Melahap Ratusan Koleksi Scoop

Category : tentang TeKnoLoGi

Kaget… sekaget-kagetnya…
Rupanya masih ada akses menuju puluhan koleksi buku lama hingga kekinian, dengan biaya yang cukup terjangkau saya kira.
Disandingkan dengan S-Lime, aplikasi serupa besutan Samsung yang ditawarkan secara Gratis bagi pembeli Galaxy series, Scoop bisa dikatakan jauh lebih banyak koleksinya. Bisa jadi karena kehadiran Scoop memang sudah jauh lebih dulu ketimbang S-Lime. Jadi bagi yang pengen baca edisi lama dengan topik bahasan yang jauh lebih beragam, saya kira Scoop yang lebih baik.

Dari buku yang membahas soal Windows 7 dan 8, atau pengetahuan dasar soal iPhone dan kemunculan perdananya, hingga ke soal kamera mirrorless yang kini sedang digandrungi, semua masih ada tersimpan rapi. Jadi kalo cuma inginnya sebatas bernostalgia dengan masa-masa itu, tinggal unduh saja yang diinginkan.
Tapi ya memang, musti berlangganan untuk bisa mendapatkannya.

Scoop Premium. Menjual dagangan “All You Can Read” sukses menghabiskan semua sumber daya yang saya miliki. Baik waktu, memory internal, daya tahan batere hingga kuota internet. Habis begitu saja saat saya mengunduh ratusan koleksi Scoop malam kemarin, dan melahapnya satu persatu saat senggang. Rasanya dua hari ini saya sudah mulai mengabaikan yang namanya dunia maya, jaringan sosial media, dan tenggelam dalam keasyikkan dunia baru ini.

Setidaknya buku ketokohan Gie hingga Suharto, Ahok dan pak Presiden Jokowi atau sehebat Bu Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan kita, semua ada.
Tips gaya hidup sebagai seorang Blogger, hobi otomotif, kamera hingga komik kartun Benny dan Mice juga ada.
Persoalan habbit dan rumah tangga atau renovasi dan desain ? Jangan tanya deh. Banyak…
Pula novel jadul Trio Detektif dan pak Polisi 212 ? Lengkap tinggal unduh.
Ya gimana saya ndak gila begadang sampe dini hari cuma buat melampiaskan hasrat membaca buku kedepannya ?

Belanja Buku, manfaatkan Waktu Luang untuk Membaca

Category : tentang TeKnoLoGi

Membaca eBook atau majalah digital di waktu luang sebetulnya sih dah biasa dilakukan sejak awal kenal gadget berbasis Android ini. Terhitung dari PlayBoy hingga PentHouse, komik jadul macam Smurf, Deni Manusia Ikan hingga Tintin, atau peraturan dan dokumen berbasis pdf, masih tersimpan rapi di dalam ponsel Galaxy Note 3 hingga kini.
Jadi bukan sesuatu yang baru sebenarnya.

Teringat pada tweet kolega dekat, akun @blogdokter yang menyampaikan perbedaan pemanfaatan waktu menunggu antara bule dengan domestik lokal, dimana Bule masih betah membaca buku sementara kita asyil dengan gadget, saya sempat me-Reply bahwa bisa saja saat berhadapan dengan layar gadget, kita juga membaca buku dalam format digital. He… siapa yang tahu ?

Namun secara nggak sengaja, terdampar lah ceritanya di halaman Google Books yang rupanya kini lagi menawarkan buku atau majalah digital murah dengan harga kisaran 10ribuan, yang membuat saya tertarik untul mencoba membeli salah satunya setelah selama ini hanya mencoba versi yang ditawarkan secara gratis.

Prosesnya Mudah dan Cepat tentu.

Ada satu dua buku yang saya coba beli dan nikmati saat waktu luang. Mengasyikkan ternyata.
Karena selain topik yang beragam, pembelian model begini tentu banyak menghemat waktu dan tenaga kita.
Menarik bukan ?

