungan lantaran hampir semua halaman telah dijelajah, maka akun FourSquare lah yang menjadi pelampiasannya. Tapi… *eh apakah semua Jumper juga merasa demikian ? Bagaimana dengan kalian ?


Akun Jejaring Sosial yang bikin Ketagihan (2)

6

Category : tentang TeKnoLoGi

Twitter. Setelah akun FaceBook dinyatakan booming saat masa kampanye pemilihan Presiden Amerika Serikat, Twitter pula merupakan salah satu media akun Jejaring Sosial yang dimanfaatkan secara maksimal untuk menjaring pemilih yang cenderung ‘lebih intelek. Dikatakan demikian karena adanya aturan keterbatasan karakter pada pilihan ‘Update Status’ yang hanya mampu mengakomodir sebanyak 140 karakter saja. Lebih sedikit dari pesan sms yang mencapai 160 karakter. Itu sebabnya, pengguna Twitter dituntut pintar dalam membagi informasi dengan memenggal kalimat per kalimat agar dapat lebih mudah dimengerti atau dipahami oleh pengguna lainnya.

Jika pada akun FaceBook, pengguna diwajibkan untuk menyetujui proses pertemanan untuk mendapatkan informasi atau kabar terkini dari kedua pihak pengguna, maka pada akun Twitter tidak demikian adanya, meski ada peraturan tak tertulis untuk wajib mem-FollowBack akun pengguna lainnya. Itu sebabya di dunia Twitter dikenal dua istilah status pertemanan yaitu Follower atau Pengikut adalah pengguna yang lain yang memilih untuk mengikuti dan mengetahui segala informasi yang kita sampaikan lewat akun Twitter, dan Following untuk daftar akun pengguna lain yang kita ikuti informasi yang disampaikannya.

Istilah lain yang kemudian wajib diketahui adalah Follow (opsi untuk mengikuti informasi dari pengguna Twitter lainnya) dan unFollow (opsi untuk menghentikan informasi dari pengguna Twitter lain yang sebelumnya diikuti). Istilah ini kerang lebih sama artinya dengan istilah ‘Add Friend’ dan ‘Remove Friend’ pada akun FaceBook, namun secara default tidak memerlukan persetujuan dari akun yang akan diikuti informasinya. Bicara soal ikut mengikuti ini, beberapa aplikasi bahkan mampu memberikan opsi untuk mendapatkan informasi dari akun Twitter sesorang tanpa harus melakukan aksi ‘Follow’ tadi.

Ada juga istilah Mention untuk melakukan tembusan kepada pengguna akun Twitter lain yang dapat diketahui oleh pengguna Twitter secara umum dengan cara menggunakan tanda (@). Sekedar informasi bahwa Tanda (@) inilah yang kemudian menjadi tanda pengenal identitas antar pengguna akun Twitter. Ada lagi istilah Direct Message untuk mengirimkan pesan pribadi kepada pengguna akun Twitter tertentu yang mensyaratkan pertemanan kedua belah pihak.
Terbatasnya penggunaan karakter yang mampu diakomodir dalam setiap informasi yang disampaikan, membuat ketenaran akun Twitter tak seheboh jumlah pengguna akun FaceBook. Meski demikian, pemanfaatan akun Twitter lebih banyak digunakan oleh para selebriti, tokoh tertentu hingga pelayan masyarakat untuk berbagi informasi yang penting atau bermanfaat hingga akun Anonim yang hanya sekedar melemparkan joke, lelucon bahkan cerita horor dan informasi korupsi.

Beberapa akun Twitter yang tergolong memiliki banyak pengikut atau Follower lantaran secara berkala berbagi informasi yang dirasa dibutuhkan, datang dari @ladygaga yang tempo hari batal manggung di Indonesia, @Poconggg milik Ariefmuhammad pemilik blog yang berhasil merilis sebuah Novel atau @blogdokter akun yang rajin berbagi tips dan informasi kesehatan.

Jika kawan sudah merambah ke akun Twitter, jangan lupa follow akun @pandebaik :p

Foursquare. Berbeda dengan dua akun Jejaring Sosial sebelumnya, Foursquare atau yang lebih dikenal dengan istilah 4SQ ini lebih memanfaatkan lingkungan sekitar atau lokasi tertentu untuk berbagi informasi ataupun status kepada pengguna lainnya. Untuk bisa menggunakannya secara akurat, setidaknya dibutuhkan perangkat mobile yang mendukung GPS sehingga memudahkan pencarian Venue atau istilah lain dari lokasi, yang terdekat dengan pengguna. Meski tanpa memanfaatkan teknologi tersebutpun, pengguna atau pemilik akun Foursquare masih tetap dapat menggunakannya.

Jika dalam akun FaceBook dikenal dengan istilah ‘Update Status’, maka dalam akun Foursquare dikenal dengan istilah ‘Check Ins’. Tapi tunggu dulu, jangan berpikiran negatif jika membaca istilah tadi. Lantaran akun Foursquare yang berbasis Lokasi inilah, maka istilah ‘Check Ins’ dipergunakan sebagai tanda bahwa kita sebagai pengguna akun, memang benar berada didalam area atau Venue tersebut.

