Menunggui Anakku, Selasa Malam di emperan selasar Cempaka 4

Category : Cinta, tentang Buah Hati, tentang DiRi SenDiri

Jika saja kondisinya sudah jauh lebih baik Nak, mungkin Bapak takkan sesedih ini duduk sendirian di emperan selasar sebelah sal Cempaka ruang keempat. Karena bagaimanapun juga kasarnya temperamen Bapakmu, tetap saja ada rasa kangen untuk sekedar melihat wajah cantikmu semingguan ini.

Jika saja aku diberi kesempatan untuk bertemu Nak, mungkin kan kuberi pelukan hangat dan sayang sebagaimana yang sering kuberikan pada dua kakakmu saat kurindu pada wajah anak-anakku.

Jadi biarlah malam ini kulewati sejenak waktuku untuk memandangi kaca jendela buram yang menjagamu agar tetap hangat berada didalamnya.

Jika boleh kuhitung Nak, ini sudah hari keduapuluhtiga kamu lahir, namun sampai hari inipun aku belum pernah bisa menggendong dan menciummu dengan segala cinta kasih yang kupunya. Jadi wajarlah jika aku hanya bisa diam disini sambil berharap kelak kau kan membuka mata, menyadari kehadiran Bapakmu ada disisimu selalu.

Infeksi yang menyerangmu sejak dalam kandungan itu kelihatannya membuatmu jauh lebih menderita dari apa yang pernah kami bayangkan Nak, namun kami pun tak pernah berharap itu terjadi padamu, putri cantikku. Jadi, jika saja aku bisa menyembuhkanmu dengan kedua tanganku tentu sudah kulakukan sejak dahulu sehingga takkan sampai menyakitimu Nak.

Dan takkan pernah, tidak akan pernah terlintas, terbayang bahkan tersirat dalam pikiranku untuk meninggalkanmu sendirian dalam ruangan ini jika saja aku diijinkan untuk menjaga tidurmu Nak, seperti yang pernah kulakukan untuk ibu dan kedua kakakmu.

Jadi jangan pernah bersedih hanya karena kamu tak pernah melihatku disini, disisi tempatmu dirawat, begitupun sentuhan, senyum, belaiku, dan nyanyian serta doaku. Karena aku kan selalu mengingatmu dalam semua tindakanku.

7.40 PM, masih di emperan selasar selatan sal Cempaka, Rumah Sakit Sanglah

Cerita Satu Sore di Sal Cempaka

Category : tentang Buah Hati

Tangisannya masih keras terdengar saat kami melangkah pulang. Kata Ibunya, si Cantik seperti ingin mengadu, tak mau ditinggal pergi. Sedangkan kami, begitu tahu perkembangan si Bayi akan dipuasakan kembali, sepertinya pulang merupakan pilihan agar bisa beristirahat setelah seharian berada di RS Sanglah.

Pukul 10 pagi, kami tiba di PJT Sanglah. Setelah berbagi tugas, kami menjalankan kewajiban masing-masing sembari menunggu Konsul dengan Dokter Jaga. Dua jam kemudian, saya mendapat kabar dari Istri, bahwa adik akan dipindah ke sal Cempaka hari ini. Informasi yang sama kami dapatkan saat jumat malam lalu. Berbeda dengan malam itu, rencana kepindahan hari ini, sudah di Acc oleh Dokter Dharma Artana, dokter yang sama merawat putri kami sejak di Puri Bunda.

Lima Jam lamanya kami menunggu persiapan kepindahan, waktu yang lumayan lama sebetulnya jika digunakan untuk beraktifitas lain, istirahat misalnya. Infonya sih, butuh waktu yang tak sedikit untuk mensterilkan Inkubator yang nantinya akan digunakan oleh si Bayi berikutnya.
Namun demi anak, kamipun sama-sama mengutamakan penantian meski sempat jenuh duduk di areal depan gedung PJT, setelah diusir Keamanan lantaran terlalu lama berada di sejuknya ruangan PJT.

Mutiara PanDe Nyoman 03

Karena Tangisannya yang sudah cukup keras dan kencang, merupakan salah satu penyebab Gek Ara dipindahkan ke Sal Cempaka. Sal Isolasi dimana hanya sang Ibu saja yang diijinkan berinteraksi menyusui dengan anaknya, tanpa diperbolehkan ditengok oleh anggota keluarga lainnya, Ayah sekalipun.
Dimana secara fisik luar, si Cantik ini sudah tergolong stabil, meski secara hasil cek darah, masih ada beberapa catatan penting lainnya yang harus dicermati kembali.
Namun berhubung ia tak lagi menggunakan Oksigen, dan alat-alat perawatan NICU, maka dengan keputusan dokter, ia kini bisa turun ke tahap 2, tahap untuk berinteraksi dengan si Ibu, meski masih tetap berada dalam naungan Inkubator.

Perut Gek Ara terpantau bengkak lagi, walau tak sebesar dulu. Sedikit cairan berwarna kecokelatan juga masih tampak hadir dalam residu yang dimasukkan kedalam mulutnya. Itu sebabnya, ia kini harus dipuasakan lagi hingga cairan itu tak lagi dikeluarkan. Setelahnya, ia akan diberi mimik ASI melalui botol yang disiapkan dari sang Ibu, baru kemudian dievaluasi kembali. Begitu berulang hingga batas toleransi terpenuhi.

Beberapa pe-er khusus yang kini masih tersisa dari perawatannya adalah pemeriksaan terkait Cairan Otak dan Mata (ROP) yang ditenggarai merupakan efek samping dari penggunaan Inkubator dan Oksigen yang cukup lama, dan juga Jantung serta Hati akibat dari Infeksi yang dideritanya. Ohya, sakit yang dialami putri kami ini disebutkan sebagai Sepsis oleh dokter yang menanganinya. Infeksi Berat, begitu kurang lebihnya.

Jadi, tetaplah kami meminta Do’a dari semua kawan dan saudara, untuk kesehatan dan kepulihan Putri Ketiga kami ini, agar bisa sembuh dari sakitnya itu. Sehingga kami pun bisa segera berkumpul dengan si Cantik Mutiara.

Sudah tak sabar ingin menciumnya…