(masih) berburu komik digital (ilegal)

1

Category : tentang TeKnoLoGi

Lama gak menulis soal komik dalam bentuk digital, kali ini nemunya gak sengaja di situs jual beli online Tokopedia. Tapi sebelum itu mau cerita dikit lah soal perjalanannya.

Pasca perburuan komik digital terdahulu sebetulnya ya masih berlanjut hingga kini. Beberapa komik yang kemudian ditemukan lalu diunduh ada Monster miliknya Naoki Urasawa,  Shoot karya Tsukasa Oshikama dan kisah epik Dragon Ball yang mencapai 42 buku itu. Semua didapat dari sumber yang berbeda.

Tapi lama-lama capek juga sih ya kalo mau dapetin hasil yang lengkap. Musti unduh filenya satu persatu, menunggu beberapa saat, lalu menunggu lagi untuk pengunduhannya. Di-extract, trus dikumpulin jadi satu folder, copy paste… Baru deh bisa dinikmati.
Jadi makin panjang prosesnya jika hasil akhir pengunduhan ternyata dalam format gambar (jpeg), bukan buku digital atau eBook pdf. Musti dibuka pake aplikasi ES Explorer kalo mau berurutan jalan ceritanya.

Komik Digital

Nah, kelanjutannya masuk di Lazada yang saya pantau sepanjang jalan, sepertinya memang sulit ditemukan pedagang dengan jualan aneh macam ni. Maka saat nyasar ke lapak jualan dvd eBook di Tokopedia, rasanya senang gimana gitu. Seakan menemukan harta karun, langsung dipesan dan dibayar.

Bentuknya ya berupa dvd, berisikan sejumlah komik digital eBook pdf, dengan harga yang cukup terjangkau. Ada yang dipecah berdasarkan genre komiknya, ada juga yang sudah all in one. Tentu saya pilih yang ini aja sekalian. Maka langkah berikutnya ya harus menunggu pesanan datang dulu baru deh nanti bisa cerita lagi seperti apa rupa perburuan kali ini.

S Lime, Solusi Murah Baca Media Digital

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu aktifitas yang makin saya gemari ketika berkenalan dengan perangkat Android adalah membaca.
Minimal majalah. Atau koran.

Namun aktifitas ini setidaknya membutuhkan upaya yang tak mudah. Mengingat rasa rasanya kecuali halaman detik, gak ada tuh yang rela memberikan bacaan gratis bagi para pembaca di dunia maya, bahkan untuk informasi ecek ecek sekalipun. Kalopun ada, biasanya ya ilegal. Macam hunting di halaman penyedia Torrents.

S Lime PanDe Baik 1

Nah ceritanya saya menemukan aplikasi ciamik di perangkat Samsung Galaxy E5 kemarin. Yang dibeli atas permintaan ipar, dan E5 menjadi rekomend untuk yang bersangkutan. Ponsel menengah dengan harga terjangkau.
Adalah S Lime, nama aplikasi tersebut. Sebuah aplikasi yang memang berfungsi sebagai media baca bagi para loyalis Samsung, yang sayangnya hanya berlaku bagi perangkat Galaxy series tertentu saja, sesuai promo yang disampaikan pada halaman web Samsung Lime.

Tadinya sih berharap banyak bahwa aplikasi dimaksud bisa dinikmati di perangkat Samsung Galaxy Note 3 saya punya. Sayang, Note 3 maupun Note 3 Neo gak termasuk dalam daftar promo dari S Lime.
Namun bersyukur bahwa dalam salah satu daftar tersebut tercantum tabletpc Galaxy Tab 3V yang kebetulan tempo hari dibeli untuk konsumsi putri kami pertama.
Maka eksperimen pun bisa dilanjutkan. (berhubung E5 sudah dibawa pemiliknya)

Aplikasi S Lime yang saya uji dalam perangkat tabletpc ini setidaknya membutuhkan koneksi data untuk dapat mengunduh belasan majalah dan tabloid yang ditawarkan secara gratis dan berkala. Diantara yang saya ambil ada Intisari rilis terbaru, tabloid Sinyal, iDea, Nova dan banyak lagi. Belum termasuk koran kompas harian yang saya baca secara rutin hingga kini. Gak bayar sepeserpun tentu saja.