Salah satu manfaat terbesar dari penggunaan akun Foursquare ini adalah mampu menemukan berbagai tempat atau lokasi yang sekiranya dicari berdasarkan kata kunci tertentu di sekitar pengguna secara cepat. Misalkan kategori Kuliner atau tempat makan, dari hasil pencarian di akun Foursquare bakalan tertera daftar Venue yang ada diseputaran lokasi pengguna yang masuk dalam kategori tersebut. Tentunya daftar Venue yang ada merupakan hasil input atau catatan yang telah didaftarkan sebelumnya oleh pengguna akun Foursquare lainnya.

Untuk mendukung bagaimana gambaran lokasi atau Venue yang akan dikunjungi, biasanya akan ada beberapa komentar dari pengguna Foursquare sebelumnya yang dapat dijadikan sebagai acuan. Bisa juga dengan melakukan kontak pada ‘sang penguasa’ lokasi yang dikenal dengan istilah Mayor. Bahkan ada juga beberapa Diskon yang ditawarkan oleh ‘penguasa’ Venue tadi sebagai daya tarik untuk mengundang pengguna akun Foursquare lainnya berkunjung.

Meski demikian, dari sekian banyak pengguna akun Foursquare ada juga sebagian yang memilih untuk menjadi seorang ‘Jumper’. Istilah ini muncul lantaran akun Foursquare menawarkan sejumlah Badges yang dapat diraih oleh pengguna Foursquare atas kunjungan mereka pada Venue tertentu, dengan memenuhi syarat tertentu pula. Badges ini minimal dapat dijadikan sebagai tanda bahwa yang bersangkutan pernah datang dan hadir di Venue tersebut. Nah, istilah pengguna ‘Jumper’ tadi merupakan pengguna akun Foursquare yang sebenarnya tidak sedang berada di Venue tersebut alias melakukan aktifitas ‘Check Ins’ bohongan, untuk mendapatkan sejumlah Badges dengan berusaha pula memenuhi persyaratan tadi. Penulis sendiri merupakan pengguna akun Foursquare kategori terakhir.

LinkedIn. Akun Jejaring Sosial yang satu ini bisa dikatakan sangat berbeda dengan akun Jejaring Sosial lainnya, lantaran secara fungsi bisa dikatakan lebih mirip Networking antar pekerja professional ketimbang jaringan pertemanan biasa. Salah satu opsi pilihan yang menguatkan pemikiran diatas adalah adanya kolom biodata pekerjaan, pengalaman dan summary dari pihak yang barangkali berwenang untuk memberikan pernyataan demi mendukung kredibilitas dari penggunanya.

Dari segi jumlah, peminat akun LinkedIn bisa dikatakan sangat minim jika dibandingkan akun FaceBook atau bahkan Twitter sekalipun. Namun fungsi utama dari yang bisa Penulis tangkap adalah sebagai satu referensi bagi pemberi lowongan pekerjaan atau bahkan pencari kerja yang memang membutuhkan tenaga atau tempat kerja yang sepantasnya dengan kemampuan yang dimiliki.

Meski mengusung maksud serius, akun LinkedIn memiliki pula opsi untuk berbagi Status ataupun group yang sedianya digunakan sebagai ajang diskusi atau mailing list berbagi informasi. Namun jangan harap bisa menemukan fitur Tag atau opsi menulis di Wall teman seperti halnya akun FaceBook, lantaran LinkedIn memang tidak mengakomodir kemampuan tersebut.

Sebenarnya masih banyak akun Jejaring Sosial lainnya yang bisa diulas kali ini seperti :

  • Google+ akun yang dikembangkan oleh raksasa mesin pencari Google untuk menyaingi keberadaan akun FaceBook yang sayangnya bisa dikatakan gagal jika dilihat dari pengembangannya,
    Koprol akun buatan anak bangsa yang kemudian diakuisisi oleh Yahoo! dengan memanfaatkan Lokasi atau Venue sebagai basis layaknya Foursquare,
    Hi5 akun Jejaring Sosial yang muncul dijamannya Friendster namun kurang menggeliat keberadaannya di tanah air,
    MySpace masih seangkatan dengan Friendster dan Hi5, salah satu akun Jejaring Sosial yang sangat diminati di Amerika sana. Menggunakan istilah Moods untuk emoticons yang dapat digunakan dalam menggambarkan suasana hati pengguna, kini lebih banyak digunakan oleh para musisi yang ingin mengunggah karyanya untuk dikenal lebih luas di kalangan pengguna MySpace.
  • Boleh-boleh saja jika Kawan merasa asyik untuk melakukan hubungan sosial lewat akun jejaring macam diatas, demi tujuan ‘mendekatkan yang jauh’, asal jangan sampe lalu menjadikan hubungan ‘menjauhkan yang dekat’ yah.