HTC FLYer, Terbang Tinggi dengan Android

Category : tentang TeKnoLoGi

Sebagai satu-satunya perangkat TabletPC rilisan HTC di lini 7”, FLYer tampil memukau dengan kekuatan prosesor 1,5 GHz Scorpion. Tak hanya itu, memory internal yang dibekalinya pun cukup leluasa 32 GB plus kemampuan membaca eksternal Memory hingga 32 GB. Ditambah lagi besaran RAM yang hingga 1 GB membuat HTC FLYer kelihatannya makin mampu untuk terbang tinggi jauh ke awan. Tapi, apa benar begitu ?

Pertama kali memegang FLYer, ada kesan berat yang saya rasakan ketimbang memegang Samsung Galaxy Tab 7”versi awal. Bisa jadi lantaran bahan material yang digunakan untuk menyajikan perangkat ini ke publik, bisa pula lantaran secara Spesifikasi FLYer jauh lebih unggul. Keunggulan daleman inilah yang kemudian membuat saya tergelitik untuk mengujinya lebih lanjut.

Berdasarkan beberapa kali hasil Testing CPU dengan memanfaatkan aplikasi AnTuTu Benchmark, dalam kondisi Default menyajikan nilai sebesar 933 serta 3D Grafis 868 dengan total point 3559. Setelah diCompare, nilai point ini masih diatas perangkat Samsung Nexus S yang masih mengandalkan prosesor 1 GHz dan dibawah TabletPC Moto Xoom dan perangkat ponsel ternama Samsung SGS II.

Ketika diuji untuk menjalankan aplikasi Games HD seperti Need For Speed ataupun PES, HTC FLYer mampu menunjukkan kedigjayaan tanpa jeda atau lag saat proses permainan berlangsung. Hal ini tidak saya temui ketika mencoba menjajal Samsung Galaxy Tab 7”versi awal dan juga Acer Iconia yang rupanya masih menyisakan beberapa lag pada proses. Pun halnya ketika diujicoba menjalankan games-games grafis seperti Angry Bird dan Dynamite Fishing yang terkadang masih juga ada lag atau lambat pada perangkat Acer Iconia dan Galaxy Tab, HTC FLYer tampaknya mulus-mulus saja.

Dalam tahap Uji Coba selanjutnya untuk menyajikan file-file dokumen presentasi maupun digital pdfpun, FLYer tampak pede dengan slide animasi yang didukung pula dengan opsi editingnya. Bahkan saat digunakan untuk editing fotopun, FLYer masih lancar menjajalnya satu demi satu.

Ohya, HTC FLYer sebagai sebuah perangkat TabletPC sudah mendukung Adobe Flash Player loh. Itu sebabnya dalam beberapa kali uji coba untuk melakukan Tag baik foto ataupun status FaceBook, FLYer mampu menyelesaikannya dengan baik tanpa cela.

Mengadopsi OS Android versi 2.3.4 GingerBread, FLYer tampaknya ingin tampil beda dengan perangkat TabletPC Android lainnya. Well… Ternyata baik secara Spec dan Pembuktian, HTC FLYer memang Mantap.

HTC FLYer, HandWriting pada perangkat TabletPC ?

Category : tentang TeKnoLoGi

Dalam paket penjualan, HTC FLYer dibekali pula dengan sebuah Pena Stylus berwarna abu/putih dengan berhiaskan dua tombol tekan serta ujung pena yang membulat. Fungsinya tentu saja sudah dapat ditebak. Sebagai media inputting text pada perangkat TabletPC dengan menggunakan tulisan tangan. Namun Sedikit  berbeda dengan Pena Stylus yang dahulu biasanya dissertai pula dalam bodi perangkat sebuah handheld PDA berbasis Windows Mobile, Pena yang satu ini hanya akan berfungsi untuk menekan tombol-tombol tertentu saja baik pada fisik perangkat ataupun aplikasi bawaannya.