S Lime PanDe Baik 2

Meski begitu, ada juga edisi lainnya yang ditawarkan dengan harga yang terjangkau yakni 10K, yang saya belum ketahui pasti apakah isinya selengkap edisi cetak ataukan terbatas pada artikel atau halaman tertentu saja.
Yang Sayangnya, metode pembayaran masih menggunakan cara lama yaitu kartu kredit, padahal di Play Store sudah tersedia opsi potong pulsa sebagaimana Custom PIN BBM tempo hari. Coba ini bisa diterapkan, tentu akan jauh lebih mudah lagi menikmatinya.

Untuk bisa menikmati belasan bahkan puluhan majalah dan tabloid digital di Aplikasi S Lime, selain koneksi data juga dibutuhkan sisa storage yang cukup besar, mengingat ukuran satu file majalah digital ini kisaran 100 MB lebih. Maka bisa dihitung pula kemampuan daya tampung perangkat yang kalian miliki. Jadi ya hemat hematlah saat mengunduh apabila media penyimpanan perangkat yang kalian miliki tak seluas milik saya. He…

S Lime PanDe Baik 3

Dan sebagaimana yang telah disampaikan diatas bahwa aplikasi S Lime hanya tersedia bagi perangkat Galaxy tertentu, kelihatannya aplikasi ini memang didesain pasti seperti itu.
Ceritanya, hasil unduhan saya copy paste di folder sama pada perangkat Note 3, tapi tetap saja majalah maupun tabloid digital yang bisa dibaca dengan baik pada Galaxy Tab 3V, tak berlaku di Note 3 maupun Note 3 Neo yang saya gunakan.
Yaelah…

Punya cara lain ?

Android Kamera atau Kamera Android ?

2

Category : tentang TeKnoLoGi

Batas antara teknologi yang dikembangkan pada sebuah perangkat ponsel pintar berbasis sistem operasi Android yang mengusung lensa kamera tingkat wahid tampaknya sebentar lagi bakalan terhapus sudah. Beberapa vendor belakangan mulai berani membekali produk mereka dengan tawaran menarik pengalaman fotografi ala profesional. Katakan saja salah satunya HTC One X series. Vendor Taiwan yang merilis ponsel kelas premium ini bahkan mengundang beberapa fotografer kondang di berbagai sesi promo serta menantang para penggunanya untuk memamerkan hasil foto yang mereka tangkap di berbagai belahan alam tanah air.

Menariknya, bila menelaah komentar sang fotografer Gabriel Ulung Wicaksono di media online beberapa waktu lalu terkait ‘kamera ponsel lebih dianggap sebagai kamera main-main’ barangkali ada benarnya. Pendapat beliau bahkan menambahkan bahwa ‘Jika dibandingkan kamera poket dengan megapixel lebih kecil dan kamera ponsel dengan megapixel lebih besar, kualitasnya masih lebih bagus kamera poket’. Percaya ?

Untuk membuktikannya, gunakan fitur zooming pada masing-masing hasil foto yang dihasilkan baik oleh sebuah kamera digital bermegapixel kecil dengan kamera ponsel bermegapixel besar. Biasanya hasil ditampakkan pada sebuah gambar dari kamera ponsel sedikit lebih kabur dari hasil sebuah kamera digital.
Namun bagaimana apabila kini dua vendor kamera ternama mencoba peruntungan mereka sekaligus memperluas pasar dengan merilis kamera berbasis Android?

Nikon Coolpix S800c. ini adalah kamera pertama yang dirilis oleh Nikon dengan berbasiskan sistem operasi Android. Tidak dijelaskan Nikon menggunakan versi Android yang mana, namun jika dilihat secara sepintas dari spesifikasi yang dipajang di halaman web site resmi mereka, tampak jelas apabila Android yang disuntikkan sebagai firmware ponsel bukanlah jualan utamanya.

Nikon S800c

Menyajikan detail spectek yang memang hanya mampu dipahami oleh seorang penggemar fotografi, Nikon CoolPix S800c tampaknya ingin melanjutkan generasi kamera CoolPix dimana dari segi desain yang diusung memang tak jauh berbeda dengan sebelumnya.

Memanfaatkan Image Sensor CMOS 16 MP, merupakan sebuah modal awal bahwa resolusi ini belum mampu disamai oleh berbagai ponsel pintar dari sekian banyak brand yang mengadopsi sistem operasi Android. Masuk ke jenis lensa yang digunakan, NIKKOR dengan perbesaran 10x Optical Zoom menjadi jaminan bahwa secara kualitas, Nikon memang tak ingin di-cap main-main. Demikian halnya dengan fitur Autofokus yang mampu mendeteksi 9 area sekaligus, face priority dan Subject tracking.

Demi memuaskan hasrat penyimpanan gambar bagi penggunanya, kamera Nikon CoolPix S800c menyediakan dua opsi penyimpanan yaitu Internal sebesar 1,7 GB dan eksternal memory berjenis sdcard.
Beberapa kemampuan Scene yang disediakan secara default oleh Nikon mencakup light, beach, black and white copy, close up, dusk/dawn, easy panorama, landscape, night, party/indoor, snow, sports dan sunset. Sedangkan kemampuan editing mencakup border, crop, D-Lighting, filter fffects, quick retouch, rotate image, skin softening dan small picture.

Untuk menyajikan menu yang menggunakan sistem operasi Android, Nikon CoolPix S800c hadir dengan mengusung layar sentuh jenis OLED 3,5” yang masih dapat dilihat meskipun berada dibawah panas matahari. Sedang dukungan perekaman video yang mampu dihasilkan sudah mengadopsi format HD 1080p 30 fps. Selebihnya tidak disebutkan dukungan perangkat akan kartu simcard atau koneksi wireless lainnya yang barangkali bisa berguna untuk melakukan share hasil foto.

Jika Nikon CoolPix S800c merupakan sebuah perangkat kamera berbasis Android, maka untuk yang satu ini formatnya masih agak kebingungan. Android Kamera atau Kamera Android ?

Kami katakan begitu mengingat perangkat yang satu ini memiliki sejumlah fitur yang nyaris sama dengan teknologi yang disematkan dalam sebuah ponsel pintar berbasiskan sistem operasi Android namun juga mengusung teknologi kamera yang seperti halnya Nikon, belum mampu ditandingin oleh sejumlah ponsel pintar lainnya.

Samsung Galaxy Camera GC100. Jika dilihat dari namanya, barangkali yang terlintas dikepala kawan tentu ponsel pintar Galaxy series milik Samsung yang dibekali dengan fitur kamera kelas atas, demikian halnya kami. Namun jika menilik spesifikasinya lebih jauh, image sensor sebesar 16 MP dengan autofocus dan 21x optical zoom plus pop-up Xenon flash, tampaknya sudah meyakinkan pikiran apalagi saat melihat desain keseluruhan yang memang murni menggunakan gaya kamera ala Samsung.

Samsung G camera

Jika pada kamera Nikon tadi spesifikasi terkait Android dan fitur pendukungnya tergolong minim, tidak demikian halnya dengan Samsung Galaxy Camera ini. Setidaknya untuk versi Android yang dipergunakan sudah mengadopsi versi terbaru 4.1 Jelly Bean dengan besaran CPU Quad Core 1,4 GHz Cortex A9. Familiar ?