Untuk dapat mengaktifkan Pena Stylus ini dengan sempurna, dibutuhkan satu pcs baterai 4A yang dimasukkan melalui pantat pena dengan cara putar untuk membukanya. Sayangnya, Pena Stylus ini ketika tidak digunakan, jelas akan sangat riskan untuk terselip atau hilang lantaran tidak dapat disispkan pada bodi HTC FLYer. Syukurnya, pada LetaherCase yang pula terdapat dalam paket penjualan, terdapat selipan kami memanjang yang fungsinya tentu untuk menyematkan Pena Stylus didalamnya.

Untuk menggunakannya dalam perangkat TabletPC HTC FLYer, pengguna terlebih dahulu dapat menekankan ujung Pena Stylus pada tombol khusus yang terdapat dipojokan bawah layar. Aksi ini akan memunculkan dua opsi pilihan, apakah pengguna ingin menggunakan Notes untuk melakukan opsi HandWriting ataukah memanfaatkan layar perangkat yang saat itu sedang diaktifkan ?

Jika pengguna memilih Notes, maka tampilan akan berubah menjadi sebuah halaman Notes kosong yang siap dicorat coret ataupun dimanfaatkan sebagai lembar kerja layaknya lembar sebuah agenda. Sedang jika pengguna memilih opsi layar, maka tampilan akan kembali pada lembar layar yang sedang diaktifkan, dan siap dilakukan editing.

Opsi manapun yang dipilih, pengguna akan diberikan opsi tambahan baik itu memilih jenis Pena yang akan digunakan maupun pilihan warna lain jika dibutuhkan. Adapaun pilihan jenis Pena yang tersedia yaitu Pena dengan tinta basah, Pena biasa, spidol, kuas, hingga pensil dan pensil warna. Disamping itu terdapat pula satu Pena yang dapat berfungsi untuk menghapus goresan atau catatan yang telah ditorehkan sebelumnya.  Selain Jenis dan Warna, ada juga tebal tipis goresan siap digunakan dalam opsi pilihan yang berbeda.

Untuk opsi menghapus, seandainyapun pengguna merasa ribet untuk mengganti jenis Pena yang akan digunakan, opsi tersebut dapat pula dilakukan dengan cara menekan tombol atas pada fisik Pena dan menggoreskannya pada layar.

Uniknya, ujung pena hanya akan berlaku pada tombol sentuh serta opsi Menu pada aplikasi bawaan saja, tidak mencakup pada tombol-tombol pilihan lain yang terpampang pada layar halaman. Itu sebabnya, bagi yang kurang terbiasa, opsi untuk memanfaatkan Pena Stylus ini lumayan terasa agak membingungkan pada awalnya.

Pena Stylus yang dapat dimanfaatkan sebagai media HandWriting ini dapat digunakan sebilamana perlu ketika pengguna tidak memungkinkan untuk melakukan inputting dengan memanfaatkan media keyboard virtual. Selain itu, semua aktifitas yang telah dilakukan, dapat disimpan dan di-Edit kembali jika diperlukan.

Aktifitas HandWring sebenarnya bisa pula dilakukan pada perangkat Android lainnya dengan menggunakan jari tangan, namun hasil yang ditorehkan tidak akan mampu tampil sebaik dan sedetail yang HTC sediakan mengingat adanya opsi Pilihan Jenis dan Tebal Tipisnya garis tadi.

HTC FLYer, Elegan berkelir Putih

Category : tentang TeKnoLoGi

Saat kami mengusulkannya pada awal Tahun 2011 lalu, HTC FLYer merupakan satu-satunya perangkat TabletPC berbasis Android dengan layar selebar 7”serta dibekali prosesor besar diatas 1 GHz. Dibandingkan satu-satunya pesaing saat itupun, secara spesifikasi HTC FLYer jauh lebih mumpuni. Sayangnya hanya satu. HTC FLYer tidak mendukung fasilitas Voice Call dan SmS. Dan ternyata, perlu waktu hampir satu tahun untuk bisa memegangnya dengan sempurna.