Tidak hanya itu saja, namun ada juga layar sentuh 16 M warna dengan size 4,8” berjenis Super Clear LCD capaitive dan menggunaan User Interface TouchWiz tampaknya makin mengesankan kami bahwa kamera ini memang mengusung teknologi ponsel pintar Samsung Galaxy series. Ditambah kapasistas memory internal 8 GB, RAM 1 GB dan dukungan slot memory eksternal microSD hingga 64 GB. Plus kemampuan layanan data (ketersediaan simcard) HSDPA dan HSUPA serta Wi-Fi, hotspot dan Bluetooth makin menegaskan image yang ingin ditunjukkan oleh Samsung. Hanya saja, soal kemampuan telepon dan sms-nya saja yang ditiadakan.

Mengingat kehadiran sistem operasi Android pada perangkat Samsung Galaxy Camera GC100 memang dianggap serius, maka tidaklah heran jika persoalan aplikasi yang dihadirkan didalamnya memang jauh lebih spesifik dan mendukung kemampuan fotografi penggunanya.

Apabila secara desain Samsung Galaxy Camera GC100 ini hadir dengan penampilan kamera pocket, jangan salah apabila soal kemampuan bisa dikatakan setara kengan kamera profesional lantaran ada opsi pengaturan lensa secara manual, mencakup shutter speed, white balance, iso dan pilihan lainnya.

Bagaimana dengan opsi pengambilan gambar panorama ? aplikasi yang disediakan akan memandu pengguna dalam mengambil objek gambar dengan memberikan petunjuk ketepatan pemindahan serta memadukannya secara apik. Demikian halnya dengan pilihan scene mode dan filtering, semua bisa digunakan sedemikian mudahnya layaknya menggunakan ponsel biasa.

Menilik permukaan bodi kamera, sedikitnya hanya terdapat tombol power dan shutter di sisi atas perangkat lengkap dengan tombol zooming disekeliling tombol shutter. Di sisi kanan perangkat terdapat satu tombol flash yang jika ditekan akan memunculkan opsi Xenon Flash dari sisi atas kamera. Sedangkan di sisi kiri perangkat terdapat jack audio, port charger dan strap. Sedang pada sisi belakang atau tampilan layar menu mengadopsi desain tablet dan ponsel Samsung terkini yang meniadakan tombol fisik.

Untuk penawaran harga jual dari perangkat Samsung Galaxy Camera GC100 ini kabarnya berada di kisaran 5,5 juta rupiah, setara dengan harga ponsel Samsung Galaxy series high end yang dirilis dua bulan terakhir, sedangkan Nikon menawarkannya dengan harga yang jauh lebih terjangkau, 3,5 juta rupiah saja. Nah, siap beralih ke Kamera Android ? atau Android Kamera ?

eBook, Majalah Digital Pembunuh Waktu

3

Category : tentang TeKnoLoGi

Salah satu kemampuan atau yang kerap digunakan sebagai jualan saat memiliki sebuah perangkat ponsel pintar ataupun tabletpc adalah membaca eBook, sebuah buku, majalah atau bahkan media cetak yang telah dikonversi dalam bentuk elektronik atau file digital. Perubahan format ini memungkinkan pengguna memiliki ratusan bahkan ribuan buku atau majalah yang tersimpan dalam sebuah media elektronik, seperti ponsel atau tabletpc tadi.

Ada banyak ekstension file digital yang dikenal dengan sebutan eBook ini seperti pdf, txt atau ePub. Penggunaan ekstension atau format file digital ini biasanya akan bergantung pada perangkat yang digunakan. Apabila perangkat tersebut hanyalah sebuah ponsel lokal atau produk china yang harganya murah, format file eBook yang mampu dibaca lewat aplikasi yang tersedia hanyalah sampai pada format txt atau teks tanpa gambar. Sedangkan untuk perangkat ponsel pintar, tentu makin beragam pula format file dukungannya.

Untuk membuka dan membaca sebuah file buku digital (selanjutnya disebut sebagai eBook), dibutuhkan beberapa aplikasi seperti misalnya Adobe Reader, pdf Reader atau sejenisnya yang memang diperuntukkan sesuai dengan jenis perangkatnya tadi. Jika kawan ingin melakukannya di perangkat mobile phone ataupun tabletpc, aplikasi serupa bisa dicari lewat Application Market masing-masing perangkat dengan menggunakan kata kunci ‘reader, ebook, pdf ataupun majalah atau magazine’.

Dari segi penampilan aplikasi pembaca eBook inipun ada beragam. Dari yang menyajikan tampilan list atau daftar buku berdasarkan judul atau pengarang/penerbit, hingga deretan cover depan layaknya sebuah rak pajang di toko-toko buku konvensional.

Untuk bisa mendapatkan sebuah buku, majalah ataupun media cetak dalam bentuk eBook ini, Kawan bisa mencarinya lewat dunia maya melalui halaman berbagi file, penyedia dan halaman resmi ataupun perorangan, atau melalui keping cd yang biasanya disertakan dalam sebuah majalah konvensional yang membahas tentang perangkat elektronik. Agar memudahkan dalam pencariannya nanti, baiknya semua file eBook tersebut disimpan dalam satu folder khusus atau dibagi berdasarkan topik bahasannya.

Apabila merasa kesulitan untuk mendapatkan file eBook di dunia maya, kawan bisa juga membuatnya sendiri dengan menggunakan aplikasi tertentu yang berfungsi mengubah format file apapun kedalam bentuk eBook. Salah satu yang bisa direkomendasikan adalah CutePDF Printer untuk perangkat pc/notebook.

Aplikasi CutePDF Printer ini nantinya akan berlaku sebagai driver printer yang tampil saat pengguna pc ingin melakukan konversi file kedalam format eBook dengan cara mencetaknya. Berbeda dengan proses mencetak lewat printer biasa, aplikasi ini akan memberikan opsi berupa jendela penyimpanan lengkap dengan pengaturan lanjutan layaknya printer konvensional. Beberapa format file yang mampu diubah oleh aplikasi ini bisa dari foto, dokumen, spreadsheet, presentasi hingga gambar teknik.

Ukuran sebuah eBook biasanya berbeda antara satu dengan lainnya tergantung pada resolusi halaman yang digunakan, jumlah serta pewarnaan. Untuk eBook sebuah majalah digital berukuran kecil seperti Intisari, majalah Detik ataupun Tabloid Pulsa, rata-rata berukuran 30 MB, sedangkan yang serupa dengan majalah Forsel, T3, FHM ataupun Playboy ada di kisaran 50 MB hingga 125 MB.

Akan tetapi memang tidak semua buku, majalah atau media cetak dapat ditemukan versi digitalnya, ini akan bergantung pada kebijakan masing-masing penerbit terutama media lokal. Namun dalam perangkat mobile berbasis iOS terpantau sebuah aplikasi yang menyediakan hampir semua majalah lokal dalam bentuk digital yang dapat diunduh dengan cara membelinya. Kisaran harga yang ditawarkan pun beragam, dari $ 0,99 hingga $2,99.

Memiliki aplikasi pembaca eBook dan juga sekalian buku digitalnya di perangkat mobile phone ataupun tabletpc memiliki banyak sisi positif, sama halnya dengan memiliki banyak buku. Selain untuk menambah wawasan, bisa juga untuk menghabiskan waktu luang saat menunggu, hanya saja dalam posisi ini tidak perlu membawa banyak buku layaknya konvensional. Jadi bagi yang biasanya punya rutinitas menunggu, bisa memilih eBook selain games sebagai pembunuh waktu.

ayooo membaca

5

Category : tentang InSPiRasi

Suatu kali Istri saya pernah bertanya perihal rutinitas membeli majalah bekas ataupun tabloid ponsel tiap bulannya. ‘Apakah isi dari semua majalah ataupun tabloid itu sudah habis dibaca dan diingat ?’