Dengan kelir putih yang mengelilingi bodi, HTC FLYer tampak lebih elegan ketimbang para pendahulunya. Ditambah kesan aluminium menambah berat beban perangkat TabletPC yang satu ini ketika disandingkan dengan perangkat seukurannya.

Datang dengan User Interface khas HTC atau yang dikenal dengan nama HTC Sense, FLYer tampaknya ingin memberikan kesan yang jauh berbeda dengan perangkat TabletPC berbasis Android dari brand lainnya. Sangat mengagumkan, bathin saya tentu saja.

Ada delapan halaman HomeScreen yang dapat digunakan untuk menyajikan icon shortcut ataupun widget standar Android dengan animasi kearah samping kanan dan kiri yang kemudian dapat berlaku Loop alias berkelanjutan. Penyajian ini sempat saya rasakan dengan memanfaatkan aplikasi Launcher tambahan pada perangkat Samsung Galaxy Ace yang selama ini digunakan. Pergeseran halaman HomeScreen ini dapat pula dilakukan baik dalam tampilan Portrait dan Landscape sekalipun.

Berbeda dengan perangkat Samsung yang minim inovasi Widget, dalam HTC FLYer terdapat sedikitnya 81 Widget bawaan yang dapat dipilih serta dikustomisasi pada penampilan HomeScreen. Selain itu, tersedia pula beberapa Scene dan Skin Theme yang dapat dipilih sesuai selera pengguna plus dapat ditambahkan dengan mengunduhnya secara gratis dari halaman HTC. Perubahan Scene maupun Skin akan berpengaruh pula pada Thema dan ketersediaan Widget yang digunakan plus tampilan jam dari bentuk Retro, Klasik hingga Modern.

Apabila dalam perangkat TabletPC Android lainnya masih menggunakan teknologi tetangga sebelah yang ‘Slide to Unlock’, HTC FLYer menggunakan tampilan Lock Screen ‘Pull The Ring to Unlock atau Geser lingkaran cincin untuk membuka layar ataupun empat aplikasi utama yang dapat diatur sesuai keinginan.

Secara besaran resolusi kamera, HTC FLYer menyematkan dua lensa baik pada depan maupun belakang bodi. Untuk sisi depan, FLYer sudah mengadopsi 1,3 MP untuk kebutuhan Voice Call ataupun sekedar narsis, dan sisi belakang mengadopsi besaran 5 MP yang sayangnya tanpa panduan LED Flash dan juga tombol kamera siap pakai disisi samping bodi. Sudah begitu, ketika hasil jepretan HTC FLYer disandingkan dengan hasil  jepretan kamera Samsung Galaxy ACE yang saya miliki, rupanya masih kalah jauh. Dalam beberapa kali percobaan, ketika hasil jepretan digunakan sebagai wallpaper NoteBook, objek masih terlihat nge-Blur padahal saat dilihat dari layar HTC, objek yang sama sangat bagus kelihatannya.

Dari sisi penampakan, HTC FLYer bisa dikatakan minim keberadaan tombol fisik disekujur bodi. Yang ada hanyalah Tombol Power di sisi atas plus colokan Headset, serta dua tombol volume di sisi samping kanan. Selebihnya hanya ada lubang Mic dan dua keluaran Speaker Dolby di sisi belakang. Port Charger sendiri berada di bagian bawah yang notabene sangat berbeda dengan port charger perangkat lain sehingga tidak bisa berbagi colokan lagi. :p

Sedangkan dibawah layar baik secara tampilan Portrait maupun Landcsape, terdapat empat tombol haptic atau sentuh yang berfungsi sebagai Home, Menu/Pilihan dan juga Back plus satu tombol di pojok kanan yang yang diperuntukkan khusus bagi Pen Writing. Apa saja fungsinya, tunggu tulisan selanjutnya.