He… pertanyaan yang dilontarkan oleh Istri saya ini, bukan lagi hal baru yang saya dengar dari orang terdekat. Malah pertanyaan yang sama, beberapa kali dalam hidup saya dipertanyakan demi melihat kegemaran saya membeli majalah tabloid baru atau bekas lantas mengoleksi artikel-artikel didalamnya. Ya, beberapa tahun belakangan ini saya malahan jadi rajin mengoleksi isi dari artikel-artikel yang saya anggap menarik untuk dibaca berulang kali, apabila saya perlukan.

Membaca. Ya, hobi ini agaknya yang paling menarik bagi saya pribadi. Bisa saya lakukan kapan saja, dimana saja, dengan media apapun. Jika dirumah, intensitas membaca saya lakukan paling banyak saat duduk santai atau berbaring dilantai. He… kebiasaan yang sangat buruk, kata orang. Malam sebelum tidur atau malah pagi saat ‘bertapa’ di kamar mandi. He….

Jika melihat jauh kebelakang, barangkali ada enam fase atau tahapan terkait hobi membaca dan membeli majalah, tabloid hingga buku ini. Pertama saat bersekolah dasar, saya berlangganan majalah Bobo, dan melahap Donal Bebek hasil pinjaman dari adik sepupu. Favorit saya pada masa ini tentu saja serial komiknya Pak Janggut ‘Monster Danau Kabut’ yang beberapa minggu terakhir saya dapatkan kembali dalam bentuk e-Book. Juga Deni si Manusia Ikan. Diluar itu saya keranjingan membaca komik Smurf dan Steven Sterk.

Kedua saat usia remaja SMA, tingginya minat saya musik membuat saya terkena racun sobat terdekat yang waktu itu berlangganan HAI dan juga Ananda. Kedua majalah ini secara kebetulan punya orientasi sama, yaitu mengulas artis musik dari boy band macamnya NKOTB hingga Metalnya Sepultura dan tentu saja Metallica. Pada masa ini saya sudah mulai berkenalan dengan Perpustakaan Daerah, yang secara kebetulan mereka juga menyajikan komik Asterik & Obelix dan tentu saja Tintin.

Ketiga saat kuliah, minat saya perlahan berpindah pada majalah yang mengulas PC dan software. Tentu saja jauh beda dengan beberapa rekan seangkatan saya yang begitu memuja ‘ASRI’ sebagai bahan bacaan bulanan mereka. Pada masa ini pula saya akhirnya nekat mencoba otak-atik memperbaiki komputer milik teman, tentu saja hanya sebatas softwarenya saja. Itupun dengan pembelajaran otodidak saja.

Fase keempat saya alami saat usai kuliah, mulai bekerja dan akhirnya mampu memiliki uang jerih payah sendiri. Masa ini bacaan saya makin melebar dan berkembang pada majalah dewasa macam Popular. He…. Dapat dimaklumi, karena waktu itu saya baru saja mengenal ‘pacar pertama’ yang tentu saja seperti memiliki PC baru, menarik minat saya untuk mengoprek isinya lebih jauh. Akan halnya yang dilakukan oleh majalah Popular dengan menampilkan ‘the goddess’ versi mereka. Lumayan membuat mata dan sekujur tubuh menjadi menegang dan kaku. Huahauahauahaa……

Kelima, saya alami saat teknologi ponsel plus PC begitu booming di negeri ini, membuat saya selalu tertarik dengan majalah Digicom, Info Komputer, CHIP dan beberapa majalah sejenis lainnya. Tak lupa tabloid Pulsa dan tentu saja SmS saya lahap satu persatu. Apalagi saat fase ini didukung pula oleh tercapainya keinginan terpendam saya untuk memiliki sebuah PDA Pocket PC, usai racun yang disemburkan oleh majalah dan tabloid tersebut masuk kedalam jantung saya….

Setelah menikah dan puas dengan beberapa ponsel juga PDA yang saya miliki, intensitas ketertarikan saya mulai menurun. Istilahnya cooling down. Maka fase keenam, boleh dikatakan fase menuju kedewasaan diri, dimana saya mulai memutuskan untuk mengambil kuliah lanjutan (pasca sarjana) yang ternyata dibarengi oleh kehamilan Istri dan akhirnya kelahiran putri kami, MiRah GayatriDewi.

Fase terakhir ini rupanya membawa banyak perubahan minat. Dimana saya lebih banyak membeli majalah, tabloid dan tentu saja buku, ya buku, yang berkisah tentang kesehatan kehamilan ibu dan bayi, serta referensi pendukung pengerjaan tugas-tugas mata kuliah saya. Apalagi BLoG telah mulai saya kenal sedikit demi sedikit.

Makanya tak heran dalam fase terakhir ini, saya memiliki begitu banyak buku kecil (saku) hingga yang tebalnya mampu meninabobokkan saya. He… Tentu saja buku-buku tebal nan besar ini tak sempat saya baca. Bukan saja lantaran buku ini berbahasa Inggris, tapi juga mata kuliahnya keberu lewat sehingga tak terpakai lagi di sesi berikutnya.

Meningkatnya minat saya akan membaca akhir-akhir ini didukung pula oleh keberadaan toko buku yang dapat dijangkau oleh isi dompet saya, yaitu Toga Mas di Museum Sidik Jari Hayam Wuruk yang kerap memberikan diskon setiap pembelian, dan juga Gramedia Hero yang memiliki cukup banyak koleksi buku murah.

Membaca itu gak ada ruginya kok. Apalagi kalo isi bacaannya itu memang mampu mencerahkan isi kepala kita yang kian hari kian dicemari oleh maraknya video mesum dalam format 3gp, rm, wmv de el el besutan sutradara nakal nan amatiran. Katakanlah misalnya pada majalah CHIP edisi awal tahun 2002 yang mengetengahkan topik ‘Internet dalam Kokpit mobil’ yang ternyata baru saja pertengahan tahun 2008 lalu mulai digalakkan di Jakarta sana. Mobil yang ada fitur wifi-nya, dengan tarif lima ribu rupiah setiap kilometer jalan yang dilaluinya. Ternyata butuh waktu enam tahun agar teknologi tersebut beneran dapat tergunakan didalam masyarakat.

Tak hanya dalam bentuk fisik cetak yang saya sukai, baca dan koleksi. Digitalpun saya kumpulkan. Bahkan di Toga Mas, saya malah menemukan CHIP Edisi Spesial yang memberikan format digital majalah mereka sedari tahun 2002 hingga 2008. Lumayanlah untuk dibaca saat senggang. Tak lupa edisi yang memberikan bonus cd Wikipedia berbahasa Indonesia. Senangnya bukan main. Selain isi dan topik yang diberikan masih bisa saya gunakan paling tidak dalam jangka waktu lima tahun kedepan, kedua edisi tersebut malahan saya dapatkan dengan harga miring. Ha… sangat menggiurkan bagi saya yang berkantong tipis setiap bulannya.

Terlepas dari segala kegemaran saya akan membaca berbagai hal menarik sedari dahulu, setidaknya itu semua mampu memberikan ide ataupun inspirasi saat merencanakan sesuatu atau malahan sebagai bahan dan referensi isi BLoG ini. Suatu hal yang berharga bagi seorang BLoGGer agar jangan sampai kehabisan ide tulisan, mentok hingga hitungan minggu, trus menjadikannya malas ngapa-ngapain termasuk blogwalking. He….

Salam dari PuSat KoTa Denpasar

> PanDe Baik mengajak Rekan dan kerabatnya, siapapun mereka, berapapun usianya, apapun pekerjaannya untuk ikut dalam gerakan ayoooo membaca seperti yang telah dicanangkan oleh Pemerintah beberapa waktu lalu. Gak ada ruginya kok. ? <